Selasa, 18 Maret 2014

Sate Khas Senayan

Sate Khas Senayan, restoran yang menjual beraneka ragam kuliner nusantara

Untuk ketigakalinya saya makan di Sate Khas Senayan. Yang pertama, beberapa tahun lalu di salah satu mall di Jakarta. Saya lupa mall mana, yang jelas saya ingat pas saat itu Coboy Jr eh sekarang udah ganti jadi CJR, ya, lagi ada show di mall itu. Tapi, saya sekeluarga, cuek aja. Memilih tetap makan hehehe

Yang kedua adalah awal Januari lalu di mall Sumarecon, Bekasi. Merayakan ulang tahun pernikahan kedua orang tua saya. Singkat kata, saya sekeluarga ditraktir sama orang tua hehehe.

Saat itu, pesanan kami berbeda-beda. Ada yang nasi kuning, ayam goreng, tongseng, dan lainnya. Saya sendiri memilih ayam taliwang. Menurut saya rasanya itu... hmmm... kurang nendang, euy! Saya berharap bisa makan ayam taliwang yang pedas, ternyata biasa aja rasanya.

Cuma, ada 1 kekurangan di Sate Khas Senayan, Sumarecon Bekasi, yang bikin kami sekeluarga ngikik. Gak ada wastafel untuk cuci tangan! Saya sempat bertanya kepada salah seorang pelayan di sana, untuk memastikan. Dan, memang benar, tidak ada wastafel. Saya diarahkan untuk menuju toilet terdekat atau menggunakan tissue basah dari mereka.

Duh, gimana, sih! Makanan Indonesia itu, banyak yang enak kalau dimakan pake tangan tanpa bantuan sendok atau garpu, apalagi pisau hehe. Jadi, biar kata makan di mall, saya tetap aja masih suka makan pakai tangan untuk makanan tertentu. Selesai makan, ngebersihin tangannya juga paling enak dengan air, bukan dengan tissue basah.

Saya mencoba mencari toilet terdekat yang ternyata harus masuk ke dalam mall (restonya ada di area luar). Yaelah males banget, ya. Masa' masuk mall dengan tangan belepotan bekas makanan. Akhirnya, saya pun minta tissue basah aja, deh.

Dan, tau seperti apa bentuk tissue basahnya? Yup, tissue biasa yang di taro di piring trus disiram air. Bener, sih itu memang tissue basah juga. Tapi, dalam bayangan saya bukan tissue basah yang seperti itu hahaha. Ah, tapi untungnya hari itu saya puas karena bisa menyantap es cincau hijau kesukaan saya.

 Ini dia tissue basahnya -_-

Kunjungan ketiga juga masih makan gratis. Saat itu, saya dan beberapa teman blogger diundang ke Bintaro Jaya Xchange Mall. Makan siang di sana. Pilihan makan siang untuk kami sudah ditentukan yaitu Sop Buntut, Ayam Goreng, dan Sate.

Sate Khas Senayan

Saya pilih sop buntut. Rasanya... yaaa lumayaaan. Walopun awalnya saya harus sedikit repot menyingkirkan seledri. Saya memang sangat tidak suka seledri. Dan, saya gak tau kalau sop buntut Sate Khas Senayan ini pakai seledri. Selama ini, saya taunya sop buntut itu hanya pakai daun bawang.

Sambelnya juga baru disediakan, saat ada yang minta. Saya udah keduluan pake sambel ayam goreng yang rasanya enak banget. Tau gitu, saya pesen ayam goreng aja kayaknya hehe.

Makan siang hari itu ditutup dengan es cendol durian. Enak juga rasanya, tapi tetep buat saya es cendol pake nangka itu lebih enak. Pake durian untuk alternatif aja, kalau lagi pengen citarasa baru :)

Hmmm, saya belum nemuin rasa yang bener-bener pas di lidah saya ketika makan di Sate Khas Senayan ini. Etapi, kalau ingat rasa sambel ayam gorengnya yang enak banget itu, jangan-jangan ayamnya gorengnya memang enak. Ya, udah kapan-kapan saya cobain lagi, deh, makan di sini. Lagipula 3x makan di sate khas, belum pernah sekalipun saya makan sate di sana. Jadi, ada alasan untuk kembali lagi, kan? :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...