Kamis, 18 Juni 2015

Love Go-Jek, Save Go-Jek

Gojek

Suka naik ojek?

Tadinya sih antara iya dan enggak. Iya, saya suka naik ojek kalau lagi terburu-buru atau mobil lagi bermasalah. Tapi, saya gak suka naik ojek karena mahaaall! Yup! Tarif ojek di lingkungan perumahan tempat saya tinggal emang gak kira-kira kalau matok harga hehehe. Padahal tadinya, saya lebih suka naik ojek kalau jemput anak-anak di sekolah, males harus buka tutup garasi. Tapi, karena harganya yang mahal, mending saya buka-tutup garasi buat ngeluarin mobil, deh.

Pertama kali tau jasa Go-Jek dari teman-teman blogger yang pernah diundang Go-Jek. Menurut beberapa teman, service Go-Jek itu jempolan. Tapi, mau sebagus apapun review dari teman-teman, tetep aja saya gak bakal bisa pake Go-Jek. Gak ada aplikasinya di windows phone.

Makin gigit jari ketika suami sering pake jasa Go-Jek, dong. Suami selalu pakai jasa pick up barang dari Go-Jek. Ambil barang di supplier buat dikirim ke rumah. Lebih cepat sampai ketimbang minta supplier kirim pakai jasa kurir. Emang jadinya ada sedikit biaya transpor yang lebih tinggi, tapi kalau perputaran barang dagangan jadi bisa lebih cepat kan menguntungkan juga, ya.

Emang ya bener banget kata banyak orang kalau dibalik musibah itu suka ada hikmahnya. Setelah HP saya hilang, saya ganti HP baru. Kali ini pilih yang android. Abis itu aplikasi yang pertama kali saya instal adalah Go-Jek. Wkwkwkw udah penasaran banget pengen pake aplikasi ini.

Love Go-Jek

Udah 3x saya pake jasa Go-Jek. Emang masih sedikit karena saya kan juga baru install aplikasinya. Dan, semuanya memuaskan! Ini beberapa alasan saya suka sama Go-Jek:

Safety First

Bisa dilihat dong dari tampilan para drivernya? Jaket, sarung tangan, sepatu, helm, semuanya memenuhi syarat keamanan berkendara motor. Udah gitu bawa motornya gak ugal-ugalan. Penumpang pun ditawari pake masker serta harus pakai helm yang mereka bawa. Identitas driver Go-Jek juga jelas.

Ramah-Ramah

Rasanya saya belum pernah menemukan pengendara Go-Jek yang jutek *awas ya kalau sampe ada yang jutek :p*

Harga Pas, Gak Pake Nawar

Buat saya yang emang paling males urusan tawar-menawar justru harga pas bikin saya nyaman. Saya nyerah deh untuk urusan tawar menawar. Lagipula kata siapa tawar menawar bisa lebih murah? Belum tentu juga. Buktinya, Go-Jek walopun harga pas tapi tarifnya murah

Ojek Lokal Gak Bisa Pergi Jauh

Ceritanya waktu itu saya ada undangan blogger and media untuk launching Sharp Aquos smartphone di Kota Kasablanka. Udah langsung kepikiran mau naik Go-Jek aja karena acaranya pagi. Kalau naik taxi rasanya harus berangkat subuh kali kalau gak mau pake macet hehehe. Tapi, suami melarang. Katanya gak enak sama tukang ojek di komplek. Ya, walopun tarif ojek komplek itu selangit tapi beberapa tukang ojeknya memang kami kenal baik. Malah ada 1 orang yang kami percaya untuk sesekali anter-jemput anak.

Ternyata, ojek lokal alias  yang di komplek gak ada yang bisa anter ke Kokas. Alasannya, sih karena gak tau jalan. Tapi saya rasa bukan itu alasannya. Kalau saya lihat, gak ada satupun dari mereka yang bawa helm cadangan. Bisa-bisa ditilang polisi kalau ke jalan raya gak pake helm. Makanya, ojek lokal di perumahan saya paling cuma 'berani' ngojek yang deket-deket aja.

Jadi aja saya minta di anter ke jalan raya. Abis itu lanjut cari ojek lagi. Sejak itu kalau mau yang jauh, saya panggil Go-Jek aja. Sekali jalan langsung sampe, gak pake ada cerita gonta-ganti ojek.

Gak Taxi Melulu

Beberapa teman udah tau kalau lagi gak dianter sama suami, pasti saya itu kemana-mana naik taxi. Setelah ketagihan Go-Jek, jadi lebih memilih naik ojek terlebih dahulu, dong.Emang sih punggung jadi lebih pegel, apalagi kalau perjalanan jauh.Gak kayak naik taxi. Aman dan nyaman. Bisa tidur dan dingin ACnya hihihi. Tapi demi penghematan. Hemat waktu dan hemat biaya. Apalagi kalau lagi ada harga promo. Beberapa hari lalu, dari Bekasi ke Thamrin Nine cuma Rp10.000,00. Wooohooo!! Irit banget. Sikon tertentu aja naik taxinya hehehe.

Walopun sampe saat ini, saya selalu puas dengan Go-Jek, bukan berarti gak ada kekurangan. Menurut saya, GPS Go-Jek kadang masih kurang akurat. Contohnya ketika saya mau ke Thamrin Nine, di GPS tertulis ada di jalan Baturaja. Tapi, pas balik dari Tharin Nine, pake opsi 'Use Current Location', malah ada di jalan Tulang Betutu. Alhasil, driver Go-Jeknya nyasar ke gang sebelah pas mau jemput saya. Untung deket hehehe. Itu aja sih kekurangannya. Tapi, gak bikin cinta saya ke Go-Jek berkurang, kok. Tsaaahh :p

Save Go-Jek

Akhir-akhir ini saya denger berita yang kurang enak tentang Go-Jek. Awal dengernya itu waktu ke Tanakita. Ngobrol ngalor-ngidul dengan tamu di sana, termasuk gosipin eh ngobrolin Go-Jek. Tanggapannya pada positif, tapi trus ada cerita kalau di daerah tertentu driver Go-Jek suka gak mau jemput karena ojek lokalnya galak-galak

Baru-baru ini juga saya baca tulisan di dunia maya yang menyebar cukup viral tentang driver Go-Jek yang (katanya) mau dikeroyok atau diancam oleh beberapa ojek lokal. Go-Jek dilarang menjemput pelanggan tapi kalau anter boleh. Para ojek lokal merasa terancam rezekinya kalau banyak pelanggan yang beralih ke Go-Jek.

Hadeuuuhh.... Emang, ya kalau udah ngomongin duit suka ada aja yang bikin ribut. Saya jelas gak setuju dengan ulah ojek lokal yang kayak begitu. Semoga manajemen Go-Jek punya solusi terbaiknya, ya. Begitu juga dengan ojek lokal. Bersaing secara sehat aja, yuk! Pokoknya save Go-Jek!

Katanya, di Bandung pun sekarang udah ada Go-Jek. Asiiikk, nanti kalau pulkam, saya jalan-jalan di Bandung pake Go-Jek aja, ah. Bandung suka macet kalau musim libur :)

38 komentar:

  1. Aku juga suka naik ojek Mbak... tetapi masih manggil ojek langganan dkt rumah..kebetulan dia msh tetanggaku... Kemana2 asyik juga dianterin sama ojek.. bisa nyampe lbh cepat di tujuan.. coba kalau naik angkot atau mobil sendiri trus ketemu macet di jalan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya enaknya naik ojek itu suka lebih cepat sampe. Asal jangan sradak-sruduk aja jalannya

      Hapus
  2. aku belum pernah naik, enak juga ya bis aketauan siapa tukang ojegnya , milih yang ganteng bisa ga heheh eops

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bisa milih, nanti pada maunya sama yang ganteng aja hehe

      Hapus
  3. aku kemarin lihat gojek di Surabaya mak...jangan2 Gojek emang udah ada ya di kota2 besar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, surabaya, bandung, bali udah ada

      Hapus
    2. nah pertanyaan Mak Dwi udah dijawab sama Mbak Ika, ya :)

      Hapus
  4. Aku blm.pernah pake jasa gojek. Enak jg ya kl bpk ojeknya tampilannya begitu. Kita merasa aman juga.

    BalasHapus
  5. Apalagi kemarin pas bawa barang banyak yadari Thamrin 9 ya teh Chi.... Gojek i lop u

    BalasHapus
  6. Baru mau nulis soal si gojek ini hahaha. Ini paporit akuh :3

    BalasHapus
  7. iyaa... ksian abang gojek nya ya sampe diancem2 gtu ktnya. abis gojek ini kece bgt sih yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyebelin banget persaingan kayak gitu, ya :(

      Hapus
  8. Semacam taksi motor mb? Ojek tapi pake argo ya..?

    BalasHapus
  9. Gojek ini membantu sekali, ya. Aku belum pernah coba, sih, tapi kapan-kapan mau. Soal "masalah" itu kayanya ada yang lain juga ya selain "VS" dengan abang ojek lokal. Kemarin aku lihat di TV sih gitu... Semoga cepat selesai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semoga masalahnya lekas selesai

      Hapus
  10. moga performanya keren terus yaa bang gojek dan ngga berantem dengan ojek lokal

    BalasHapus
  11. di deket rumah sih banyak tkg ojek. tapi kalo di tempt yg gabisa langsung dapat ojek, enak banget pake go jek ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalau go-jek bisa kemana-mana

      Hapus
  12. setuju, memang paling males ya kalo harus tawar-menawar untuk urusan jasa. enak banget kalo tarif sudah ditentukan plus layanan terjamin.

    BalasHapus
  13. Aku juga suka bgt pake Gojek. Enaknya ya ga pake nawar.

    Kalo Aku mah Denger ceritanya bukan ga boleh jemput Tapi ya mereka yg merasa kurangnya empati dg fitur GoFood padahal ya yg komen blm pernah pake layanan Itu. Saya jadi "Antara nyinyir dan kesel" aja gitu, ye Wong belum pake udah komen aneh2, hehe

    Tapi yg patut diacungin jempol adalah Gojek Membuka lapangan kerja baru. Jadi perlu diapresiasi neh si Gojek. (Soalnya Kalo gojek mangkal Itu ternyata kudu bayar lapak pangkalan--", Gojek kan ga perlu mangkal)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu dia kadang yang nyinyir justru yang belum pernah merasakan hahaha. Gojek itu berburu rezeki :)

      Hapus
  14. Nah di atas kan sudah disebutin, olok, eh ojek lokal jarang yang mau antar jauh-jauh. Yang tidak bawa helm cadangan lah, yang enggak tahu jalan lah dan solusinya ya, boleh dong pake gojek. Rejeki mah ada tempatnya dan waktunya, kalau bilang menghambat rejeki olok...itu mah gak menerima inovasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya denger-denger yang menolak itu karena gaptek sebetulnya

      Hapus
  15. gooo go jek...happening banget yaa..dan kayaknya oke ya mak..ntar coba deeh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalau pulang ke Indo, wajib cobain gojek, ya :)

      Hapus
  16. I love gojek ... driver nya ramah2 n ga ugal2an bawa motornya...meskipun cuma telat sebentar pas jemput mereka minta maaf dgn sopan...kalo mau lewat jalan tikus pun mereka minta ijin dulu supaya kita ga kaget mau dibawa kemana....ampe kadang kalo pas lagi bawa mobil ada abang gojek mau lewat suka saya kasih space biar bisa lewat duluan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. beberapa kali driver gojek yang saya temui juga ramah-ramah :)

      Hapus
  17. Aku jarang naik ojek ._. tapi denger kata orang-orang , gojek membantu banget ya :D lebih nyaman gitu :D

    BalasHapus
  18. kemaren sempet juga tuh susah banget ketemu abang gojek gegara GPSnya, mana ngga hapal daerah jakarta juga akunya. jadi telponan lamaa banget sama itu abang gojek hihi

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...