Jumat, 03 Juli 2015

Menyantap Sate Kelinci. Berani?


Masih lanjutan dari cerita menginap di Villa Cempaka, nih. Tapi pengalaman yang tahun 2013nya hehehe. Jadi, setelah diputuskan pulang hari itu juga, selepas maghrib kami pun meninggalkan Villa Cempaka. Karena belum makan malam, kami mencari tempat makan di sekitar Ciater dulu. Lupa di mananya yang pasti sebelum pasar Lembang. Karena salah seorang mamang saya sebetulnya menyarankan cari makan di pasar Lembang. Tapi ya namanya juga perut udah mulai pada berontak, jadi cari yang ada aja.

Di sepanjang jalan, berjejer warung makan yang menjual menu jagung bakar dan tape uli. Sebetulnya mereka gak cuma menjual 2 menu itu, ada menu-menu lainnya walopun gak banyak. Ketika parkir, suami udah bisik-bisik ke saya tentang harga. Maksudnya tanya dulu harganya baru pesen. Malah kalau pergi parkir mobil rada jauhan biar kesannya kita dateng ke warung tersebut jalan kaki hehehe.

Tapi ya mungkin karena udah pada lapar, kami berhenti tepat di salah satu warung dan langsung memesan beberapa menu. Ada yang pesan tape uli, jagung bakar, roti bakar, ayam bakar, hingga sate kelinci. Nah, ngomong-ngomong tentang sate kelinci, beranikah Sahabat Jalan-Jalan KeNai menyantap sate kelinci? :D

Yang pertama pesan sate kelinci itu om saya. Trus suami akhirnya ikutan pesan. Tapi kalau suami pesan karena penasaran sama rasanya. *Sekaligus uji nyali juga kayaknya hahaha* Melihat suami pesan, saya pun tertarik ikutan nyoba walopun agak takut-takut. Bukan takut sama rasanya, tapi gak tega kalau membayangkan wajah kelinci yang unyu-unyu trus disate hehehe.

Setelah satenya datang, saya sempat ragu-ragu menyantapnya. Tapi, daripada penasaran trus sampe kebawa mimpi mendingan cobain ajalah. Yang pertama saya lakukan adalah menutup mata. Gak mau membayangkan wajah kelinci *padahal ngapain juga pake nutup mata segala, ya hihihi*. Setelah itu 1 tusuk sate habis saya santap.

Rasanya... agak kenyal. Sepintas mirip dengan daging ayam tapi kalau kelinci lebih kenyal. Enak, sih. Dan katanya daging kelinci itu juga banyak gizinya. Tapi kayaknya saya lebih memilih daging ayam aja, deh. Bukan lagi karena gak tega, tapi kalau merasakan teksturnya, saya lebih suka daging ayam. Atau apa saya harus coba menu lain yang berbahan dasar kelinci baru bisa ketagihan, ya? :p

Total harga yang harus dikeluarkan lumayan. Gak tau emang harganya segitu atau pedagangnya 'nembak'. Tapi, kalau kata mamang saya, jauh lebih murah harga yang di pasar Lembang. Lain kali, emang sebaiknya tanya harga dulu seperti saran suami saya. Jadi kita bisa mutusin mau makan di sana atau enggak. Karena di daftar menunya sama sekali gak tertera harga.

Sahabat Jalan-Jalan KeNai, pernah mentap sate kelinci juga? :)

62 komentar:

  1. waduuhh.. pass dulu deh... masih gak tega, di rumah juga ada kelinci soalnya

    BalasHapus
  2. Mau kelincinya aja deh mak...gak tegah

    BalasHapus
  3. Sate kelenci enak benar nih, palagi kalau porsinya bisa nambah mba. Sama sambalnya agak banyak. he,, he, he,

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya emang enak juga, ya. Wlaopun awalnya saya gak tega :D

      Hapus
  4. tidaaaakkk jangan dimakan kelincinya, aduhhh mak chi gak tega saya, kelinci adalah hewan kesayangan saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi syaa juga awalnya gak tega. Tapi coba dinekatin aja :D

      Hapus
  5. Judul yg cocok utk aku, 'menyantap sate kelinci, tega?' :D

    Aku g akan prnh mau mba . ga tega soalnya. Wkt kita k batu raden 2013 lalu, di sana ada dijual sate kelinci. Tp aku g pesen. Cm suami ama mertua. Dan aku yg kalah suara mutusin utk pergi liat2 wisata laiñya drpd ngeliatin mrk mkn sate kelinci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ternyata ada gak teganya juga, Mbak :D

      Hapus
  6. Dulu waktu jalan2 ke Batu abangku juga pernah beli mak..tp ya itu merem pun tetep ga bisa menghilangkan wajah unyu si kelinci...
    Ku taak sangguuuuuuppppp....... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. unyuan mana ma saya *dikeplak langsung :p

      Hapus
  7. Hanya anak-anak dan suami yang berani makan sate kelinci, aku sih enggak tega. Pernah melihat om menyembelih untuk dibikin rica-rica dan aku pun langsung ilfil aja tiap dengar masakan dari daging kelinci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau lihat binatang disembelih saya sampe sekarang gak tega, Mbak. Gak cuma keinci. Smeua binatang, saya gak tega lihatnya

      Hapus
  8. gak tega banget.... makan sate kelinci

    BalasHapus
  9. Waktu kecil kam memelihara kelinci, dan biasa memanggang dagingnya untuk dimakan. Dagingnya manis sih dan memang enak...

    BalasHapus
  10. belom pernah makan, padahal dulu abis mendaki , mampir ke bawah keburu habis... selalunya demikian. Kayaknya maknyus ya :)

    BalasHapus
  11. ngak berani saya kasian ngebayangin kelinci yang lucu harus di makan

    BalasHapus
  12. dulu saya piara kelinci utk praktikum mak. miara 2, mati 1. haha...praktikan gagal. selesai praktikum yg selama bbrp minggu itu kelincinya disembelih. berhubung tim saya antik semua, dagingnya malah ketinggalan di lokasi penyembelihan n diambil tim lain. jadilah tim lain masak sate tim saya gigit jari.

    BalasHapus
  13. gak berani mak T_T kasian, sedih makannya..

    BalasHapus
  14. Balasan
    1. kok, nangis? Kan saya yang makan :)

      Hapus
  15. Belum pernah nyobain, tapi keknya pengen deh mak :)))

    BalasHapus
  16. Saya mentahnya aja, kelincinya hidupnya aja..huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mentahnya udah dipake buat bayar sate kelinci :p

      Hapus
  17. iya bener di jalan mulai dari Subang sampai Lembang banyak yang dagang sate kelinci dan sate biawak
    tapi belum pernah berani nyoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa gak berani, Mbak? Gak tega, ya?

      Hapus
  18. Dulu pernah makan. Trus sekarang kepengen coba lagi, etapi kok malah semacam gak tega gitu ya. Padahal ada teman buka lesehan sate kelinci di kota sebelah. Jadi masih maju mundur nih... wkwk

    BalasHapus
  19. Hmmmmm, penasaran mau coba, tapi gak pernah berhasil. Selalu aja ragu2 untuk mampir. Mungkin kalau sudah terhidang baru nyoba kali ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau jangan dikasih tau dulu kalau itu sate kelinci? :D

      Hapus
  20. Pernah doooong! Sate kelinci favorit saya :D di Bandung sate kelinci paling enak ada di Tahu Tauhid. Very recommended! super ENAK :D

    BalasHapus
  21. kayaknya ga akan tega dech hihihi..dulu pas ke lembang juga ditawarin makan sate kelinci tapi ga mau hehehe...iya harus ati-ati sama rumah makan yang ga kasih liat harganya..kadang suka nembak apalagi kalau tahu bukan orang situ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata banyak yang gak tega, ya :D

      iya kalau gak tau harganya suka ada yang nembak

      Hapus
  22. Pernah tahu pas di daerah wisata di malang. Tp nga tega makannya mak. Hehehe

    BalasHapus
  23. belum berani nyoba meskipun ditawarin.. tapi permah dulu gak suka sate bebek, pas nyobain enak bahkan ketagihan.. apa jgn2 ntar sate kelinci pun begitu hihi #lupakan wajah unyu2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bebek juga enak. Lebih enak dari ayam :)

      Hapus
  24. Anak2 dan suamiku pernah berani mkn sate kelinci mak, aku NO .... :))))

    BalasHapus
  25. Daku siy belum punya nyali buat icip daging kelinci... hiks. Dulu pas masih kuliah di Bandung juga tiap main ke Lembang tetep gak berani makan daging kelinci... kebayang terus wajah imut kelincinya siy... hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan gak tega karena bayangin wajah kelincinya :D

      Hapus
  26. Saya belum pernah, belum berani. Salah satu kelakuan buruk pelaku bisnis di negeri ini adalah "nembak" pembeli. Kadang bikin kesal aja hehe.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harga nembak memang bikin kesal. Tapi saya juga gak berani mengatakan apa hanya di negara ini saja. Karena mungkin di negara lain juga ada. Entahlah :)

      Hapus
  27. Aku doyannnnn ... suka makan di cipanas puncak :-)

    BalasHapus
  28. Banyak dijual di daerah Bandungan, Kabupaten Semarang. Pernah nyobain juga, pakainya sambel kecap, banyakin ladanya :D

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...