Rabu, 09 September 2015

Hari Gini Masih Pakai Jam Tangan?

 
Pukul 11.49 wib, ketinggian 2.050 m saat mendaki gunung Gede.

Hari gini masih pakai jam tangan?

Iiihhh… Judulnya ngajak berantem banget, ya. *Pisss… ah piiisss hahaha.* Jadi dulu saya dan suami itu selalu pakai jam tangan. Bedanya kalau saya selalu pakai di tangan kanan, suami di tangan kiri *penting buat dibahas hehehe*

Nah, setelah era handphone, saya mulai malas-malasan pakai jam tangan. Sampai akhirnya malas beneran. Lupa sih sejak tahun kapan saya akhirnya gak pake jam tangan lagi. Abis saya pikir di handphone kan udah ada jam. Ngapain juga pakai jam tangan lagi.

Kebalikannya sama suami, sampe detik ini dia masih pakai jam tangan. Pernah saya Tanya ngapain juga hari gini masih pakai jam tangan? Kan udah ada handphone. Tapi suami beralasan males banget kalau cuma mau lihat jam aja harus lihat handphone.

Ada benernya juga sih pendapat suami. Apalagi kan Senin s/d Jum’at dia ngantor. Itu pun kadang mobile. Ribet kayaknya kalau cuma buat lihat jam aja harus ambil handphone di tas, Mending pakai jam tangan. Berbeda dengan saya yang sehari-hari lebih banyak di rumah. Dimana-mana ada jam. Di dinding, di laptop, handphone, hingga PC. Asal hapal aja sama fungsi jamnya. Karena setiap jam yang ada di rumah saya setting berbeda. Kalau jam di dinding kamar dan handphone, saya setting 15 menit lebih cepat biar gak kesiangan dan terlambat ke sekolah hehehe.

Beberapa minggu lalu, saya menemani suami mencari barang dagangan permintaan tambahan dari customer. Ngelewatin berbagai toko yang menjual jam tangan. Kok, banyak yang bagus ya model jam tangannya? Jadi pengen pake jam tangan lagi. Tapi buat apa? Kan, saya seringnya di rumah? Duh, bikin galau ajaaaahh :D

Makin galau lagi pas iseng cari di web Blanja. Lah banyak yang bagus-bagus jam tangannya. Eaaaa jadi aja pengen punya jam tangan lagi hehehe. Kalau untuk jam tangan, saya lebih suka yang simple. Talinya dari kulit. Trus wajib tahan air. Soalnya paling males harus buka jam tangan kalau mau cuci tangan. Suami juga punya selera sama. Jam tangannya simple walopun ada 1 yang gak cuma sekedar jam tangan. Tapi ada fungsi lainnya seperti foto jam tangan di awal postingan ini.

Saya suka model jam tangan yang simple kayak gini. Tapi ini kan untuk laki-laki, ya. Coba cari yang untuk perempuannya di blanja, ah :)

Anak-anak juga sekarang mulai minta pakai jam tangan. Keke bisa pinjam jam tangan ayahnya. Tapi udah lama dia gak pakai jam tangan ke sekolah sejak jam tangan ayahnya hilang. Hilang di rumah, sih. Kayaknya lupa nyimpen dimana. Kalau Nai kayaknya harus beli. Tangannya masih mungil. Tapi beberapa kali ke mall, setiap kali masuk ke toko jam tangan selalu aja dia mendadak gak mau. Giliran udah di rumah, baru minta lagi. Lain kali coba belanja di blanja.com aja, deh, siapa tau gak berubah pikiran :D

Pokoknya pake atau gak pake jam tangan yang penting jangan dibiasakan budaya ngaret. Setuju, kan? Kalau Sahabat Jalan-Jalan KeNai masih pakai jam tangan, gak? :)

28 komentar:

  1. Pergi ngga pake jam itu sama seperti pergi ga bawa dompet, Mak
    *apaseehhh* pokoknya, jam tangan is a must !

    BalasHapus
    Balasan
    1. gitu ya, Mbak? Berarti balik ke rumah lagi kalau gak bawa jam tangan, dong? :D

      Hapus
  2. sekarang ada jamanyua pake smartwatch

    BalasHapus
  3. Asesoris favoritku ini mak dan kemana2 selalu pake jam meskipun ada hape tetep setia.ma.jam

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga jaid pegen punya jam tangan lagi :D

      Hapus
  4. Aku gak lagi pake jam tangan Mak, soalnya suka gatal-gatal gitu apalagi aku gampang berkeringat. Jaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. alergi sama bahan jam tangannya, kah?

      Hapus
  5. Jam tangan aksesoris yang wajib dipake kalo buatku. Apa ya ga cuma buat ngeliat waktu aja sih gunanya. Tapi bikin penampilan kliatan lebih kece dan elegan aja gitu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin jadi lebih percaya diri, ya? :D

      Hapus
  6. Untuk kalimat terakhir, jadi kepikiran .... orang2 Indonesia kan terkenal budaya ngaretnya. Dulu2 banyak yang pake jam tangan juga tapi tetap saja ngaret .... aneh juga ya sebenarnya, ngapain pake jam, ya? *garuk2kepala*

    BalasHapus
  7. saya malah ngerasa bingung kalo gak pake jam tangan. apalagi kalo lagi pergi, trus habis itu harus jemput anak ke sekolah. scara di tempat2 umum kan ga ada jamnya. jd kalo lupa pake jam tangan saya suka gelisah aja. duh ni udah jam berapa ya..? udah waktunya pulang belum ya..? kalo sampe terlambat jemput kan bisa jd drama... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau jemput anak-anak, ya :D

      Hapus
  8. Udah beberapa waktu belakangan ini pingin pakai jam tangan lagi, buat aksesoris selain untuk lihat waktu. Pingin yang sangat simpel dan bukanyang manis manja grup, bukan yg mungil2 sangat wanita gitu, apalagi yg pake bling2, nggak deh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya yang sederhana ya, Mbak :)

      Hapus
  9. Saya itu orangnya jam-tangan-minded banget Mak. Even udah ada HP masih merasa kalo ambil HP di tas cuma buat liat jam itu ribet beud. Hihihi.. Aku mauuu banget jam Suuntonya dong mak hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kadang ribet kalau lihat jam di hape :)

      Hapus
  10. aku termasuk yang gak ketinggalan sama jam tangan, tapi sejak 2010 gitu aku udah jarang pakai, hampir gak pernah malah

    BalasHapus
  11. Aku sama kayak suamimu, Chi. Males banget kalo mau lihat waktu kudu ngubek-ngubek hape dulu. :)) Kalo pake jam tangan, kan, gampang. Aku koleksi jam tangan juga. Mulai dari yang warna-warna harga murah meriah sampai yang eleykhan harga "serius" hahaha. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya tau. Haya jamnya gonta-ganti hahaha

      Hapus
  12. Kalau saya malah belum pernah pakai jam tangan. Jangankan beli, saya dapat hadiah jam tangan aja saya kasih sodara.

    BalasHapus
  13. Saya dari jaman dulu gak pernah pake jam tangan... Hehehe..

    BalasHapus
  14. dr jaman dahulu kala ga prnh awet pake jam mba ;p.. selalu aja ilang... jd udh lama bgt aku ogah pake jam lg... liat hp ajalah... tp suami koleksi ;p.. jamnya ada banyak bgt, sampe aku bingung kalo mw nyusun.. kayaknya dia ketularan papa mertua yg memang hobi koleksi jam juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik juga jadi kolektor jam tangan, ya :D

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...