Selasa, 15 September 2015

Menikmati Teh Dilmah di Blue Jasmine Restaurant


Dari 10 resto/cafe di Jakarta yang bertanding di Dilmah Indonesia Real High Tea Challenge, Blue Jasmine restaurant yang paling menarik perhatian saya. Restonya terlihat nyaman dengan suasana rumahan. Saya membayangkan, kayaknya enak menikmati sore hari bersama keluarga di sana. Minum teh beserta makanan spesialnya. Keluarga memang menjadi alasan utama kenapa tertarik datang ke Blue Jasmine. Karena kemana-mana saya masih sering jalan dalam pake komplit :D

Rencana sedikit berubah setelah menerima jadwal penjurian dari Tim Dilmah. Sepertinya saya bisa datang ke Blue Jasmine saat penjurian. Setidaknya saya akan mencicipi menu afternoon tea Blue Jasmine terlebih dahulu sebelum kemudian mengajak keluarga.

Suasana di Blue Jasmine


Saya agak kepagian sampai di Blue Jasmine. Ya, namanya juga nebeng suami yang berangkat kantor. Gak sulit juga sih mencari lokasinya karena dekat dengan Taman Puring. Sesampainya di sana, di Blue Jasmine masih persiapan. Sambil menunggu, saya memotret situasi saja.


Kalau saja saya gak mencari info lewat Google terlebih dahulu, mungkin gak akan terpikir kalau bagian dalam dari resto Blue Jasmine akan terasa homy. Bagian luar Blue Jasmine yang dicat warna hitam memang terlihat berbeda dengan bagian dalamnya.


Begitu masuk ke dalam, saya langsung merasa nyaman. Sepertinya memang akan nyaman membawa keluarga ke sini. Di dominasi warna putih-biru, beberapa cushion pillow di beberapa kursi, jadi beneran berasa kayak di rumah. Apalagi menu yang traditional peranakan. Bakalan banyak pilihan menu yang disuka nih kayaknya :)

Menu Blue Jasmine untuk Dilmah Indonesia Real High Tea Challenge Cafe & Resto


Ahmad Sulthoni, Head Barista Blue Jasmine Restaurant

Tentu saja pada saat itu saya hanya mencicipi menu yang sedang dipertandingkan. Di bawah ini beberapa menu yang dipertandingkan:

Oriental High Tea Package

Oriental High Tea Package, IDR199K

2 jenis camilan dari Oriental High Tea Package yang saya cicipi. Kue tapenya enak. Semacam mini pie dikasih tape di dalamnya lalu Dibagian atas diberi unti kelapa.

Terdiri dari berbagai macam camilan dengan 2 jenis hot Dilmah tea sebagai pairing. Saya tidak merasakan kedua jenis hot tea yang dipertandingkan *karena sepertinya hanya juri yang mencicipi sedangkan kami diberikan segelas es teh manis*, jadi saya tidak bisa mengatakan apakah pairingnya pas.

Lapsang Passion Sauchong

Lapsang Passion Sauchong, IDR40K
Seger tapi kayaknya sedotannya kurang gede karena biji markisanya suka nyangkut di sedotan. Mendingan langsung minum dari gelasnya aja :)

Minuman dingin dari buah markisa yang diberi Dilmah Lapsang Sauchong. Nikmat diminum saat udara lagi panas karena buah markisa kan menyegarkan. Teh Lapsang Sauchong membuat rasa minumannya jadi kayak ada rasa asapnya gitu, deh

Earl Grey Caviar

Earl Grey Caviar, IDR105K

Ini cocktail yang terbuat dari earl grey tea with vodka, triple sec, and lime juice. Saya tidak mencicipi minuman ini karena cocktail. Jadi cuma foto-foto aja :)

Sarang Semut

Sarang Semut, IDR65K

Yang hitam itu adalah earl grey tea. Bikin tampilannya jadi terlihat lebih cantik, sih. Tapi kayaknya daripada dikasih 'taburan' teh seperti itu, saya lebih suka sausnya lebih berasa earl greynya.

Bagi orang Sumatera mungkin gak akan asing dengan menu tradisional ini. Kue karamel (sarang semut) yang diberi es krim durian dan saus earl grey tea. Ketika disajikan, wangi duriannya sangat terasa. Menggugah selera banget itu wanginya. Setelah dicicipi rasanya manis, bahkan agak kemanisan buat saya yang memang tidak terlalu menyukai rasa manis. Tapi bagi yang menyukai makanan manis, bisa jadi Sarang Semut Blue Jasmine Restaurant akan menjadi salah satu menu favorit.

Judges

Untuk sausnya kan katanya menggunakan earl grey. Tapi, saya tidak merasakan rasa earl greynya. Padahal, setau saya saya rasa earl grey itu sangat khas di lidah. Ketika saya berbincang sejenak dengan Ms. Eliawaty Erly, salah seorang juri dan juga Vice President of PT. David Roy Indonesia, pun mengakui kalau rasa earl greynya kurang. Seandainya bisa ditambahkan lagi, rasa sarang semutnya akan perfect karena rasa dari earl grey akan balance dengan rasa manis daru sarang semut.

Menu Favorit di Blue Jasmine Restaurant.

Hmmm... agak bingung nih menentukan mana menu favorit saya di sini karena setiap menu sepertinya ada plus minusnya. Kalau mengikuti lidah saya yang lebih suka rasa gurih, sepertinya saya akan coba Oriental High Tea Package. Apalagi saya mendengar komentar kalau lumpianya enak. *Sayangnya saya gak kebagian, padahal suka sama lumpia hehehe*

Sarang semut juga menggugah selera saya. Ya, walopun gak terlalu suka rasa manis, tapi wangi duriannya itu enak banget. Mungkin rasa manisnya bisa sedikit dikurangi dan rasa earl grey diperkuat *konsumen yang banyak ngaturnya nih saya hehehe.

Saya kayaknya masih ingin balik ke sana lagi. Ingin ajak suami dan anak-anak ke sana. Abis nyaman banget suasananya. Makanannya juga enak :)

Blue Jasmine Restaurant


The Maja #G-01
Jl. Kyai Maja No 39
Jakarta Selatan
Phone: +622129053990
Website: www.bluejasmine.co.id

IG: BlueJasmineJkt
Fanpage: BlueJasmineJkt

20 komentar:

  1. ya ampun ya ampun ya ampun kenapa ini fotonya bikin ngiler semua, bun :D

    BalasHapus
  2. Laaah... sekarang ada postingan pula di sini yak? Hebatttt. Aktif banget. :D *baca2 dulu*

    BalasHapus
  3. Suasananya asik ya, makanannya juga terlihat enak. Sayang aku bukan termasuk orang yang pandai menggambarkan rasa atau taste hihihi. Kapan2 mau belajar ah jadi food blogger. Btw... artkelnya bagus, Mak. Foto2nya juga ciamik, Kerenlah.

    BalasHapus
  4. Foto2nya menggiurkan sekali mbak...suasananya juga homey romantis gitu :)

    BalasHapus
  5. Huhuu ngileerr....tempatnya juga artistik ya :)

    BalasHapus
  6. Duuuh, tempatnya enak banget buat ngetik cantik ya, Mbak. Jadi ingin ke sana XD

    Di Bandung ada namanya Maja House, entah tuh kira-kira sama dengan yang ini atau malah nggak ada hubungannya sendiri :)

    BalasHapus
  7. Sarang semutnya enak yaa, memang agak kemanisan, tapi kalau dipairing ama tehnya kayaknya mungkin akan pas yaa. Sayangnya kita ga nyoba pairingnya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sarang Semut memang gak ada pairingnya, Mbak. Karena itu menu yang diinfused tea. Cuma sayangnya rasa tehnya kalah kuat dengan rasa lainnya

      Hapus
  8. ih foto2nya bikin iri mbak :)
    ntar ah coba malam minggu kalo sempat mampir, kebetulan deket mayestik
    penasaran sama sarang semut, seumur2 belom pernah nyicipin...

    BalasHapus
  9. Suasananya kyknya enak. Kita samaan MaChi...kl nemu tempat enak kyk brgini lgsg pgn ajak anak2 n suami ya....

    BalasHapus
  10. enak banget ya suasananya kayak rumah, jadi bisa santai

    BalasHapus
  11. lihat fotonya aja udah kerasa nyamannya.. :)

    BalasHapus
  12. Aaah, nanti kalau ke Jakarta mau ke sini ah, mupeng lihat foto-fotonya :)
    Btw, aku suka teh dilmah, rasanya beda dengan teh yang ada di pasaran.

    BalasHapus
  13. jadi mengunjungi ke-10 restonya yang lagi lomba ya myr

    BalasHapus
  14. samaaa mba..aku yg org sumatra aja ga doyan kue sarang semut.. mamaku srg bikin dulu..

    aku tau ni restoran...prnh ngelewatin tp blm pernah makan di sana :).. cm memang sih, interior dalamnya kata temen yg prnh kesana cakep bgtt... bikin betah :)

    BalasHapus
  15. waaah sarang semut.. itu kue yang sering bikin ibuku waktu aku masih kecil

    BalasHapus
  16. Ya ampun mba..mba.. neguk liur berulang2 termasuk pas liat chef stephan.. gagalll fokuss saya..

    BalasHapus
  17. Pingin iih ke resto ini, interiornya juga cakep. Sayangnya daku jauuuuhh...

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...