Senin, 11 Mei 2015

Keliling Jakarta Dalam 1 Hari, Termasuk Wisata Kuliner. Mungkinkah?


Mungkin aja, sih. Asal dengan catatan harus tahan sama kemacetannya. Dan, saya termasuk yang gak tahan sama kemacetan Jakarta. Kalau udah mikir macetnya, rasanya suka malas banget keluar. Tapi, masa di rumah melulu? Bosen kali, ah. Seminggu sekali kalau bisa sih keluar rumah, wlaopun sekedar mengunjungi mertua hehehe.

Tapi, mau weekdays atau weekend, sekarang sama aja. Macet dimana-mana. Apalagi di Jakarta lagi banyak pembangunan jalan. Fiuuuhh! Udah panas terik, tambah dengan macet rasanya bikin manyun sepanjang jalan. Kalau udah gitu, saya membatasi pergi hanya ke 1 destinasi aja untuk 1 kali jalan. Itupun cuma 1 hari aja. Kalau hari Sabtu jalan, berarti Minggu istirahat. Begitu juga sebaliknya.

Awal Mei lalu adalah long weekend. Biasanya, kami sekeluarga selalu menghabiskan long weekend di luar kota. Tapi, kali ini rasanya malas. Pengen juga merasakan long weekend di Jakarta. Kayak apa, sih, rasanya?

Tanggal 1 Mei pun bertepatan dengan ulang tahun saya. Senangnya ulang tahun saat hari libur nasional adalah bersama-sama keluarga tercinta dari mulai bangun tidur hingga tidur lagi. Mereka pun terlihat semangat menyambut hari ulang tahun saya *kayaknya karena saya udah janjiin mau traktir hahaha :p* Walopun udah janji mau traktir, tetap aja kami berdiskusi mau makan dimana di hari itu.

Bumbu Desa, Cikini


Pilihan pun jatuh ke Bumbu Desa. Nai lagi kepengen banget makan tutut. Tutut adalah keong sawah. Cara makannya, ditusuk pakai tusukan gigi untuk mengeluarkan isinya. Trus bumbunya diseruput. Hmmm.. mantaaap :)

Ada beberapa lokasi Bumbu Desa di Jakarta dan sekitarnya. Nai pengen makan di Bumbu Desa, Bekasi. Tapi, kami lagi malas makan disana. Tempatnya kurang luas. Udah gitu, saungnya terlalu dekat dengan parkiran. Padahal Nai paling suka makan di saung. Kalau ada saung, dia pasti memilih makan di saung sambil lesehan daripada makan di meja makan. Setelah dibujuk, akhirnya Nai setuju makan di Bumbu Desa, Cikini.


Berangkat dari rumah sekitar pukul 1 siang. Jalanan Jakarta kosooong banget! Yuhuuu! Bekasi - Cikini gak sampe 45 menit. Cepet banget! Bener-bener pengalaman langka bisa ngebut di Jakarta hehe.Bumbu Desa gak terlalu ramai. Sayangnya, di sana gak ada saung. Tapi, tempatnya cukup nyaman, kok. Sayangnya lagi, tutut yang Nai pengen itu gak ada. Kasian Nai. Dia lagi pengen banget tutut, malah gak ada. Padahal saking kepengen makan tutut, ajakan untuk makan steak di salah satu resto favorit kami sekeluarga, ditolak olehnya hehehe.

Gak kefoto semua makanannya, nih :)

Untung Nai gak berlama-lama kecewa. Dia tetap mau makan. Menu yang kami pilih adalah ayam bakar, ayam goreng, babat goreng, tahu goreng, pepes tahu, ikan asin peda, cumi cabe ijo, tumis jamur, ulukutek leunca, otak-otak, sambal terasi, dan lalapan. Untuk nasi kami pilih 2 porsi nasi merah dan 2 porsi nasi liwet. Nikmaaatt! Smeua rasanya memang nikmat, cuma menurut suami untuk nais merahnya agak lembut. Biasanya nasi merah itu kan agak berasa kres-kres kalau digigit. Nah, ini gak ada rasa itu.


Untuk minum, saya dan Keke pilih es cincau hijau. Ini sih minuman wajib. Dimanapun ada resto yang menyediakan menu cincau hijau, maka wajib dicoba :D Kalau Nai pilih mix juice. Saya lupa campuranya apa aja. Tapi, rasanya segar. Kalau suami, pilih teh tawar aja.

Gak kesamapean makan tutut di Bumbu Desa. Akhirnya, minta dikirimin dari Bandung :)

Deep and Extreme Indonesia, Senayan


Suami: "Abis ini, kita ke Senayan, yuk. Lihat expo Deep and Extreme."
Saya: "Gak macet, ya? Kan, denger-denger ada demo buruh. Malah tadi pagi denger radio, seputaran Senayan hingga Thamrin ditutup."
Suami: "Enggak kayaknya."

Entah, suami emang yakin banget kalau ke Senayan saat itu gak macet. Atau memang saking kepengennya kesana kaena memang ada yang mau dibeli, makanya suami tetep pengen ke sana. Tapi, kalau Jakarta lagi keadaan normal, yakin banget suami juga males lanjut ke Senayan. Males ngedepin macetnya.

Agak ketar-ketir di perjalanan menuju Senayan. Berharap gak kecegat demo buruh. Gak taunya Jakarta memang benar-benar lagi kosong. Memang di sektar Senayan, kami bertemu dengan beberapa bis yang membawa buruh untuk demo. Tapi karena Jakarta memang lagi kosong, jalanan termasuk lancar banget. Cikini-Senayan pun bisa ditempuh dalam waktu yang singkat.

Soerabi Bandung Enhaii, Rawamangun


Pulang dari expo di Senayan, suami ngajak makan soerabi bandung Enhaii di Rawamangun. Ya ampuuunnn, padahal perut masih kenyang, nih. Tapi hayuk ajalah kalau urusan kuliner hehehe.

Perut benar-benar masih kenyang. Cuma suami dan Nai yang makan. Suami pilih surabi nangka, sedangkan Nai pilih surabi durian plus toping es krim strawberry. Untuk minum, Keke pilih es lecy. Saya lupa pilih apa, pokoknya rasanya lumayan asam sampe bikin nyengir. Nai pun saya pula pesan saya. Yang saya ingat tadinya Nai pilih yoghurt, tapi stoknya lagi habis.

Surabi nangka dikasih toping es vanila

Soerabi Enhaii ini gak cuma menyediakan menu surabi. Ada juga batagor hingga makanan berat seperti kayak goreng atau sop buntut. Spaghetti pun ada. Kami pesan 2 porsi sop iga dan 10 porsi surabi polos dengan kuah kinca (saus gula merah dan santan).

Udah sejak lama saya pengen makan surabi polos disiram kinca. Tapi, baca infonya di Google, kayaknya mahal aja untuk ukuran 1 porsi surabi di sini. Apalagi kalau dibandingkan dengan yang jualan surabi di pinggir jalan. Tapi, di dekat rumah saya rasanya belum pernah lihat penjual surabi pinggir jalan. Mau bikin sendiri rasanya malas :D

Kalau bukan karena suami yang kepengen, rasanya saya juga males makan di surabi enhaii kalau mengingat harganya. Tapi, setelah lihat porsi yang dimakan suami dan Nai, rasanya gak kemahalan juga. Ukuran surabinya lumayan besar. Ketika saya makan di rumah pun, 1 surabi aja cukup mengenyangkan. Gak sanggup kalau harus makan sampe 2 porsi.

Surabi durian pesenan Nai. Es krim strawberi ditempat terpisah.

Nai gak terlalu suka dengan surabi durian pesanannya. Katanya, kenapa saus duriannya hangat? Dia lebih suka saus yang dingin. Surabi nangka pesanan suami juga lumayan enak. Tapi, buat saya juaranya memang surabi polos dengan saus kinca. Rasa surabinya gak kemanisan dan gak tawar. Dipaduin sama saus kinca itu enak. Yang saya suka lagi, kuahnya itu banjir. Biasanya kalau kita makan surabi berkuah, kuahnya udah habis tapi surabinya masih sisa. Kalau ini enggak karena kuahnya memang banjir. Enak, deh. Saya suka. Oiya, sup iganya juga enak.


Karena long wiken, kami bisa ke berbagai destinasi dalam sekali jalan. Bahkan pulangnya pun gak kemalaman. Sekitar pukul 7 malam udah sampe rumah, padahal berangkat dari rumah pukul 1 siang. Besoknya, saya ada undangan di Mal Sumarecon Bekasi. Belajar memotret untuk instagram dekaligus mencicipi aneka kuliner di Pasar Senggol yang diselenggarakan mal tersebut.

Dari Rawamangun saya naik shuttle bus ke Bekasi. Pulangnya pun demikian. Suami cuma antar jemput aja ke halte bis di daerah Kelapa Gading (kebetulan lagi nginep di mertua). Begitu saya sampai Kelapa Gading, Suami ngajakin ke Bekasi lagi, katanya ada barang yang mau diambil di rumah.

Whaaat??!! Tau gitu nunggu aja di Bekasi, ya hehehe. Tapi, Jakarta dan sekitarnya memang sedang kosong. Dalam waktu tempuh yang tidak lama, kami sudah sampai Bekasi. Pulangnya pun cepat, sehingga sampai rumah tidak larut malam.

Seminggu Berikutnya


Seminggu berikutnya, tepatnya hari Sabtu lalu, kami sekeluarga jalan ke Ennichisai 2015 di kawasan Blok M. Jalan dari rumah pukul 3 sore dan sampe sana nyaris maghrib. Iya, sih, kami sempet makan dulu di Es Teler 77, Blok M Plaza. Tapi cuma sebentar, yang lama itu di jalannya.

Hufff! Jakarta sudah kembali ke aslinya. Macet dimana-mana. Ternyata gak cukup pas berangkatnya aja. Pulangnya pun perjuangan. Macet banget! Duh Jakarta... Jakarta...

Mobil Yang Bersahabat Dengan Kondisi Jalanan Jakarta

1 minggu lalu dan minggu kemarin, suasananya memang kontras banget. Minggu lalu jalanan sangat kosong, minggu kemarin macet dimana-mana. Kalau ditanya yang mana wajah Jakarta? Pastinya jawabannya itu Jakarta yang minggu kemarin. Macet memang identik dnegan wajah Jakarta.

Untungnya mobil kami adalah Toyota jenis city car. Mobil yang memang cocok untuk perkotaan yang ramai. Mobil kecil itu akan luwes kalau meliuk-liuk. Ditengah kemacetan sekalipun. Trus irit BBM. Karena macet juga bikin boros BBM, lho. Daripada uangnya buat beli BBM karena mobilnya boros, mending buat kulineran.

Sempet ngobrol sama suami tentang mobil. Ternyata gak pake lama, kami langsung sepakat kalau untuk Jakarta sih emang paling cocok memang city car. Kami berdua langsung berdiskusi tentang Agya. Kayaknya kalau suatu saat mobil yang kami pakai ini pengen diganti, Toyota Agya bisa jadi pilihan.

Modelnya kelihatan modern. Cocok lah buat kami, keluarga muda dan modern *ihiiy, mudaaa :D* Fiturnya lengkap. Yang saya suka itu, fitur dual SRS air bag. Safety beltnya pun ada untuk kursi belakang juga. Hari gini, lebih peduli dengan keselamatan memang penting banget. Udah gitu hemat BBM dan ramah lingkungan pula.

Kursi nyaman, musik mengalun dari audio mobil, AC dingin, fitur keselamatan masih berfungsi dengan baik, BBM hemat dan ramah lingkungan, siaplah kami sekeluarga jalan-jalan keliling Jakarta walopun terkena macet juga. Ngarepnya sih gak dapet macet. Tapi, ya, kalau sampe kena macet juga, asalkan mobilnya nyaman, biasanya bisa ngurangin stress di jalan.

Yang namanya jatuh cinta pada pandangan pertama, biasanya dari tampilan dulu, kan? Emang cakep ini tampilannya. Fiturnya juga menambah nilai plus, deh :)
Keliling lagi, ah. Enaknya kemana, ya? Apalagi minggu depan long weekend ;)

42 komentar:

  1. Cukup sekali kulineran di jakarta selama satu hari, tapi ya itu~ kalau macet ya ribet~~~ heuu :D Btw, jadi pengen makan tutut deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe kalau bukan macet berarti kondisi Jakarta lagi luar biasa :D

      Hapus
  2. Aku belum pernah ke enhaii rawamangun masa hahaha padahal rumah deket situ, Emang butuh mobil mungil yg lincah kalo mau kulineran kesana kemari :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, di Jakarta pake mobil besar kayaknya kurang lincah :D

      Hapus
  3. wah ultah di hari libur, berkah banget yah Chi... hihihi.,...
    Alhamdulillah bisa quality time sekeluarga... saya dan keluarga juga suka bumbu desa, enak sambalnya.. hehehe...

    BalasHapus
  4. hehe lebih enak lagi nanti coba wisata kuliner pakai kereta dan busway mak..

    ngileerr liat serabinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung perginya kemana dulu :D

      Hapus
  5. bumbu desa yang cikini itu kok menarik sekali ya... :")

    BalasHapus
  6. Macet ini juga yg bikin saya paling males klo disuruh ke jakarta..rasanya tua di jalan.
    Tp seru ya klo sepi gtu bisa jln2 sepuasnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sesekali bolehlah ke Jakarta sekaligus menikmati macetnya :D

      Hapus
  7. Itu....surabi enhainya kok bikin ngilerrrrrrrrrrrrrrr
    Akubelum pernah...huhu pengennn


    Aku juga ke blok m itu mba,..edun ramenya capek dijalan...ini aja sampe tepar gila....
    Agya itu enak juga ya kemana2 bikin nyaman...

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, blom M mah rame teruuuss :)

      Hapus
  8. surabinya maknyusss yah dari penampakannya, bun Bekasinya dimana ya...

    BalasHapus
  9. surabi enhaii itu deket bgt ama rumahku :D... Sbenernya enak sih, tapi surabinya ga begitu lembut ya mba... -__- dan bener tuh, saus duriannya anget.. aku jg lbh suka dingin..

    kalo bumbu desa not badlah.. walopun rasa makanannya suka ga sama tuh antara cikini ama yg cab lain..fav ku yg cikini sih..sambel nya pedeesss..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Cikini juga nyaman tempatnya. Cuma kecil aja parkirannya :D

      Iya, enak yang dingin sausnya

      Hapus
  10. Ajakk ajakk dongg mak keliling-kelilingg *buang timbangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuukk sambil bareng-bareng buang timbangan hehehe

      Hapus
  11. Wah....asyik banget ya Mbak bisa jalan2 lengkap satu keluarga selama satu hari penuh... Santapan kulinernya menggugah seleraku, terutama es cincau dawet itu kesukaanku... Soerabi Enhaii Bandung juga ada di kotaku dan sesekali juga aku suka mampir karena aku juga penikmat soerabi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jalan-jalannya puas banget kalau Jakarta lagi gak macet :D

      Hapus
  12. Ultah pas hari libur itu memang menyenangkan, apalagi bisa jalan-jalan seharian gitu ya.
    Surabinya bikin ngiler, mbak :D

    BalasHapus
  13. Asal naik KRL sih, sebenernya bisa jalan2 keliling Jakarta dalam 1 hari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih. Tepi tergantung pergi kemana dulu :)

      Hapus
  14. Oh surabi enhaii ada di rawamangun juga tho dan mobilnya lucu imut yg penting hemat bbm hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, daripada buat bayar BBM melulu. Mending cari yang hemat sekalian :D

      Hapus
  15. WHAAAT!! Ada Soerabi Enhaii di Rawamanguuun? Asssiiiiiikkkk!!!! ^____^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo cobain kesini mumpung lagi di Indo :)

      Hapus
  16. kenapa mendadak pengen nyanyi lagu Stinky abis baca judulnya x)))
    *disambit surabi* :D

    BalasHapus
  17. aiih, enak banget seharian keliling Jakarta saat jalanan kosong... hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. jarang banget kan Jakarta kosong :D

      Hapus
  18. Aku jg sdh pernah coba makan di enhai. Gak bs sering2. Mahal :))

    BalasHapus
  19. ada tutut udah lama aku gak makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga jarang banget makan tutut :)

      Hapus
  20. saya sangat penasaran melihat Jakarta ketika sedang kosong hihi.... (jadi kangen sama Jakarta). btw ini artikel untuk lomba kah mak?

    BalasHapus
  21. baru tahu ada surabi enhai di jakarta. kudet n ga gaol banget ya, hehe
    semoga sukses untuk lombanya ya mak ^_^

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...