Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Wisata Kuliner Malam di Jalan Alor Kuala Lumpur

"Teh, hati-hati kalau ke Alor."
"Teh, kalau nanti copet, jangan dilawan, ya. Serahin aja barangnya. Kalau ngelawan, nanti mereka suka main kasar."

kuliner jalan alor

Wisata Kuliner Malam di Jalan Alor Kuala Lumpur



Begitu tau kalau kami akan makan malam di jalan Alor, sepupu saya gak henti-hentinya kirim Whatsapp. Sebetulnya sepupu saya belum pernah ke Alor. Tapi, ibu mertuanya sangat khawatir begitu mengetahui kami akan makan malam di sana. Makanya meminta sepupu saya untuk kirim WA ke kami.

Saya hanya menjawab 'oke!', 'siap!', dan semacamnya. Bukan bermaksud menyepelekan. Tetapi, saya juga bingung mau jawab apa. Saya tetap ingin makan malam di jalan Alor, meskipun belum tau mau makan apa.

Kami hanya jalan berlima ke jalan Alor. Kami sekeluarga ditambah 1 orang sepupu. Orang tua saya memilih istirahat karena Fabian sedang demam. Sedangkan sisanya, ikut sepupu saya kembali mengunjungi rumah mertuanya.

[Silakan baca: "Pah, Maaf Ya Gak Jadi Jalan-Jalan ke Batu Caves"]

Back to Content ⇧

Suasana di Jalan Alor


belanja di bukt bintang malaysia
Sepanjang sore jalan-jalan dari satu mall ke mall lain di Bukit Bintang

Dari Gold3 Boutique Hotel, tempat kami menginap, jalan Alor hanya berjarak 700 meter. Kira-kira 10 menitan lah jalan ke sana.

Bukit Bintang Kuala Lumpur memang kota yang selalu hidup selama 24 jam. Meskipun untuk mall dan beberapa toko atau resto tuh ada open hoursnya. Tetapi, daerah ini tetap saja ramai di jam berapapun.

[Silakan baca: Menyimpan Memori di Gold3 Boutique Hotel, Bukit Bintang]

aneka kuliner di jalan alor bukit bintang
Aneka gorengan dari mulai nanas, durian, hingga gurita. Tetapi, gak ada bakwan atau singkong goreng, apalagi cireng 😂

Suasana di jalan Alor pun ramai.  Dari mulai gerobakan kaki lima hingga resto yang menggelar meja dan kursi hingga ke jalanan.

Saya langsung teringat lagi dengan WA dari sepupu. Memang suasana jalan Alor berasa ramai. Ya mirip-mirip kayak wisata kuliner malam di beberapa tempat di Indonesia, lah. Tetapi, rasanya masih cukup aman. Saya lihat beberapa wisatawan ada yang dengan santainya berfoto sana-sini.

Kalau melihat info dari Google Maps, kulineran di sini buka 24 jam setiap hari. Sedangkan, dari beberapa artikel yang saya baca, bukanya dari sore hingga dinihari sekitar pukul 2 atau 3. Entah mana yang benar karena kami tidak ke sana saat siang hari.Tetapi, sepertinya jalan Alor memang lebih dikenal sebagai wisata kuliner malam.

wisata kuliner di bukit bintang

Tentu saya tidak bermaksud takabur. Merasa benar sendiri dan mengabaikan peringatan sepupu. Saya memang tetap motret, tetapi lihat suasana juga. Juga jangan sampai asik motret sendiri dan gak sadar kalau udah terpisah dari rombongan.

Selain itu, bawaan penting lainnya tentu juga jangan sampai luput dari perhatian. Misalnya, membawa tas di bagian depan. Supaya lebih mudah diawasi dan dipegang. Alhamdulillah, kami tetap merasa aman dan nyaman selama kulineran di sana.

Back to Content ⇧

Makanan Thailand Menjadi Pilihan


makanan thailand di jalan alor

Di Alor juga ada beberapa zona makanan. Ada zona makanan China, Thailand, dan lain sebagainya. Jadi enak juga kalau udah tau mau makan apa.

Akan ada banyak pramusaji yang menawarkan untuk mampir ke resto mereka sambil menyodorkan buku menu. Tolak halus aja kalau memang masih belum menentukan pilihan. Kalau enggak, disenyumin aja pun udah cukup.

crispy giant squad jalan alor bukit bintang
Crispy Giant Squid, RM10

Di antara kami, hanya Nai yang udah tau mau beli apa. Nai pengen gurita goreng. Di jalan Alor ada beberapa penjualnya. Gak hanya gurita, tetapi ada aneka gorengan lainnya.

Setelah mencari-cari pilihan kami jatuh ke salah satu resto yang menjual makanan Thailand. Nama restonya Dino's Thai Food Restoran. Kami pilih daripada resto Thailand lainnya karena kebetulan mejanya lagi sepi.

"Kapan-kapan kita jalan-jalan ke Thailand aja, yuk!" ujar saya.

Saya berseru seperti itu karena rasanya selama di Malaysia, kami lebih banyak makan makanan Thailand. Bahkan saat menginap di flat sepupu pun disuguhkannya makanan khas negeri gajah putih. Kayaknya hanya di resepsi pernikahan saja, kami benar-benar makan makanan khas Melayu.

[Silakan baca: Resepsi Pernikahan di Malaysia]

wisata kuliner malam jalan alor bukit bintang
Tomyum Seafood, RM20
kuliner malam di malaysia
Chicken Fried Rice, RM10

Semua makanan yang kami pesan rasanya enak! Porsinya pun besar. Makanya mendingan makan ramai-ramai aja. Jangan 1 orang makan 1 porsi. Kecuali, sepupu saya yang  khusus pesan nasi goreng. Dia memang agak milih-milih kalau makanan.

kuliner 24 jam di malaysia
Pandan Chicken, RM20
Lupa nama menu dan harganya. Udah keburu dibuang struknya hehehe. Tetapi, ini juga enak banget

Kami agak ngos-ngosan ngabisinnya. Beneran gede aja porsinya. Bahkan nasi goreng porsinya banyak. Makanya tomyum juga dikasih beberapa mangkok kecil lagi. Kayaknya gak mungkin deh makan langsung dari wadahnya.

makanan halal di jalan alor
Berarti di resto ini makanannya halal, ya

Alhamdulillah tetap habis juga. Tetapi, jadi gak pengen kulineran lain. Udah gak ada ruang lagi di dalam perut. Harga di sini semuanya jelas. Gak ada yang nembak. Jadi tenang deh kalau makan dengan harga yang jelas kan, ya.

cangkaya jalan alor

Padahal saya penasaran dengan Sangkaya. Waktu di homestay juga gak sempat makan di sini. Padahal ada juga kedainya dekat homestay. Kata suami sepupu saya, Sangkaya lagi banyak yang suka.

[Silakan baca: Siti Homestay Kelana Jaya, Penginapan Nyaman untuk Muslim]

suasana malam di bukit bintang

Ya, karena sudah sangat kekenyangan, kami sudah gak tertarik ke mana-mana lagi. Udah langsung pengen ke hotel aja. Pengen langsung tidur. Padahal kayaknya asik ya jalan-jalan di Bukit Bintang sampai lewat tengah malam. Kayaknya lain kali gak bisa hanya 1 malam kalau menginap di Bukit Bintang.

[Silakan baca: Table Service di McDonald's Bukit Bintang, Malaysia]

Back to Content ⇧

Jalan Alor Night Food Court


Jalan Alor, Bukit Bintang
Malaysia

39 komentar:

  1. wihh ajib banget wisata kulineran nya mas... mantap

    BalasHapus
  2. Kangen dengan makanan di Alor juga. Banyak banget pilihan makanan disana.

    BalasHapus
  3. wih menunya sedep sedep nih kalau lihat ayam yang dibungkus kok jadi keinget sama "tum" ayam bali di daerah saya ya, kuliner malamnya mirip miriplah kaya stand food thailand

    BalasHapus
  4. Gorengan guritanya bikin mupeeengg
    sebagai pecinta durian, aku juga pengin ngejajal duren goreng, cem mana rasanya ya?
    Aakkk, pengin cuss ke Alor!

    BalasHapus
  5. Senang banget liatnya, jadi mau liburan juga, hihii.
    Btw, banyak banget ya pilihan makanannya dan enak2 juga :)

    BalasHapus
  6. gak kebayang, gurita goreng rasanya kayak apa.. hihi..
    btw, memangnya di alor terkenal rawan copet yaa sampai dingatin terus untuk hati-hati. padahal lokasinya keliatannya oke banget yaa buat kulineran, menu nya juga keliatan enak-enak..

    BalasHapus
  7. Pergi kulineran malem2 saat liburan tuh emang asik hehe, anw gimana tuh rasanya Gurita Goreng? Mantep kaya cumi crispy nggak yah? Hehe

    BalasHapus
  8. Ramai banget ya, makanannya banyak pula.macamnya ..duh ngiler liat cuminya

    BalasHapus
  9. Wah enak2 ya sebenarnya. Aku dulu kesitu malah nggak jadi makan karena kaget banyak yg non halal & mereka jualnya terang2an dibanding di Indonesia. Padahal banyak jg yg halal kalau mau jalan. Waktu anak2 udah capek sih buat keliling meskipun hotelnya juga di bukit bintang. Akhirnya masuk rm arab yg di bukit bintangnya.

    BalasHapus
  10. Gorengan dan keluarganya khas Alor, yg tidak ada di kita bisa dijadikan bisnis kuliner nih kiranya. Perlu tahu caranya hehehe...

    BalasHapus
  11. Wah .asyiiik sekali kulineran di Jl Alor ini ya. Setuju,bahwa hati2 itu tetap perlu. Semoga ku bisa ke sana juga suatu saat nanti..

    BalasHapus
  12. Kalau aku sewaktu ke KL di wanti-wanti temenku agar berhati-hati kalau ke Chow Kit karena banyak copet, padahal udh terlanjur booking hotel di daerah situ haha jadilah keluar masuk hotel bawaannya deg-degan terus :D. Btw soal makanan lidahku memang Indonesia banget deh, 5 hari disana justru rindu makanan Indonesia

    BalasHapus
  13. Ikut senang sama wisata kulinernya mbak. Belum pernah ke Malaysia hihi. Makanan Malaysia beberapa tidak jauh sama Indonesia ya mbak.

    BalasHapus
  14. Bener bener lega makan gurita segede itu. Liat harganya ngga begitu mahal ya.
    Selain teh tarik, minuman khas yang harus dicoba disana apa?

    BalasHapus
  15. Beda banget ya jalan alor disana dengan alornya Indonesia.. kalo disini, malam tuh sepi dan jalanan lengang banget sepanjang hari plus kalo mau ke alor yg kita punya, tiketnya itu mahal kakak xixixi

    BalasHapus
  16. Berarti kesimpulannya jalan2 dulu baru kulineran ya mom, hhaa. Klo dibalik repot udah kekenyangan 😂

    BalasHapus
  17. Serunyaa kulineran malam hari ya mbaak.. akutuh udah lama gak begini2 haha btw giant squidnya menggoda bangeet, keras ga ya mbak karna kan digoreng itu

    BalasHapus
  18. Tomyam seafood favorit keluarga ku banget. Wah lumayan murce ya cuma 20ringgit. Apalagi jika rasanya enak
    Ya

    BalasHapus
  19. Kok pesen WAnya sepupu serem amat Mbak, padahal rame dan kelihatannya aman dan seru seru aja?

    Qauid krispinya mengingatkanku pada Hong Kong.

    BalasHapus
  20. Sangkaya tuh apa Chi?

    Aku kok naksir ayam goreng pandannya ya. jadi pengin cari resepnya dan bikin hahaha... gaya banget, biasanya aja ga pernah masak aku. :))

    Pada kekenyangan semua ya habis kulineran di Jalan Alor. Hepi banget nih pasti menghabiskan waktu bersama keluarga sembari makan enak gini.

    BalasHapus
  21. street food yang ditawarkan di jalan Alor ini jadi pengen aku explore satu persatu, udah gitu gorengannya iya ya ga ada cireng ya mba wkwk. Giant squid nya menggoda banget ini dan salfok sama tomyum seafood nya disajikan di loyang kayak buat kue bolu ya mba hihi

    BalasHapus
  22. Seru banget jalan rame-rame di jakan Alor sambil kulineran, rame banget, rame banget ya dan kulinerya juga macem-macem, gurita gorengnya kayaknya krispi banget deh

    BalasHapus
  23. Aku suka deh gaya Chi, cerita, berasa ikut jalan-jalan eui.
    Da best!
    Pengalaman ini bisa jadi referensi kalau pas ke Alor, nanti.
    Insya Allah, Insya Allah

    BalasHapus
  24. jalan-jalan dan kuliner adalah surga hehehe.. klo ada rejeki mau ah kesini amin...

    BalasHapus
  25. Macam2 menu tersedia di wisata kuliner Alor malam2 ya mbak, 24 jam gitu bisa puas manjain perut hahaha 😍 Aku penasaran sama gurita goreng hiiiiii kayak apa rasanya?

    BalasHapus
  26. belum pernah ke luar negeri nih. liat street food di Alor jadi ngerasain nikmatnya kulineran macam di korea, ehehehe. Catat dulu ah, siapa tau nanti bisa jalan2 di Alor jugak..

    BalasHapus
  27. Rekomendasi nih klo suatu saat Jln2 ke KL 😊

    BalasHapus
  28. Aih Jalan Alor emang pusatnya kuliner malam yaah kak,
    Ini aku langsung laper kak baca dan liat foto-foto kaka haha
    Btw, untuk yang muslim liat label halal udah bersyukur banget yaaah kak, jadi makanyaa lahap hehe

    BalasHapus
  29. Waduuh kok ngiler lihat menu Dino. tom yam nya. Apalagi liat crispy giant squid nya. Kebayang gurih2 kriuk ya. Mana murah pula 10 ringgit aja.

    BalasHapus
  30. Wah, emang di Alor banyak copet yah? Harus hati2 berarti yah, tapi kalo kita rombongan sih mudah2an copetnya gak berani yah.

    Emang lidah kita kayaknya mirip ama Thailand yah, bumbunya lekoh gitu kalo basa sunda mah. Duh jadi kabita pengen tomyum euy

    BalasHapus
  31. Kedai aiskrimnya kok bikin mupeng yak. Semoga nanti bisa kesana juga jalan2 bareng keluarga :)
    Makasih infonya

    BalasHapus
  32. Ya ampun aku naksir dengan gegorengan ituuu hehe apalagi giant squid itu rasanya baru pertama kali lihat deh. Belum nemu di Indonesia atau aku kidet, haha.

    Alhamdulillah aman yh Mbak jalan2 ya. Kenyang dapat, foto dapat plus bahagia :))

    BalasHapus
  33. Ih seru banget itu kuliner malamnya
    Banyak pilihan ya di sana
    Aku lho ikutan ngiler lihat gurita gorengnya
    Gedeeee dan tampak enak

    BalasHapus
  34. Aku februari kmrn juga nginep di pasar alor bersama anak suami, seru banget. Tapi aku dibilang sopir grab hati2 makan di pasar alor apalagi klo penjual chines, mrk gak halal walau seafood

    BalasHapus
  35. Nah saya banget ini mba. Abis moto2 seringnya ditinggal rombongan. Alor ni ramai jajanan ya. Nikmat juga kulinernya. Kangennya sih sama tomyum, pas hujan cocok sama anget2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka banget Tomyum, kuahnya tuh pedes, asem, bikin seger banget 😊

      Hapus
  36. Kulinerannya bikin ngiler banget ini mba. Jadi kangen kulineran

    BalasHapus
  37. Night Food Courtnya oke juga.

    Apalagi ada gurita goreng sama Pandan Chicken yang menggugah selera*

    BalasHapus
  38. wahhhh kulinernya seru banget ini, banyak ragamnya. keliatannya enak enak. kapan ya bisa kesana juga

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)