Kamis, 09 Juli 2015

Kuliner Malam di Pasar Hias Rias Cikini, Pindah Kemana?

kuliner malam pasar hias rias cikini
Dimsum mushroom yang kami pesan

Cikini...

Mengingat nama daerah ini selalu ada rasa nostalgia. Saya lahir dan besar di daerah Menteng. Tapi, jangan bayangkan kawasan Menteng yang rumahnya gedongan, ya. Gak semua rumah di Menteng itu gedongan. Banyak yang biasa aja walopun di lokasi yang sama. Keluarga kami termasuk yang biasa aja :D

Karena lahir dan besar di sana, tentu aja daerah Menteng dan sekitarnya cukup akrab buat saya. Ketika SD dan SMP saya seringkali berjalan kaki bersama teman-teman ke daerah Cikini. Iya, saat masih SD. Dan, kayaknya dulu aman walopun jalan kaki lumayan jauh. Kalo sekarang kayaknya gak berani membiarkan anak saya jalan di keramaian sendirian. Kebanyakan parnonya hehehe.

Awal tahun ini, saya sekeluarga sering melintas di daerah Cikini. Terutama di hari Sabtu dan Minggu, kadang-kadang juga di Jum'at malam. Penyebabnya, papah mertua dirawat di RSCM untuk waktu yang cukup lama. Kalau mau menjenguk biasanya kami makan malam dulu di daerah Cikini. Suami malah setiap hari makan di daerah Cikini sejak papahnya dirawat karena dia jenguk tiap hari.

Salah satu tempat yang sering kami kunjungi adalah pasar Hias Rias Cikini. Bukan di dalam pasarnya karena pasarnya sendiri seperti pasar mati alias sudah tidak satupun aktivitas. Suami saya penah pengen ke toilet dan adanya di dalam pasar. Menurut suami, suasana di dalam benar-benar sudah kosong. Pastinya berbeda suasana pasar kosong dengan pasar tutup, ya.

Nasi uduknya enak. Sambalnya ada 2 macam. Sambal goreng dan sambal kacang. Daging bebeknya juga enak. Trus, penyajiannya gak butuh waktu lama

Kuliner yang saya maksud ada di area parkirnya. Berdiri beberapa warung tenda. Yang paling besar adalah tenda penjual nasi uduk yang menyatu dengan bubur ayam dan dimsum. *saya gak tau penjualnya sama atau enggak* Selain itu ada juga yang jual makanan lainnya dengan tenda yang lebih kecil yang menjual aneka soto hingga nasi/mie goreng.

Tiap kali ke sini, paling sering adalah mencoba nasi uduknya dengan bebek goreng. Rasanya... juara menurut kami. Enaaaakkk... Menurut suami, bubur ayamnya juga enak. Tapi, saya tidak pernah coba bubur ayamnya. Karena buat saya, bubur ayam itu adalah menu sarapan. Jadi, cuma enak dimakan di pagi hari hehehe. Dimsumnya pernah coba yang isinya mushroom. Rasanya lumayan.

Kelihatannya enak, ya? Tapi rasanya biasa aja kalau kata saya. Udah gitu gak pake daun bawang.

Saya pernah sekali cobain beli soto betawi yang dijual di tenda lain. Rasanya biasa aja. Agak keasinan malah. Jadi mending kembali ke pilihan awal, deh. Beli nasi uduk dan bebek atau ayam goreng. Dijamin gak nyesel kalau buat saya :)

Kuliner Malam di Pasar Hias Rias Cikini Pindah Kemana?

Beberapa minggu lalu, saya sekeluarga jalan-jalan ke TIM. Nonton pementasan sanggar Anak Akar. Pementasan selesai menjelang berbuka puasa tiba. Rencananya mau cari makan di daerah Cikini aja biar gak usah jauh lagi jalannya.

Tapi... Kemana para penjual kaki lima yang biasa jualan di pasar Hias Rias Cikini? Saya lihat pasarnya sudah ditutup dengan pagar seng. Entah mau direnovasi dan kemudian dioperasikan lagi pasarnya. Atau mau dijadikan tempat usaha lain(?) Yang pasti saya gak tau kemana itu para penjual makanan yang biasa di pasar Hias Rias Cikini.

Padahal (katanya) mereka jualan di situ udah lama, lho. Udah terkenal dan memang selalu ramai. Ya, mungkin pindahnya ke sekitar situ juga kali, ya. Tapi gak tau kemana. Asal jangan jadi gak jualan aja. Nanti saya bingung kalau lagi kepengen makan nasi uduk yang enak :)

Kita bisa makan di dalam tenda. Atau lesehan di emperan pasar.

58 komentar:

  1. Jadi pindahnya ke mana, donk Chi ? Gw mah, hobi banget sama si bubur ayamnya. BTW, nasi uduk Gondangdia juga enak. Udah pernah coba, blum ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum tau pindah kemana, Mbak. Kayaknya dulu pernah coba nasi uduk gondangdia

      Hapus
  2. Selama dinas di Jakarta saya belum pernah makan2 di kawasan Cikini nich.
    Jangan2 sudah rata dengan tanah kayak yang di Bekasi tempo tahun hahaha
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal lokais pakde dinas kan deket tuh sama Cikini. Ya enggak lah. Dari dulu Cikini selalu ramai heheh

      Hapus
  3. Nasibnya sama dengan depan blok s atau pasar santa, di pinggiran itu banyak banget makanan yang enak2 tapi udah digusur :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran? Yaaa... saya udah lama gak ke Blok S. Padahal enak tuh baso sama es podengnya. KAlau yang pasar santa saya belum pernah

      Hapus
  4. aku malah ga tau di sana ada tempat makan enak mba... tp memang ga gt srg lwt cikini sih... duhh liat dimsumnya pengeennn...dah lama ga makan dimsum ;)

    BalasHapus
  5. lihat ini malem2...jadi laparr... *ke dapur masak indomi*

    BalasHapus
  6. Memangnya daerah ini mau dibuat apa lagi Mbak kok bisa sepi?

    Semoga Papa mertua mbak segera sembuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. daerah Cikini nya sih tetap ramai. Cuma pasar hias riasnya aja. Kalau malam ramai di pasarnya karena banyak kuliner kaki lima. Tapi sekarang gak tau pada kemana. Mungkin mau dibangn lagi pasarnya

      Hapus
  7. dimsumnya bikin ngiler...duh saya mah ga hapal tempat2 makan enak di jakarta, jangan tempat makan denk jalan protokolnya aja ga hapal heuheu padahal ktp udah ganti jadi ktp jakartah nih

    BalasHapus
  8. paling suka dimsum thanks sharing tempatnya mak

    BalasHapus
  9. demi makanan enak kemanapun dicari ya Myr

    BalasHapus
  10. Chi aku juga dulu sering main ke Hias Rias, sejak masih di dalam pasar Cikini, dan pindah lagi ke plaza pojokan itu
    nggak tau juga ke mana pindahnya

    dulu ada langganan pesan sepatu di Hias Rias dan langganan toko kosmetik, kalau jajanannya kurang tau
    bubur ayam telor mentah apa nasih di pengadilan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak kayaknya Cikini udah mulai banya yangberubah wlaopun tetep aja rame. KAlau bubur ayam, syaa gak tau. Karena memang gak begitu suka makan buryam di malam hari :)

      Hapus
  11. Ini sebelah mananya TIMnya? Soalnya tahunya cikini daerah TIM doang..ooh apa deket stasiun Cikini, kan jaraknya deket RSCM

    BalasHapus
  12. Semoga para penjual makanan itu mendapat ganti tempat yang lebih baik. Kasihan kalau gak jual lagi, apalagi masih menyisakan satu pelanggan setianya ini :)

    BalasHapus
  13. Dah kena razia satpol PP kali mbak..... Tapi kadang2 mmng untuk keperluan tata kota pedagang2 kaki lima2 ada baiknya di sentralisir atau dibikinin lokasi khusus gitu kok mb...semacam taman kuliner, biar rapi :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tebakan saya sih karena area pasarnya memang mau dibangun lagi. Karena kalau razia, pasti pedagang kali lima yang di sana semua akan kena. Lagian ini gak menghalangi jalan sebetulnya karena berada di area parkiran pasar :)

      Hapus
  14. Kalau ada yg lesehan, saya lebih milih lesehan. Tempatnya bersih y mbak. Makan jadi lebih nikmat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tempatnya bersih, makanannya enak :)

      Hapus
  15. Cikini sampe Gondangdia itu surga kuliner banget. Saya pernah makan nasgor kambing di bawah St Gondangdia,,,rasanya enaakkk

    BalasHapus
  16. Wihh heeee, aku malah jarang banget main ke Jakarta. Sekalinya ke sana hanya singgah di Perpusnas dan Lipi :-D

    BalasHapus
  17. Tes komen ...
    Komentar saya tadi tentang Sate Jaya Agung Menteng kok hilang ya.. semoga hanya karena bad signal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya begitu, Mas. Karena saya cari gak ada postingannya :)

      Hapus
  18. Jadi penasaran juga mbak, pindahnya kemana ya. Kasihan aja kalo tergusur :(

    BalasHapus
  19. Menurut tukang parkir yg ada disitu katanya pindah ke daerah sekitar stasiun gondangdia, deket Masjid Cut Mutia. Tapi pas saya muter2 masjid nya ga nemu juga.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu, ya. Trus kemana, ya? Duh...

      Hapus
  20. Duh Mak, saya salah klik deh ya. Pagi-pagi gini malah bacanya postingan kuliner. *Ambil tisue* Hihihihi....Duh jadi nanya sama diri sendiri, kapan ya terakhir makan nasi uduk???

    BalasHapus
  21. Pindah kemana, udah ketahuan belum ? usaha dijakarta memang harus siap dengan perubahan dan aturan baru. bisa bertahan sepuluh tahun itu sudah top. Gusur dan peruntukkan lahan senantiasa mengikuti kebijakan baru.

    BalasHapus
  22. dimsum mushroomnya itu sepertinya enak :9
    apalagi klo makannya sambil lesehan yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi buat syaa cuma kelihatan aja. Rasanya biasa aja :)

      Hapus
  23. smoga sementara aja ngilangnya ya mak...

    BalasHapus
  24. Aku dah lama banget ngak makan disini, dan baru sadar ternyata pidah yaaa, bangunan nya di bangun lagi

    BalasHapus
  25. Jadi pindah kemana makkkk...
    aku belum pernah nyoba makan disana

    BalasHapus
  26. Sayang juga pindah ya, Mbak. Mungkin lagi penertiban dan ada lokalisasi penjual kuliner.

    BalasHapus
  27. Thanks Savirarps untuk infonya..
    Tempat baru sepi mungkin karena masih belum banyak yang yang tau tempatnya.
    Sekarang di pelataran parkir Pasar Jaya Gondangdia.

    BalasHapus
  28. aduuuh...ini daerah jajahan akuuu dulu mak hehehe...secara tinggal di Cilosari waktu pulang dari melbourne :)..bahagiaaa ya kala makanan enak begitu dekat hehehe

    BalasHapus
  29. kemarin malam baru aja ke pelataran pasar jaya gondangdia, kata satpamnya udah pindah lagi ke daerah cikini...
    Duh ini pindah kemana,, jauh jauh macet macet dicariin kok ya ga nemu,, harusnya jangan pindah dulu sebelum saya makan sekali hehe

    BalasHapus
  30. Halo mbak, bubur ayam dan nasi uduk hias rias cikini sekarang pindah ke depan McD cikini di trotoar. Ayo mampir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih banyak untuk infonya :)

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...