Senin, 23 November 2015

Kisah Sepotong Celana Panjang Hitam di Hari Minggu

 Apa ada yang merasa aneh dengan foto ini? Ini adalah kisah sepotong celana panjang hitam di hari Minggu.

Sabtu (21/11), saya hadir di acara Teh Javana Candi ke Candi 10K di mall FX, Jakarta Selatan. Rencananya pagi itu mau minta dianterin suami dan anak-anak. Tapi rencana tinggal rencana. 2 hari sebelum acara, selembar surat dari sekolah Keke saya terima. Surat yang isinya kalau Keke harus ikut Try Out di sekolahnya hari Sabtu pagi.

Rencana sedikit berubah. Saya yang tadinya minta dianterin jadi memilih naik taxi. Kondisi badan yang akhir-akhir kurang fit, ditambah kondisi cuaca juga membuat saya ragu untuk naik ojek online. Udahlah naik taxi aja biar kondisi badan aman, begitu pikir saya. Gak mungkin juga naik bus karena yakin bakal terlambat kalau naik bus. Pagi-pagi masih harus membantu Keke belajar untuk persiapan Try Out.

Alhamdulillah 30 menit sebelum acara dimulai, saya sudah sampai di lokasi. Acara pun berlangsung lancar. Giliran pulangnya, nih. Lagi-lagi rencana berubah. Tadinya, saya mau pulang naik Trans Jakarta ke rumah mertua karena rencananya suami dan anak-anak akan ke sana. Gak taunya sampe acara selesai, mereka masih di rumah. Ya sudahlah saya pulang ke rumah naik bus.

Udara yang lumayan bikin gerah dan berkeringat, membuat saya langsung ganti pakaian tidur begitu sampe rumah. Sempat ketiduran sebentar sampe dibangunin suami kalau udah mau berangkat. Karena saya pikir cuma mau ke rumah mertua kayaknya gak usah ganti baju lagi. Pakai baju tidur aja (kaos dan celana pendek) aja udah cukup. Lagian saya ngantuk berat. Boro-boro kepikiran ganti baju. Langsung masuk mobil aja, lah. Lagipula semua barang bawaan untuk menginap semalam kan udah disiapkan. Tinggal angkut aja.

Mendekati rumah mertua, saya baru sadar kalau ada sesuatu yang ketinggalan. Saya gak bawa bawahan untuk bepergian! Tadinya kan karena rencananya abis acara mau langsung ke rumah mertua, saya gak perlu bawa ganti celana. Biasanya saya selalu bawa baju cadangan tapi minggu ini rasanya malas sekali. Saya malah berpikir, celana jeans kan bisa dipakai berkali-kali tanpa harus dicuci dulu. Jadi celana yang saya pakai di hari Sabtu bisa saya pakai lagi di hari Minggu. Eh, gak taunya karena rencana berubah, celana saya malah ketinggalan di rumah.

Duh, gimana ini? Nyobain celana panjang Keke ternyata gak muat. Dia memang udah sedikit lebih tinggi dari saya, tapi tetep aja lingkar perut kan gedean ibunya wkwkkw. Cuma bisa masuk sampe kaki aja hehehe/ Pinjam celana panjang suami juga gak bisa. Suami kalau jalan-jalan sekarang lebih sering pake celana pendek.

Mulai deh tuh rada panik karena hari Minggu saya mau datang ke acara Sunday Sharing. Alasan apa yang harus saya buat kalau sampe gak datang? Apa iya, kalau saya bilang yang sebenarnya akan dimengerti? Atau jangan-jangan, Salman sang ketua kelas, malah ngetawain alasan saya? Hehehe.

Saya: "Yah, Bunda gak bawa celana panjang."
Suami: "Emangnya kenapa?"
Saya: "Ya, kan besok Bunda ada acara blog. Pake apa, dong?"
Suami: "Kok, bisa gak bawa? Oh, tadi Bunda ganti baju, sih."
Saya: "Iya. Gimana ini, Yah?"
Suami: "Ya, udah beli aja sekarang di mall."
Saya: "Beli pake apa, Ayaaah?"
Suami: "Beli pake duit, lah."
Saya: "Bukan itu maksud, Bunda. Tapi Bunda kan gak bawa celana panjang. Masa' ke mall Bunda pake baju tidur? Mana celana pendek begini."
Suami: "Oh iya, ya."

Suami pun langsung mengajak saya mengubek-ubek isi lemari orang tuanya. Yang jelas gak mungkin pake pakaian punya mamah mertua. Badannya kecil mungil, tingginya juga cuma sedada saya. Gak mungkin muat, lah. Harapan saya hanyalah celana papah mertua!

Setelah pilih sana-sini, akhinya di dapatlah celana panjang hitam yang lumayan cocok dengan atasan yang saya bawa. Agak ngatung sebetulnya, tapi gak apa-apalah. Yang penting lingkar pinggang muat wkwkkw. Walopun longgar dikit *yang penting juga gak melorot :p* Huff! Untung ajah atasan dan pashmina gak ketinggalan. Kalau ketinggalan beneran gak bisa datang.

Sore harinya, suami bilang kalau ayah dari temannya wafat. Suami mau ngelayat, masalahnya dia kan juga gak bawa celana panjang. Jadilah seharian itu sepotong celana panjang hitam papah kami pakai bergantian hahaha. Kami pun ketawa-tawa terus jadinya. Apalagi kalau dipake sama suami lebih ngatung lagi. Tapi setidaknya itu celana panjang udah jadi penyelamat kami berdua di hari yang sama.

Ngomong-ngomong, Sahabat Jalan-Jalan KeNai yang kemarin datang ke acara Sunday Sharing gak merasakan ada yang aneh dengan outfit saya, kan? Semoga gak ada, ya hahaha. Alhamdulillah itu celana juga membawa rezeki karena saya dapet hadiah dari BlogDetik karena menang live tweet di acara itu :)

Pas mau pulang ...

Suami: "Bun, Ayah gak dibawain baju tidur, ya?"

Eyaampuuunn, ada apa wiken kemaren antara saya dengan packing? Rasanya berantakan banget. Bawa atasan buat pergi, gak bawa bawahannya tapi baju tidur lengkap. Giliran suami dibawain baju pergi lengkap tapi untuk baju tidur cuma bawa bawahannya. Wiken kemaren kayaknya emang lagi males berat buat packing hahaha.

Sahabat Jalan-Jalan KeNai pernah mengalami cerita serupa? Tentang kisah celana panjang atau malah ada pengalaman yang lebih aneh lagi? Hihihi ...

49 komentar:

  1. wahhhh berjasa banget yah celana panjangnya.. bisa dipakai beramai-ramai hehehehehehe... trus akhirnya gimana, apakah pak suwami tidur pakai celana panjang hitam yang itu??

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak, kan baju tidur mau dia pake buat pulang. Pikirnya, sampe rumah tinggal tidur ngapain juga pake baju pergi. Untung ketemu 1 kaosnya yang sempet ketinggalan di sana

      Hapus
  2. Biasanya kalo pergi sama anak2 yg jadi sedikit drama. saya pengennya bawa buanyaaaak barang terutma baju, suami maunya yg simpel aja...kalo butuh baju beli di jalan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk sama, dong. Yang bikin drama itu karena nanti juga suami yang paling berat bawa barang. Padahal isinya kebanyakan punya istri sama anak-anaknya :D

      Hapus
  3. asli ngakak... kayaknya saya juga sering ngalamin gini kalau pergi2 ama anak2, adaaa aja yang ketinggalan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha saya ternyata ada temennya :D

      Hapus
  4. bikin kepingkal2 aja nih mbak... kans jadi standcomedy nih * sambilmbayanginpakecelanahitampapahmertua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk udah pernah nyobain minjem celana mertua? :D

      Hapus
  5. Untung muat yaaa...haha! Seru deh pengalaman si celana panjang hari itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya. Gak tau deh kalau sampe gak muat harus gimana :D

      Hapus
  6. banyak yang bilang kalau celana panjang ini bikin yang kurang nggateng tambah ganteng, kalau celan pendekkan ndak bisa nutup aurat, lebih baik dipakain celana panjang biar auratnya terjaga

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya lihat, suami saya ganteng pake apa aja hahaha.

      Hapus
  7. Aku liatnya ky celana Bapakku, ternyataaa wekekek

    aku klo gak bw baju buat tidur, ya wis baju yg dipake hahahay

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya celana kain ala bapak-bapak memang modelnya hehehe

      Hapus
  8. kenapa ya aku g bisa posting komen kalo dr hp -__-... hrs pake laptop baru bisa...

    btw, hahahah bisa cukup gitu celana mertuamu mbaa.. ;p.. tp kalo liat dr foto ga kliatan sih itu celana co... mungkin krn hitam dan sepatumu hitam juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, hitam warna aman. Dan untungnya juga saya bawa boots, bukan sepatu kets yang wrana-warni hehehe

      Hapus
  9. pernah sih tapi kalau pergi ke rumah mamaku atau adeku bisa pinjem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di rumah, saya juga bisa minjem punya mamah. Lebih aman malah karena sampe atasan masih muat :D

      Hapus
  10. Penuh perjuangan ya Mbak, lucu ceritanya. Pelajaran berharga ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. demi komitmen datang ke acara hehehe

      Hapus
  11. Untung badanmu masih seukuran papa mertua, Mbak. Lah kalau aku? Tamatlah riwayat :|

    BalasHapus
  12. Hahaha....lucu bangeeet Mbak.Weekend yg seru..

    BalasHapus
  13. Bukannya sekarang pakai celana robek2 juga dipakai sj. Rambut petal- petal juga oke.
    Bagus juga kok, tetap manis.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya udah berani pake celana robek-robek, Pakde :D

      Hapus
  14. Ngakak pas sampai join celana dengan suami, hahaha...
    Aku sih dulu pernah mbak, jalan-jalan keluar kota malah phasmina ketinggalan. Yo wes lah akhirnya pakai kerudung instant sepanjang dua hari, untung bawa dobel jadi gak bau acem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah kalau jalan-jalan lebih sering bawa yang instan. Gak ribet :D

      Hapus
  15. oh.. ternyata begitu ya. Jadi, celana hitamnya dipakai berdua, xixixixi. Alhamdulillah, di Sunday Sharing ngga ada yang ngeh ya mbak kalo celana yang dipake itu celana bapak mertua wkwkwk

    BalasHapus
  16. hahahah lucu mbak ceritnya :D asli hehehehe
    salam kenal dan jangan lupa mampir ke blog saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih sudah berkunjung. Saya bw balik, ya :)

      Hapus
  17. hahaha kebayang kalo celana papah mertua ga ada yang muat, bakal ada adegan sang suami belanja celana untuk istrinya di mall dan kirim2an gambar via chat dengan tambahan : yang ini gimana? kalo yang ini? xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya suami saya bakal males pergi beliin celana buat istrinya kalau saya gak ikut hahaha

      Hapus
  18. Salah outfit tetep keceh mak chi...
    gak keliatan kok...wong item hahaha
    E tapi bener judulnya saved by black long pants

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, untungnya punya warna netral hehe

      Hapus
  19. Hahaahaa...
    Ya ampun aku ketawa nih mak bacanya...

    BalasHapus
  20. Wahahaha asyik ceritanya. Jadi dengan kata lainnya sang celana hitamnya dipakai berdua ya Heihiehiehiheie. Jadi Mirip SALBUN alias salah Busana heiheihiehiehiee

    BalasHapus
  21. Ruar biasa ya komitnya, apapun yg terjadi hrs ttp brgkt, walau hrs pinjem celana mertua :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. diusahakan dulu, lah. Kalau gak dapet juga, apa boleh buat. Terpaksa cancel :)

      Hapus
  22. bersyukur mertuaku badannya sama kaya aku dan beliau cukup modis jadi kalo kesana ga bawa baju tapi pulangnya tas penuh. heheheh

    BalasHapus
  23. Bener mbak, kalau packing nggak lengkap tuh repot pas nyampe dilokasinya, untung ada celana pinjaman ya, hehehe. Tapi tetep modis kok mbak.

    BalasHapus
  24. Ngikik belinya pakai apa? ya pakai duitlah...

    BalasHapus
  25. Kebanyakan acara bunda, jadi banyak yg ketinggalan hahaha

    BalasHapus
  26. Oalah, Mbak muehehe lagi ndak fit memang memengaruhi segalanya kayaknya ya. Tetap semangat!

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...