Jumat, 18 Desember 2015

Kopi Angkringan Dago - Tidak Perlu Ke Jogja


Oseng-oseng mercon (IDR20K), menu di Kopi Angkringan Dago yang bikin saya penasaran dengan rasanya.

Catatan: Ini adalah late post. Karena saya berkunjung ke Kopi Angkringan Dago sekitar bulan Juli 2014. Tapi, sayang banget kalau gak ditulis. Jadi harga yang tertera di postingan ini mungkin saja sudah mengalami kenaikan :)

Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat penuh selaksa makna
Terhanyut aku akan nostalgi saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama suasana Jogja

Sahabat Jalan-Jalan KeNai suka dengan lagu lawas Jogjakarta - KLA Project? Atau punya kenangan spesial tentang Jogja?

Kalau saya cukup suka dengan lagu Jogjakarta - KLA Project ini. Tapi apakah karena saya punya kenangan spesial? Jawabannya, tidak. Saya memang pernah ke Jogja, tapi sangat jarang. Itupun tidak ada kenangan spesial selain wisatawan lokal biasa yang senang saat berkunjung ke Jogja.

Kita bicarakan kuliner aja, deh. Saya kurang menyukai makanan manis, lebih suka yang rasanya gurih apalagi pedas. Beberapa makanan di Jawa, termasuk Jogja, ada yang masih kemanisan buat lidah saya. Tapi teteeuuupp ... saya masih bisa lahap kalau urusan makan hehehe.


Ada satu menu yang bikin saya penasaran, yaitu oseng-oseng mercon. Beberapa kali saya melihat menu yang satu ini. Baik melalui beberapa teman yang upload atau melihat melalui tayangan televisi. Membayangkan rasa pedasnya saja sudah mampu bikin saya penasaran ingin mencoba. Tapi, kapan ke Jogjanya? Jauh aja, uy! Bisa aja, sih, coba masak sendiri. Apalagi resep oseng-oseng mercon sudah bisa dengan mudah dicari di dunia maya. Tapi, saya maunya makan yang udah jadi. Malas kalau masak sendiri.

Ketika sedang jalan-jalan ke Bandung, saya melihat salah satu resto di daerah Dago yang bernama Angkringan Dago. Kata 'angkringan' langsung mengingatkan saya dengan Jogja. Apakah di sana menjual menu masakan ala angkringan Jogja? Saat itu saya tidak tahu.


Setelah beberapa kali gagal mampir setiap kali ke Bandung, akhirnya saya datang juga ke Angkringan Dago. Hanya berdua dengan Nai naik angkot. Suami sedang ada kegiatan dengan Wanadri dan Keke memilih bermain bersama keluarga. Tidak sulit mencari lokasi Angkringan Dago. Masih di sekitar Dago bawah, di pinggir jalan besar.

 
Ice Tea Lychee Fruit, IDR16K
Es Cincau Hijau, IDR14K

Dalam bayangan saya, suasana di dalam akan seperti angkringan di Jogja. Menikmati makanan sambil lesehan. Ternyata tidak. Angkringan Dago konsepnya lebih mirip cafe pada umumnya. Tidak ada yang namanya duduk lesehan. Yang ada adalah meja dan kursi seperti umumnya resto atau cafe.

Iyess! Makanan yang saya inginkan ada di sana. Apalagi kalau bukan oseng-oseng mercon. Saya juga pesan nasi bakar komplit. Dan, satu lagi yang bikin saya melonjak kegirangan adalah ada menu tutut! Yipppiiee! Nai memilih sop buntut kuah. Untuk minumnya, Nai memilih ice tea lychee fruit dan saya memilih es cincau hijau.

 
Sup Buntut Kuah, IDR38K

 
Tutut Bakar, IDR16K

Dari beberapa menu makanan yang kami pilih, Nasi Bakar Komplit yang paling enak. Hmm .... sop buntutnya juga enak, sih. Tapi karena saya jarang makan nasi bakar dibanding sop buntut, jadi yang langsung kena di hati itu adalah nasi bakarnya. Untuk oseng-oseng mercon sebetulnya enak tapi sayangnya terlalu manis di lidah saya. Udah coba dibantu dengan nasi, masih tetap terasa kemanisan. Kalau aja, gak terlalu kemanisan kayaknya saya bakal order 1 porsi lagi untuk dibawa pulang. Tutut bakarnya juga enak, tuh.

Untuk minumannya, Nai memang gak salah memilih Ice Tea Lychee Fruit. Segaaarr ... Cincau hijaunya juga enak. Tapi, saya lebih suka dengan cincau hijau yang diberi sirup merah. Sayangnya di sana dikasihnya gula merah. Tapi, buat penggemar cincau hijau, tetep aja kalau ke sana lagi kayaknya saya bakal order hehehe. 

 Nasi Bakar Komplit IDR25K

Saya masih penasaran dengan beberapa menu di sana. Sepertinya akan kembali lagi. Kunjungan pertama, cukup puas, sih. Karena semua menu favorit saya ada (tutut dan cincau hijau). Menu yang saya ingin coba pun ada, yaitu oseng-oseng mercon. 

Hmmm ... Kapan, ya, saya ke Bandung lagi? :)

Kopi Angkringan Dago












34 komentar:

  1. Meski orang Jawa, aku nggak suka manis. Aku langsung naksir sup buntut nya, penampilannya sangat menggoda, mbak ^_^

    BalasHapus
  2. wuaaahhh ya ampyuun enak-enak semua nih yaaaa
    saya syukaaak masakan jogja yang manis2

    --bukanbocahbiasa--

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kurang suka yang manis-manis. Udah manis soalnya *plak! :p

      Hapus
  3. Liat tutut enak kayaknya euy, btw kalo kesana lagi ajak yaw

    BalasHapus
  4. Tutut bakar... baru dengar nih. Jadi pengen nyobain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga baru nyobain tutut bakar. Tapi kayaknya enakan tutut biasa. Abis kalau yang bakar, gak ada kuahnya :D

      Hapus
  5. Oseng-oseng mercon kebayang deh pedesnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pedesnya nampol. Tapi sayangnya kemanisan juga :)

      Hapus
  6. Kesini mbak ke Jogja,,, kopdar ke angkringan, minum kopi sambil ngobrol - ngobrol,,, hehehe

    BalasHapus
  7. fotonya kece jadi bikin laper yang baca hahahai

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gitu langsung jalan ke Bandung :D

      Hapus
  8. wah ada tutut, udah lama banget aku gak makan tutut nih

    BalasHapus
  9. oh sering liat tuh tempatnya, tp blm pernah mampir. hayu yg tergoda ngabring k sanah yuuuukkk

    BalasHapus
  10. yaaaa..tapi rasa oseng merconnya manis ya mba -__-.. ga sama kyk yg di jogja yaa.. aku yg pecinta pedes, sampe diare abis makan oseng mercon yg di jogja dulu :D mungkin yg di dago ini udh dimodif rasanya spy sesuai ama lidah org bandung ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pedesnya juga berasa, kok. Cuma manisnya juga berasa banget. Setahu saya, lidah Sunda biasanya gak terlalu suka yang manis :)

      Hapus
  11. Oseng-oseng mercon...wah aku penasaran pengen cobain...kalau jadi besok ke bandung, kudu nyari makanan ini nih ya...hihiii...

    BalasHapus
  12. belum pernah ke sini euy, padahal sering lewatin :P

    BalasHapus
  13. nasi bakarnya menggodaaaaa...

    BalasHapus
  14. glek! es cincau dan tutut itu menggodaaah

    BalasHapus
  15. ya ampuuun itu tutut bakarnya kayaknya enak bangeeet huhuhu
    aku pernah ke sini kok gak ngeh ada menu tutut ya?! cuma pesen nasi kucing sama seblak aja

    BalasHapus
  16. Makanannya enak semua mbak terutama sop buntutnya, tapi kalau tutut saya kok merasa geli ya..mungkin belum terbiasa... :)

    BalasHapus
  17. Haduhhh, bikin laper aje nih. ������

    BalasHapus
  18. Wah kayaknya saya wajib melipir kesini nih... Jadi ngiler liat menu menunya

    BalasHapus
  19. asik klo mudik ke bandung, mampir sini ah..

    BalasHapus
  20. angkringan sendiri artinya apa mbak?

    BalasHapus
  21. Saya pernah lama di jogja. Tp blm pernah nyobain oseng2 mercon. Habis kabarnya puedesnya kayak setan haha..... bingung juga sih, emang setan pedes??

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...