Kamis, 22 Oktober 2015

Pendidikan Dasar Wanadri 2014

Pendidikan Dasar Wanadri
Pendidikan Dasar Wanadri 2014 baru (sempat) saya ceritain sekarang. Padahal PDW 2016 sudah di depan mata hehehe.

Tahun 2014 adalah kedua kalinya kami hadir di acara pelantikan Pendidikan Dasar Wanadri. PDW 2014 ini cukup spesial karena tahun ke-50 Wanadri berdiri di Indonesia. Apakah saya seorang Wanadri? Bukan, saya cuma istri salah seorang anggotanya hehehe. Karena udah kedua kalinya hadir di acara pelantikan, saya mau cerita tentang pengalaman antara yang pertama dan kedua, ah :)

Pendidikan Dasar Wanadri

Pendidikan Dasar Wanadri
Para anggota muda Wanadri yang akan dilantik, mulai turun dari atas.

Anak-anak udah gak ada yang rewel

Waktu PDW 2012 (silakan baca tulisan saya tentang PDW 2012 yang berjudul "Pendidikan Dasar Wanadri"), anak-anak masih rewel, terutama Nai. Dari mulai dibangunin tidur sampai hampir selesai acara, terus menerus rewel dan sesekali menangis. Alasannya kalau gak kedinginan ya cape.

Pendidikan Dasar Wanadri
Horeee ...!! Udah gak pake drama lagi :)

Kalau Keke awalnya semangat, tapi begitu pulang di tengah perjalanan mulai kecapean. Akhirnya ikutan digendong, bergantian sama Nai. Bergantian karena cuma suami yang sanggup gendong. Saya mana kuaaatt hehhee. Alhamdulillah saat PDW 2014, anak-anak udah pada gak rewel. Semangat terus dan mau jalan kaki tanpa digendong.

Panitia Pendidikan Dasar Wanadri

Pendidikan Dasar Wanadri
Suami dan seragam panitia PDWnya

Kalau anak-anak udah gak rewel, gantian saya yang (agak) rewel kayaknya hehehe. Di PDW 2014 kan, suami jadi panitia. Akhirnya, hampir setiap 2 minggu sekali bolak-balik Bandung karena basecamp pusat Wanadri di sana. Saya, sih, senang aja karena bisa ikut ke Bandung. Nanti di sana, suami meeting, saya dan anak-anak ngumpul di rumah sodara.

Suami sempat bilang kalau saatnya pelatihan kemungkinan akan ikut. Waduh sebulanan, dong. Trus gimana ngantornya? Dan (yang paling penting) nanti saya gak bisa ikut datang ke acara pelantikan, dong? Kan, suami ikut pelatihan. Gimana saya dan anak-anak kesananya kalau tanpa suami? Kalau gak ikut, berarti gagal liburannya. *eh, gak taunya saya modus hahaha*

Pendidikan Dasar Wanadri
Beberapa foto pelatihan ditempatkan di sepanjang jalan

Suami bilang kalau itu baru rencana. Kalaupun jadi ikut pelatihan, nanti menjelang pelantikan turun dulu ke Jakarta untuk jemput saya dan anak-anak. Tapi, akhirnya suami gak jadi ikut pelatihannya, sih. Saat itu lagi banyak kerjaan juga di kantor *plus lihat wajah saya yang pasrah kayaknya hihihi*

Kesiangaaaannn ...

Pelantikan Pendidikan Dasar Wanadri selalu diadakan di Kawah Upas, Tangkuban Perahu. Kami selalu mencari penginapan yang terdekat dengan lokasi. Tetep aja biarpun dekat untuk datang ke pelantikan sebaiknya habis subuh.

Tahun lalu, kami baru berangkat lewat dari pukul 6. Dan, udah panjang banget antreannya menuju Tangkuban Perahu. Udah gitu sempat berhenti total. Sepertinya penyebabnya karena sudah mulai bercampur antara pengunjung umum dan para undangan. Padahal kalau sedang ada pelantikan, lokasi ditutup sebentar untuk umum.

Pendidikan Dasar Wanadri

Kemacetan akhirnya bisa diurai. Kendaraan para undangan bisa masuk melalui jalan keluar. Tapi, begitu sampe atas, parkiran sudah mulai padat. Beda banget sama tahun 2012 dimana parkiran masih sangat sepi. Jadi, aja kami jalan tambah jauh karena parkiran. Gak terlambat, sih, hadir di acaranya. Cuma jadi mengalami macet panjang aja.

Untuk PDW 2016 kata suami sedang dipersiapkan walopun dia gak ikutan jadi panitia. Apakah kami akan hadir lagi di acara pelantikan? Belum tau juga, sih. Tapi, yang berminat untuk jadi anggota Wanadri, silakan aja mulai cari informasi kapan pendaftarannya. Yang penting siapin mental dan fisiknya juga :)

Pendidikan Dasar Wanadri
Inspektur Upacara Pendidikan Dasar Wanadri 2014 adalah Pangdam III Siliwangi, Mayjen TNI Dedi Kusnadi Thamim

Pendidikan Dasar Wanadri 
Diawali dengan pelantikan 5 anggota luar biasa Wanadri, yaitu  Kolonel Laut (S) Prof. (H.C.) Dr. Ivan Yulivan, S.E., M.M sebagai Pelindung, Brigjen TNI Asrobudi sebagai Warga Kehormatan, Teddy Ixdiana sebagai Tenaga Ahli, Sandhyakala Ning Tyas sebagai Tenaga Ahli, dan Udin Cardi sebagai Warga Kehormatan.

Kami menginap dimana selama di sana? Nanti aja, deh, ceritanya ^_^

22 komentar:

  1. jadi berasa kayak TNI ya mak, latihan latihannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. TNI juga ikut melatih dan melantik :)

      Hapus
  2. Wow, Wanadri..Kenal sama Om Hendro Sangkoyo nggak, Mak? Aku juga sering ikut anak mapala ITI DikDas, karena suami trainernya. Pengen juga ngeliat Dikdas Wanadri..Seru ya, mak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya sih, enggak. Gak tau deh suami saya kenal apa enggak :D

      Hapus
  3. Asyik ya, sll kompak sekeluarga. Liat fotonya Chi ini koq jd inget wajah Lidya Kandow (eh,bener gak ya tulisannya, hehe...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wajah saya jadul juga berarti ya, Bund :D

      Hapus
  4. ohh suamimu anggotanya ya mba? Kenal dgn ardeshir yaftebi yg wkt itu ikut ke naklukin 7 summit? kebetulan mantan yg masih berteman hehehehe ;p. aku slalu salut ama wanadri.. pelatihan yg keras, ampe bisa mandaki ke puncak gunung tertinggi gitu ya, mana taruhannya nyawa -__-..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin dia kenal. Tapi gak tau juga, sih hehe

      Makanya saya suka deg-degan plus suka ngelarang juga, sih wkwkw

      Hapus
  5. yaaa kok bersambung, jadi ngine dimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kepanjangan ceritanya kalau disatuin hehe

      Hapus
  6. Seru yah bisa ajak keluarga seperti ini

    BalasHapus
  7. Seru bingits, pengen juga bisa ajak keluarga kek gini.

    BalasHapus
  8. huwah..kenai jalan2 terus nih..kalah aku ama 2 bocah petualang ini...mau donk diajak juga kesitu...

    BalasHapus
  9. kereeennn,
    boleh nih, nanti deh kalau ken udh gede, tengkiu sharingnya mak chi, baru tau jg nih

    BalasHapus
  10. Waktu SMU dulu sempet kebayang mau ikutan tapi lelah males nya lebih banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau Cumi ikut Wanadri nanti saya gak bisa lihat blog Cumi sama groupienya hehehe

      Hapus
  11. Mbak, saya masih blm tau singkatan wanadri apa,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bukan singkatan, deh. Setahu saya Wanadri itu bahasa sansekerta yang artinya gunung berhutan (cmiiw) :)

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...