Minggu, 17 Mei 2015

HP Hilang dan Firasat

 HP Hilang dan Firasat. Alhamdulillah, masih bisa tersenyum :)
Salah satu foto terakhir yang di hari terakhir liburan kemarin. Untuk pakai aplikasi penyimpan data, jadi foto-foto aman.

Kemarin (16/05), HP saya baru saja hilang. Sedih? Tentu saja ada. Tapi, saya juga bersyukur, sih. Karena sebelum kejadian saya ada firasat gak enak yang bikin saya terus gelisah selama beberapa hari. Saya simpan sendiri kegelisahan tersebut karena khawatir gak ada yang percaya atau malah jadi kecewa dengan kegelisahan saya. Saya tulis saja disini, ya :)

Kereta dan perasaan gak enak

Long wiken ini memang kami berencana mau liburan ke Tanakita dengan kereta. Beberapa hari sebelum keberangkatan, saya bermimpi acak banget tentang kereta. Gak jelas mimpinya apa, tapi yang pasti setiap bangun tidur saya selalu merasa gak enak hati.

Ada rasa ketakutan yang cukup besar. Saya takut akan terjadi apa-apa dengan saya atau orang-orang tercinta (suami dan anak-anak) yang berhubungan dengan kereta. Saya coba menepis ketakutan tersebut dengan mengatakan kepada diri sendiri kalau itu cuma perasaan saya yang mengada-ada. Saya menganggap mungkin aja saya terlalu deg-degan karena ini kalau berjalan berarti akan jadi kali pertama mengajak anak-anak naik commuter line. Mengingat beberapa bulan sebelumnya ada kejadian kurang enak yang membuat kami batal naik commuter line (Baca postingan saya berjudul: Jalan-Jalan KeNai Batal Naik Commuter Line). Berdoa sih tentu saja.

Meminta membatalkan perjalanan, rasanya gak mungkin. Bisa jadi, suami cuma akan bilang kalau itu cuma kekhawatiran saya aja. Dan, yang pasti anak-anak akan kecewa, apalagi Nai. Dia udah lama banget pengen jalan-jalan, cuma tertunda terus.

Seragam Keke ketinggalan di sekolah

Ketika sedang packing, saya baru sadar kalau seragam sekolah Keke ketinggalan di sekolah. Hari terakhir sekolah sebelum long wiken memang anak-anak latihan taekwondo. Jadi seragamnya dibuka. Saya baru sadarnya malam hari. Sedangkan besok sudah harus berangkat. Gak mungkin untuk diambil. Tapi, gimana nanti Keke sekolah? Seragam di rumah tinggal 1 pasang. Iya, kalau masih ada di sekolah. Kalau hilang? Saya sempat puyeng, (lagi-lagi) pengen batalin liburan. Tapi, pasti bakal diprotes. Rencana jalan-jalan pun lanjut.

HP mati!

Ini HP memang udah rada bermasalah. Beberapa kali saya mengeluh sama suami. Saya pun udah mulai terpikir buat ganti HP, cuma selalu aja ragu. Saya itu fans setia dari brand HP yang satu ini. Belum pernah ganti HP dengan merk lain. Tapi, basis windows nya kadang mulai bikin saya kesal ketika saya sedang membutuhkan beberapa aplikasi yang ternyata gak ada di windows *berasa dianaktirikan kalau udah begitu hehehe* Saya sempat niatin kayaknya tunggu hadiah dari lomba blog aja. Kali aja menang HP. Tapi, kapaaaannn? Bisa-bisa gak ganti-ganti hehehe.


Minggu lalu, HP saya tiba-tiba error. Saya sempat kesal karena ada resiko harus di hard reset lagi untuk ketiga kalinya sejak saya miliki ini hp! Untunglah setelah tanya google, ada blog yang menjelaskan tanpa perlu dihard reset. Agak ribet, tapi gak perlu dihard reset. Etapi, belum juga ada seminggu, ini HP udah error lagi! Sampe-sampe saya kesal sekali dan ngetweet kalau ini hp harus di lem biru.

Malam hari sebelum berangkat, saya tidur dengan kondisi HP baru saja selesai dicharge. Masih full dong batterenya. Saya setting alarm, lalu tidur. Tapi, saya kesiangaaan! Alarmnya gak nyala sama sekali. Setelah cek hp, kondisi dalam mati dan betterenya abis banget. Kok, bisa?

Hati saya semakin dag dig dug. Ada apa, sih ini? Ada aja kejadian aneh! Tapi, lagi-lagi saya diam. Gak mau cerita ke siapapun. Di Tanakita pun, saya gak mau terlalu sering pake hp. Abis kok jadi rada boros batterenya. Sehari bisa 2-3 kali dicharge. Perasaan kalau di rumah cuma sekali sehari. Itupun kalau lagi aktif pemakaiannya. Trus, sejak error, HPnya gak bisa dibiarkan sampe habis banget. Pasti SD Cardnya error. Butuh waktu untuk bener lagi. Semoga aja, tuh copet salah ngoprek, akhirnya error selamanya hehe :p

Supir the flash yang ngantuk berat

Kami gak dapat tiket kereta Paledang - Sukabumi. Kata suami, jalan aja dulu sampe Bogor nanti kalau udah sampai sana terserah, deh. Beli tiket kereta langsung di sana atau naik the flash. Begitu tau ada kemungkinan mau naik the flash, anak-anak malah semangat banget. Mereka menolak keras naik kereta.

Tapi, harapan gak sesuai dengan kenyataan. Yang kami dapet malah 'kura-kura' hehehe. Apa itu the flash dan bagaimana bisa kami tidak dapat tiket kereta, saya cerita di postingan berikutnya, ya. Yang jelas itu supirnya ngantuk berat. Untungnya pas ngantuk berat udah dekat Cisaat. Jadi saya masih bisa rada pasrah. Kalau masih jauh, kayaknya saya lebih memilih turun di jalan dan ngeteng dari satu angkot ke angkot lainnya.

Sepatu basah karena kehujanan

Malam kedua di Tanakita, sepatu kets saya basah kuyup kehujanan. Kata suami, saya membiarkan sepatu tergeletak di luar. Sedangkan sepatu anak-anak aman, karena berada di dalam tenda. Saya bingung (bahkan sampe sekarang). Seingat saya, sebelum makan malam, saya sudah masukkan semua ke dalam tenda. Cuaca yang masih kadang hujan, kadang enggak membuat saya berjaga-jaga. Saya masukkin semua ke dalam tenda supaya gak kehujanan. Kok, bisa sepatu anak-anak saya masukkan sementara sepatu sendiri enggak? Tapi, saya masih yakin aja kalau semua udah saya masukkan. Kalaupun memang saya yang lupa, saya tetap kesal karena lagi-lagi kejadian gak enak menimpa saya.

Berasa ditonjok

Hari ketiga, subuh-subuh saya sudah terbangun. Tapi, gak sadar, saya terlelap lagi. Gak lama kemudian, saya terbangun karena berasa ada yang nonjok dada saya. Sakit sih enggak, tapi bikin kaget banget sampe saya spontan bangun. Saya pikir, anak-anak yang masih tidur di kiri-kanan saya yang memukul. Tapi, kelihatannya enggak. Mereka sedang nyenyak tidur dan menghadap ke arah lain.

Saya pun langsung bangun dan belum kembali ke tenda sampai matahari terbit. Pagi-pagi, Nai tanya kenapa saya gak balik-balik ke tenda. Akhirnya, saya pun cerita ke Nai tentang perasaan saya yang gak enak. Nai sih cuma diam, paling sesekali ngeluarin celoteh polos. Namanya juga masih anak-anak hehehe.

Barang berharga ada di ransel Nai

Kalau berangkat, masing-masing ransel berisi barang pribadi. Ketika pulang, ada yang berubah. Isi ransel saya hanya berisi pakaian kotor. Barang pribadi berharga, ada di ransel dan beusaha diletakkan di tempat aman. Saya pikir, kalau ada kriminal rasanya kecil kemungkinan ada di tas anak. Biasanya tas anak kan isinya camilan. Entah kenapa saya tiba-tiba mikir begitu. Pokoknya semua yang berharga ada di tas Nai. Kecuali kamera dan HP yang saya simpan di kantong kiri-kanan celana panjang saya.

"Sini HPnya, nanti hilang"

Kereta semakin mendekati Paledang, artinya sebentar lagi kami akan turun. Nai masih aja asik buka instagram di HP saya. Padahal udah berkali-kali saya minta HPnya supaya pas turun nanti gak terburu-buru dan HP hilang. Eh, gak taunya malah ilang beneran hehehe.

Jembatan stasiun Bogor

Bogor memang kota hujan, turun dari stasiun Paledang disambut dengan hujan yang sangat deras. Sempat mampir ke rumah makan di seberang untuk makan soto dan siapa tau hujan akan segera berhenti. Ternyata enggak juga. Terpaksa kami menerobos hujan deras sambil berlari ke stasiun bogor. Basah kuyub ini seluruh badan karena menerjang hujan dan air yang menggenang.

Sampe seberang stasiun Bogor, suami mengajak naik jembatan penyebrangan. Padahal pas berangkat suami malas naik jembatan penyebrangan, lebih memilih nyebrang jalan aja. Di jembatan ramainya minta ampuuuunn! Nyaris gak bisa bergerak sama sekali.

Disinilah kelalaian saya dimulai. Saya masih rada nyantai, jalan sambil motret keramaian di jembatan. Saya pikir, beberapa kali jalan di keramaian seperti ini bersama anak-anak dan suami sambil sesekali motret, salah satunya waktu ke kota tua, tapi aman-aman aja. Saya lupa dengan ucapan suami yang mengatakan kalau jalan malam harus hati-hati. Kriminalitas itu meningkat di malam hari. Saat itu di Bogor sudah pukul 7 malam.

Selain abai dengan ucapan suami, pikiran saya juga masih acak-kadut karena firasat gak enak itu. Saya sadar kalau HP ada di kantong kiri celana saya. Bahkan ketika sedang berlari-lari dengan kondisi sudah basah kuyup, saya sempat berkata dalam hati, "Yaa... rusak deh ini HP karena kebasahan." Tapi, saya gak bergerak juga untuk memindahkan ini HP ke bagian tas yang aman. Konsentrasi saya tetap ke keluarga.

Biasanya kalau jalan pun, otomatis Nai itu di gandeng ayahnya. Saya bersama Keke. Tapi, gak tau kenapa, ketika masuk jembatan formasi berubah. Nai jadi digandeng saya, sedangkan Keke sama ayahnya. Karena Nai masih kecil, melihat jembatan yang sangat penuh sesak begitu, konsentrasi saya full ke Nai yang berada di sebelah kanan. Kamera pun ada di saku kanan saya.

Curiga dengan laki-laki di sebelah kiri saya

Lagi-lagi saya abai dengan pertanda. Ketika lagi berada di jembatan ada laki-laki yang mepet sebelah kiri saya. Tapi bukan mepetnya yang bikin saya curiga. Jembatan penuh sesak banget, wajar saja kalau saling mepet. Cuma yang bikin saya curiga, setiap kali saya nengok ke kiri, laki-laki tersebut beristighfar.

Saya sempat kesal, ngapain sih ini orang istighfar melulu setiap saya nengok ke arahnya? Padahal ngeliatin dia juga enggak! Saya rasa itu untuk mengalihkan perhatian saya. *Untuk yang berkomentar di poin ini jangan singgung agama, ya. Karena yang melakukan adalah oknum.* Begitu keluar dari jembatan, saya langsung pegang kantong celana sebelah kiri. HP pun sudah raib. Dengan tenang saya bilang ke suami kalau HP saya hilang.

Saya memang tenang mengatakannya, karena dalam hati sempat bersyukur. Kalau memang kehilangan ini adalah jawaban dari firasat saya yang gak enak akhir-akhir, maka saya lega. Karena yang hilang 'hanya' HP. Bukan kejadian gak enak terhadap fisik saya ataupun orang-orang tercinta. Lagian gak ada foto aneh-aneh di HP dan juga HPnya udah mulai rusak. Berarti memang harus beneran dilembiru :D

Atau bisa aja firasat itu justru supaya saya memang lebih awas dengan keluarga. Bisa aja kalau saya tetap cuek, yang terjadi justru akan ada apa-apa dengan suami dan anak-aak atau bahkan dengan saya sendiri. Tapi, karena kewaspadaan saya jadi tambah tinggi gara-gara firasat, kami semua baik-baik saja. Alhamdulillah. Kalaupun kehilangan HP, ya itu gak sebanding kalau sampe yang mengalami adalah kecelakaan fisik.

Tapi, saya sempat menangis juga akhirnya. Menangis karena merasa agak disalahkan sama suami. Sebetulnya suami cuma bilang, "Makanya jalan di depan biar bisa diawasi sama Ayah." Keluar deh air mata saya. Ya  biar gimana namanya juga hilang, tetep aja ada rasa gimanaaa... Tetep aja rasa sensi itu ada walopun sudah berusaha tenang. Lagipula hati saya itu juga lagi terharu gitu, ketakutan saya selama berhari-hari bisa jadi sudah ada jawabannya. Walopun masih menyisakan sedikit deg-degan karena masih harus lanjut naik commuter line. Makanya, begitu merasa agak disalahkan, langsung keluar deh cengengnya hehe.

Terlalu lebaykah kalau untuk kehilangan HP aja sampe firasatnya segitu banyak? Ya, saya mana tau, namanya juga firasat. Saya coba aja menyambungkan keresahan saya dengan kejadian yang saya alamin. Keresahan saya kan tentang kereta dan sebuah kehilangan. Ternyata, kejadian kehilangannya memang ketika mau naik kereta di perjalanan pulang.

Saya bersyukur aja karena dengan adanya firasat, saya jadi lebih siap menerima kehilangan. Mungkin saya bakalan menangis sesenggukan kalau kejadiannya tanpa firasat. Udah pernah kejadian soalnya yang nangis sesenggukan itu hehehe. Padahal HPnya cuma ketinggalan bukan hilang. Dan, terpaksa gak pake HP selama beberapa hari *saya memang lebay waktu itu hahaha*

Begitu hilang, saya langsung blokir nomor HP dan ganti semua password. Yang saya agak sesalkan adalah saya mematikan fitur Find My Phone (padahal tadinya aktif). Setidaknya dengan diaktifkan fitur tersebut saya bisa tau dimana HP saya sekarang walopun kecil kemungkinan untuk kembali.

Trus, beli HP baru, dong? Maunya sih hari ini. Ngurus nomor yang udah saya blokir juga katanya bisa sehari udah aktif lagi. Tapi kata suami nanti aja, waktunya gak memungkinkan untuk beli HP karena ada kegiatan lain paling tidak sampe seminggu ke depan. Untuk sementara saya pake HP jadul dulu dengan nomor lain.

Apaaaahh seminggu??

Saya sempet kaget, sih. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, beberapa minggu ini saya mulai berpikir untuk detox socmed. Sempet ngobrol juga sama suami, kalau saya sedang jenuh di socmed. Tapi mau detox socmed, gak jadi melulu hehehe. Adanya HP dengan koneksi internet yang lancar itu bikin saya jadi suka betah di socmed wkwkwkw. Jadi, saran untuk sementara pake HP jadul dulu kayaknya emang sebuah tantangan. Abis kalau gak begini, gak akan mulai-mulai kayaknya. Ya, saya mencoba mengambil hikmahnya saja dari setiap kejadian. Semoga ada kejadian baik kalau kita ikhlas. Atau paling tidak, saya mengambil pelajaran dari ini semua. :)

Trus, kapok jalan-jalan dengan kendaraan umum?

Ah, enggak sama sekali. Jalan-jalan kemarin itu seru banget. Apa yang saya alami semalam dan firasat-firasat sebelumnya, hanyalah ganjalan kecil. Lain kali harus lebih hati-hati. Tapi, bener kata suami, kalau memang harus terjadi ya terjadi. Tetep semangat jalan-jalan!

Sebetulnya gak cuma karena firasat yang membuat saya masih bisa tenang walopun hilang HP. Ada beberapa hal lain dan saya akan memberikan tipnya:
  1. Selalu membiasakan back up. Untuk foto, back up otomatis di salah satu media penyimpanan online. Jadi, ketika HP hilang, foto-foto masih bisa saya miliki
  2. Jangan foto yang aneh-aneh biar gak disalah gunakan
  3. Back up data-data lainnya. Nah, ini yang akhir-akhir ini jarang saya lakukan. Tapi, setidaknya saya masih ingat beberapa nomor HP. Nanti saya hubungi saja, trus secara berantai minta nomor HP lainnya.
  4. Rutin clear data dan history. Tapi, pas hilang saya belum sempat lakukan, sih. Padahal biasanya rajin :(
  5. Sign out setiap kali selesai menggunakan socmed. Kalau gak sempat, segera ganti semua password.
  6. Saya langsung blokir nomor HP saya karena pake pasca bayar. Males banget kalau tuh copet enak-enakan pake HP saya trus saya bayar tagihan yang membengkak
  7. Bersihkan windows phone dulu. Nah, ini agak sedikit kesalah dari saya. Yang pertama kali saya lakukan setelah hilang adalah blokir nomor. Harusnya, saya ke web windows phone dulu dan meng-clear semua data pribadi saya. Sayangnya, saya gak keingetan. Baru inget setelah diblokir, itupun suami yang inget. Jelas aja udah gak bisa karena udah dianggap HP tersebut tanpa nomor telpon. Tapi, semoga aman-aman saja karena seingat saya gak ada data pribadi yang aneh dan penting.
Semoga kita selalu berhati-hati :)

67 komentar:

  1. Duuhh ..ikut sedih mak semoga ga ada data yg penting di hp. Mungkin ini pertanda saatnya ganti hp seri terbaru :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan memang bener akhirnya ganti HP :D

      Hapus
  2. sama. pernah punya firasat bakal ada kejadian ga enak, kayaknya dikasih pertanda kudu waspada, dan karena firasat tersebut jadinya selamat dr kejadian ga enaknya itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, nih.Kadang kita gak boleh mengabaikan firasat :)

      Hapus
  3. yang sabar ya mak.. aku juga pernah ngalamin kejadian yg sama nih :'D
    pasti hp yg hilang itu bakal digenti ama yang lebih bagus mak percaya sama Allah..

    Btw tipsnya oke bgt 😋

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, udah ada penggantinya :)

      Hapus
  4. Yang sabar yaa mak, paham bngt sedihnya ketika suami seolah ikut menyalahkan

    BalasHapus
  5. sabar mbak saya juga prnh kehilangan hp di colong orang lagi ihh nyesek banget dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas baru kehilangan memang rasanya bener-bener nyesek :D

      Hapus
  6. Jadi inget hape saya yang dicopet di terminal bogor. Kemana-mana emang ga boleh lalai ya!

    BalasHapus
  7. Situ memang kawasan "angker", walaupun dekat Rutan dan Kantor Polisi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru malah angker, ya. Udah pada gak takut sm polisi apa, ya?

      Hapus
  8. ngga lebay lah mba, soalnya hape jaman sekarang udah kaya dompet yang ngge boleh ketinggalan. Klo firasatnya banyak berarti hapenya udh jadi bagian hidup *eaaa

    asik juga kayaknya detox socmed, aku mau juga tapi knapa susah amat yak wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makanya nyesek. Soalya kemana-mana kudu bawa hape :D

      Hapus
  9. Pengalaman Adinda membuat saya harus mulai cermat dalam menggunakan HP dan Medsos.
    Terima kasih kisahnya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  10. Turut prihatin ya mbak, smoga cepet dapat gantinya. Kejahatan emang dimana2 mbak, disini bahkan digang sepi ada org buntutin n jambret HP.

    BalasHapus
    Balasan
    1. serem ya kalau sampe dibuntutin trus dijambret

      Hapus
  11. Saya senyum simpul pas di bagian Istigfar itu, dikira Mbak Myra godaan wanita cantik apa ya, dan benar kayaknya itu cuman pengalihan fokus, modus baru..

    Turut prihatin dan semoga lekas dapat gantinya Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pengalihan kayaknya. Biar disangka religius, jaid gak dicurigain

      Hapus
  12. semoga kehilangan hp ini juga pertanda akan mendapatkan hp baru yg lebih canggih ya mak :)

    BalasHapus
  13. Sabar yaa mak, itu hp emang jatahe kudu ganti ya mak.. Hehe..
    Mak myra keren, tenang banget

    BalasHapus
  14. Waah, aku juga pernah mengalaminya, hiks....semoga segera diganti Allah yang lebih bagus Hp-nya ya, Mak.

    BalasHapus
  15. Selalu ada pelajaran dan hikmah dari setiap kejadian ya bunda Kenai.
    Pelajarannya,,, supaya kta sllu berhati2 dan waspada selalu.
    Hikmahnya,, smoga dapat ganti HP yang lebih bagus lagi... kli aja menang lomba blog.:)

    Salam #blogsukses.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, betul

      Nah itu syaa nunggu dari lomba :D

      Hapus
  16. Aq pernah dinasehatin yg lebih ngerti mak, klo kita terlalu kuatir & yakin akan ada apa2, bakal kejadian beneran. Tapi klo terus berpikir "hanya bunga tidur & melupakannya" maka Insya Allah baik2 saja. Tapi ya weslah, udah kejadian, ikhlasin yak *hug
    Semoga segera punya yang baru :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sih pengennya juga diabaikan. Tapi ternyata susah :D

      Hapus
  17. Salut mak bisa tenang nyampein hp hilanh, coba saya udah nangis bombay.
    Gpp mak ikhlaskan saja, insya allah dapet hp baru yg lebih bagus. Hikmahnya dimana dan kapan pun harus waspada ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena udah ada firasat gak enak dulu sebelumnya kali, ya :)

      Hapus
  18. Tiap kali keilangan barang, aku nganggabnya berarti itu ga rezekiku lagi mba :) Jd ga berat utk ikhlasinnya.. untung hp nya udh lama dan sering error ya... jd makin ga susah utk ikhlasin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, untungnya juga udah ada niat mau ganti :D

      Hapus
  19. Biasanya backup fotonya pake apa, myra? Aku selama ini belum pernah backup foto. Kalau kontak semenjak pake android bisa buka lagi dng email yg sama. Perlu juga tahu tentang back up foto.

    BalasHapus
  20. Wah jadi kepikiran juga untuk ngelakuin tips-nya mbak Myra buat jaga-jaga. Pengalaman buat kita semoga agar hati-hati. Makasih sharing-nya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, semoga kita selalu waspada, ya

      Hapus
  21. saya 2 hari ini lagi libur dunia maya, ga sepenuhnya sih cuma mengurangi..dah hasilnya lebih menentramkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ternyata sesekali detox itu sehat :D

      Hapus
  22. wah, saya pernah juga hilang hp, ngomelnya seharian dan doain yang nyolong kena tulah, ha, ha,..

    BalasHapus
  23. aku juga butuh hape yg baru nih mak, layar LCD kena, jadi tampilan layarnya garis-garism hehehe, #curcol..smg segera dpt hp baru mak..

    BalasHapus
  24. Mudah-mudahan cepet dibeliin yang baru ya :) Myr aku mau ceritanya dari bekasi ke tanakita dong naik apa aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya naik kereta dari mana aja, ada ya stasiun paledang , belum ngerti nih. Beli tiketnya di mana

      Hapus
    2. udah saya ceritain di postingan Rocker The Flash Ke Tanakita, ya. Atau WA aja, Lid :)

      Hapus
  25. memang harus berhati-hati yaa kalau di tempat umum gitu, harus waspada tinggakt tinggi. Moga2 dapat ganti hp atau hp lama balik lagi :)

    BalasHapus
  26. Nggak apa2 lah a, Mak. HP udah rusak gini, hihihi. *komen nggak membantu* :D

    BalasHapus
  27. berarti firasat selanjutnya dapat hapr yg lebih keceehhh

    BalasHapus
  28. Senasib mbak sama suami, hapenya ilang juga kemarin pas piknik bareng serombongan. Salah dia juga sih, senengnya ngantongin hape di kantong celana, hihiiii

    Moga segera dapat ganti yang baru yaaa :D

    BalasHapus
  29. Semoga terganti dengan yang lebih bagus ya mak :(

    BalasHapus
  30. Akan ada rezeki yang lebih Berkah dan Melimpaaaah Mak
    :))

    BalasHapus
  31. Sama kaya Ibu aku, kalau keilangan hp/uang suka mikir itu mungkin ganti dr kejadian yg bisa aja lebih dr itu.yg bersangkutan sama diri kita *naudzubillah..

    Btw, mak chi, aku baru nih pake WP.. bener yah berasa dianak tirikan kalo soal aplikasi :v

    BalasHapus
  32. Semoga yg hilang itu dapat segera diganti ya mbak.

    BalasHapus
  33. Aku pernah begitujuga, pingin ganti hp mulu. Dan eh beneran di kasih rusak beneran tuch hp padahal masih bagus ihik ihik #Firasat

    BalasHapus
  34. pas jalan2 ilang hp pula,haduh kalau babang bisa-bisa bakalan cancel atau lanjut piknik tapi dengan muka mas. gimana mau foto-foto, googling hal hal penting, hubungin teman/saudara . Babang kalau jalan2 selalu tarok hp di celana, gak pernah ditas karena sekarang banyak yg main silet

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...