Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Menyimpan Memori di Gold3 Boutique Hotel, Bukit Bintang

Sama seperti hal lainnya, papah juga meminta saya mencari dan booking penginapan selama di Malaysia. Saya udah googling sana-sini dan tanya ke sepupu, tetapi belum juga dapat penginapan yang pas.

gold3 boutique hotel

Menyimpan Memori di Gold3 Boutique Hotel, Bukit Bintang



Tadinya sudah memutuskan untuk sewa apartmen. Udah ketemu yang saya mau, tapi lupa di mana lokasinya. Sewanya di AirBnB. 

Pastinya saya suka banget kalau lihat dari foto-fotonya. Reviewnya pun positif semua. Ukurannya lumayan luas. Di dalamnya ada beberapa kamar. Cukup banget lah untuk menampung keluarga besar kami. Jadinya gak harus pisah-pisah.

Selain ukurannya luas, fasilitasnya pun komplit. Desain interior serta perabot rumahnya modern dan instagramable. Bikin saya langsung membayangkan bakal bikin banyak foto kalau menginap di sana. Ada kolam renang juga di rooftoop. Bisa lihat KL Tower dari kolam renang.

Pokoknya cakep banget deh apartmennya. Saya bahkan sudah menghubungi pengelolanya lewat email. Dan sudah terjadi beberapa percakapan. Papah pun sudah setuju. Hingga suami bilang ....

"Hati-hati aja sama Fabian kalau menginap di sini."

Fabian, keponakan kecil kami yang lincah. Bisa segala dipegang dan dimainin. Peringatan dari suami memang ada benarnya juga dan bikin saya langsung was-was. Mana dendanya gede juga kalau terjadi kerusakan. Akhirnya, saya pun memutuskan untuk kembali mencari hotel. Bukan berarti saat menginap di hotel jadi tanpa risiko. Tetapi, setidaknya tidak sebesar di apartment yang saya inginkan itu.

Gold3 Boutique Hotel yang Unik


hotel di bukit bintang

Akhirnya, ketemu juga hotel yang bikin saya langsung sreg. Ketemunya gak sengaja, saat sedang mencari lewat IG menggunakan hashtag tertentu. Cari banyak info dulu biar makin sreg.

Back to Content ⇧

Golden Memories Gold3 Boutique Hotel

themed hotel di bukit bintang malaysia

Koleksi kamera di mana-mana!

Begitulah kalau Sahabat KeNai masuk ke Gold3 Boutique Hotel. Dari mulai meja resepsionis, berbagai kamera dipajang di tembok. Di samping meja resepsionis juga ada 1 lemari besar yang isinya berbagai kamera. Kebanyakan kamera jadul. Saya menikmati banget berbagai koleksi kamera di lemari tersebut dan di area lainnya.

menginap di hotel murah malaysia

Jadi, ternyata konsep hotel ini dari pengalaman pribadi foundernya. Dia sekeluarga seneng banget traveling ke mana pun dan melihat berbagai kebudayaan yang berbeda. Menurutnya kamera harusnya menjadi salah satu pernagkat penting saat traveling untuk menyimpan golden memories. Salah satu penyesalan terbesar saat jalan-jalan adalah hanya menyimpan kenangan tersebut dalam ingatan.

Back to Content ⇧

Camera Museum

camera museum gold3 boutique hotel
hotel unik di kuala lumpur
 
Berbagai koleksi kamera di lemari besar sebetulnya beli seberapa. Masih ada area lain di mana Sahabat KeNai bisa menikmatinya. Area ini yang bikin saya pengen banget menginap di Gold3 Boutique. Di dalamnya ada camera museum yang unik banget.

mencari hotel di bukit bintang
Pintu masuknya selalu terkunci

Saya tidak bertanya apakah museum ini terbuka untuk umum atau tidak. Tetapi, tebakan saya sih tidak. Hanya tamu hotel yang bisa ke museum ini. Saya menganggap seperti itu karena pintu masuk hotel selalu terkunci. Untuk bisa masuk ke dalam, tamu menggunakan kartu kamar. Bila Sahabat KeNai baru mau booking, tinggal pencet bel. Nanti akan ada staff yang bukain pintu dan menanyakan ada keperluan apa.

hotel bukit bintang malaysia
menginap di gold3 boutique hotel bukit bintang

Camera Museum bisa didatangi jam berapapun. Tidak ada ada yang jaga. Saat kami ke sana, hanya ada kami sekeluarga. Jadi bebas foto-foto sampai puas. Nostalgia banget di museum ini karena semua yang dipajang adalah barang jadul. Sesekali kami ngakak saat sedang bergaya untuk difoto.

hotel di bukit bintang
Ini ruang gelap yang biasa buat nyuci dna nyetak foto pada masanya. Sayang blur uy hasil fotonya
gold3 boutique hotel
menginap di kuala lumpur malaysia
 
Kebanyakan benda-benda yang ada di museum ini adalah barang-barang jadul. Memang sebagian sudah ada jauh sebelum saya lahir. Tetapi, sebagian lagi bikin saya ikut bernostalgia. Misalnya, melihat roll film aja udha bikin saya nyengir. Ada yang dulu rajin beli roll film juga kayak saya? Nyesek ya kalau hasil fotonya banyak yang kebakar hahaha.

Back to Content ⇧

Fasilitas Lainnya dan Harga Menginap di Gold3 Boutique Hotel, Kuala Lumpur


Harga Kamar Gold3 Boutique Hotel

Ada beberapa tipe kamar di hotel ini. Harganya bervariasi mulai dari IDR476K s/d IDR1.200K. Ini harga di Traveloka. Kami memang booking lewat OTA ini.

Kamar yang saya pilih tipe Superior Triple Room with Window. Harganya IDR770K per malam. Sahabat KeNai bisa memilih apakah mau kamar yang berjendela atau tidak. Tentu harganya berbeda-beda.

Harga yang tertera belum termasuk tourism tax. Saat itu, saya bayarnya menggunakan uang tunai. Karena hanya menginap semalam, jadi tinggal dikalikan dengan jumlah kamar yang kami booking.

Per September 2017, berlaku tourism tax untuk wisatawan mancanegara. Biayanya sebesar RM10 per malam per kamar. Tarifnya flat untuk semua kelas hotel di Malaysia.

Back to Content ⇧

Fasilitas Kamar di Gold3 Boutique Hotel

fasilitas kamar gold3 boutique hotel bukit bintang

Superior Triple Room ini bisa diisi untuk 3 tamu. Kamar seluas 11m2 diisi oleh 2 kasur yaitu 1 double bed dan 1 single bed. Kamarnya memang gak luas, tetapi nyaman.

hotel murah di bukit bintang

Fasilitas lainnya di dalam kamar mirip lah dengan kebanyakan hotel. Ada 2 botol air minum. Teko air panas beserta teh dan kopi. Hanya saja tidak ada lemari baju, tetapi diganti dengan tempat untuk menggantung pakaian. Buat saya gak masalah. Kami memang jarang banget menggunakan lemari. Bagusnya lagi di kamar disediakan setrika dan mejanya.

Back to Content ⇧

Fasilitas Kamar Mandi

fasilitas gold3 boutique hotel

Kamar mandinya juga gak luas, tetapi tetap nyaman. Disediakan juga hair dryer. Kacanya unik karena sekelilingnya ada lampu. Kalau selfie di sana kayaknya bagus cahayanya, ya hehehe.

Back to Content ⇧

Ruang Makan Gold3 Boutique Hotel

ruang makan gold3 boutique hotel
resto instagramable hotel bukit bintang

Lokasinya ada di lantai 2. Persis di samping Camera Museum. Tetapi, saya gak tau ada fasilitas apa saja di sana. Apakah disediakan breakfast atau tidak. Pastinya saya tidak melihat ada dapur sama sekali di sana.

gold3 boutique hotel kuala lumpur

Di sana disediakan microwave dan tempat untuk mencuci peralatan makan/minum. Seingat saya ada mesin berisi mie cup gitu, deh. Jadi kayaknya memang gak disediakan makanan dan minuman seperti restoran.

gold3 boutique hotel kuala lumpur malaysia
Lampunya unik banget!

Suasana ruang makannya terasa nyaman dan cakep interiornya. Ngopi-ngopi sore sambil ngobrol di sana sepertinya asik. Tetapi, kalau untuk makan, kami memang lebih memilih di luar.

Back to Content ⇧

Lokasi yang Sangat Strategis


Hujan turun cukup deras saat kami meninggalkan flat sepupu saya di Selayang (dekat dengan Batu Caves). Karena sudah semakin siang, kami memilih order Grab Car. Tidak lagi naik KTM Commuter Train.

[Silakan baca: "Pah, Maaf Ya Gak Jadi Jalan-Jalan ke Batu Caves"]

Gold3 Boutique Hotel berlokasi di Bukit Bintang. Buat yang suka ngemall bisa jejingkrakan karena lokasinya dikelilingi mall. Dari mulai pusat perbelanjaan kayak ITC sampai premium semuanya sangat dekat.

Hotel ini tepat di samping mall Fahrenheit 88. Mau ke Pavillion tinggal nyebrang. Starhill Gallery, Lot 10, Sungei Wang Plaza, Time Square KL, dan Low Yat Plaza semuanya tinggal ngegelundung. Saking dekatnya hehehe.

mcdonald's bukit bintang

Setelah puas foto-foto di Camera Museum, kami mencari makan siang dulu. Pilihannya jatuh ke McDonald's Bukit Bintang. Papah yang gak begitu suka makanan fast food sempat agak protes. Tetapi, waktu kami memang terbatas. Daripada cari-cari lagi, mendingan yang kelihatan di depan mata dan dekat dengan hotel aja.

[Silakan baca: Table Service di McDonald's Indonesia]

bukit bintang pedestrian walkway
Bukit Bintang Pedestrian Walkway

Rencananya setelah makan siang kami akan kembali ke KLCC. Jalan kaki aja lewat lewat Bukit Bintang Pedestrian Walkway. Paling sekitar 20 menitan waktu tempuhnya. Setelah itu lanjut jalan ke Mydin buat beli coklat dan permen. Btw, coklat yang kami beli sebelumnya banyak yang meleleh karena kelamaan dibawa jalan. Untung masih enak buat dimakan. Cuma gak cakep aja buat difoto hehehe.

[Silakan baca: Jalan-Jalan Seharian di Kuala Lumpur]

lot 10 bukit bintang
Dari McDonald's ke stasiun tinggal nyebrang

Setelah makan, rencana kembali berubah. Sepupu saya mengajak orang tua dan tantenya kembali ke rumah mertuanya. Alasannya mau diajak makan malam. Dari Bukit Bintang naik kereta ke Petaling Jaya.

[Silakan baca: Siti Homestay Kelana Jaya, Penginapan Nyaman untuk Muslim]

Kami yang tidak ikut kembali berubah pikiran. Papah pengen ngemall di Bukit Bintang aja. Jadilah kami berjalan dari satu mall ke mall lain. Beli baju di Pavillion, sepatu di Lot 10, dan belanja coklat serta ke money changer di Sungei Wang.

Kami berjalan sampai agak malam. Itu pun papah dan mamah terpaksa pulang karena Fabian rewel. Badannya demam karena lagi sariawan berat.

kulineran di bukit bintang

Sebelum pulang, papah dan mamah beli makan malam dulu. Mudah banget cari makanan di sini. Mulai dari kaki lima hingga mall. Dari yang murah meriah hingga mahal. Semua ada di sana.

Orang tua saya memilih beli di salah resto dekat hotel. Ternyata pemilik restonya orang Madura. Jadi bisa menggunakan bahasa Indonesia. Saya lupa berapa harganya, tetapi yang pasti termasuk murah dan porsinya banyak.

popcorn garrett malaysia

Sebelumnya sempat beli juga camilan seperti roti dan minuman jus di kedai-kedai yang ada di sepanjang trotoar Bukit Bintang. Tapi, yang paling sering dibeli tuh popcorn Garrett. Udah gak tau deh berapa banyak yang kami beli sejak di Malaysia. Dan di Bukit Bintang juga ada tokonya.

Kami juga ikut pulang ke hotel. Tetapi, sekadar istirahat sejenak sambil menunggu sepupu saya yang sedang jalan lagi ke Sungei Wang karena ada titipan oleh-oleh yang lupa dibeli. Setelah itu kami akan lanjut cari makan di jalan Alor. Saya ceritakan di postingan berikutnya aja ya tentang kulineran di sini. Lokasinya juga gak jauh dari hotel. Hanya sekitar 700 meteran.

Besok paginya, kami mencari sarapan. Makan malam yang orang tua saya beli juga masih bersisa cukup banyak dan masih enak. Kami pun makan barengan. Lumayan lah untuk sedikit mengisi perut. Sebelum mencari sarapan di luar.

Tadinya mau beli makanan di seberang hotel aja. Ada penjual sarapan kaki lima. Eh, ternyata kami kehabisan. Memang lumayan ramai pembelinya.

sarapan di hotel bukit bintang malaysia
kulineran di kuala lumpur
Menu sarapan paginya udah berat 😁

Akhirnya kami makan di salah satu resto dekat hotel. Untuk menu prasmanan, hampir semua menunya ada daging kambing. Kami semua, kecuali mamah dna salah seorang tante saya, suka dengan daging kambing. Tetapi, baru kali ini saya makan daging kambing untuk sarapan. Papah beliin nasi goreng buat mamah yang lagi menunggu di kamar karena Fabian sedang sakit.

nasi ayam hainan chee meng bukit bintang

Sekitar 450 meter dari hotel ada resto Chee Meng. Kalau baca beberapa review, katanya nasi ayam hainan di sini salah satu yang terenak. Kalau lihat keterangan di Google Maps, restonya buka pukul 10 pagi. Tetapi, ada review yang menulis kalau bukanya pukul 8.30 pagi.

Meskipun perut masih kenyang, saya dan suami berjalan kaki menuju resto Chee Meng untuk beli nasi ayam hainan. Tentunya bukan untuk dimakan saat itu juga. Tetapi, mau dibungkus untuk bekal makan siang.

Ternyata sampai sana belum buka, dong! Saya sampai baca lagi review yang menulis buka pukul 08.30 itu. Saya gak salah baca. Ya anggap aja deh reviewnya belum diupdate.

Gak mungkin juga kami nungguin restonya buka. Kami harus segera packing, check out, dan berangkat ke bandara. Sebelum balik ke hotel, kami beli beberapa bungkus Garrett dulu buat oleh-oleh.

hotel instagramable di bukit bintang

Kalau untuk saya, menginap di Gold3 Boutique ini recommended banget. Harga masih bisa diterima, lokasi strategis, mau kulineran banyak pilihan, dan ada camera museum. Kalau ke Kuala Lumpur lagi, kayaknya mau menginap di sini aja. Lagipula di sini juga ada kamar tipe family. Di mana 1 kamar bisa untuk 4 orang. Pas lah buat saya sekeluarga. Bisa sekamar tanpa harus sewa extra bed.

Back to Content ⇧

Gold3 Boutique Hotel


179, Bukit Bintang Street
55100 Kuala Lumpur, Malaysia

gold3hotel.com

Telp: +60 3-2141 7753

IG: @gold3boutiquehotel


Back to Content ⇧

31 komentar:

  1. wahhh keren sekaliiii ini tempatnyaa

    BalasHapus
  2. Noted kak buat referensi aku juga nih kalau ke sini sama keluarga ya.
    Enjoy trip kak.

    BalasHapus
  3. Aku pribadi gak pernah menghabiskan waktu lama saat memilih hotel. Mungkin karena aku sendiri, ya. Pertimbangan pertamanya harga, lalu lokasi, kebersihan/kerapihan, dan fasilitas. Tapi hasil pilihan kamu oke kok, mbak. Lokasinya enak banget.

    Berarti mbak gak pesan dengan sarapan ya. Aku selalu pesen sarapan karena pagi-pagi itu mager ke mana-mana haha. Lobinya instagrammable apalagi ada museum kamera, cuma memang iya kamarnya sempit, lebih sempit dari jaringan hotel budget di Indonesia.

    BalasHapus
  4. Bahkan di lampunya juga bergelantungan aneka kameraaa!Ya ampuuun se-passionate itu yaaa, luar biasa nih owner hotelnyaaa

    Aku juga mau laahh, kapan2 nginep di sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Gemas yaaaa lihat kameranya. Dan ternyata ditata begitu jadi makin artistik

      Hapus
  5. Kok sama sih kalau booking hotel sesuai yang aku mau, kadang aku lihat foto2 yg ada di internet, ih ini serem aku gak mau dll hehehe.
    Waktu naik MRT di sana aku lihat pertokoan ISETAN itu anak2 langsung ketawa loh aneh namanya katanya.

    Gold3 Boutique Hotel sip..sip aku catat nih siapa tau ke sana lagi bisa menginap di sana juga kalau dilihat foto2nya bagus & bersih

    BalasHapus
  6. Hotel plus camera museum, menarik banget ini. .Coba nemu tulisan ini duluan pas thn lalu ke KL pastinya nyoba goldboutique ini dan kayaknya lokasinya juga strategis banget ya Mba. . Ada triple room juga, cocok buat keluarga nih

    BalasHapus
  7. Unik banget ya hotel butiknya, konsepnya benar-benar sesuai selera pemiliknya. Emang begitulah konsep boutique hotel yang ga pake pakem kayak hotel pada umumnya. Seneng euy lihat foto-foto di sini.

    BalasHapus
  8. selalu suka sama konsep-konsepnya Boutique Hotel. pasti bakal bawa kota ke lorong waktu yang berbeda. Belum lagi experiences yang didapat juga nggak bakal mengecewakan. jadi pengen staycation di sini.

    BalasHapus
  9. hotelnya bagus banget. ada museumnya pula. jadi bisa nostalgia.
    seneng bisa ajak liburan bareng keluarga besar. aku kok mupeng pengen begini juga kalo udah tua nanti, diajak jalan2 sama anak ke luar negeri... aamiin

    BalasHapus
  10. Wwah, suka aku suasananya. Ada museumnya, dan kembali ke masa lalu...Suatu saat nanti kalau aku mau ke KL, kudu kepoin blog mbak Mira lagi buat refrensi, hehehe....

    BalasHapus
  11. Aku salfok sama dinding yang ada kameranya itu, btw ini hotelnya bagus ya dan strategis pula tempatnya. Mau ku catat dulu ah, siapa tau nanti butuh rekomendasi tempat nginap disana.

    BalasHapus
  12. Lihat benda-benda lawasnya, jadi inget almarhum bapak. beliau suka motret. Dan itu yg digantung di lampu, sepertinya bekas roll film ya, Mbak Chi? Wkwkwk memori banget. Zaman dulu kalo mo poto diatur banget posenya, jangan sampai fail. Soalnya filmnya mehong. Haha

    BalasHapus
  13. Gagal fokus sama lampunya, itu dr rol film yang untuk kamerakanya, sudah lama nggak liat benda itu

    BalasHapus
  14. Konsep hotel Gold3 Boutique cukup unik ya. Menyediakan museum kamera dan banyak barang-barang jadul. Bikin puas untuk bernostalgia.
    Nanti kalau ke Malaysia kayaknya pengen nginep di sana, soalnya ada family room ya..

    BalasHapus
  15. Duh beneran aku naksir ama kamera kamera yang dipajang itu mba. Hahhaa. Kok keren banget. Dan disini juga tempat unik klasik ya mba :)

    BalasHapus
  16. Wah lokasinya deket sama lokasi hotel tempat ade nginep pas ke Malaysia kmrn ya, Mba. Kayaknya nanti kalau pas saya kesana lagi, saya mau coba deh hotel ini. Unik banget ada museum kamera gitu ya. Aah jadi mau balik lagi kaan.

    BalasHapus
  17. Selain keren dan nyaman hotelnya bisa mengedukasi pengunjung juga soal kamera dan fotografi ya Mbak. Worth banget nginapnya di sini.

    BalasHapus
  18. Jarang ya mba, hotel sekalian ada museummya juga.. thanks infonya bisa untuk referensi mba..

    BalasHapus
  19. Butik hotel ini emang paling enak ternyata ya mba. Rata2 ramah di kantong sama ramah buat keluarga. Sekalian bisa wisata sejarah ya mba

    BalasHapus
  20. Hahaha Fabiaan bikin pindah hotel deh xixixi. Tapi akhirnya nemu pengantinya yang oke ya. Bahkan ada museum kamera jadul dan banyak spot buat poto2 gtu :D
    Yg owner restonya org Madura resto Garet itu mbak Myr?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan, Pril. Garrett itu merk popcorn. Kami beli popcorn itu melulu selama di sana :D

      Hapus
  21. Wah kalo pecah ada dendanya ya? Lumayan juga ya klo bawa anak ternyata mecahin barang, bayar deh :))
    Iya hotelnya unik bgt, jd nilai plus tersendiri ya. Intagrammable juga. Worth it sama harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Denda kalau ada kerusakan, Lin. Itu penginapan yang di apartemen. Bukan yang di hotel Gold3 ini. Tapi, kayaknya di manapun kalau ada kerusakan memang harus ganti. Cuma mungkin beda-beda aja bagaimana penggantiannya

      Hapus
  22. Kamarnya memang kelihatan bersih dan nyaman. Dua itu penting banget ketimbang yang luas, banyak furniture tapi kurang bersih. Apalagi urusan kamar mandi. Yang utama bersih, fasilitas lainnya nomor kedua aja buatky.

    BalasHapus
  23. Wah.. Kamera2nya baguss.. Kok unik ada museum kamera yaa.. Aku naksir nih salah satunya.

    BalasHapus
  24. Jalan-jalan terus ketemu tempat tinggal yang asik dan penuh nostalgia, terus kuliner di sekitar hotel.
    Uwaaa~
    Syurga banget, kak Myr.

    Alhamdulillah,
    Keke dan Nai gak rewel kalo masalah makanan yaa...jadi dimana aja, hayyuuk~

    BalasHapus
  25. Aku suka barang2 yang vintage, tipii koleksi kamera lama dimana mana. Suasananya enaak ya Chi. Ah seru banget yang jalan2 nih, itu mekdi meni menggoda, lapeer..

    BalasHapus
  26. duu tempatnya isstagram worthy ya mba, dengan harga yang gak mahal, apalagi ada musium kamera & deket sama banyak tempat makan, cucok buat nginep kalau ke malay

    BalasHapus
  27. Kok kayak suami saya sih, Mak, nyari hotel buat nginep tu lihat instagramnya dulu, baru pesan lewat OTA. Hihi.. Biar lebih mantep yak? Ini keren sih konsepnya. Mungkin ownernya suka fotografi. Xixixi...

    BalasHapus
  28. Wah asiknya nginep di hotel yang antik begini. Ada museum kamera pula dan keamanan serta kenyamanannya terjaga ya. Itu ada televisi jadoel, zaman dulu aku juga punya merk ITT hahaha. Betah nih mbak Myra sekeluarga di sana ya. Makan Mc. D nya seru amat rame2 :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)