Kamis, 02 Juli 2015

Asiknya Kumpul Keluarga di Villa Cempaka Ciater


Idul Fitri tahun 2013

Hampir basi ini postingan karena pertama kali jalan ke sana itu pertengahan Agustus 2013. Gak juga diposting jalan-jalannya karena banyak alasan hehehe. Tapi, 2 minggu sebelum puasa tahun ini, keluarga besar saya kembali berkumpul di Villa Cempaka. Gak jadi basi deh tulisannya.

Vila sebelah kanan (yang kayu) yang kami pakai di tahun 2013

Namanya juga mendadak jalan-jalan, gak bawa makanan sama sekali. Jadi panggil aja tukang baso yang lewat

Pertama kali ke sana itu awal pertengahan Agustus 2013. Sama sekali gak direncanakan mau ke Villa Cempaka. Saat itu lagi kumpul keluarga karena Idul Fitri. Trus dari ngobrol ngalor-ngidul langsung sepakat untuk main ke Villa Cempaka saat itu juga. Telpon ke sana, ada villa kosong. Langsung berangkat gak pake mikir panjang lagi hehehe.

Mencari lokasi villa Cempaka gak sulit. Karena berada dekat pintu gerbang utama Sari Ater. Udah banyak yang tau pastinya kalau Sari Ater, ya. Jadi kalau bingung, tinggal tanya aja arah ke Sari Ater. Insya Allah gak nyasar, deh. Karena memang lokasinya sangat dekat dengan Sari Ater.

Yang mungkin agak sedikit membingungkan adalah di pintu masuk villa tertulisnya kampung wisata Pondok Cempaka. Padahal di beberapa akun socmednya termasuk website tertulis Villa Cempaka. Tapi gak usah bingung, kalau udah ketemu tulisan Pondok Cempaka, masuk aja. Mau villa atau pondok, yang pasti penginapan yang namanya cempaka di sana cuma 1 :D

Di deretan ini villanya gak ada halaman, langsung parkiran. Ada juga villa yang dekat dengan kebun teh. Macem-macem lah pokoknya.

Di villa Cempaka ada beberapa tipe villa dengan beragam ukuran. Kami dapat villa dengan 3 kamar tidur. Lokasi villa yang kami tempati itu nyaman. Agak tersembunyi dan memiliki halaman rumput yang lumayan luas. Karena memang ada villa yang gak ada halamannya alias langsung parkiran di depan villa. Ukuran villanya juga macem-macem. Ada yang 3 kamar bahkan yang cuma 1 kamar juga ada.

Ada kolam renang di villa ini yang terletak di 2 lokasi. Lokasi pertama agak ke atas lokasi kolam renangnya. Kolam air hangat sekaligus kolam yang paling ramai. Lokasi kolam kedua ada di area bawah. Di bawah ada kolam renang air hangat dan dingin. Di kolam yang area bawah agak sepi. Mungkin karena kolamnya cukup dalam untuk anak-anak, ya. Jadi lebih ramai kolam yang di atas.

Nai dan sepupunya lagi berendam. Saya juga lebih memilih berendam di kamar mandinya :D

Saya sebetulnya lebih suka berendam di kamar mandi. Kamar mandinya itu berupa bak besar untuk berendam air hangat yang mengandung belerang. Sayangnya kamar mandinya menyatu dengan toilet. Gak bisa lama-lama berendamnya. Karena ada aja yang kepengen ke toilet hahaha. Harusnya dipisah letaknya, ya.

3 dari 2 kolam renangnya adalah air hangat yang mengandung belerang. Di daerah Ciater kan memang terkenal dengan tempat berendam dengan air belerang. Karena dekat dengan gunung Tangkuban Perahu.

Ini kolam renang di area atas. Dekat dengan kebun teh. Kalau yang di area bawah, ada di foto yang paling atas dari postingan ini

Berendam dan berenang di air hangat memang menyenangkan. Yang harus diketahui adalah berendam di air belerang itu gak boleh lama-lama. Paling lama 15 menit udah cukup. Kalaupun mau berlama-lama, setiap 15 menit istirahat dulu. Baru berendam lagi. Tapi namanya juga anak-anak, mana betah kalau cuma sebentar main air. Akhirnya, Keke yang baru aja disunat nangis jejeritan kesakitan. Alat vitalnya nyeri banget katanya.

Melihat Keke yang terus-terusan nangis, kami yang tadinya mendadak kepengen menginap jadi memilih untuk pulang. Waktu itu kami memang gak ada niatan untuk menginap. Tapi melihat tempatnya nyaman, langsung banyak yang kepengen nginep. Gak apa-apalah gak bawa baju ganti juga hehehe. Etapi gak taunya Keke kesakitan. Lagipula selepas maghrib udara di Villa Cempaka dingin banget. Banyak yang menggigil. Mana gak ada yang bawa baju hangat. Ya, udah diputuskan untuk pulang aja malam itu juga.

Kalau gak ada yang nangis kesakitan kayaknya pengen mendadak nginep ajah :D

Ramadhan tahun 2015

Keluarga besar saya pun kembali kumpul keluarga di Villa Cempaka. Kalau kunjungan pertama serba spontan tapi tidak dengan kunjungan kedua. Direncanakan dari jauh-jauh hari. Tapi, entah benar atau tidak, katanya kalau direncanakan jauh-jauh hari itu justru suka ada aja gagalnya. Untungnya jadi hehehe

 Villa yang kami tempati beberapa minggu lalu. Ada 4 villa yang berjajar. 1 villa isinya 3 kamar. Kami pakai villa yang di tengah.

Karena direncanakan, jadi rombongan yang dari Bandung udah siap masak untuk makan di sana, dong. Nasi timbel plus lauk-pauknya yang khas Sunda banget :)

Saya, suami, dan anak-anak berangkat lewat jalur Subang. Kami pikir lebih dekat kalau lewat Subang jadi bisa sampe lebih cepat. Gak taunya enggak juga. Di salah satu daerah *saya lupa namanya*, jalannya banyak yang rusak. Berdebu trus banyak truk pula. Jadi aja gak bisa cepet. Udah gitu gersang banget dan susah cari resto. Padahal perut udah protes aja, terutama perut anak-anak. Karena saking senengnya, mereka susah disuruh sarapan.

Untung ketemu Indomaret. Bener-bener penyelamat di saat lapar ini Indomaret hahaha. Ya, paling enggak bisa beli roti dan berbagai camilan dulu, lah. Sampe akhirnya kami ketemu resto yang kelihatannya lumayan ramai. Tapi saya gak tau nama restonya. Berkali-kali nyari gak kelihatan ada plang namanya. Ya sudahlah, yang penting makan :D



Ada kolam renang di area bawah

Restonya bersih, mungkin karena masih baru kayaknya. Makanannya prasmanan, tapi gak terlalu banyak pilihan.  Rasa makanannya, lumayan lah. Eh, gak taunya gak jauh dari lokasi ini berderet beberapa resto besar. Ah ya sudahlah. Setidaknya perut udah kenyang :D

Rencana awalnya, begitu sampe Ciater kami mau main ke Sari Ater dulu. Tapi, karena sampe Ciater udah agak sore *kalau gak salah sekitar pukul 14.30*, saya dan suami tanya ke anak-anak mau lanjut ke Sari Ater atau langsung istirahat di villa? Anak-anak tetep pengen main di Sari Ater. Ya udah lanjut dulu deh ke Sari Ater. Tapi cerita Sari Ater di postingan berikutnya, ya.


Setelah puas main di Sari Ater, kami langsung ke villa. Gak sampe 10 menit, udah sampe di villa Cempaka. Melihat beberapa keluarga lagi pada berenang, Keke dan Nai langsung minta berenang. Gak ada capenya ini anak-anak. :)

Yang namanya kumpul keluarga emang selalu seru. Ada aja yang diobrolin dan dibecandain. Tapi kayaknya gak ada yang kuat begadang, tuh termasuk saya. Pukul 21.00 udah pada tidur semua hehehe. Ya, mungkin karena udara lumayan dingin trus pada kecapean juga.

2 generasi yang berbeda. Generasi jadul asik makan sambil ngobrol-ngobrol. Yang ABG pada asik dengan gadgetnya :D

 Generasi yang lebih kecil lagi, malah asik main kartu hehehe

Pagi-pagi, udah pada berenang lagi. Tapi, seperti yang saya bilang di awal kalau berenang di air belerang memang sebaiknya gak boleh terlalu lama. Pagi itu Keke gak berlama-lama berenangnya. Dia merasa agak perih dibagian paha. Berbeda dengan 2 tahun lalu dimana Keke nunggu sampe perih banget baru keluar dari air. Kali ini dia udah mulai bisa mengukur diri. Setelah mulai terasa agak perih, dia langsung naik, mandi trus tidur (lagi).

Nai yang agak lama berenangnya. Baru berasa perih di tengkuk setelah puas berenang. Dan selama beberapa hari, tengkuk Nai agak melepuh. Untungnya pas main inline skate di TMII udah mengering lukanya. Kebayang gak nyamannya, panas-panasan dengan tengkuk yang melepuh.

 Foto-foto dulu di kebun teh


Ketika yang lain berenang, saya bersama para bibi jalan kaki ke parkiran Sari Ater. Cari nanas dan sayur. Tapi, tukang sayur belum jualan pas kami ke sana. Kata beberapa penjual nanas, tukang sayur jualannya rada siang. Itu pun belum tentu. Jadi kami beli nanas aja, deh.

Pengalaman kami kalau beli nanas di sana, mending serahkan sama penjualnya. Tinggal bilang aja minta pilihin yang manis. Beneran dikasih yang manis. Kalau kami yang pilih sendiri suka dapet yang asem. Kayaknya emang pada gak punya bakat memilih nanas hahaha.


Di Villa Cempaka ini, berbagai tukang jualan bebas keluar-masuk. Berbagai penjual ada, dari tukang makanan sampe tukang jualan sendal juga ada hehe. Ada enak dan enggaknya, sih. Kalau laper, tinggal tungguin aja tukang bakso atau cuankie lewat. Cuma gak enaknya kadang terlalu ramai pedagang. Sebaiknya sih jangan ninggalin villa dalam keadaan kosong tanpa dikunci. Bukan menuduh para pedagang tersebut, tapi gak ada salahnya kita berjaga-jaga, kan?

Kami semua pulang sebelum pukul 11.00. Keke dan Nai ikut keluarga besar naik bis. Keluarga besar yang dari Bandung memang nyewa bis. Sedangkan saya dan suami ke undangan pernikahan dulu. Coba kalau gak ada acara undangan pernikahan, kayaknya baru pulang dari sana itu sore. Ya udahlah kapan-kapan lagi kumpul keluarga di sana. Mungkin setelah lebaran? Siapa tau :)


Info lebih lanjut

38 komentar:

  1. Terima kasih untuk info dan share pengalamannya. Pengalaman yang menarik dan informatif. Keren.

    BalasHapus
  2. Tempatnya kayaknya nyaman ya? Jadi pengen kesana juga deh,

    BalasHapus
  3. ya ampun udah beberapa kali ke lembang tapi masih belum sempet mampir juga ke ciater, jadi nyesel soalnya belum tau lagi kapan bisa ke lembang, seneng ya mbak bisa jalan rame2 bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampir, Mak. Lembang ke Ciater gak terlalu jauh :)

      Hapus
  4. satu2 nya yang saya tau tentang ciater ya... air panasnya itu loh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup! itu salah satu yang bikin terkenal di ciater :)

      Hapus
  5. bakso selalu jadi andalan ya kalau kemana-mana :)

    BalasHapus
  6. ya ampun mba aku pengen ke ci ater hehehe

    BalasHapus
  7. adem ya mak di Ciater, saya lupa lebaran taun berapa ke daerah sini. suami saya orang Subang (kec.pamanukan)

    BalasHapus
  8. Akhhh senangnya kumpul keluarga, itu adem banget villanya mak...

    BalasHapus
  9. Makanannya enak2..jd laferr..
    Villanya asyik ya mak...cakep.

    BalasHapus
  10. Mak Chi, lain kali kalo lewat Subang mampir ke Sagalaherang, dari Ciater paling cuma 15 menit... lumayan kan kalo anak2 kelaperan, sebelum nyampe Ciater bisa lah saya suguhin timbel dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiikk siapain yang banyak dan enak, ya :p

      Hapus
  11. pengeeen ke sanaaa.. *mulai engap dirumah hihi

    BalasHapus
  12. Wiiih tempatnya memang pas bwt liburan ya mbak ditambah fasilitas2 yang mendukung sepertinya sangat cocok untuk sarana refreshing keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya senneg kalau menginap di sana :)

      Hapus
  13. pengen ikutan berendem nih.....

    BalasHapus
  14. yang paling menarik mata saya itu loh.. ikan bakarnya.. hmmm

    BalasHapus
  15. Wawwwwwwwwww ada Nila Bakarr

    BalasHapus
  16. haduh cuankienya... *glek* :D
    pgn jg ih nyobain villa cempaka ini sama ortu dan adik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuankie memang gak ada matinya hihihi

      Hapus
  17. Makan bakso di tengah udara dingin seger banget ya mbak. Apalagi makan bareng2 keluarga, makin lahap deh :)

    BalasHapus
  18. waaah villanya bersih dan sejuk... pas banget buat kumpul sama keluarga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya suka kumpul keluarga di sini :)

      Hapus
  19. Teh itu nama webnya ko gabisa dibuka yaaa hihi ada nomer officenya teh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu di foto bawah juga ada nomor officenya. 0260-470624

      Hapus
  20. sewa per malam di sana berapa ya mba..?

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...