Jumat, 19 Juni 2015

5 Alasan Asiknya Family Time di Dunia Inline Skate


Kamis, 11 Juni 2015, adalah hari terakhir Keke dan Nai masuk sekolah untuk tahun ajaran 2014/2015. Biasanya setelah selesai UKK, salah satu kegiatan anak-anak di sekolah adalah latihan untuk pentas seni. Tapi, karena mendekati bulan Ramadhan, pentas seni dimajuin 1 semester. Jadi, kegiatan anak-anak di hari terakhir itu cuma tasyakuran.

Saya ajak anak-anak untuk bolos aja *Ups! Hehe..* Tapi, Keke gak mau karena salah seorang teman dekatnya akan pindah ke Kalimantan dan dia bersama teman-teman seangkatannya mau mengadakan perpisahan kecil-kecilan. Melihat kakaknya gak mau ikut, Nai sempet setengah hati sehingga saya harus membujukknya. Kemana-mana mereka memang maunya berdua, sih. Kalau satu gak ikut, satunya suka rada males-malesan. Untungnya Nai berhasil dibujuk. Jadilah hari itu, saya berdua sama Nai bermain di inline skate di Dunia Inline Skate, TMII. Menikmati kebersamaan ibu dan putrinya hihihi.

Apa itu Inline Skate?
 Inline skate berdasarkan jenis disiplin. 
Sumber: www.duniainlineskate.com

Sebelum saya kasih alasan kenapa bermain di dunia inline skate itu asik, saya mau sedikit jelasin tentang inline skate dulu. Untuk yang udah tau apa itu inline skate, silakan di skip aja bagian ini. Lanjut scroll ke bagian selanjutnya :D

Ada beberapa orang yang bilang kalau inline skate itu adalah sepatu roda. Gak salah juga, sih. Karena semua sepatu yang ada rodanya itu disebut sepatu roda. Tapi, gak semua sepatu roda bisa disebut inline skate. Yang disebut inline skate adalah sepatu yang rodanya (sejumlah 4 buah) segaris dari depan ke belakang. Kalau waktu saya kecil, sih lebih dikenal dengan nama Rollerblade. Yang ternyata, saya baru tau kalau Rollerblade itu ternyata sebenarnya salah satu merk inline skate *brandingnya keren banget itu berarti Rollerblade, ya hehehe*

Sejarah singkatnya, skate pertama digunakan pada masa Viking untuk meluncur di atas es. Skating sendiri artinya meluncur di permukaan halus. Dan, sepatu roda dari zaman-ke zaman mengalami beberapa perubahan. Kalau di Indonesia sekitar tahun 80-an, sempet terkenal kan tuh novel karya Hilman Hariwijaya, yaitu Olga dan Sepatu Roda. Malah ada filmnya segala dan melambungkan nama Desy Ratnasari. Udah gitu tahun 90-an ada juga diskotik Lipstik di daerah Blok M yang (katanya) kalau main di sana itu pake sepatu roda. Kok, katanya? Iya, karena saya belum pernah masuk. Masih keciiill hehehe. Tapi, sering lewat di depannya doang karena dulu kantor mamah saya di deket situ. Jadi aja tau diskotiknya :D Pokoknya tahun 80 s/d 90-an itu masa jayanya sepatu roda, deh. Setelah itu, secara perlahan pudar trendnya.

Kalau dulu, saat zama Olga dan sepatu roda pake sepatu yang keempat rodanya paralel. Mengikuti perkembangan zaman, mulai deh berubah ke inline skate. Yang di atas saya tulis sempet booming dengan sebutan Rollerblade itu. Adik saya juga sempat punya. Selain cirinya adalah rodanya yang sejajar, inline skate juga sudah termasuk sama sepatu. Jadi kita tinggal pake kaos kaki aja.

5 Alasan Asiknya Family Time di Dunia Inline Skate (DIS)

Safety First NOT Selfie First


Dulu, adik saya sempet cedera karena bermain inline skate. Jatuh lalu lututnya cedera lumayan lama. Adik saya gak pernah pake pelindung apapun sih ketika main inline skate. Udah lama sekali kejadiannya. Tapi, masih keinget dan sempet bikin saya deg-degan ketika diajak untuk main inline skate di Dunia Inline Skate (DIS). Gak pake jatuh aja, ini lutut kadang suka nyut-nyutan kalau kelamaan duduk. *Faktor U dan jarang olahraga kayaknya hehehe*

Saya dan suami juga termasuk yang rewel untuk urusan safety. Katakanlah ada satu tempat yang lagi jadi trend, tapi kalau kami merasa kurang safety, kami sama sekali gak tertarik untuk ikutan. Walaupun bisa jadi kalau selfie di tempat tersebut bakal keren banget. Tetep aja, Safety First dan wajib hukumnya. Apalagi kalau menyangkut anak-anak. Pengennya mereka gak cedera, dong.

Makanya, ini jadi alasan pertama saya kenapa main di DIS itu asik. Karena DIS benar-benar mengutamakan keamanan. Dari mulai ujung kepala sampe kaki dikasih pelindung. Gak cuma itu, ketika kami diajarkan bermain inline skate, salah satu materi yang pertama kali diajarkan adalah belajar jatuh.

Ini lagi belajar jatuh dengan benar, lho. Bukan jatuh dengan cantik hihihi

Namanya juga baru belajar, kemungkinan terjatuh pasti besar. Makanya perlu belajar jatuh yang benar supaya meminimalkan cedera. Ya, walopun udah pake berbagai pelindung, tetep aja kalau jatuhnya gak benar, resiko cedera lebih besar ketimbang kalau kita jatuh dengan benar. Belajar berdiri juga setelah jatuh. Mana ada sih yang mau main kalau belum apa-apa udah beresiko cedera yang tinggi. Makanya, kita harus tau tekniknya. Jangan cuma sekedar bisa meluncur.

Selain perlengkapan keamanan di tubuh, areanya juga aman untuk bermain inline skate. Daripada kita main inline skate di jalan. Resikonya tinggi. Apalagi sekarang di jalan banyak pegendara yang ugal-ugalan. Mending main di tempat aman aja, deh.

Instruktur yang Andal

Selain takut cedera, sempet juga ada rasa ragu kalau saya gak akan bisa main inline skate. Karena beberapa kali nyobain main ice skating yang di mall, saya gak pernah bisa. Selalu aja cuma berani pegangan di pinggir. Susah banget main ice skating.


Saya dan Nai baru pertama kali main inline skate. Tapi, gak sampe 30 menit, saya udah bisa mengelilingi area DIS seorang diri. Jangan bayangkan saya bisa meluncur dengan luwes seperti mereka yang sudah terbiasa main inline skate, ya. Meluncurnya masih pelan-pelan. Ibaratnya kalau nyetir mobil mah masih main di gigi 1 melulu, sesekali aja pindah ke gigi 2 wkwkwk. Setidaknya sudah bisa meluncur dengan aman karena udah tau tekniknya. Kalau Nai malah lebih luwes lagi. Ya, mungkin karena dia masih anak-anak, ya. Masih lebih lentur badannya.

Untuk yang belum pernah main inline skate, DIS punya paket namanya paket coba-coba. Dalam waktu 30 menit, kita sudah bisa meluncur dengan menggunakan inline skate. Kuncinya itu ada di instrukturnya. DIS memiliki beberapa instruktur yang andal. Mas Tommy, owner DIS, kan juga mantan atlet sepatu roda. Pastinya ketika mencari instruktur akan memilih yang andal, gak yang cuma sekedar bisa berseluncur aja. Instruktur di DIS itu bersertifikasi international, lho. Gak cuma andal, mereka pun ramah. Kebayang kan namanya takut belajar inline skate trus dapet instruktur yang jutek. Rasanya pengen ngegiles pake inline skate pasti hehehe. Untungnya mereka ramah.

Bisa aja, sih kita belajar main inline skate secara otodidak. Tapi, emang yakin setengah jam udah bisa kalau belajar otodidak? Mungkin aja bisa. Tapi kalau udah ada instruktur yang andal, saya mending belajar langsung sama yang ahlinya, deh. Bisa nanya-nanya kalau belum bisa :D


Ssstt... Mbak Fithri, istri mas Tommy, sempet kasih tip yang berharga, nih. Katanya, semuanya itu tentang mindset. Kalau mau bisa main inline skate, mindset nya diubah. Setelah itu, dalam hati saya bilang. "Bisa... Pasti Bisa..." Eh, tetep aja jatoh hehehe. Akhirnya saya ubah lagi dengan bilang dalam hati, "Lutut... Lutut..." Saya terus bilang lutut, supaya kalau mau jatuh reflek pegang lutut atau jatuhnya ke depan. Karena katanya jatuh yang aman itu ke depan. Dan, saya berhasiiill! Yipppiieee!! Bener aja lho, begitu tau dan mulai terbiasa jatuh dengan benar, sedikit demi sedikit keberanian saya mulai muncul. Kalau aja gak pegel punggung, kayaknya pengen berlama-lama main di sana *lagi-lagi faktor U*

Murah dan Puas

Kita balapan, Nai! *Gaya, euy! :D*

Ada beberapa paket di DIS. Dari mulai pake coba-coba hingga paket BSB (Belajar Sampai Bisa) Pake BSB ini menggunakan standar kurikulum pendidikan Inline Skate International ISA dan ICP. Atau kita cuma sekedar ingin bermain saja juga bisa. Kalaupun belum punya inline skate dan pelindungnya, bisa sewa di sana. Tapi, apapun yang dipilih, kalau kata saya sih harganya masih termasuk murah. Udah gitu kita bisa main sepuasnya pula. Gak pake jam-jaman. Wuiiihh asiiiikk!

Supaya yang nungguin gak bosen, kita diperbolehkan piknik di lapangan rumput yang ada di area tengah. Udah gitu kita diperbolehkan juga untuk bawa makan dan minum sendiri. Yang penting nih kita jangan buang sampah sembarangan. Kebersihan harus dijaga. Siap lah kalau begitu.


Kadang kita suka bosen kalau nungguin anak-anak main. Tapi kalau nunggunya sambil piknik, gelar tiker trus bawa makan-minum sendiri pasti asik. Apalagi kalau udaranya sejuk, bakal kriyep-kriyep matanya bisa istirahat sejenak di tiker dan biarkan anak bermain sepuasnya hehehe. Lagian ajak anak-anak main disini tuh lebih sehat. Di sini anak akan banyak bergerak. Salah satu solusi supaya anak lupa sama gadgetnya.Lagian tempat bermain anak di Jakarta yang berada di luar ruang udah mulai jarang. Kebanyakan ngemall ajah.

Tuh, nyaman banget kan tempatnya. Kita bisa piknik di lapangan rumput sambil lihat yang main inline skate. Tracknya juga gak sembarangan. Bisa dipakai buat perlombaan juga, lho

Atau sekalian aja orang tuanya ikut bermain bersama anak. Belajar dan bermain bersama. Pasti semakin asik. Untuk anak-anak yang usianya 4 tahun ke bawah, di sana ada sepeda roda tiga. Atau kita juga bisa sesekali main skuter secara bergantian. Tapi, yang utamanya sih tetep bermain inline skate, dong.

Gak cuma kebersamaan dengan keluarga, untuk yang mau bikin acara gathering dengan kantor, grup arisan, sekolah, klub, atau grup-grup lainnya, enak juga kalau ngumpul di sini. Cobain, deh, Bakalan seru ngumpul disini.

Harganya juga murah. Gak sampe 100 ribu. Kalau udah punya perlengkapannya, cuma bayar 30 ribu. Kalau sama sewa bayarnya 50 ribu. Ikut paket coba-coba bayarnya 70 ribu. Dan semuanya bisa main sampe puaaaass.

Mudah Dijangkau

Rumah saya sih deket sama Taman Mini. Tapi yang jauh pun jangan ragu untuk main ke Taman Mini Indonesia Indah (TMII) karena aksesnya mudah. Dari tol ke tol karena TMII lokasinya juga berdekatan dengan pintu tol. Jadi gak sulit dicari. Udah gitu DIS juga lokasi tepat disamping Keong Emas. Makin gak susah deh untuk main ke DIS.

Segala Ada

 
 Setelah saya ikut main, Nai baru semangat main inline skatenya.

Awalnya Nai setengah hati ketika saya ajak main ke DIS karena Keke gak mau ikut. Begitu anak-anak mulai main inline skate, dia juga masih ragu-ragu. Pengennya saya ikut nemenin. Tapi karena saya dan teman blogger lainnya harus mendengarkan penjelasan dari mas Tommy dulu tentang DIS, Nai pun memilih bergabung untuk main inline skate. Itupun cuma sebentar. Setelahnya dia lebih memilih duduk.

Setelah saya mulai main, Nai masih belum mau main lagi. Tapi, gak lama kemudian dia kepengen ikutan lagi dan seterusnya mulai deh tuh kelihatan enjoy. Kalau udah enjoy gitu, saya sih udah punya feeling kalau pulangnya pasti Nai bakal nagih minta diajak ke DIS lagi. Karena biasanya memang begitu.

Bener aja, setelahnya dia minta diajak main lagi ke sana. Apalagi begitu saya dapet juara kedua lomba live tweet dan berhadiah protector, Nai gak cuma nagih buat diajak main ke DIS lagi tapi juga minta dibeliin inline skate. Waks! Saya udah bilang kalau protectornya buat main sepeda aja, tapi Nai gak mau. Dia kekeuh baru mau pake kalau ke DIS lagi trus dibeliin inline skate hihihi. Saya bilang ajak Keke dulu ke sini, baru deh Nai mau pulang.

Setelah dapet juara 2 live tweet, Nai gak cuma minta diajak main lagi ke DIS. Tapi minta dibeliin inline skate sekalian :D

Saya yakin, anak-anak yang sehabis main di DIS trus langsung ketagihan dan minta inline skate sama orang tuanya kayaknya gak cuma Nai aja. Nah, di DIS itu kita gak cuma bisa nyewa, tapi di sana juga ada tokonya. Jadi buat orang tua yang pengen langsung beliin anaknya inline skate, gak usah bingung lagi harus cari dimana. Disana udah ada tokonya dan barangnya komplit. Ada ahlinya juga, supaya kita gak salah beli inline skate.

Iya, komplit karena gak cuma jual inline skate untuk pemula. Inline skate untuk profesional juga mereka jual. Bisa beli online dan kirim kemanapun juga, lho. Harga tentu aja tergantung produknya, ya. Bukan tergantung dari size sepatu. Jadi, untuk produk yang sama, harga tetap sama walopun size berbeda. Range harga dari mulai 500 ribu hingga 6,6 juta-an juga ada.

Pokoknya di DIS itu bener-bener segala ada. Mau sekedar main aja, silakan. Mau dateng untuk beli inline skate aja, juga silakan. Atau mau keduanya, silakan. 

Di DIS gak cuma jual inline skate aja, tapi segala perlengkapannya juga dijual lengkap.

Tip Bermain di Dunia Inline Skate:
  1. Wajib pakai kaos kaki
  2. Bawa inline skate, helm, dan protector lainnya kalau punya. Kalau belum, nanti bisa sewa di sana
  3. Pakai pakaian yang nyaman, yang mudah menyerap keringat. Pakai kaos dan celana panjang kayaknya paling baik, deh
  4. Bawa baju  ganti. Sehabis main biasanya berkeringat, gak mau dong pulang dengan baju yang basah karena keringat
  5. Apabila ingin menyewa, pilih inline skate 1 nomor lebih besar dari nomor sepatu yang biasa kita pakai
  6. Bawa handuk kecil untuk melap keringat
  7. Bawa air minum dan makanan. Di sana sebetulnya juga dijual air minum. Disekitarnya juga saya lihat ada yang jual makanan. Tapi, gak ada salahnya kalau bawa makanan dan minuman sendiri
  8. Wajib jaga kebersihan, buang sampah jangan sembarangan, ya
  
Pakai baju yang nyaman kayak Nai kalau mau main di DIS, ya :)
Jam operasional
  1. Senin - Sabtu: 09.30 - 18.00 WIB
  2. Minggu: 06.00 - 18.00 wib
Tentang Dunia Inline Skate

Mas Tommy dan mbak Fithri (keduanya berkaos merah) bersama karyawan Dunia Inline Skate

Dunia Inline Skate dibangun oleh pasangan suami istri,` Tommy Sugiarto (@tommysugiarto) dan Fithri Widanarty (@fithriw). Kepedulian terhadap anak-anak, olahraga, dan pendidikan yang membuat mas Tommy dan mbak Fitri membuat Dunia Inline Skate. Sejak tahun 2010, Dunia Inline Skate bertempat di Taman Mini Indonesia Indah. Tepatnya di komplek Keong Mas. Saat ini jumlah karyawan full time berjumlah 5 orang  dan freelance sejumlah 8 orang.

Setelah hari raya nanti, libur sekolah masih berlanjut. Biasanya suka ada kumpul keluarga. Ajak main ke sini kayaknya bakal pada kesenengan anak-anaknya. nih. Yuk ah kita meluncuuurr. :)

Info lebih lanjut

 Paperless = go green. Kereeenn!

Dunia Inline Skate

Komplek Keong Emas, Taman Mini Indonesia Indah

Keterangan foto:
  1. Semua foto adalah milik DIS, kecuali yang diberi watermark (koleksi pribadi)
 

53 komentar:

  1. Wahhh ... aku jadi nagih nih main inline skate.

    BalasHapus
  2. Aakkk, aku mau main jugaa.. Iri liat kalian senang-senang kemariinn
    *elus punggung*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo kalau udah sembuh punggungnya, trus balapan sama Embun, ya :)

      Hapus
  3. Nai pinjam pelindungnya dong buat main :) atau kita tukar pakai ya hehehe. btw ternyata di Bekasi ada juga arena in line skate ya Myr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau DIS di jaktim kayaknya, Lid. Deket rumah pula :)

      Hapus
  4. kalo Farras Fayda dibawa kesini, kayaknya bakal ketagihan deh mba :) kalo gak salah dulu juga pernah ada lomba di lokasi TMII ini, tapi Farras kebetulan gak bisa ikut, ada beberapa temannya satu club yg ikut lomba di TMII ini. Yg penasaran adl saya, pengen bisa tapi blm kesampean hehehe.... Itu mba Lidya dapet hadiah cougar? asyik bener :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dong Mak main ke sini. Gak apa-apa dari Serang juga. Kan tol ke tol :)

      Hapus
  5. wah seru yah
    aku gak bisa main sepatu roda, dari kecil gak pernah diijinin. Takut aku luka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba main ke sini, deh. Trus ambil paket coba-coba. Saya juga awalnya takut, kok. Tapi, ternyata bisa

      Hapus
  6. wah asik nih mak.. ada refrensi tempat buat anak..
    nanti klo udah selesai puasa bisa dicoba deh, kalo sekarang anak masih latihan puasa takut ga kuat heehe
    tfs ya..

    BalasHapus
  7. wahhh asyik banget mak :D ajak2 dongggggg :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo. tinggal datang aja ke komplek keong emas, TMII. Trus bayar paketnya, deh :D

      Hapus
  8. haduh itu fotoku kay agitu banget ya :-D

    BalasHapus
  9. Di TMII dimananya ya ini mak? Mupeng aku

    BalasHapus
  10. Bagus tempatnya Mbak utk mengajak anak2 menghabiskan waktu bersama keluarga ya Mbak.. Nai sdh pinter main inline skate juga ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak-anak kayaknya lebih luwes :D

      Hapus
  11. Kalo ke sana lagi kita janjian ya, Mbak Myr. Biar barengan ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk! Kapan kita main ke sana lagi? :)

      Hapus
  12. Laahh...di Semarang kapan ada ya yg kayak gini. Di sini cuma ada yg nyewain inline skatenya aja di Simpang Lima (taman kota), tp ga ada yg ngajarin. Vivi bbrp kali nyoba bisa sendiri meskipun pake lecet2 dan lebam2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga DIS juga bisa ada di Semarang, Mak. Atau coba lihat tutorialnya dulu di youtube. Ya walopun masih suka jatuh-jatuh tapi gak berbahaya jatuhnya :)

      Hapus
  13. ini asli keren!
    suka banget tuh sama yang safety first not selfie first :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tuh karena kadang kita suka menomorsatukan selfie. Abai sama safety

      Hapus
  14. Sebelum dan sesudah main inline skate perlu pemanasan dan pendinginan, Mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu main ke sana, enggak sih :)

      Hapus
  15. Aku lagi ngitung kira2 butuu brp duit kalo mau ke sana sekeluqrga :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa kalau dari Semarang sih jelas mahal ongkosnya :D

      Hapus
  16. ngeliat inline skate semacam flashback jaman SMP dulu, bolak-balik jatuh dengkul babras...eeeh tetep aja belum bisa maennya wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk cobain main lagi sekarang, yuk. Kali aja jadi bisa :)

      Hapus
  17. Sayang ya, pas inline skate event, aku sedang di Bandung...

    Nai seneng gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng banget, Mak. Sampe minta balik lagi dan nagih dibeliin inline skate hehehe

      Main yuk kesini. :)

      Hapus
  18. Duh anakku pasti seneng bgt klo diajak kesitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gitu kapan-kapan kita main bareng :)

      Hapus
  19. Duuh seru banget Mak.... lengkap banget ulasannya...trims ya Mak ^_^

    BalasHapus
  20. Sampai diajarin cara jatuh yg bener juga, yak. Seru, mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya karena bisa berbahaya kalau jatuhnya salah

      Hapus
  21. Baca postingan yang berkaitan dengan inline skate jadi teringat dulu pernah kesana kemari ikut kejuaraan dan prestasi tertinggi sampai tingkat Kejurnas di Surabaya :v (roller skate dan inline skate)hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantaaap, Mak. Smape sekarang masih main inline skate, gak?

      Hapus
  22. Waaah kayaknya asyiiiik bangeeet.Jadi pengin cobain jugaa niiih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo cobain. Asik lho. Sambil piknik juga :)

      Hapus
  23. Waktu kecil, saya pernah main in line skate. Pertama nyobain pinjam punya sepupu. Trus, ngerengek minta dibeliin sama ortu. Beda merk (mahalan punya sepupu), saya dan adik-adik akhirnya punya in line skate warna dominan hitam campur ungu. Sampai sekarang masih ada lo, Mbak Chi.

    Pengalaman pertama main, nggak jauh dari kata jatuh. Kayaknya jatuh itu hal yang wajib ya kalau main in line skate hahahaha. Pernah juga nggeblak karena kepleset pas maen di dalam rumah. Nyari pegangan nggak dapat, langsung gorden dijadikan pegangan. Gitu, deh, gordennya somplak, sayanya jatuh dengan posisi telentang.

    Kalau sekarang suruh main in line skate, kayaknya kudu belajar dari awal ya. Level beginner kali, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi mungkin kalau udah pernah bisa sebelumnya, tinggal ngelancarin lagi aja, Mbak :)

      Hapus
  24. Liburan keluarga selalu menyenangkan, aku jujur jarang liburan keluarga.... hiks

    BalasHapus
  25. Anakku ulang tahun kemarin minta dibeliin sepatu roda aka inline skate ini... udah dibeliin, makenya yg bingung... gak ada tempat buat latihan di sini :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gitu sesekali main ke DIS, Mak. Tapi jauh, ya? :D

      Hapus
  26. hmm dulu waktu novel berseri Olga-nya Hilman lagi ngehits (nah loh ketauan deh mak saya udah tuir.. hihihi) sempet mupeng pingin bisa bersepatu roda. Apalgi waktu roller blade kemudian ngetren. Tapi waktu itu menurut ortu harganya terlalu mihil, dan belum tau apakah ada kursusnya atau ngga. jadi ngga kesampean deh mak :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...