Selasa, 22 Desember 2015

Senin di Floating Market Lembang

Floating Market Lembang 
Senin di Floating Market Lembang. Demi apa? Demi menghindari macet :D

Selalu ada aja yang kekinian di Lembang. Yang lagi ramai adalah Lembang Farm House. Tapi, kami belum tertarik datang ke sana. Kadang kalau melihat sesuatu yang lagi kekinian suka tergoda juga untuk datang. Tapi, kalau ingat bakalan ramai banget, macet banget, semangat kami suka langsung menciut hahaha.

Jangankan ke Lembang Farm House, ke Floating Market aja baru kami datangi beberapa bulan lalu. Padahal itu tempat udah ngehitz sejak lama. Gak apa-apa, lah, telat yang penting gak ribet dengan keramaiannya. Etapi saat kami ke sana tetep aja ramai. Padahal kami ke sana hari Senin.

Floating Market Lembang 
Floating Market Lembang

Yup! Kami bela-belain datang hari Senin. Saat itu Keke dan Nai lagi libur *lupa libur apa*. Trus, saya minta suami untuk cuti sehari demi bisa jalan-jalan ke Lembang. Abis wiken kayaknya kami kibar-kibar bendera putih, deh, kalau harus jalan ke Lembang. Gak bakal tahan sama macetnya.

Floating Market Lembang

Jadilah Senin kami pilih. Dan, kami baru tahu kalau Senin itu ada beberapa tempat wisata yang tutup. Batal, deh, ke Dusun Bambu sama De'Ranch. Pilihan akhirnya jatuh ke Floating Market. Untungnya Floating Market, hari Senin gak tutup.

Ternyata, hari Senin jalan ke Lembang tetap maceeett! Heuu ... Setelah kena macet lumayan lama, suami akhirnya pilih jalan alternatif. Lumayan lancar, deh. Huhuuyy! Sampai Floating Market udah masuk jam makan siang.

Floating Market Lembang

Untuk masuk ke Floating Market, Sahabat Jalan-Jalan KeNai harus bayar tiket dulu. Nanti setiap pengunjung bisa dapat 1 gelas welcome drink. Tapi kami gak ambil karena (lagi-lagi) malas antre hehehe. Mending langsung cari makan aja, lah.

Di sana untuk bertransaksi menggunakan koin Floating Market. Beli makanan/minuman, main di berbagai wahana semuanya menggunakan koin. Ada berbagai pecahan nominal koin. Kami menukar dengan nominal yang tidak terlalu besar. Karena sebelum ke Floating Market, saya sempat baca dulu beberapa blogpost tentang tempat ini *thank you banget, ya :)*, katanya sisa koin tidak bisa diuangkan kembali.

Floating Market Lembang 
 
Pilih koin dengan nominal IDR10K aja. Tuker yang banyak hehe ..

Saya gak tau apa pertimbangan pihak Floating Market membuat kebijakan seperti itu. Tapi daripada mangkel sendiri, saya ikuti saran blogger lain aja, deh. Menukar dengan nominal kecil saja. Jadi kalaupun masih bersisa koinnya saat pulang, gak bakalan kesel hehehe. Lagipula loket tempat membeli koin ada di beberapa area, kok. Seandainya kehabisan koin, tinggal beli lagi.

Kami langsung makan siang dahulu. Udah lapaaarr ... Itupun lumayan rame dan agak susah mencari tempat duduk. Bahkan ada beberapa pengunjung yang gak kebagian. Padahal ini masih jam makan siang, tapi sudah mulai habis :D

 
 
Floating Market Lembang 

Perut sudah terisi, kami pun main beberapa permainan. Main perahu dan bermain dengan kelinci yang paling bikin Keke dan Nai senang. Saya juga ikut bermain bersama kelinci. Penasaran rasanya seperti apa berada diantara banyak kelinci hehehe. Kami juga membeli beberapa camilan. Dan, disana juga ada yang jual tutut. Wkwkwk ... Favorit banget saya sama menu tutut. Penjual makanan di Floating Market ini unik karena sebagian besar dijual di atas perahu. Ya, inilah yang disebut Floating Market. Pengunjung bisa membeli makanan dengan menggunakan perahu atau dari darat.

Floating Market Lembang 
Floating Market Lembang 
Floating Market Lembang
 Walaupun pakai jaket pelampung, saya tetap deg-degan melihat Keke dan Nai berduaan di tengah danau. Dan, main perahu ini ternyata bikin mereka basah baju hingga sepatunya

Kami pun bermain bersama kelinci. Setiap pengunjung yang bermain di area kelinci diberi wortel. Tapi mungkin karena banyaknya pengunjung yang datang, cuma sedikit kelinci yang mau makan. Kalau dipikir-pikir memang kasihan juga kelincinya. Masa' disuruh makan melulu, ya :D

Ada baiknya orang tua turut mendampingin anak saat bermain bersama kelinci. Karena anak seringkali taunya hanya bermain. Tapi belum paham bermain yang benar itu seperti apa. Misalnya ketika menangkap kelinci, menggendong kelinci dengan cara menarik telinga ternyata menyakitkan kelinci. Atau bisa juga anak memaksa kelinci untuk makan. Belum lagi kalau abis megang kelinci, anak langsung masukkan jari-jari ke mulutnya. Jadi memang sebaiknya didampingi. Apalagi petugas yang berada di dalam taman kelinci sangat minim. Anak-anak seperti dibebaskan begitu saja bermain bersama kelinci. Jadi rada kasihan juga sama kelincinya.

Floating Market Lembang

Main perahu juga paling disukai oleh Keke dan Nai. Dan, saya pun mulai menyadari kecorobohan. Tumben-tumbenan saat itu saya gak bawa baju ganti untuk anak-anak. Akhirnya mereka pun pulang dengan mengenakan baju basah. Masalahnya, saat ke sana kondisi Keke sedang tidak baik. Sebetulnya dia sedang demam, tapi pagi harinya sempat turun dan bisa bermain seharian di Floating Market. Pulang dari Floating Market, suhu badannya kembali naik. Kasihan banget lihatnya mana pakai baju basah. Akhirnya, saya copot aja bajunya. Serba salah juga, kalau gak dinyalain AC jadi kegerahan. Buka kaca mobil, beresiko masuk angin. Lagipula sedang hujan juga. Dinyalain AC, dia menggigil. Jadinya serba salah. Perjalanan dari Lembang menuju rumah rasanya lama sekali.

Floating Market Lembang

Kapan-kapan ke Lembang lagi, ah. Tapi nanti aja kalau bukan musim holiday. Cek kalender dulu kapan suami bisa cuti dan anak-anak bisa bolos eh izin :p

Tip:
  • Lokasi Floating Market tidak terlalu jauh dari Pasar dan Terminal Lembang. Jadi pakai angkutan umum pun masih bisa.  Papan nama jalan menuju Floating Market juga jelas
  • Berangkat pagi. Lembang macet, uy!
  • Wajib bawa baju ganti, terutama buat anak-anak
  • Tukarkan koin dengan nominal kecil saja. Karena koin yang tersisa tidak bisa diuangkan kembali

Floating Market

Jl. Grand Hotel No. 33 E
Lembang, Bandung Barat
Jawa Barat
Telepon: (022) 2787766

HTM: IDR10K
Open:
  • Senin s/d Kamis: 09.00 -19.00 wib
  • Jum'at s/d Sabtu: 09.00 - 20.00 wib
  • Minggu: 08.00 - 20.00 wib
 

51 komentar:

  1. aaaaaaahhhh udah dari tahun lalu pengen ke sana tapi sampai sekarang ga kesampean juga huhuh. makin pengen banget ke sana liat postingan mbak >.< aaaaaaaah

    BalasHapus
  2. hehe.. emang iyaa, beberapa obyek wisata ada yg tutup kalo senin, biasanya museum gitu. aku jg pernah kecele pas jalan2 hr senin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti lain kali harus dicatat tempat wisata mana aja yang Senin libur :D

      Hapus
  3. Pasti asyik bangeettt....
    Di Jateng sudah ada yg sudah meniru konsepnya, atau belum, ya... Terlalu jauh buat kami.
    Tapi tetep... Makasih sudah sharing, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang banyak tempat wisata bagus di berbagai daerah sepertinya

      Hapus
  4. Wah masukin petanya pake Google map tho mba.... Piye caranya...

    BalasHapus
  5. lucu.. ada rumah terbalik gitu.. ayo balikin lagi :D

    BalasHapus
  6. Wah. ternyata Lembang keren juga ya. Arsitekturny lucu2. Bagus buat foto nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak tempat wisata keren di Lembang. Tapi siap-siap aja penuh pengunjung :)

      Hapus
  7. Ah Lembang, kemarin saat di Bandung nginapnya di Lembang juga, makan lalapan enak banget di sana.
    Seru ya kalau banyak tempat yang menyenangkan gitu, kalau di Malang ada juga cuma belum bagus kayak di Lembang. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kayaknya lama-lama Malang bisa kayak Lembang, deh. Sekarang aja makin ramai :)

      Hapus
  8. aih, cantiknya floating market! Aku mau ah kapan kapan ke sana..

    Nai canti pake hijab!

    BalasHapus
  9. Ini rrruuuaaaarrr biasa!!!
    kebayang udara seger...

    BalasHapus
  10. asik ya mak, saya blm pernah kesini padahal dulu kuliah di Bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin zaman Mbak Kania kuliah, floating market belum ada :)

      Hapus
  11. Huahhhhh, jadi pengen jalan2. Butuh piknik nih. 😃😃

    BalasHapus
  12. Ini bayar tiket masuknya berapa, ya?

    BalasHapus
  13. Cerdas Mak! Ke sananya bukan weekend or hari liburan, kata adik saya penuhhh. Saya juga ke sana hari biasa, enak sepi nggak harus ngantri,bebas main ini itu dan di jalan juga ga macet, bisa mampir beli tahu tauhid.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kebih leluasa kalau bukan wiken :D

      Hapus
  14. Beberapa kali liat saudara sama teman posting tentang Floating Market ini...duuuh kapan yah bisa kesanaa...

    BalasHapus
  15. Saya juga baru ke sini bulan lalu mba. Sayangnya waktu itu hujan seharian. Jadinya saya cuman bisa keliling di area makannya. Gak bisa ajak anak buat ke taman kelinci, liat miniatur kereta, dan area lainnya. Hiks. Tp cukup terhibur dengan beragam makanan yang bisa dicobain

    BalasHapus
  16. Baru tau tempat ini. Bisa jadi alternatif liburan nih.

    BalasHapus
  17. Wah keren kak,,,, Harus tukar dulu ama koin yang berlaku disana. Bener - bener unik, hehehe. Perlu di coba nieh misal ke Lembang

    BalasHapus
  18. Pengen deh ke sini. Lembang selalu jadi pilihan warga jakarta untuk liburan biasanya.

    BalasHapus
  19. saya sudah ke sini tahun 2014 lalu, seru belanjanya pakai koin, tapi waktu itu belum terlalu explore karena mepet waktu

    BalasHapus
  20. adem banget ya, mba chi. duh, jadi pengin liburan ke sana. *masukin wishlist*

    BalasHapus
  21. Viewnya keren ya Mbak... Duh jd pengen kaya KekeNai naik di atas air

    BalasHapus
  22. Dari dulu belum kesampean kesini T_T.
    Kelar skripsi, mau kesini aaah *represhing*

    BalasHapus
  23. Kalo ke lembang aku tuh biasanya cumamw ngehotel ama suami ato keluarga :D... jrg sih kita jlan2 gitu.. tp menarik juga nih floating market... kalo ke lembang lg deh mba, mampir ksana...

    Aku juga suka tututtt ^o^..walopun ga pinter ngisepnya ;p.. keseringan ga keisep sih, tapiiiii krn kuahnya biasanya enak dan gurih dan pedes, ttp aja suka ngisepin tutut nya ;D

    BalasHapus
  24. Uaaa... itu yang rumah rumahan ala ala Eropa baru yaaa... jadi penasaran euyyy

    BalasHapus
  25. Wuiihh jauh ya mbak Lembang..kalau dari Semarang.. :)

    Semoga suatu hari nanti saya bisa datang kesana..dan jangan lupa bawa baju ganti ya mbak Mira.. :)

    BalasHapus
  26. Pingin ke sana belum kesampean trus

    BalasHapus
  27. Saya belum pernah ke floating market, ke lembang pun baru sekali ikut acara organisasi. Dinginnya gak tahan. :(
    Jadi baiknya ke sana hari rabu/kamis kali ya, senin aja ramai gitu..

    BalasHapus
  28. terakhir ke sana gak bawa kamera. gak bisa upload ke blog wwkwkwkwk ah harus balik lagi ini mah, nunggu musim liburan udahan

    BalasHapus
  29. waktu hari minggu ke sana, HTM-nya 20.000 per orang.. beda kali ya, kalau datang di hari biasa..

    BalasHapus
  30. Lah temenku jumat lalu 4 jam saja dong dari PVJ ke Floating Market.
    Kalo udah rame mah g nahan deh, serba susyaah

    BalasHapus
  31. Seru ya...jalan2 kulineran mencicipi makanan sambil naik perahu.. Di Palembang ada lho kulineran semacam itu.. ada resto2 di perahu yang tertambat di pinggiran sungai Musi.. Seru juga menikmati kulineran sambil wisata alam ..

    BalasHapus
  32. aku juga waktu itu kesana mau makan susah cari tempat duduk, mau main2 males bayarnya alias pelit hahahahahaa... akhirnya makan ayam di pasar lembang

    BalasHapus
  33. Makin pemes nih tempat. Bagus buat keluarga berlibur memang.

    BalasHapus
  34. kemarin ke lembang ngelewatin ajaa, besok mampirr aaah

    BalasHapus
  35. Aku kepengen kesiniiii tapi belon kesampean. D'Ranch juga sih. Banyak Pe'er jalan2nya nih hihi

    BalasHapus
  36. beberapa kali rencana mau ke sini gagal melulu, nyerah sama macet :(

    BalasHapus
  37. Kalo kesini dari Jakarta, berangkat pagi sebelum jam 6 langsung cuss Lembang, kemarin kayak gitu dan Alhamdulillah nggak kena macet :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...