Kamis, 14 Januari 2016

Shabu Tako - Warung Shabu-Shabu Murmer di Rawamangun

Shabu Tako
Shabu Tako - Warung shabu-shabu murah meriah di Rawamangun ini patut Sahabat Jalan-Jalan KeNai coba.

Suami: "Anak-anak pada mau nitip apa."
Saya: "Pada minta dibeliin sushi, Yah. Lagi pada ketagihan sushi kayaknya. Semalam udah makan sushi, sekarang minta lagi."

Anak-anak langsung mengiyakan ucapan bundanya. Dan pesan sushi apa aja yang harus dibeli ayah dan bundanya. Oiya, ceritanya wiken lalu, saya mau ke mall. Berdua aja sama suami. Anak-anak gak mau ikut. Kasih kesempatan buat orang tuanya berduaan :p

Suami: "Kalau mau sushi nanti aja. Makan di tempat teman Ayah. Baru buka warung sushi."

Anak-anak sempat gak antusias ketika mendengar jawaban ayah mereka. Dimana? Memangnya enak? Ada sushi apa aja? Dan rentetan pertanyaan lainnya dari mereka. Saya tentu aja gak bisa jawab karena gak tau juga tempat makan sushi milik teman suami.

Saya dan suami pun pergi ke mall. Tujuannya mau cari celana pendek harian buat anak-anak. Yang mereka punya udah pada sempit. Keke, sih, mending masih bisa pinjam celana ayah atau bundanya. Nai yang gak bisa pinjam siapapun karena badannya masih kecil sendiri.

Selesai belanja, kami pun makan siang. Masih di mall yang sama. Saat menunggu makanan dihidangkan, anak-anak telpon. Katanya, mereka dapat tempat makan sushi yang mereka mau. Keke dan Nai mencari info di Zomato.

Dalam perjalanan pulang ...

Shabu Tako

Suami: "Nah, ini warung sushi punya teman Ayah."
Saya: "Tapi, ini bukan jalan Anggrek, ya. Jalan Anggrek belok kanan di depan. Anak-anak, kan, maunya kesana."
Suami: "Oh, berarti yang di pojokan itu, Bun."
Saya: "Iya, kayaknya. Etapi itu warung sushi punya teman Ayah kayak yang tutup, sih."
Suami: "Memang masih tutup. Bukanya kalau malam aja."
Saya: "Oh, gitu."

Malam harinya ...

Anak-anak mulai bertanya kenapa gak ke arah jalan Anggrek? Suami tetap ingin mengajak ke warung makan punya temannya.

Saya: "Udah cobain aja dulu. Siapa tau memang di tempat teman Ayah, sushinya lebih enak." Anak-anak pun terdiam.

Sesampainya di sana, warung sudah mulai buka. Shabu Tako nama warung makannya. Kami katakan warung makan karena tempatnya memang gak besar. Paling sekitar 30 bangku saja. Letaknya juga memanfaatkan halaman rumah. Shabu Tak juga termasuk tempat kuliner baru. Menurut suami, Shabu Tako baru ada sekitar 3 mingguan.

Saya: "Yah, mana sushinya?" *tanya saya sambil bolak-balik lembaran menu*
Suami: "Lah, emangnya anak-anak minta apa?"
Saya: "Mereka kepengen sushi, Yah. Ini, sih, jualaannya shabu-shabu, gak ada sushi."
Suami: "Oh gak ada, ya? Kalau gitu makan dulu di sini, deh. Abis dari sini, kita langsung ke jalan Anggrek, ya. Makan lagi di sana atau dibawa pulang."

Shabu Tako 
Ocha (Dingin / Panas), IDR4K *Refill*

Anak-anak pun setuju. Tapi, saya dalam hati gak yakin kalau bakal ke sana saat itu juga. Walaupun hobi makan, rasanya gak sanggup makan di 2 tempat dalam waktu berdekatan :D Keke pesan ramen noodle, Nai pesan takoyaki isi gurita, dan kami (saya dan suami) pesan shabu-shabu paket berdua *Ihiiiyyy lagi berduaan terus ceritanya* :D Untuk minuman, kami kompakan memilih ocha dingin. Dan untuk ocha, bisa di refill sepuasnya :D

Saya sempat ragu ketika Nai memilih takoyaki. Pertama kali beli takoyaki, gak ada satupun dari kami yang suka. Makanya saya sempat bingung kenapa Nai pilih takoyaki. Dan malam itu saya gak bertanya atau memintanya order menu lain saja. Pokoknya sejak pertama kali makan takoyaki dan gak ada satupun yang suka, saya kapok beli takoyaki lagi. Lha, tapi wiken lalu, Nai malah order takoyaki. Baru setelah selesai makan, saya mulai bertanya.

Shabu Tako 
Takoyaki isi gurita, IDR18K

Saya: "Wah, tumben takoyakinya hampir habis. Seingat Bunda waktu dulu beli takoyaki pada gak suka?"
Keke: "Ya, itu karena Bunda dulu beli takoyaki kemasan. Makanan kemasan suka ada yang gak enak, Bun."

Tinggal 1 takoyaki yang bersisa. Udah pada gak sanggup lagi menghabiskan karena kenyang. Dalam 1 porsi ada 6 takoyaki yang besar dan tebal. Jadinya memang ngenyangin banget, sih. Itu aja dimakannya rame-rame. Untuk takoyaki ada 4 pilihan, yaitu gurita, keju, ayam, dan mix.

Ternyata, rasa takoyakinya enak. Ya, gak heran juga kalau dulu mereka pernah gak suka takoyaki. Karena takoyaki kemasan yang pernah saya beli dan takoyaki yang Nai order malam itu rasanya sangat berbeda jauh. Jelas lebih enak yang di Shabu Tako, lah.

Shabu Tako
Ramen Noodle, IDR22K

Ramen noodle pilihan Keke disajikan dalam mangkok besar berwarna merah. Tapi isinya hanya sekitar setengah dari mangkok saja. Memang kelihatannya jadi sedikit, tapi sebetulnya porsinya pas. Menurut Keke rasa ramennya enak. Saya hanya mencicipi kuahnya saja. Ada rasa manis di kuahnya seperti rasa jagung manis walaupun saya gak makan jagungnya.

Saya dan suami pilih Shabu-shabu paket berdua. Untuk shabu-shabu, ada 3 paket, yaitu paket berdua, bertiga, dan bereempat. Karena hanya saya dan suami yang (awalnya) memilih shabu-shabu, jadi kami pilih paket berdua. Ada 2 kaldu yang bisa dipilih, yaitu kaldu atau tom yam. Atau kalau Sahabat Jalan-Jalan KeNai mau pilih dua-duanya juga bisa. Kami pilih yang kaldu aja.

Shabu Tako 
Shabu-Shabu Paket Berdua, IDR56K

Buat kami, shabu-shabu paket berdua ini bisa dimakan berempat hahaha. Abis enak, sih, jadi anak-anak juga pada pengen. Malah Nai minta nasi lagi. Walaupun jadinya dimakan berempat kami merasa gak perlu nambah porsi shabu lagi. Paket shabu-shabu dan ramen noodle yang kami pilih semua porsinya pas. Gak kekenyangan, gak juga kurang. Porsi takoyaki yang agak kebanyakan buat kami.

Yang saya kurang suka adalah nasinya. Rasa nasinya enak, tapi teksturnya kelembekan kalau buat saya. Saya memang gak terlalu suka lihat nasi putih yang kelembekan, kecuali nasi tim atau sekalian aja makan bubur. Itu aja, sih, yang gak saya suka.

Perut udah kenyang, trus lanjut makan sushi? Enggak hehehe. Gak sanggup, deh, makan lagi. Nanti jadinya malah kekenyangan. Kapan-kapan aja makan sushinya. Atau ke Shabu Tako lagi juga saya mau. Apalagi murah meriah. Semua yang kami order totalnya IDR112K. Yuhuuu!

Shabu Tako


Shabu Tako

Jl. Pinang no 15,
Rawamangun
Jakarta

Open Hours:
Selasa - Minggu (Senin Libur): 17.30 s/d 23.00 wib

29 komentar:

  1. Kayaknya pengen Ramen pilihan Keke, Mbaaak. Melted banget :D

    BalasHapus
  2. Hihihi... ini yg punya bunda fiki kan ya? Pengen bgt nyobaaa... jauh beud dr jkt.. cb bisa pake gojek

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. Tapi saya juga baru tau setelah 2x ke sana :)

      Hapus
  3. Beneran ga suka takoyaki? Kalo aku suka banget. Gurih dan dimakan panas tambah maknyuuuusss

    BalasHapus
  4. Dari dulu aku kalo diajak makan sushi pasti milih menu lain...milih udon atau ramen...ga bisa makan mentah2 sih

    BalasHapus
  5. wihhh ini serius murmernya sih mba Myr..

    BalasHapus
  6. Keke rambutnya dicepak jadi makin keren (*hilang fokus)

    BalasHapus
  7. nach..Ramen noodle itu ..sampe sekarang saya penasaran dengan rasa-nya, kalo shabu sich beberapa kali...setiap pagi malah,,,,,SHARAPAN BUBUR he he
    keep happy blogging always..salam dari makassar-banjarbaru :-)

    BalasHapus
  8. Harganya cukup terjangkau yaa.. Biasanya makanan jepang gitu harganya mahal.

    BalasHapus
  9. wah padahal deket tuh sama tempat tinggal saya dulu. deket tempat mertua juga. sayang sekarang saya sudah hengkang dari jakarta, hiks...

    BalasHapus
  10. Mau nyobain ah meski nasinya kelembekan, nyoba aja dulu baru bisa komentar. Terima kasih infonya

    BalasHapus
  11. Jadi pengen coba. Gak jauh dr rumah 😊

    BalasHapus
  12. rawamanguuunnn mbaaa???? di mananya yaa... aku coba gugel juga ntr.. patokannya apa?? rumahkukan juga rawamangun, dan aku penggemar berat makanan jepang.. apa aja deh :D.. Wajib bgt nih kyknya...

    BalasHapus
  13. Aku masakan jrpang pernah makan sushi dan takoyaki ituoun cuman 3 kali mbak... Aku pengin ramen keknya asik2 anget gituh..

    Btw itu deket terminalkah mbak?
    Salam dari Rembang :)

    BalasHapus
  14. Mbak Myra
    gambar makanannya kerennn
    jadi ngeces
    sukses selalu dan salam

    BalasHapus
  15. foto makanannya bikin ngiler paraaahhh

    BalasHapus
  16. Ini deket dari rumah, sekali-kali nyobain kesini juga ah. MAkasih infonya mak.

    BalasHapus
  17. eh iya, halal semua gak menunya? kepengen takoyakinyaa... mmm...

    BalasHapus
  18. Terakhir makan sushi setahun lalu kayaknya, di food court salah satu mall di Madiun. Baca postingan ini langsung pingin :)

    BalasHapus
  19. Muraaah ya mbak. Shabu shabu porsi segitu disini bisa lebih dari 100ribu. huhu

    BalasHapus
  20. Lagi hujan2 gini jadi pengen shabu2...*_*

    BalasHapus
  21. Langsung ngebayangin ujan2 nyruput ramen... ngilerr

    BalasHapus
  22. Salah mampir ke sini pas tengah malem. Mendadak laper liat ramennya... *cuss ke dapur masak indomi kuah :D

    BalasHapus
  23. Takoyaki tuh favorit anak-anak, kalo ngemall mesti mampir beli, mbak. Ini murmer beneran ya, sayang jauuuh

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...