Minggu, 16 Oktober 2016

5 Hal Yang Membatalkan Belanja Online

 
 5 Hal Yang Membatalkan Belanja Online

Suka belanja online? Saya sih suka. Suka banget malah. Karena belanja online ternyata nikmat. Gak perlu grasa-grusu kalau belanja. Dan, masih banyak kenikmatan lainnya. Semakin banyak aja toko online untuk dijadikan pilihan. Waspada tetap harus dilakukan karena belanja online snagat erat kaitannya dengan kepercayaan. Jangan sampai tertipu oleh toko online yang abal-abal.

Saya tidak akan membahas seperti apa toko online yang abal-abal. Kali ini, saya ingin membahas ciri-ciri toko online yang bikin saya malas belanja di toko tersebut

Mengeluh dan Menggerutu Customer

Tempat berjualan toko online bermacam-macam. Ada yang di social media hingga website. Kalau di social media, beberapa kali saya menemukan penjual yang sering mengeluh dan menggerutu tentang customernya. Okelah kalau hanya sekali atau 2 kali gak apa-apa. Customer juga kadang ada yang nakal juga. Tapi kalau terlalu sering menggerutu bahkan untuk hal sepele, bikin saya enggan belanja di sana. Khawatir aja kalau sampe ada sedikit kesalah pahaman dengan penjual trus diangkat jadi status. Ujung-ujungnya banyak yang nge-bully. Padahal masalahnya mungkin sepele.

Info Tidak Detil

Sebetulnya, saya termasuk pembeli yang paling males nanya. Saya lebih suka dengan toko online yang memberi info detil. Size, warna, bahan, hingga harga dengan jelas tertera. Males banget kalau buat nanya harga aja harus japri. Malah lebih bagus lagi kalau disebutkan jumlah stok yang tersisa.

Memag sih katanya beberapa toko online punya alasan sendiri kenapa tidak detil memberikan info. Ya, itu hak mereka juga. Tapi, sebagai konsumen, saya pun bisa memilih, kan? Dan biasanya saya tidak akan memilih toko online yang infonya gak detil. Kecuali saya memang sangat menginginkan barang tersebut dan tidak ada di toko online lain.

Hit and Run

Sering baca kalau himbauan beberapa toko online yang melarang keras hit and run. Ya, memang sebaiknya jangan hit and run, lah. Sama aja php-in penjual. Tapiiii ... yang seperti apa dulu? Kalau pembeli hanya ingin nanya harga, jangan langsung dianggap pasti akan beli, dong? Kenapa juga harganya gak tertera. Jadi, wajar aja kalau pembeli nanya. Kalau trus gak jadi beli, jangan langsung dianggap hit and run. Nah, ini masih nyambung sama yang kedua. Kalau penjual udah kasih info gak detil trus ada larangan hit and run, biasanya saya langsung melipir ke toko lain.

Tidak Menghargai Privasi Pembeli

Beberapa toko online suka ada yang upload resi foto atau tumpukan paket yang akan dikirim. Mungkin ingin menunjukkan kalau barang dagangannya lau. Sebetulnya gak apa-apa. Asalkan data pribadi pembeli disamarkan. Saya beberapa kali melihat foto resi atau paket yang dengan jelas terbaca nama, alamat, serta nomor telepon pembeli. Wah, kalau saya sudah pasti keberatan bila paket saya diupload seperti itu. Itu kan pribadi banget. Walaupun penjual memberikan caption terimakasih banyak karena sudah belanja di tokonya.

Takut Gak Dibayar

Saya pernah menjadi pelanggan di salah satu toko online. Saya pikir, semua ketentuannya sudah jelas. Termasuk pembayaran yang tertulis 1 x 24 jam. Ketika saya klik transaksi, kemudian dapat sms supaya segera melunasi pembayaran karena barang yang saya beli banyak peminatnya. Jangan sampai saya kehabisan, katanya.

Awalnya, saya berpikir memang barangnya banyak peminatnya. Saya pun langsung mentransfer saat itu juga. Tapi, setiap kali belanja selalu dihimbau untuk segera transfer kalau gak mau kehabisan. Trus ngapain juga ada ketentuan 1 x 24 jam? Kesannya kayak takut gak dibayar. Sekarang, saya pun udah gak pernah belanja di sana lagi. Males, jadi kayak dikejar utang :D

Sahabat Jalan-Jalan KeNai tau MAP EMALL Online Store? Nah, 5 hal di atas gak ditemukan kalau belanja di MAP EMALL. Produk yang dijual juga komplit. Anak-anak hingga dewasa, bahkan kebutuhan rumah pun ada. Udah kayak belanja di department store aja, ya. Kalau gitu, saya mau jalan-jalan ke mall eh MAP EMALL dulu, ah. Ikutan, yuk! :)

5 komentar:

  1. So, kalo mau blanja2 online sebaiknya d emoat2 yg bnar2 udah trusted yah, Chi. Hheee

    BalasHapus
  2. betuulll bingit, saya sukanya klo blanja online di orang/toko online yang emang menawarkan semua kenyamanan tersebut...

    BalasHapus
  3. Saya juga sama mbak suka belanja online. Belanja online ngebantu banget buat kita yang nggak punya banyak waktu buat nyari barang. Tapi kelemahannya nggak semua belanja online bisa ontime barang yg di kirim, apalagi kita butuh cepet tuh barang..
    Tapi saya menikmati kemudahan belanja online walaupun kadang2 dongkol juga mbak sama toko online...

    BalasHapus
  4. iya bener banget soal harga yg tidak tertera. aku lebih suka nyari os yang nyantumin harga

    BalasHapus
  5. kriteria di atas aku jg ga suka banget mbak... tapi ada lg nih... dulu aku sempet suka belanja di salah satu online shop besar.. tp gara2 mereka sempet nge mark-up harga gila2an dan ga masuk akal, trs ngakunya di diskon 99%, aku jd antipati... mungkin bukan salah dia juga... tapi salah vndornya.. tp kenapa jg ga di sortir dan di cek background dari vendor2 yang jualan di sana... masa iya, harga popok aslinya bisa 94 jt???? helllooowww popok dari berlian ;p.. ? trs harganya di coret seolah2 promo dan berubah jd 100rb an... emang segitu keles harga popok bayi -__-.. gara2 itu, sampe skr aku ga prnh mau belanja lg di online shop itu.. ga percaya samasekali jadinya..

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...