piknik itu penting, butuh piknik, jalan-jalan bogor

Get Lost in Bogor



Foto di atas saya upload malam hari ke Instagram dengan hashtag #butuhpiknik. Semacam kasih kode ke suami supaya mulai merencanakan jalan-jalan lagi karena saya lagi jenuuuhhh. Eh gak taunya pagi-pagi, suami malah nanya, "Bunda, lagi pengen dodol, ya?" *^^$$&(^&#&())(&*&$^!!!!* *Butuh piknik beneraaan ... Bukan pengen dodol pikniiiikk ...* Sebetulnya saya yakin suami mengerti keinginan saya. Cuma dia memang suka usil ngegodain istrinya :D

Katanya kalau orang lagi jenuh trus marah-marah melulu itu tandanya butuh piknik. Setuju? Prinsip saya justru dilarang marah kalau lagi piknik. Bahkan saya pernah menyarankan untuk pulang aja kalau udah mulai ada yang uring-uringan. Piknik memang bisa menyegarkan, tapi jangan awali piknik dengan marah-marah. Piknik itu harus happy. Kena macet sekalipun, coba dinikmati aja. Karena kalau udah uring-uringan di jamin, deh, suasana gak bakal asik.



Liburan Yang Paling Berkesan


Setiap perjalanan yang saya dan keluarga alami kayaknya berkesan semua *ihiiiyyy hehehe* Tapi ada salah satu yang paling berkesan yaitu saat jalan-jalan ke Tanakita bulan Mei lalu. Saya sudah menuliskannya di "Kalau Roker The Flash Ke Tanakita." Buat saya, jalan-jalan waktu itu punya cerita dan rasa yang komplit. Ini alasannya:


Komplit Naik Transportasi Umum

piknik itu penting, butuh piknik, jalan-jalan bogor
Seru tapi gak ada enaknya naik angkot Bogoran ini hehehe


Sebetulnya ini bukan pertama kalinya saya mengajak anak-anak berjalan-jalan dengan menggunakan transportasi umum. Waktu ke Kota Tua, kami juga gonta ganti transportasi umum. Tapi ini termasuk yang paling lengkap. Dari mulai naik taxi yang pastinya nyaman hingga naik angkot Bogoran yang jauh dari kata nyaman. Alhamdulillah, anak-anak seneng ajah. Gak pake rewel.


Dari Senang Sampe Galau

Seneng banget bisa piknik lagi walaupun harus berjam-jam di perjalanan. Badan capek dan lengket karena keringet, gak masalah. Pas pulangnya basah kuyup karena kehujanan *Membuktikan kalau Bogor kota hujan :)*.

Dikasih bonus dengan hilangnya hape di jembatan penyebrangan stasiun Bogor. Lagi enak duduk di lantai stasiun karena kelelahan plus hape ilang,  eh gak lama stasiunnya kebanjiran. Trus kedinginan di commuter line karena pakaian yang basah kuyup. Komplit banget ngegalaunya saat itu hahaha.

Trus, kapok?

Enggak, lah. Rugi, kalau sampe kapok. Karena setiap perjalanan kan memang penuh warna. Ya, mungkin warna kami saat itu harus ada cerita galaunya. Lagian anak-anak juga gak kapok. :D



Bagaimana Rasanya Ya Get Lost In Bogor?


Salah satu tv serial favorit saya adalah Forever. Ada satu episode dimana dialognya saya suka banget. Ingin membawa pasangannya jalan-jalan ke Paris tanpa tujuan. Ikuti kemana kaki melangkah aja. Bikin saya jadi pengen Get Lost In Bogor. Iya, lah, cukup di Bogor ajah karena Paris kejauhan hehehe.

Penakut dan panikan, kok, malah pengen tersesat? Ya, saya cuma membayangkan aja kayaknya emang romantis banget kayak begitu. Tapi berhubung sekarang udah ada 2 buntut yang mempersulit saya untuk romatisan jadi kayaknya bakal asik banget kalau sesekali backpakeran, jalan kaki bersama suami dan anak-anak tanpa perencanaan apapun. Mengikuti kemana kaki melangkah aja. Kalau cape, ya, istirahat. Abis itu jalan lagi atau sesekali naik angkot. Seru kayaknya jalan kayak begitu menikmati suasana sekitar yang dilewati.

Cuma memang riskan kayaknya kalau bener-bener tanpa perencanaan sambil bawa anak-anak. Okelah kalau gitu sedikit diubah rencananya. Tetep ada rencana, tapi minim ajah. Ini rencana saya kalau bisa liburan di Bogor



Makan di Grand Garden Cafe

Sebelumnya dikenal dengan nama Cafe Dedaunan. Saya sebetulnya lebih suka nama yang lama. Gak tau, lah, kenapa pake diganti segala. Kenapa saya pengen makan di sana bukan karena terpengaruh dengan banyaknya review sana-sini. Tapi karena suami pernah berjanji bertahun-tahun lalu mau ajak saya ke sini. Iya, bertahun-tahun lalu dan belum terlaksana juga. Untungnya saya gak sampe nyanyi "kau yang berjanji, kau yang mengingkari ..." hehehe. Kami memang jarang ke Bogor, makanya belum juga terlaksana juga makan di sana.

Cafe ini terletak di area kebun raya Bogor. Sekalian aja anak-anak puas-puasin main di sana dengan mampir ke museum zoologi. Kalau perlu melihat istana Bogor sekalian. Kebetulan belum pernah ajak mereka ke Kebun Raya Bogor. Tuh, jadinya komplit, kan :)

[Silakan Baca: Makan Siang di Grand Garden Resto & Cafe]



Makan di Tan Ek Tjoan


Nah, ini juga rencana yang belum terlaksana. Sebetulnya pengennya di Tan Ek Tjoan - Cikini. Lagi sering melintas daerah Cikin. Eh, minggu lalu saya ke daerah Cikini, restonya udah gak ada! *langsung nyesek* Padahal itu resto udah ada sejak puluhan tahun lampau. Suka banget sama rotinya. Kalau makanannya justru belum pernah coba. Tapi penasaran, biasanya menu klasik suka enak. Di Bogor juga ada resto Tank Ek Tjoan. Kayaknya mau dimampirin, ah.


Gong Factory

piknik itu penting, butuh piknik, jalan-jalan bogor, Gong Factory
Sumber foto: Hello Bogor


Pengen juga datangi tempat lainnya di luar kuliner. Saya pengen banget ajak anak-anak ke Gong Factory.Gak sengaja nemuin info ini di google pas lagi cari jalan-jalan asik di Bogor. Kayaknya bakal asyik ajak anak-anak datang kesini. Biar mereka tau bagaimana proses sebuah gong tercipta. Yakin, sih, bakal banyak nilai-nilai positif kalau ajak anak-anak ke sana. Cuma masih belum ketemu info jam berkunjungnya, nih. Baru tau kalau tempat itu juga terbuka untuk umum. Trus, apakah anak-anak juga bisa datang ke sana. Semoga bisa, ya. :)

Pernah dengar, kalau udah masuk sore hari biasanya di Bogor akan turun hujan. Kalau backpakeran sambil hujan-hujanan tetep asyik. Tapi, kalau males hujan-hujanan, diam ajah di hotel. Berenang atau cuma ngumpul di kamar bakalan asik. Gak perlu dimanyunin apalagi diomelin hujannya.

Yup! Buat saya itu yang penting happy dalam kebersamaan. Jadi, walopun cuma di rumah aja, asalkan semuanya happy tetep aja asik. Nonton tv bareng, main monopoli, atau apalah terserah aja. Yang penting dibikin asik. Buat saya itu tujuan piknik sebenarnya. #PiknikItuPenting, asalkan diawali dengan senyum. Yuk, senyuuummm :)