Kamis, 21 Mei 2015

Kalau Roker The Flash Ke Tanakita

Tanakita, kereta, angkot, sukabumi, cisaat. situ gunung
 Kalau roker the flash ke Tanakita, tempat yang selalu bikin kangen :)
Roker = Rombongan Kereta.
The Flash? Hmm... baca aja postingannya untuk tau jawabannya ;)

Suami: "Ke Tanakita atau Bandung?"

Saya pun langsung menjawab Tanakita. Long wiken ke Bandung itu sama aja gak bisa kemana-mana. Males ketemu macet lagi, tapi diem di rumah aja juga males. Sedangkan kalau di Tanakita, bisa ikut beberapa kegiatan. Kalaupun cuma istirahat aja di sana, udara di Tanakita pastinya jauh lebih sejuk daripada di Bandung. Dan, suasananya juga lebih sunyi.

Kamipun berencana ke Tanakita naik kereta. Udah berencana dari dulu, sesekali pengen nyobain nain kendaraan umum kalau ke Tanakita. Tapi, gak jadi melulu. Sampe suatu hari +Shinta Ries mention kalau mbak +Tesya Sophianti (Tesyablog) lagi ngetweet ke Tanakita naik kereta. Jadi makin kepengen deh nyobain ke Tanakita naik kereta. Ngobrol sama suami, dia juga setuju :D

Tapi ya gitu, deh. Rencananya maju mundur melulu. Nentuin kapan berangkat aja berubah-ubah terus tanggalnya. Padahal bulan Mei ini kan ada 2 kali long wiken. Pas mepet-mepet baru ada keputusan, ke Tanakita pertengahan Mei. Berangkat Kamis, pulang Sabtu. Dan, karena udah mepet, gak dapet tiket kereta api ke Sukabumi yang Kamis pagi. Adanya yang sore. Yaaa... males banget kalau berangkat sore. Sampe Tanakita udah malam. Itu sih sama aja di hari pertama cuma numpang tidur.

Suami: "Gini aja, kita tetep berangkat pagi dari rumah. Coba beli tiket langsung di sana, kali aja dapet."
Saya: "Emang bisa beli tiket langsung di tempat?"
Suami: "Ya, siapa tau, cobain aja. Atau mau naik mobil aja?"
Saya: "Gak mauuuu... Itu long wiken, Ayaaahh.. Pasti macet banget kalau naik mobil. Capek!"
Suami: "Makanya, cobain aja berangkat pagi ke Bogor. Kalau gak bisa juga naik the flash."
Saya: "Huh?? Ya hayo, lah. Tanya anak-anak dulu, deh."

Antara tegang dan penasaran membayangkan reaksi anak-anak kalau kami sampai naik the flash. Tapi, mau pake kendaraan pribadi (lagi) rasanya males. Walopun (seperti biasa) bukan saya yang nyetir, tetep aja kurang semangat kalau jalan-jalan kali ini pakai mobil pribadi.

Siang hari, sepulang sekolah...

tanakita, kereta, sukabumi, cisaat, situ gunung

Reaksi anak-anak ternyata di luar dugaan. Mereka semangat banget begitu tau mau naik the flash. *langsung lemes deh saya hahaha*

Keke: "Masa' kita cuma tau cerita Ayah sama Bunda aja yang pernah ngerasain naik the flash waktu honeymoon. Keke sama Ima juga mau ngerasain, dong."

Sedikit flashback, waktu baru menikah, saya dan suami memang sempat menginap di salah satu hotel di puncak. Karena belum ada kendaraan pribadi, jadi lah kami ngeteng angkot, bis, dan ojeg. Salah satunya the Flash itu.

Anak-anak tau pengalaman kami, waktu dulu (pulang dari Tanakita) ada the flash yang mogok. Saya dan suami ketawa-ketawa sambil mengingat masa' lalu. Dari situ kami bercerita pengalaman naik the flash termasuk tegangnya saya saat itu.

Berangkat

Taxi

Rencana sedikit berantakan. Gara-gara HP saya mendadak mati, kami semua bangun kesiangan (Kenapa HP mendadak mati, udah saya tulis di postingan HP Hilang dan Firasat). Rencananya, sebelum pukul 7 pagi udah sampe Bogor, kali aja bisa dapet kereta ke Sukabumi yang berangkat pukul 7. Karena kesiangan, pukul 7 malah masih di rumah. Kami baru berangkat pukul 07.30 pagi. Naik taxi sampai stasiun Cawang.

Ongkos taxi IDR 60K (belum termasuk tip)

Commuter Line 


tanakita, commuter line

Dari stasiun Cawang, kami naik commuter line ke arah Bogor. Suami kembali cobain kartu e-money, masih gak bisa juga. Ada satpam di sana, diem aja. Kami juga punya kartu Flazz, tapi ragu mau pake. Takut kurang karena nominalnya tinggal dikit. Coba top up di minimarket stasiun, gak taunya lagi rusak mesinnya.

Ya udahlah, akhirnya beli 4 kartu sekali jalan. Untung pagi itu stasiun sepi. Gak pake antre, kami sudah langsung beli 4 kartu sekali jalan. Walopun stasiun Cawang sepi, di dalam commuter line lumayan rame, tapi gak sesak. Masih nyaman, lah. Baru dapet tempat di duduk setelah stasiun Depok. Sebetulnya, banyak penumpang yang berbaik hati menawarkan tempat duduk untuk Nai dan Chi. Tapi, Nai gak mau. Dia lebih memilih berdiri. Setelah di stasiun Depok agak kosong dan kami semua bisa duduk, baru Nai mau duduk.

Butuh waktu sekitar 45 menit perjalanan dari stasiun Cawang untuk sampai stasiun Bogor. Kalau beli kartu sekali jalan, ada biaya depositnya. Tapi, nanti setelah sampai stasiun tujuan bisa dikembalikan utuh uangnya.

Tarif commuter line Cawang - Depok IDR 4K/orang

Angkutan Dalam Kota 




Anak-anak ternyata tetep gak mau naik kereta. Mereka pengen ngerasain naik the flash. Ya udah biar gak mabuk perjalanan, kami makan dulu di KFC (tepat diseberang stasiun Bogor). Setelah makan, kami nyebrang lagi untuk naik angkutan dalam kota (angkot) yang tujuan terminal Baranangsiang. Gak jauh sih jaraknya, sekitar 15 menitan. Kalau bingung, bilang aja ke supir angkotnya supaya dikasih tau angkot Bogor-Sukabumi yang biasa ngetem.

Tarif IDR 2,5K/orang

The Flash 




Saya juga gak habis pikir kenapa nyetujuin aja keinginan anak-anak untuk naik angkot ini. Mungkin karena saya ingin anak-anak gak cuma taunya naik kendaraan pribadi. Tapi, pernah lihat angkot colt L300 kalau jalan di daerah Puncak atau Sukabumi? Jalannya gak cuma ngebut banget. Tapi, juga serampangan. Bahu jalan diterobos, jalur lawan juga. Bikin saya cukup jejeritan ketika naik kendaraan ini saat honey moon, lebih dari 12 tahun lalu.

Katanya, sih, nama asli angkot ini tuh Bogoran. Tapi, karena cara supir yang mengendarainya ugal-ugalan, ada juga yang menyebutnya angkot setan. Entah karena supirnya yang nyetir kayak kesetanan atau para penumpangnya yang kalau udah tegang langsung keluar makian. Segala nama setan keluar wkwkwk. Kami masih rada keren, lah, nyebutnya the flash hehehe. Karena mengingatkan kami sama tokoh superhero The Flash. Inget karena kecepatannya, lho. Bukan karena kerennya hehehe.

Tempat dimana kami naik the flash itu, katanya sih bukan tempat brenti yang sebenarnya. Tapi, kalau naik di sana, kami masih bisa leluasa memilih mau naik the flash yang mana. Semua kendaraannya, sih, sama-sama butut, cuma bisa memilih tempat duduk aja kalau mobilnya masih kosong. Walopun kalau udah jalan, sih, tetap aja desak-desakan. Para penumpang udah dianggap ikan asin kayaknya hahaha.

Nanti kalau mulai rada penuh, the flash jalan untuk berputar trus ganti supir. Yup! Jadi supir di tempat the flash ngetem itu (denger-denger) para calo. Nanti di titik tertentu, baru ganti supir yang sebenarnya dan ngetem lagi. *Huff* Kalau naik dari tempat calo, sih, (katanya) sedikit lebih mahal tarifnya, tapi leluasa milih tempat duduk. Kalau di tempat supir yang benerannya, harus pasrah duduk di tempat yang tersisa. Kalau berangkat sendiri sih mending naik dari tempat supir yang sebenarnya nunggu. Tapi, kalau bawa anak-anak, mending dari tempat calo. Gak apa-apalah bayar lebih dikit. Tapi, masih bisa milih mau duduk dimana.

Ternyata jalannya the flash kali ini di luar dugaan. Anak-anak saya berharap bisa merasakan sensasi ngebutnya the flash, gak taunya angkot yang kami tumpangi kali ini jalannya kalem. Sesekali aja nyalip di jalur berlawanan atau bahu jalan. Saya dan suami mikirnya sama, jangan-jangan karena di samping supir itu istrinya, jadi gak berani ngebut. Takut dijewer istri kayaknya wkwkwkw. Udah gitu tiap kali macet, mereka berdua tatap-tatapan mata melulu. Haiyaaahh! Hehehe.

Yang parah, nih, sampe daerah Cibadak itu suami-istri ngantuk beraaaat! Keliatan banget ngantuknya. Saking ngantuknya, rokok yang lagi dipegang si supir jatuh ke bawah kakinya. Hebohlah dia, nyetir sambil nunduk-nunduk buat ambil rokoknya. Kacaaauuu!

Untungnya udah sampe Cibadak. Sebentar lagi sampe Cisaat. Kalau masih jauh, saya mendingan milih turun aja, deh, walopun setelah ngantuk jalannya makin pelan. Udah bukan the flash lagi, tapi jadi kura-kura hehehe. Kayaknya, kebanyakan makan juga itu supir sama istrinya. Abis tiap ada tukang jualan, langsung jajan. Sepanjang jalan makan melulu. Suami saya kalau lagi nyetir itu males makan. Katanya, kebanyakan makan bikin ngantuk. Nah, jangan-jangan gara-gara makan melulu jadinya si supir sama istrinya ngantuk berat :D

Tarif IDR 25K/orang

Angkot (lagi)


Kami turun di dekat polsek Cisaat, tepatnya di depan minimarket. Sekitar 3,5 jam berada dalam angkot, dimana keringat udah banjir banget ke baju, begitu turun dari the flash langsung masuk minimarket. Rasanya itu bahagiaaaa... Karena adem banget. Belanjanya sih gak usah banyak-banyak, yang penting numpang ke toilet sama ngademnya hehehe.

Lanjut makan siang dulu di rumah makan padang di dekat polsek Cisaat. Karena udah gak mungkin juga makan siang di Tanakita. Jam makan siang udah lewat, pasti udah gak ada makanan di sana. Selesai makan siang, kami pun melanjutkan perjalanan.

Ada 2 pilihan untuk sampai ke Tanakita, yaitu:
  1. Ojeg, tapi katanya harga per ojegnya mahal. 
  2. Angkot. Tapi kalau angkot cuma sampai sub terminal Kadudampit (Cinumpang). Kira-kira masih 1/3 jarak lagi untuk sampai ke Tanakita dengan kondisi jalan yang menanjak. Bisa aja kita coba minta supirnya untuk mengantar sampai pintu masuk taman nasional gunung gede-pangrango, paling nambah ongkos jalan sedikit.
 Angkotnya full music. Kata suami, kalau sampe berisik banget, cabut aja kabelnya wkwkkw. Usil banget!

Kami ambil pilihan kedua. Pilihan pertama kemahalan buat kami *kan ceritanya jalan-jalan ngirit :p*. Untungnya supirnya mau nganter sampe pintu masuk taman nasional. Dari sana tinggal jalan kaki, sekitar 10 menit untuk sampai Tanakita.

Tarif:
  1. Kalau cuma sampai sub terminal Kadudampit bayar IDR 8K/orang
  2. Kalau sampai pintu gerbang taman nasional bayar IDR 12,5K/orang
Dari pintu masuk taman nasional, jalan sedikit ke Tanakita. Total perjalanan kami ke Tanakita sekitar 7-8 jam (udah termasuk hitungan makan di KFC, makan di rumah makan padang, dan mampir di minimarket, ya). Gak beda jauh, sih, sama kalau naik kendaraan pribadi. Cuma yang paling berasa bedanya adalah badan gak pegel walopun di kereta ngerasain berdiri dan di the flash harus berdesak-desakan. Terutama untuk suami, sih. Selama ini kan kalau ke Tanakita selalu dia yang nyetir. Kasian juga, kalau istri dan anak-anak masih bisa tidur di jalan, suami nyetir sepanjang jalan. Kalau naik kendaraan umum kan capek dan istirahatnya sama.

Pulang

Skip dulu cerita ngapain aja kami di sana. Cerita tentang perjalanan pulang dan perginya dulu aja.

Angkot

 Keke dan Nai kalau naik angkot pengennya di deket pintu

Untuk pulang, kami sudah dapet tiket kereta keberangkatan pukul 15.56 wib. Rencananya mau naik angkot sampe polsek Cisaat abis itu lanjut naik ojeg sampe stasiun. Tapi, ngobrol dengan beberapa tamu, gak taunya banyak tamu yang mau check out di hari itu juga pulangnya naik kereta. Pantesan aja walopun saat itu Tanakita berasa lumayan ramai, tapi parkiran agak sepi. Gak taunya banyak yang naik kereta. Malahan ketika kami check out, datang sejumlah besar tamu yang akan gathering dari salah satu perusahaan. Mereka datang ke Tanakita naik kereta. Kalau jumlahnya banyak begitu kayaknya carter gerbong, tuh.

Kereta memang sepertinya makin menjadi pilihan favorit tamu yang menginap ke Tanakita. Abis, kalau naik mobil makin parah aja macetnya. Dulu, kalau kami berangkat sebelum pukul 6 pagi, sekitar pukul 10 kami udah bisa sampai Tanakita. Tapi, sekarang sulit. Untuk keluar tol jagorawi (persimpangan antara Puncak-Sukabumi) aja udah macet parah. Belum lagi faktor lainnya, misalnya ketemu pasar, jam pergantian shift pabrik, jam berangkat/pulang anak sekolah, longsor, jalan di cor, banyak deh faktornya.

Kereta memang pilihan yang tepat. Lebih bisa diukur waktunya, kecuali kalau keretanya mogok atau terjadi sesuatu (semoga jangan, ya). Udah gitu nyaman pula keretanya. Kalau kita bisa dapet kereta pagi dari Bogor (pukul 7.00 wib), biasanya sekitar pukul 10.00 wib udah sampe Tanakita.

Karena gak cuma kami yang saat itu akan pulang naik kereta, akhirnya diputuskan carter angkot. Minta tolong sama crew Tanakita untuk carter angkot. Kalau jumlahnya banyak memang mendingan carter angkot. Di perjalanan, supirnya gak perlu brenti-brenti buat cari penumpang. Tapi, langsung ke tujuan.

Tarif carter IDR 100K/angkot

Kereta


Akhirnya, ngerasain juga naik kereta dari Tanakita hehehe. Kalau untuk berangkat, kami gak dapet tiket pagi. Pulangnya, kami masih dapet tiket sore tapi di kelas ekonomi. Kelas eksekutif udah abis. Ya udahlah gak apa-apa. Daripada gak kebagian tiket. Lagipula kelas ekonomi pun bersih, ada colokan buat nge-charge, dan ber-AC. Yang membedakan cuma tempat duduknya aja. Pelajarannya, lain kali kalau beli tiket online memang gak boleh mepet.

Sampe stasiun, suami ke loket dulu untuk nunjukkin bukti pembayaran. Setelah dapat tiketnya lalu menuju ke meja satpam untuk diperiksa tiket yang disesuaikan dengan KTP. Trus distempel tiketnya. Sambil nunggu kereta datang, kami pun beli cilok *penting itu penting hahaha*

tanakita, kereta, situ gunung, sukabumi, cisaat

Perjalanan stasiun Cisaat - stasiun Bogor Paledang sekitar 2 jam. Penting, nih, buat dicatat kalau stasiun yang menuju Sukabumi dari Bogor itu TIDAK berhenti di stasiun Bogor. Kalau saya baca info dari Google, beberapa orang terkecoh. Dikiranya di stasiun Bogor juga tempat keberangkatan kereta ke Sukabumi. Begitu sadar, langsung deh berlarian ke stasiun Paledang. Syukur-syukur nyadarnya belum mepet waktu keberangkatan. Tapi, kalau nyadarnya mepet-mepet, ada yang sampe ketinggalan kereta, lho. Tamu yang menginap di Tanakita juga begitu. Ada yang terkecoh, begitu sadar langsung lari ke stasiun Paledang. Untung gak sampe ketinggalan kereta.

Kereta kelas ekonomi. Lumayan nyaman, kan?

Jarak stasiun Paledang dan Bogor gak jauh. Sekitar 10-15 menit berjalan kaki. Patokannya dari KFC (sebrang stasiun Bogor), jalan ke arah belakang. Lurus terus, gak belok-belok. Gak jauh dari KFC. Stasiunnya kecil, gak sebesar stasiun Bogor.

Hujan sangat deras menyapa kami begitu masuk stasiun Paledang. Menghangatkan badan sejenak dengan makan soto di sebrang stasiun, lalu lanjut perjalanan lagi ke stasiun Bogor dengan kondisi hujan masih turun dengan deras. Kalau pengen ke toilet mendingan ke toilet yang ada di rumah makan ini. Toiletnya bersih, daripada yang di stasiun Bogor. Minta ampun pesingnya.

 Soto daging dan soto babatnya lumayan enak. Kalau gak salah harganya IDR 15K/porsi

Tarif kelas ekonomi IDR 25K/orang. Kalau eksekutif IDR 60K/orang.

Commuter Line

 Menerobos hujan deras

Suami langsung menuju salah satu gerbang untuk (cobain lagi) tap kartu. Baru juga mau cobain, disamperin satpam. Katanya, itu gerbang keluar. Suami saya tanya, kalau itu gerbang keluar kenapa tandanya masuk? Harusnya dilarang masuk. Satpamnya gak jawab, cuma melototin suami. Suami saya melengos, gak mau ngeladenin *duuhh nyantai aja kali pak Satpam. Kurang piknik, ya? Sampe segitu judesnya?*

Suami coba tap kartu e-money lagi, tapi gagal. Cobain pake Flazz ternyata berhasil. Tapi, cuma sekali berhasilnya abis itu gak bisa lagi. Trus ada seorang petugas yang nyamperin untuk nawarin bantuan. Kami pun dapat penjelasan kalau semua kartu hanya berlaku untuk sekali tap. Dan, kartu e-money yang kami miliki katanya belum diaktivasi. Setelah dibantuin aktivasi, baru bisa dipake tapi cuma buat 1 orang. Sisanya kami, beli 2 kartu sekali jalan. Untung gak pake antre lama.

Dari kejadian tersebut, saya agak heran dan jadiin pelajaran aja, deh
  1. Kartu e-money yang kami punya katanya harus diaktivasi dulu baru bisa dipakai. Padahal ini kartu sering dipakai untuk bayar tol dan sesekali naik Trans Jakarta. Ternyata, masih butuh aktivasi lagi baru bisa dipakai untuk commuter line
  2. Kartu Flazz kami secara mengejutkan bisa dipakai. Saya katakan mengejutkan karena sudah bertahun-tahun saya gak pakai kartu tersebut karena selalu ditolak sama minimarket dekat rumah. Alasannya kartunya rusak (padahal sebelumnya bisa dipakai). Karena selalu ditolak, jadi gak saya pake lagi tapi kartunya masih disimpan. Anehnya, kami bisa pakai untuk commuter line tanpa harus aktivasi lagi. Saya gak ngerti apa ada perjanjian yang berbeda dengan setiap bank atau gimana, tuh.
  3. 1 kartu cuma berlaku untuk 1 orang. Jadi, biar kata di kartu tersebut ada saldo sampe ratusan ribu pun, gak akan berpengaruh apapun. Kalau saya membandingkan dengan Trans Jakarta, jadinya gak praktis. Kalau pake Trans Jakarta, kami cukup pakai 1 kartu bisa buat berempat. Yang penting saldonya ada. Nah, kalau commuter line gak bisa kayak Trans Jakarta. Jadi, siap-siap aja antre kalau gak punya kartu sendiri. Mungkin karena tarif kereta dihitung berdasarkan jarak kali, ya. Gak dipukul rata kayak Trans Jakarta.
Stasiun Bogor lumayan besar, tapi crowded banget. Kami sempat bingung naik commuter line yang mana. Suara hujan yang sangat deras, ditambah speaker stasiun yang sama-samar membuat kami bingung. Orang juga berlarian kesana-kemari. Akhirnya, kami memilih duduk sejenak di salah satu ruang kosong. Sekalian ngurusin HP saya yang hilang.

 Jembatan stasiun Bogor yang sesak banget

Banyak juga yang duduk di sana. Kalau tebakan saya, ruang kosong tersebut mungkin dulunya pintu utama stasiun. Cuma sekarang udah digembok. Ketika kami dan banyak orang lainnya sedang duduk, tau-tau ada orang yang memperingatkan kalau air masuk. Yup! Air mulai mengalir deras dari sela-sela pintu. Stasiunnya kebanjiran wkwkwkw.

Setelah bertanya, katanya semua commuter line yang ada di sana lewat stasiun Cawang. Ya, udah kami masuk salah satu. Dan langsung duduk di kursi yang ada. Apa rasanya, naik commuter line dengan badan yang sangat basah kuyup? Gak ada enaknya sama sekali hehehe. Di dalam kereta dingin karena kipas angin yang berputar. Saya udah berharap aja, gak sampe pusing atau masuk angin karena terus kena kipas. Kalau Keke sih udah kedinginan dan memakai jaket (untung gak kebasahan jaketnya). Di stasiun Depok baru kipasnya dimatikan dan diganti AC.

Kalau waktu berangkat, menjelang pemberhentian stasiun ada pemberitahuan. Jadi, kita bisa siap-siap. Pas pulang gak begitu.Cuma sesekali aja ada pengumuman. Seingat saya menjelang stasiun Depok, Universitas Indonesia, dan Cawang. Mana udah malam, gak semua nama stasiun kebaca. Jadi, sepanjang perjalanan saya berhitung tinggal berapa stasiun lagi hihihi. Gak taunya menjelang stasiun Cawang diumumin.

Seperti biasa, keluar dari stasiun kami kembali harus mentap kartu. Duh, lagi-lagi kartu e-money gak bisa ditap! Sedangkan kartu lainnya bisa. Seorang satpam pun nyamperin. Gak pake judes sih nadanya, cuma menyangka suami (yang saat itu pegang kartu e-money) udah naik commuter line tanpa bayar.

Suami: "Kalau saya gak mau bayar, trus gimana saya bisa masuk stasiun? Kan, harus pake kartu baru bisa masuk."

Ya, lagian nuduh aneh juga, sih. Kalau kami emang punya niat untuk jadi penumpang gelap, kenapa gak sekalian 4 orang aja? Kenapa cuma suami? Nanggung amat *tuduhannya gak ngenakin :(*

Udah males debat kalau naik kereta udah basah kuyup, badan kedinginan, capek pula.

Satpam tersebut lalu membuka gerbang dengan menggunakan kartu miliknya tapi suami diminta mengurus kartunya dan bilang ke kasirnya ada penalty. Setelah cek saldo, ternyata kena dipotong 2x lipat dari tarif yang seharusnya. Memang sih nominalnya gak seberapa, cuma kesannya suami jadi beneran dituduh penumpang gelap yang harus kena penalty dan terpaksa bayar dobel. Bete banget, kan? Tapi, udah malas protes. Udah malam, badan udah cape dan basah kuyup. Pikiran saya malah ke taxi. Berharap ada taxi yang mau ngangkut penumpang dengan kondisi basah kuyup. Kami juga pengen cepet-cepet sampe rumah, mandi air hangat, trus tidur. Beberesnya besok aja.

Walopun belum pernah bener-bener puas dengan kenyamanan commuter line. (yang pertama malah batal karena ada masalah juga. Baca di postingan Jalan-Jalan KeNai Batal Naik Commuter Line). Tapi, belum kapok naik commuter line, sih. Cuma, kayaknya gak lagi-lagi deh naik commuter line pake e-money. Bermasalah melulu. Itupun lihat kondisi juga. Kalau tempat pembelian tiketnya mengular, mendingan naik kendaraan umum lain. Gak praktis kalau harus antre cuma untuk beli 1 kartu untuk 1 penumpang. Masih banyak kendaraan umum lain untuk dipilih.

Tarif IDR 4K/orang, kecuali suami yang harus bayar IDR 8K *padahal bukan kami yang salah -_-*

Taxi

Keluar stasiun, banyak taxi yang mangkal. Nai bilang kepala pusing. Ya, mungkin dia mulai masuk angin karena badannya basah dan terus kena kipas angin juga AC sepanjang perjalanan di commuter line. Untung jalanan kosong, jadi cepet sampe rumah. Alhamdulillah. Langsung bergantian mandi air hangat, berpakaian, trus tidur. Aaahh.. nikmaaat ^_^

Tarif IDR 60K (belum termasuk tip)

Masih belum kapok, sih, ke Tanakita atau ke tempat lainnya naik kendaraan umum. Cuma mungkin untuk berikutnya, persiapannya lebih matang lagi.

Tip naik kendaraan umum ke Tanakita adalah:
  1. Pakai pakaian yang nyaman. Kalau bisa pakai yang berbahan kaos, deh. Apalagi kalau naik the flash. Wajib banget pakai pakaian yang mudah menyerap keringat
  2. Pakai sepatu kets atau sendal yang nyaman. Usahakan jangan pakai selop apalagi high heels yang tingginya 12cm. Ini bukan ke undangan pernikahan :D
  3. Bawa kipas. Gerah kalau naik the flash
  4. Barang bawaan di dalam tas sebaiknya diplastkin. Kalau perlu dibagi ke dalam beberapa plastik. Jaga-jaga kalau sampe hujan. Tas basah kuyup, isi bisa tetap aman karena diplastikin.
  5. Enaknya sih pake ransel daripada trolley bag.
  6. Kalau udah di atau menuju ke stasiun Bogor, saya lebih memilih menyebrang jalan daripada naik jembatan penyebrangan. Ya, menurut aturan memang seharusnya naik jembatan penyebrangan, tapi kalau melihat kondisi waktu itu yang sangat penuh sesak, saya merasa sangat gak nyaman. Karena Nai masih kecil. Selain itu juga saya merasa lebih rawan copet kalau naik jembatan. Dan, HP saya pun hilang di jembatan sana.
  7. Kalau naik kereta yang ke Sukabumi, usahakan beli online dari jauh-jauh hari. Jangan kayak kami yang pesan mendadak. Akibatnya, untuk berangkat gak dapet tiket. Untuk pulang, pilihannya juga tinggal kelas ekonomi.
 Sesekali yang punya cerita difoto hahaha. Mudah-mudahan kami sekeluarga masih bisa jalan-jalan lagi :D

43 komentar:

  1. Seru juga jalan-jalannya mba, sampai basah kuyup kesiram hujan sama dipelototin satpam. he,, he,, he,,

    BalasHapus
  2. Seruuuuuu!!!! Aku nungguin cerita di Tanakita bisa ngapain aja ya Mak^^ Kayaknya aku sama pacar kudu kesana deh :3
    btw ada beberapa typo tulisannya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. typo udah saya perbaiki hehe. Tengkyuuu ^_^

      Nanti saya lanjutin cerita di Tanakitanya, ya :D

      Hapus
  3. aku pun pas crita ke suami ttg tanakita kynya pgn cb naik kreta deh mbak. ga tahan macetnyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mending naik kereta aja, deh :)

      Hapus
  4. Beberapa kali baca postingan Mak Myra ttg Tanakita. Aduh... seru banget mak. Kapan ya aku sekeluarga bisa ke sana....

    BalasHapus
  5. asyik....aku mau banget ke sana Myr. Aku save postingannya nih. Tapi kalau aku bingung tanya2 lagi ya

    BalasHapus
  6. Duh jadi kangen bogor.mbak. Saya udah 6 tahun di bogor belum jadi juga ke tanakita. Huhuhuuu

    BalasHapus
  7. E money memang sering toruble kayaknya, tapi cerita jalan - jalannya ke tanakita jadi makin seru buat diceritain :)

    BalasHapus
  8. Waaa, serunya. Untung foto-foto masih bisa diselamatkan ya, meskipun HP hilang (baca di tulisan sebelumnya).

    Waktu hamil dulu udah pernah ngeteng ke sana ngeteng. Udah ada Diana mau nyobain lagi, tapi belom sempat2. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain ajak Diana ngeteng lagi, Mak :D

      Hapus
  9. Seruuu bangat Mba jalan-jalannya... perjalanan panjang namun seru ya Mba :)
    btw, ditunggu Mba Myra ada apa saja di Tanakita itu... Siapa tahu suatu saat bisa kesana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya suka nyicil-nyicil cerita Tanakita. Bisa lihat di bagian label, ya :)

      Hapus
  10. waw seeruuuu abisss jalan2nya. kalo suami saya bisa dipastikan gak bakalan mau berpetualang seperti itu :( dulu aja pernah pengen jalan2 ke jogja naik kereta dari purworejo PP, gak dpt tempat duduk. ngomong kapoknya sampe besoknya gak brenti2 hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ini transportasinya nyaman, kok. Kecuali yang the flash hehehe

      Hapus
  11. Asik jg nih mbak travelingnya, flash itu angkot full musik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. flash itu, angkot yang kecepatannya ngebut banget. Sradak-sruduk jalannya

      Hapus
  12. beda emang peruntukan kartu trans jakarta dg kartu commuter line, kalo trans kan tarifnya sama, jadi 1 kartu bisa digunain berbarengan. kalau commuter line kan berdasarkan jarak, jadi memang 1 orang harus 1 kartu. Makanya saya sampai punya 3 kartu commuter line, itu pun sebenarnya masih kurang 1 atau 2 kartu lagi, kartu2 itu saya dapatnya pas iseng koleksi kalo pas ada promo2 kartu multi trip. Belum pernah nyoba pakai e-money, tapi umumnya kartu2 dr bank memang harus diaktivasi dulu daripada ngantri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sudah menduga seperti itu, Mak. Kemungkinan karena commuter line berdasarkan jarak. Sudah saya tulis dugaan tersebut di postingan ini.

      Kalau yang tentang aktivasi, di postingan ini pun saya menulis keheranan kenapa kartu dari bank ini harus diaktivasi, sedangkan kartu dari bank lain enggak. Padahal dua2nya sama-sama belum pernah dipake untuk commuter line, lho. Itu aja sih keheranan saya

      Hapus
  13. Oh baru tahu The Flash tuh ternyata angkot setan, hhahahaaa
    Asik loh baca postingan mbak Chie tiap jalan-jalan, seru ya. Mungkin karena naik angkot, saya belum pernah ngajak anak naik angkot kalo jalan-jalan. Perlu nyoba nih, tapi paling si babe yg malas, hahahaa. Dia mending capek nyetir daripada ribet ngangkot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nyetir yang cape cuma yang nyetir hihihi

      Hapus
  14. baca postingan mba koq aku mabok ya hihihi ngebayangin naik turun kendaraan umum, klo aku yg jlan2 mesti sedia kantong kresek plus antimo itu :D tp seruu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhe, duduk di deket jendela katanya bisa mengurangi mabok, Mbak :D

      Hapus
  15. Aaaa seru bun jalan-jalan bareng gini bareng keluarga huhu susahnya pingin jalan-jalan kalau perantau kayak aku ini :'(

    BalasHapus
  16. seru juga yah jalan jalannya

    BalasHapus
  17. aku blm prnh naik commuter line ...dan baca ceritamu, agak2 membuat ga kepengen naik samasekali mba :D Berasa bgt ini rempongnya.. dan kebayang deh basah2an hrs naik kendaraan umum... Uggh... itu bnr2 ga nyaman aku tau -__-..

    Tanakitanya sndiri sih aku mw bgt kesana.. tp spertinya pak suami sndiri lbh suka bawa mobil sndiri drpd naik kereta kesana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bawa mobil, harus sabar sama macetnya :D

      Hapus
  18. Asiikkk juga ya mbak....jalan2 kayak gitu buat pembelajaran anak2 kita. Dulu waktu masih sekolah hal kayak gini udh menjadi makanan sehari-hari. Tapi kalau sekarang kayaknya saya yg ga kuat fisiknya mbak.
    Pengalaman mbak dengan Commuter Line spt itu yg bikin saya memutuskan naik motor karena ga mau jadi penyakit diri kalau kesal....hehehehe, tapi saya pernah pake e-money di rute Serpong Tanah Abang ga ada masalah tuh mbak.
    Oh iya....khusus utk satpam....saya ga tahu bagaimana mereka men-training-nya sebab bukan sekali atau dua kali kasus perlakuan satpam terhadap penumpang yg 'kurang' menghargai pengguna CL sebagai customer....well.....Being a Biker is my solution deh.....salam buat keluarga......

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti memang suka ada masalah di CL, ya

      Hapus
  19. Wah, aku jadi pengen ke sana juga nih habis baca postingan nya.. Seru- seruan bareng gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. enaknya memang rame-rame. Etapi sendiri juga enak, ding :D

      Hapus
  20. Seru banget, aku malah ngak pernah ngangkot gitu kalo ke sukabumi. Males macet nya dan lama2 di angkot hahaha

    BalasHapus
  21. Seru banget ceritanya, Chi. Kalo anak gw udah ngomel-ngomel 'kali tuh. Dengan baca ini, jadi dapet gambaran ke Tanakita pake kereta. Semoga keinginan camping tercapai hehehe

    BalasHapus
  22. berasa ikut di perjalanan, makasih mbak ceritanya, buat referensi sapa tau kelak bisa kesana.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...