Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi - Sejak mencoba naik kereta ke Tanakita, kami sudah jarang sekali membawa kendaraan pribadi. Naik kereta jauh lebih nyaman. Meskipun harus beberapa kali ganti transportasi umum, gak masalah bagi kami. Paling yang kurang nyaman adalah masalah waktu. Kalau pakai kereta tentu saja kami terikat dengan waktu. Kalau sampai ketinggalan kereta, gak menjamin kami akan bisa naik kereta berikutnya. Jalur Paledang (Bogor) - Sukabumi dan sebaliknya, hanya ada 3x dalam sehari. Itupun selalu full, terutama saat akhir pekan.

[Silakan baca: Tanakita Riverside Bila Ingin Menikmati Sunyi]

Kalau naik mobil, tentu aja lebih fleksibel urusan waktu. Akibatnya, kami sering pulang kesorean karena masih betah di Tanakita. Apalagi kalau mengingat selalu aja macet, bikin kami makin malas pulang. 😁 Ke arah Sukabumi memang dari dulu selalu aja macet. Untuk menyiasatinya, kadang-kadang kami melewati beberapa jalur alternatif.


Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Bertahun-tahun lalu, kami kembali ke Tanakita dengan kendaraan pribadi. Saya sudah lupa kenapa saat itu memilih menggunakan mobil. Tapi, saya ingat banget, pulangnya salah seorang teman suami ikut kami. Trus, dia ngajak mampir makan soto betawi di Bakul Betawi. Katanya, soto betawi di sana enak banget.

Setuju banget sama teman suami saya. Rasa sotonya enak bangeeett! Gak hanya soto betawi, Bakul Betawi juga ada menu sate dan sop kambing. Semuanya enak, dagingnya gak pelit. Kuahnya tidak terlalu kental. Saya kurang suka dengan kuah soto betawi yang terlalu kental.


 Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat
Sate Kambing, IDR35K/porsi
Nasi Putih, IDR5K/porsi
Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Gak sulit juga mencari lokasinya karena dekat dengan Lido Lakes Resort & Coference. Tempatnya bersih. Bila ingin lesehan, bisa duduk di area dalam. Kami biasanya memilih duduk di luar. Sayangnya parkirannya sempit. Paling cuma bisa 2 mobil. Selebihnya parkir pinggir jalan, tapi mungkin agak sedikit ribet kalau jalanan lagi macet.

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Kalau baca keterangan di Google maps, Bakul Betawi ini buka 24 jam. Kelihatannya benar seperti itu. Kami pernah datang cukup larut malam, pemilik Bakul Betawi masih melayani dengan ramah. Pak haji dan istrinya memang ramah banget. Sesekali menyapa para tamu. Kalau sedang kosong, kadang-kadang kami diajak ngobrol. Pak haji juga gak pernah terlihat kesal kalau pelanggannya berlama-lama di sana. Malah sering menyarankan kepada para pelanggan untuk santai aja karena jalanan juga macet.

Sebetulnya pemiliknya pernah cerita kepada kami kenapa dan sejak kapan jualan soto betawi, tapi saya udah lupa lagi jalan ceritanya. Begini nih kalau gak langsung ditulis 😅 Paling saya ingatnya sebelumnya pernah berjualan soto betawi selama bertahun-tahun di Roxy. Usaha bersama keluarga, kemudian pak Haji pindah ke Lido.


Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat
Sop Kambing, IDR30K/porsi
Soto Betawi Campur, IDR30K/porsi
Air Jeruk, IDR10K/gelas
Es Teh Manis, IDR5K/gelas


Sekarang, kalau kami ke Tanakita menggunakan mobil biasanya karena udah ada niatan pengen mampir di Bakul Betawi. Niat banget, ya 😂 Padahal di Jakarta juga banyak soto betawi yang enak. Tapi, kayaknya kami lebih semangat makan di Bakul Betawi. Makanya rela terkena macet demi menyantap soto betawi yang hangat. 😋


[Silakan baca: Tanakita Rain Forest Festival]


Bakul Betawi