Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi


Sejak mencoba naik kereta ke Tanakita, kami sudah jarang sekali membawa kendaraan pribadi. Naik kereta jauh lebih nyaman. Meskipun harus beberapa kali ganti transportasi umum, gak masalah bagi kami. Paling yang kurang nyaman adalah masalah waktu. Kalau pakai kereta tentu saja kami terikat dengan waktu. Kalau sampai ketinggalan kereta, gak menjamin kami akan bisa naik kereta berikutnya. Jalur Paledang (Bogor) - Sukabumi dan sebaliknya, hanya ada 3x dalam sehari. Itupun selalu full, terutama saat akhir pekan.
[Silakan baca: Tanakita Riverside Bila Ingin Menikmati Sunyi]

Kalau naik mobil, tentu aja lebih fleksibel urusan waktu. Akibatnya, kami sering pulang kesorean karena masih betah di Tanakita. Apalagi kalau mengingat selalu aja macet, bikin kami makin malas pulang. 😁 Ke arah Sukabumi memang dari dulu selalu aja macet. Untuk menyiasatinya, kadang-kadang kami melewati beberapa jalur alternatif.

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Bertahun-tahun lalu, kami kembali ke Tanakita dengan kendaraan pribadi. Saya sudah lupa kenapa saat itu memilih menggunakan mobil. Tapi, saya ingat banget, pulangnya salah seorang teman suami ikut kami. Trus, dia ngajak mampir makan soto betawi di Bakul Betawi. Katanya, soto betawi di sana enak banget.

Setuju banget sama teman suami saya. Rasa sotonya enak bangeeett! Gak hanya soto betawi, Bakul Betawi juga ada menu sate dan sop kambing. Semuanya enak, dagingnya gak pelit. Kuahnya tidak terlalu kental. Saya kurang suka dengan kuah soto betawi yang terlalu kental.

 Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Gak sulit juga mencari lokasinya karena dekat dengan Lido Lakes Resort & Coference. Tempatnya bersih. Bila ingin lesehan, bisa duduk di area dalam. Kami biasanya memilih duduk di luar. Sayangnya parkirannya sempit. Paling cuma bisa 2 mobil. Selebihnya parkir pinggir jalan, tapi mungkin agak sedikit ribet kalau jalanan lagi macet.

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Kalau baca keterangan di Google maps, Bakul Betawi ini buka 24 jam. Kelihatannya benar seperti itu. Kami pernah datang cukup larut malam, pemilik Bakul Betawi masih melayani dengan ramah. Pak haji dan istrinya memang ramah banget. Sesekali menyapa para tamu. Kalau sedang kosong, kadang-kadang kami diajak ngobrol. Pak haji juga gak pernah terlihat kesal kalau pelanggannya berlama-lama di sana. Malah sering menyarankan kepada para pelanggan untuk santai aja karena jalanan juga macet.

Sebetulnya pemiliknya pernah cerita kepada kami kenapa dan sejak kapan jualan soto betawi, tapi saya udah lupa lagi jalan ceritanya. Begini nih kalau gak langsung ditulis 😅 Paling saya ingatnya sebelumnya pernah berjualan soto betawi selama bertahun-tahun di Roxy. Usaha bersama keluarga, kemudian pak Haji pindah ke Lido.

Rela Terkena Macet Demi Semangkok Soto Betawi Panas di Bakul Betawi di daerah Cigombong Jawa Barat

Sekarang, kalau kami ke Tanakita menggunakan mobil biasanya karena udah ada niatan pengen mampir di Bakul Betawi. Niat banget, ya 😂 Padahal di Jakarta juga banyak soto betawi yang enak. Tapi, kayaknya kami lebih semangat makan di Bakul Betawi. Makanya rela terkena macet demi menyantap soto betawi yang hangat. 😋

[Silakan baca: Tanakita Rain Forest Festival]

Bakul Betawi




59 komentar:

  1. udah lama banget nggak makan Soto Betawi nih, mba. DLu makannya deket kantor di Kalibata. Mmh ngebayangin makan soto betawi pas dingin2 gitu emang nikmat ya mbaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. KAlau cuaca lagi dingin, makan soto betawi memang semakin nikmat :)

      Hapus
  2. aku belom pernah nyobain soto betawi. kayaknya enak liat dari gambarnyaaa :3
    di jawa tengah belom pernah nemun soto betawi >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi, di Jawa Tengah juga banyak varian soto, ya :)

      Hapus
  3. Aduuuuhhhh. .. Bang Ridho harus nyobain ini!


    Udah pernah coba yang di Kober Slipi belum? Ada dua tempat, yang satu di warung dan satunya persis sebelum lokasi

    Sesudah tau kober itu artinya kuburan saya mah ga pernah mau lagi makan di situ!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah, Mbak. Kenapa jadi gak mau lagi? Horror kah tempatnya?

      Hapus
  4. Ya ampuuun, itu soto dan sate bikin ngences ih

    BalasHapus
  5. Seneng banget kalo ketemu pemilik warung yang ramah kayak gini ya.. Bikin betah dan pengen balik lagi. Apalagi kalo makanannya juga enak. Btw, rasanya aku udah lama gak makan soto Betawi.. Baca ini jadi pengen hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Semuanya bikin betah. Cuma, sayang aja jaraknya jauh :D

      Hapus
  6. kalo masakannya enak, trus pelayanannya baik plus ramah, kitanya jadi ketagihan ya buat datang lagi dan lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dekat kayaknya bakal saya datangin melulu hahaha

      Hapus
  7. AKu belum pernah makan soto betawi. Itu kuahnya pakai santan ya keliatannya? Penasaran ama rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang pakai santan, ada yang susu. Kalau di Bakul Betawi pakai santan

      Hapus
  8. Ya ampuuun mba.. aku pun tergoda bangeet liatnyaa

    BalasHapus
  9. Aku belum pernah nyobain soto Betawi. Bersantankah mba kuahnya..? Yang paling banyak di sini soto seger solo sama soto lamongan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Soto betawi pakai santan atau susu

      Hapus
  10. Dari skeian macam soto aku paling suka soto betawi enakkkk pisan :) jadi penasaran nih pengen cobain juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama. Salah stau soto yang paling saya suka :)

      Hapus
  11. Berarti wajib dikunjungi nih, sekalian jalan-jalan ke sukabumi, sekalian juga makan soto betawi di sana. Kalau saya masih favorit yang dulu lokasinya di Gudang Seng, Mbak. Meski abis digusur, lokasinya masih di dekat Gudang Seng yang lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kapan-kapan saya ke Gudang Seng, ya :)

      Hapus
  12. Wah, aku doyan banget nih mba sama soto betawi. Ditambah lagi dengan acar dan sambel....mantap banget deh

    BalasHapus
  13. Keliatannya enak! Jadi pengin nyobain nih!

    BalasHapus
  14. Jauh banget makan soto betawi di tanah Sunda. Hihihi. Etapi kalau udah cocok rasanya, ya rela aja berkendara jauh ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan, sekalian jalan-jalan ke Tanakita hehehe

      Hapus
  15. soto betawi memang enak sekali, aku dan suami penggemar soto betawi

    BalasHapus
  16. Begitu lihat fotonya langsung ngileer... Sedap banget nih keliatannya! Jauh juga sih kudu ke Tanakita dulu buat makan Soto Betawi. Tapi aku sendiri kalau lagi pengen menu tertentu yang udah sreg di lidah juga bela-belain meskipun ke luar kota hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak harus ke Tanakita dulu, sih. Tapi, kalau saya biasanya ke sana setelah pulang dari Tanakita. Jadi sekalian jalan :D

      Hapus
  17. Kalau dilihat-lihat seperti soto khas Lamongan ya mbak ya, agak kental kuahnya,,,, Tapi sama mbak, aku juga kurang suka dengan soto yang berkuah kental. Enakan soto khas jawa yang memiliki kuah agak bening

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi, kalau soto betawi gak bening juga :)

      Hapus
  18. Wow...tempatnya cukup luas dan kelihatan brsih ya mbak Myra :) Suami dan anak2ku doyan nih sop dan sate kambing, aku ga hehehe... Meskipun cuma bisa parkir 2 mobil, ga jadi halangan mbak untuk tetap makan enak ya. Aku juga demen yang kuahnya ga terlalu kental santannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Maish bisa parkir di pinggir jalan

      Hapus
  19. Kuah sotonya pake susu ato santan mba? Aku sjk nyoba soto betawi yg kuah susu, jd ketagihan. Jadinya tiap beli soto betawi, aku pastiin dulu kuahnya susu dan bukan santan. Krn jauuuh lbh enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuah santan, Mbak. Kalau saya suka keduanya asalkan jangan terlalu kental

      Hapus
  20. Wow 24 jam? Ajib banget kalau kelaparan pas malam-malam. Btw saya juga kurang suka kuah kental Soto Betawi, katanya sih itu yang enak. Tapi saya justru lebih nyaman sama yang sedikit encer. Lebih seger menurut saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama. Kalau terlalu kental rasanya berat di lidah dan perut saya hehehe

      Hapus
  21. siang-siang begini liat makanan khas betawi, jadi bikin baper eh laper :)
    gagal pokus liat semangkok sotonya bikin ngiler hehehe

    BalasHapus
  22. Seingatku aku belum pernah nih makan soto betawi... soto lamongan melulu hihihi

    BalasHapus
  23. Pasti enak banget tuh mba. Saya paling suka masakan yang berkuah kek gini. Soto betawi salah satunya. sugeeerrr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kalau cuaca lagi dingin, ya :)

      Hapus
  24. Besok kayaknya aku langsung pingin makan Soto betawi nih mba.. Hihi.. Wow banget ya itu bukanya sampe 24 jam.. Kalo main ke daerah sana kayaknya aku harus mampir ke bakul betawi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, pemiliknya baik banget. Jadi, kayaknya pengen terus menyediakan makanan untuk para pembeli :)

      Hapus
  25. ya ampun, di Bogor tho mbak, cigombong dekat dengan sukabumi, soto betawi kesukaannya bapak saya ini mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Ev. Toss dulu sama bapak Evrina :)

      Hapus
  26. Tapi kok aku lebih pengin nyobain satenya ya mbak. Warnanya itu loh menggoda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. warna soto betawi memang lebih pucat :D

      Hapus
  27. Soto betawinya menggoda iman. Ditambahkan dengan emping yang baru digoreng, yummy banget pasti ya mbak.

    BalasHapus
  28. Jadi kangen soto Betawi setelah baca artikel ini ☺
    Thanks info kulinernya ya,kak.

    BalasHapus
  29. Wah cocok banget tuh mbak buat menu buka puasa :D

    BalasHapus
  30. duhhh seger banget liat daging satenya itu.. kayanya patut sekali dicoba, tidak terlalu jauh dari jakarta sekalian cari udara segar

    BalasHapus
  31. Makan soto Betawi di Sukabumi, makan karedok di Betawi, icip-icip rendang di Bandung... Itulah Indonesia :)

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)