Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

7 Hari Keliling Pulau Jawa

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut

7 Hari Keliling Pulau Jawa


Salah satu perjalan kami sekeluarga yang paling berkesan adalah waktu keliling pulau Jawa selama kurang lebih 10 hari. Pengalaman kami pada Juli 2013. Memang sudah cukup lama, tapi sangat berkesan karena semua destinasinya menarik. Bahkan salah satunya gak disangka sama sekali.

Saya masih ingin mengulang kembali semua perjalanan tersebut. Selain sangat berkesan, tetapi memang ada beberapa bagian yang rasanya sempat mengganjal. Pengalaman ini sudah saya ceritakan secara berseri di blog Keke Naima. Waktu itu blog Jalan-Jalan KeNai belum ada, makanya cerita di sana.

Destinasi Selama Seminggu Berkeliling Pulau Jawa


Gagal ke Masjid Demak, Bermalam di Semarang

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Menginap semalam di hotel Amaris

Rencananya hari pertama kami akan mengunjungi masjid Demak dan bermalam di Kudus. Tetapi, karena kami berangkat dengan kendaraan pribadi, perjalanan dari rumah aja udah mundur sekian jam. Tadinya mau jalan pagi, malah jadinya siang. Di beberapa titik jalan ketemu macet. Saya pun haid di hari pertama. Lagi deras-derasnya banget! Jadi, sebentar-sebentar cari toilet. Pokoknya banyak aja hambatannya.

Udah gak keburu banget ke Demak dan Kudus. Pukul 11 malam baru masuk Semarang dan kami memutuskan menginap. Mencari penginapan di kota lumpia ini juga bukan hal mudah. Udah lama banget kami gak ke Semarang. Gak hapal jalan dan internet pun lemot. Jadi kami bener-bener tebak-tebakan banget. Kalaupun ketemu hotel, belum tentu dapat kamar. Lagi musim liburan, hotel penuh di mana-mana. Kalaupun ada yang harganya mahal. Rasanya gak rela aja gitu kalau hanya untuk dipakai tidur sekian jam.

Wajib Sampai Bromo di Hari Kedua

Pagi-pagi udah check out. Check peta, sepertinya lebih cepat lewat Purwodadi daripada Demak untuk menuju Bromo. Eh, tapi drama terjadi lagi. Kami salah pilih rute. Masuk jalan perkampungan yang sangat macet karena jalanannya sedang diperbaiki. Jalanannya juga gak rata, bikin badan rasanya remuk. Udah gitu gak ada satupun rumah makan atau resto yang ditemui di sepanjang jalan.

Anak-anak mulai rewel karena menjelang jam makan siang belum juga ketemu rumah makan. Segala camilan di mobil udah habis. Kami baru makan di Cepu. Itupun ketemunya minimarket, bukan rumah makan. Lumayan lah setidaknya perut mulai terisi lagi.

Kami harus sampai di Bromo malam itu juga karena sudah booking penginapan. Sampai di Bromo pukul 11 malam. Langsung tepar dan siap-siap bangun lagi pukul 2 dinihari.

Drama di Bromo dan Megahnya Semeru dari Ranu Pane

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Sunrise di Bromo

Pukul 02.30 wib kami berangkat menuju Bromo menggunakan Jeep sewaan. Drama sudah dimulai sejak awal berangkat. Nai gak berhenti menangis dan alasannya kedinginan. Saya rasa alasannya bukan karena kedinginan. Nai justru anak yang paling tahan dingin. Waktu tidur di penginapan aja, dia malah gak mau diselimutin. Saat berangkat pun pakai baju sudah berlapis-lapis. Jadi kayaknya dia rewel karena lagi enak tidur sudah harus berangkat lagi.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Nai mulai happy di sini

Nai terus menangis sampai saya gemas banget. Tumben banget susah dibujuk. Mau menikmati keindahan sunrise di Bromo jadi kurang maksimal. Nai baru berhenti menangis ketika matahari mulai terang. Mulai lari-larian tuh dia di lapangan pasir. Sisa menangis udah gak kelihatan sama sekali.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Gunung Semeru yang sesekali 'batuk' terlihat mengintip dari Ranu Pane

Melihat Nai udah mulai ceria, suami ngajak lanjut ke Ranu Pane untuk melihat gunung Semeru dari kejauhan. Megah dan cantik banget. Suami langsung bilang kalau suatu saat kami sekeluarga akan mendaki ke sana. Anak-anak, terutama Keke, mah semangat deh kalau dibilang mendaki gitu.

Semalam di Blitar

Selesai dari Ranu Pane, kami langsung kembali ke penginapan. Ditawarin untuk mampir sejenak ke pasir berbisik, tetapi Nai sedang tidur nyenyak di Jeep. Ya daripada nanti dia rewel lagi, mending balik aja, deh. Begitu sampai penginapan, kami bergantian mandi sambil beberes pakaian dan langsung check out. Rencananya cari makan siang sekalian menginap di Malang.

Suami mengajak menginap di Klub Bunga, Malang. Bukan penginapan yang direncanakan seperti di Bromo. Tetapi, karena suami pernah menginap di sana. Jadi cari yang pasti-pasti aja, deh daripada muter-muter lagi kayak di Semarang.

Kami makan siang dulu di Toko Oen. Setelah kenyang, malah jadi bingung mau menginap di Malang. Masih pukul 3 sore saat itu. Rasanya sayang aja kalau udah harus cari penginapan. Perjalanan kami masih panjang. Akhirnya diputuskan untuk melanjutkan perjalanan dan menginap di Blitar.

[Silakan baca: Hotel Tugu Sri Lestari Blitar]

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Salah satu kamar di Fajar Suite. Banyak peninggalan Bung Karno di sini. Salah satunya tempat tidur ini. Dan menurut staff yang mengantar kami, kalau keluarga Bung Karno sedang di Blitar menginapnya di kamar ini.

Kejadian yang sama seperti di Semarag kembali berulang. Muter-muter cari penginapan yang sreg. Sampai akhirnya ketemu hotel Tugu Lestari. Awalnya agak gak yakin sama hotel ini kalau lihat dari depan. Ternyata, bagus juga hotelnya. Malah kalau ke Blitar lagi, saya bakal menginap di sini, deh.

Di hotel ini ada suite bernama Sang Fajar Suite. Di salah satu kamar, ada kamar bersejarah yang selalu ditempati keluarga Bung Karno. Bila sedang sepi, Sahabat KeNai bisa minta ke staffnya untuk dikasih lihat kamar tersebut.

[Silakan baca: Sang Fajar Suite]

Speechless di Goa Jomblang

Sebetulnya di sini destinasi utamanya sekaligus yang paling bikin saya terkejut. Beberapa bulan sebelum keberangkatan, saya melihat suami sedang merapikakan foto-foto klien kantornya yang mengadakan kegiatan di Goa Jomblang. Bagus banget kan tuh goanya.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Peralatan untuk Nai yang kami bawa sendiri dari rumah.

'Kapan ya bisa ke sana sekeluarga?' Saya hanya berujar dalam hati. Gak kepikiran untuk minta diajak ke sana juga karena anak-anak kan masih pada kecil-kecil. Makanya gak menyangka banget saat suami ajak ke sana. Lalu bagaimana dengan anak-anak? Ternyata bisa! Tetapi, karena Nai saat itu masih kecil, usia 7 tahun, kami bawa perlengkapan sendiri dari rumah khusus untuk dia. Pengelola goa Jomblang tidak memiliki perlengkapan untuk anak-anak.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Satu per satu turun ke hutan purba

Sepanjang perjalanan menuju goa Jomblang, saya sempat deg-degan. Khawatir anak-anak pada ketakutan. Apalagi kami harus turun ke kedalaman 60 meter menggunakan tali menuju hutan purba. Kemudian berjalan kaki, turun lagi ke kedalaman 30 meter. Total kurang lebih kami berada 90 meter di bawah permukaan. Ternyata anak-anak malah kesenengan. Gak ada takutnya sama sekali.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut

Beneran bagus deh goanya. Ray of light goa Jomblang memang juara! Speechless! Apalagi sebelum masuk goa kan harus melewati hutan purba dulu. Banyak tanaman purba dan tidak ada di tempat lain. Makanya hutan ini juga suka jadi tempat penelitian. Saya masih penasaran dengan kondisi hutan purba sekarang mengingat beberapa bulan lalu kayaknya goa ini terkena banjir besar.

[Silakan baca: Ray of Light Goa Jomblang yang Bikin Speechless]

Beristirahat di Jogja

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Sarapan dulu di Jomblang Resort sebelum turun ke goa

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Suasana malam di alun-alun Jogja

Waktu di Jomblang, kami menginap di Jomblang Resort. Pemilik resort ini adalah mas Cahyo Alkantana. Ketika di Jogja, kami menginap di rumahnya. Alhamdulillah, gak ribet cari penginapan lagi. Rumahnya pun nyaman. Gak banyak aktivitas yang kami lakukan di Jogja selain kulineran. Besok siangnya, kami berencana lanjut ke Garut dan menginap di sana.

Gagal Menginap di Garut

Ketika di Jogja, saya sempat menawarkan suami untuk booking peninapan via online. Mumpung koneksi internet lagi lancar juga, nih. Tapi, suami menolak dengan alasan langsung cari aja. Saya pun menurut. Ya selama beberapa hari jalan-jalan kayaknya kami lancar aja mencari peginapan meskipun ada dramanya. Menginap di Cipanas, Garut menjadi pilihan karena rasanya nikmat berendam di air hangat sebelum pulang ke rumah dan mulai beraktivitas rutin lagi.

Perjalanan lumayan lancar, meskipun gak bisa cepat juga karena banyak banget motor bersliweran di jalan. Sampai di Garut menjelang tengah malam. Sempat deg-degan banget karena mobil kami terus dipepet sama seorang pengendara motor yang sepertinya ingin malakin. Saya malah sempat jejeitan di mobil karena takut. Untung suami tenang. Ketika melihat ada mobil polisi yang sedang parkir, suami langsung ikutan berhenti di belakangnya. Motor tersebut langsung pergi menjauh.

Kami gagal menginap di Garut. Semua penginapan  dari kecil hingga besar penuh. Gak ada satu kamar pun yang kosong. Kecewa banget sih, tapi mau bagaimana lagi. Perjalanan seru ini harus selesai.

Ingin Mengulang Kembali dengan Pegipegi


Meskipun banyak dramanya, tetapi saya gak kapok. Malah sangat berkesan dan masih pengen banget mengulang perjalanan yang sama. Mendatangi tempat-tempat yang sama juga. Tetapi, mungkin kalau bisa terulang lagi, saya mau lebih direncanakan. Biar jangan sampai terulang drama yang sama hehehe.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut
Sempat kecewa dan kesal di sini. Baru juga ambil foto beberapa kali, kamera ngambek. Mati aja gitu kameranya.

Bila memungkinkan untuk mengulang perjalanan ini kembali, hal pertama yang akan saya siapkan adalah kamera. Kamera yang biasa kami gunakan mulai ngadat saat kami berada di Bromo. Ketika berada di goa Jomblang, kamera malah sempat mati. Makanya koleksi foto kami saat di Jomblang gak banyak. Kesel banget, deh! Begitu sampai Jogja udah gak semangat untuk foto-foto. Momen yang paling ditunggu kan di goa Jomblang.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut

Hal kedua adalah tentang penginapan dan transportasi. Pengennya kesempatan berikutnya gak bawa mobil pribadi. Mendingan naik pesawat atau kereta. Sebelum berangkat sudah booking hotel serta tiket transportasi umum di beberapa kota. Naik mobil memang nyaman, tetapi harus siap juga dengan kendala seperti macet atau bolak-balik berhenti karena mau makan dan ke toilet. Kalau pakai pesawat atau kereta kan kendaraan tetap berjalan meskipun kita sedang makan atau ke toilet. Jadi waktu tiba juga biasanya lebih bisa diperkirakan.

pegipegi, keliling pulau jawa, jogja, goa jomblang, bromo, blitar, malang, garut

Pegipegi.com menjadi pilihan bila ingin melakukan perjalanan begini. Situs ini komplit karena saya bisa pesan tiket pesawat/kereta sekaligus booking hotel. Pembayarannya mudah, banyak diskon dan promo, PepePoin, serta Best Price Guarantee.

Apa sih PepePoin itu? Kalau teman-teman menjadi member Pegipegi dan bertransaksi via situs ini nantinya akan mendapatkan reward. Nah, reward (point) ini bisa digunakan sebagai diskon hotel. Saya juga sudah install apps Pegipegi. Beberapa hotel menjadi lebih murah harganya bila booking via Pegipegi. Seneng banget, kan? Udha prosesnya mudah, harganya lebih murah, suka banyak pula diskonnya.

Musim liburan yang sudah di depan mata begini. Enaknya ke mana, ya?

14 komentar:

  1. Waduhh lama juga perjalanan nya mbak...istirahat yg kurang serta kecapean kadang bikin anak2 jadi rewel juga.. semoga perjalanan selanjutnya lebih terencana ya mbak...biar gak bnyk dramanya 😊

    BalasHapus
  2. Ah senang nya jalan2 sama keluarga. Banyak drama jadi bahan cerita seru ya. Mesti remedial nih sama pegipegi

    BalasHapus
  3. Ya ampun dramanya 😂 tahun 2013 belon banyak online travel web ya. Masi terhitung ribet kalo mau booking2 kamar. Walo dramanya asoy, seru juga bacanya, mba chi. Jalan-jalan mah ada aja ya sih dramanya, kalo engga terasa garing heuheu

    BalasHapus
  4. pegipegi juga andalanku banget mbak, terutama untuk dapet tiket harga promo heheheh

    BalasHapus
  5. Senengnya bisa jalan-jalan sama keluarga. Wahh, ke gua Joblang juga, pasti seru jadi pengen :)

    BalasHapus
  6. Seru banget ya Mba perjalanannya.
    Biarpun ada drama di sana-sini, kesannya pasti tetap lengket di hati anak-anak.

    Ulang lagi kayanya seru tuh!

    BalasHapus
  7. Seru banget sih mba jjs sekeluarga gitu, banyak yang disinggahi, ada kamar BK pula ya

    BalasHapus
  8. Duh seru banget nih perjalanannya, selalu ada cerita seru ya disetiap perjalanan hehe. Itu Goa Jomblang keren banget duh jadi pengen main kesana

    BalasHapus
  9. Ih seru, petualangan banget ini mbak, 10 Hari puas jalan2 sepanjang destinasi di pulau Jawa ya, aku butuh ekstra Hari kayanya kalau mau keliling pulau jawa

    BalasHapus
  10. Ya ampun,, aku ihat foto Goa Jomblang jadi inget kalo wishlist yang satu ini belum terwujud juga.
    Seru ya mbak jalan darat, apalagi baru nyari penginapannya pas di kota tujuan. Fleksibel banget. Tapi kalo direncanain juga lebih enak sih ya. Aku tunggu ceritanya yang jalan darat tapi terencana mbak.

    BalasHapus
  11. Aku keinget acara Amazing Race saat pesertanya ke goa Jomblang. Mereka bengong dan salah satu kontestan bilang, "so that why this program called AMAZING race."

    Mupeng mau ke sana, tapi deg-degan juga dengan bodi yang aduhai tumpukan lemaknya ini hahaha.

    BalasHapus
  12. Baca ini jadi keingat film Kulari ke Pantai. Bromo masuk destinasi dan mereka berkejar-kejaran dengan waktu. Kapan-kapan diulang lagi Mbak sampai tembus Banyuwangi, hehe

    BalasHapus
  13. ini salah satu wish list aku dan pak suami. bisa keliling pulau jawa sama darell. kebayang sih serunya gimana. semoga ya bisa terealisasi aamiin

    BalasHapus
  14. Asik banget. Aku beberapa kali keliling pulau Jawa tapi biasanya sambil mengarah mudik ke tempat mertua yang kebetulan di ujung timur pulau Jawa. Jadi sengaja milih rute yang berbeda-beda dan sambil mampir-mampir tempat wisata

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)