Ticker

6/recent/ticker-posts

Bimbingan Belajar Kelas Pintar Membantu Siswa di Saat Pandemi

Bimbingan Belajar Kelas Pintar Membantu Siswa di Saat Pandemi. Saat ini, sekolah Nai sedang masuk minggu Penilaian Tengah Semester (PTS). Hanya Nai karena di sekolah Keke memang gak pernah menyelenggarakan PTS.

bimbingan belajar kelas pintar membantu siswa di saat pandemi

Meskipun hanya 1 anak yang ujian, bukan berarti saya bisa bersantai. Malah sempat terjadi drama di hari kedua yang bikin Nai menangis.

Penyebabnya, Nai gagal submit jawaban ujian mata pelajaran matematika. Dia segera screenshot dan kirim ke gurunya. Disarankan untuk submit ulang dan berhasil. Dia pun kasih bukti berhasil submit.

Tetapi, masalah belum berhenti. Nai mulai panik ketika gurunya bilang file Nai belum diterima. Coba masuk lagi, gak bisa karena dianggap sudah submit.

Disarankan untuk ganti perangkat dan ganti akun. Nai pindah ke komputer ayahnya dan menggunakan akun Keke. Tetap aja gak bisa masuk. Nai semakin menangis karena dia gak mau kalau sampai disuruh mengulang ujian dengan soal yang berbeda. Pelajaran matematika pula.

Singkat cerita, akhirnya Nai berhasil submit ulang dengan soal yang sama. Setelah dia ujian matpel kedua dulu. Kemudian dia pindah ke laptop saya dan menggunakan akun saya juga. Alhamdulillah.

Ya, itu salah satu drama di saat Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Rasanya ada aja drama yang terjadi di saat siswa belajar di rumah. Sepertinya lebih drama dibandingkan saat kami traveling hehehe.


persiapan traveling agar perjalanan aman dan menyenangkan

Sebelum ada pandemi, saya udah berpikir kalau tahun ini kemungkinan akan mengurangi jalan-jalan karena Nai sudah di kelas 9. Tentu harus lebih fokus belajar supaya dapat sekolah negeri yang diinginkan.

Ternyata, ada pandemi masuk Indonesia sejak bulan Maret 2020. Sejak itu kami belum jalan-jalan sama sekali. Meskipun rasanya udah kangen banget traveling.

Ya udahlah fokus dulu dengan belajar dan kesehatan. Karena meskipun pandemi, jangan sampai berhenti belajar.

Tetapi, memang berasa banget deh kalau belajar di rumah secara daring tuh kurang optimal. Gak seperti belajar di sekolah. Meskipun sudah menurunkan ekspektasi pencapaian nilai di sekolah, kami tetap meminta anak-anak untuk ikut bimbingan belajar.

Setidaknya, bisa membantu belajar. Apalagi kalau ada yang gak ngerti. Tau sendiri lah ya pelajaran SMP dan SMA udah sulit. Saya udah merasa berat kalau harus turun tangan sendiri membantu anak-anak belajar.


Bimbingan Belajar Online di Kelas Pintar


persiapan traveling agar perjalanan aman dan menyenangkan

Biar bagaimanapun sekolah tetap muka tetap jauh lebih nikmat daripada pembelajaran jarak jauh. PJJ masih jauh dari kata sempurna.

Tetapi, tentunya kita sudah harus paham kenapa belajar dari rumah masih terus diberlakukan. Saya pun tetap lebih memilih PJJ dalam kondisi begini.

Jadi, daripada terus berpolemik tentang pro-kontra belajar online dari rumah, mendingan mulai beradaptasi. Mencari solusi supaya bisa tetap maksimal menyerap pelajaran.

Ketika saya tanyakan apakah mau ikut bimbingan belajar online, Nai bilang bersedia. Salah satu bentuk materi pembelajaran di Kelas Pintar menggunakan animasi. Biasanya bakal cocok dengan Nai yang gaya belajarnya visual. Belajar memang harus asyik.

Di Kelas Pintar, siswa juga bisa bertanya tentang semua pelajaran secara gratis. Nanti akan dijawab oleh para guru tersertifikasi dan ahli di bidangnya.

Kalau udah belajar dan bertanya, coba tes kemampuan akademis, yuk! Di Kelas Pintar disediakan variasi soal ujian. Sahabat KeNai juga bisa dapat reportnya. Jadi bisa mengukur diri sudah seberapa maksimal kemampuan yang dicapai.

Semoga semua usaha Nai untuk belajar serius berbuah manis. Dia berhasil masuk sekolah negeri yang diinginkan. Sekolah yang sama dengan Keke. Mohon do’anya ya, Sahabat KeNai.

Posting Komentar

120 Komentar

  1. Salah satu usaha yang bagus nih ikut bimbel kelas pintar jadi semangat dalm mempersiapkan masuk sekolah dan terus berdoa ya

    BalasHapus
  2. Ada saja ya dramanya. Jadi ingat di Google Classroom, anak saya dibilang sama gurunya tidak masuk pekerjaannya. Padahal di akun anak saya, sudah berhasil submit. Ngulang lagi deh sampai dua kali.

    Nai.. semoga bisa lulus dengan baik yaa dan bisa masuk di sekolah yang disenangi.

    BalasHapus
  3. Bagus nih mbak buat anak2 yang butuh tambahan pelajaran gtu ya? Soalnya kadang online class sama guru bareng2 anak2 kan gak bisa smeua diperhatikan. Kalau ada bimbel online khusus kyk gini anak bisa lbh pihim biasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Pril. Agak sulit nih kalau hanya mengandalkan sekolah

      Hapus
  4. Aku butuh kelas pintar buat anakku nih mba. Kebetulan sekarang dia kelas 6 SD. Belajar online seperti ini sangat penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, sebentar lagi SMP. Lagi fokus belajar banget, ya

      Hapus
  5. Semangat Nai...semoga lancar belajarnya. Memang mau tidak mau agar lebih terpantau kemampuannya, harus ikut bimbel online ya.. Jadi bisa konsultasi dan tanya-tanya.

    BalasHapus
  6. Aamiin, semangat terus belajarnya ya kakak. Mudah-mudahan pandemi ini juga segera berlalu

    BalasHapus
  7. Haduuh ikutan deg..degan baca kisahnya Nai, untung bisa terlihat ya.
    Emang pjj ini nggak cma sekolah jenjang lanjutan aja yg rempong, mak2 yg punya anak SD jg nggak kalah rempong hadeuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya anak-anak saya ikut bimbel. Biar mengurangi drama hehehe

      Hapus
  8. Wah semangat ya Nai..
    Semoga bisa masuk sekolah negeri seperti kakak keke
    Nai pasti bisa

    BalasHapus
  9. Bagus banget nih .. untuk biaya nya sendiri berapa mba perbulan atau hitungannya persesi ?

    Anakku tahun ini baru mau masuk SD soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau untuk SD, coba tanya ke Kelas Pintar, deh

      Hapus
  10. Di zaman pandemi ini dibutuhkan bimbel yang memang praktis dan dapat mengajar anak dengan baik dan secara sistematis kelas pintar ini adalah solusi dari para ibu rumah tangga ataupun para ibu yang mencari bimbel secara online

    BalasHapus
  11. Aamiin. Semangat Nai dan ayah bundanya!

    Sepakat sekolah tatap muka emang ngga ada duanya tapi mau gimana kabarnya lagi ya Mbak lagi begini :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kondisi sedang begini. Dituntut bisa beradaptasi, ya

      Hapus
  12. Pasti panik banget tuh saat udah kirim jawaban tapi jawabannya nggak masuk.
    Belajar online emang lebih banyak kendalanya sih, selain fokus belajar dan suasana yang kurang mendukung, masalah teknis juga bisa jadi soal.

    Boleh juga nih kelas pintar, ntar coba tawarin ke adikku, karena kulihat dia belajarnya kurang efektif selama pandemi ini.

    Semoga Nai berhasil masuk ke sekolah negeri yang diinginkan ya Mbak, aamiin...

    BalasHapus
  13. Aamiin insya dede Nai, tercapai segala keinginannya di menuju sekolah favorit. Yang penting tetap SemangatCiee meski memang drama PJJ belum usai ya karena masih pandemi

    BalasHapus
  14. Cihuy banget Kelas Pintar ini ya Mak.
    Aku udah ceki-ceki website-nya dan insyaALLAH super duper berfaedah buat ibu dan anak
    No more drama in PJJ :D

    BalasHapus
  15. Aamiin... semoga Nai bisa diterima di sekolah yang diimpikan nanti ya, sekolah Keke yang nggak pakai PTS.

    Sepakat, ada drama jangan lama-lama, harus segera cari solusinya

    BalasHapus
  16. Duuuh, emang deh anak2ku aja udah eneg sama PJJ ini. Kelas Pintar ini bagus ya ada laporan gimana si anak dlm belajar online nya. Bisa bertanya2 gratis pula kalau ada mata pelajaran yang belum dimengerti. Nanti aku kasih tau anak2ku deh siapa tau tertarik dan mau ikutan :) TFS.

    BalasHapus
  17. Aku kok seneng ya dengernya, ada guru pembimbing yang bisa dikontak juga yaaa

    soalnya kemaren anak anak tuh hanya mengandalkan brainly padahal ga semua yang ditulis itu bener. akhirnya mereka juga males searching dan belajar!

    BalasHapus
  18. anakku ini merasa sangat nyaman sekolah dari rumah, entahlah kenapa, aku malah yang pengen anak belajar di sekolah namun kondisi belum memungkinkan jadi bersabar aja dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak-anak saya juga lebih suka belajar dari rumah. Tetapi, kalau sekadar mengandalkan pengajaran dari sekolah berasa kurang

      Hapus
  19. Daring ini emang ada saja ya problemnya. Kemarin di kelas si kakak ada evaluasi kalau beberapa anak gak pernah absen. Bahkan katanya berhari-hari. Mama-mamanya pada protes dong wong tiap hari anaknya absen. Eh gak masuk di sistem dan dianggap alpa.

    Iya nih musim pandemi gini les nya juga online ya. Si kakak juga kelas 9. Aku suruh kurangi kegiatan dan fokus belajar aja. Kemarin - kemarin astik nerima klien yang butuh jasa digital foto imaging soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di sekolah anak-anak saya, bila ada anak yang telat absen beberapa menit aja langsung diumumin di WAG orang tua. Jadi bisa langsung ketahuan :D

      Hapus
  20. Mba ini bayar kah? klo bayar berapaan mba?
    pengen juga coba nih.. jajal yang lain

    BalasHapus
  21. Mbak, di Kelas Pintar sistemnya live atau rekaman buat penjelasannya? Mulai kelas berapa ya?
    trus penjelasan dalam bentuk animasi itu memang memudahkan, ga bosenin seperti baca buku hitam-putih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada video animasinya. Gak ngebosenin kalau anaknya gaya belajarnya visual

      Hapus
  22. Aamiin semoga semua usaha Nai membuahkan hasil yaa, tetap semangat, ikut kelas pintar semoga berhasil

    BalasHapus
  23. Belajar online tuh gini tuh kadang suka ada aja dramanya deh, karena ku merasakan walau anakku baru SD. Anakku aja kadang suka nanyain "aku kapan sekolah beneran bun?".

    BalasHapus
  24. Setuju ... daripada terus berpolemik tentang pro-kontra belajar online dari rumah, mendingan mulai beradaptasi. Jika merasa butuh/perlu maka bimbel online bisa menjadi solusi, seperti Kelas Pintar ini.

    BalasHapus
  25. Sama Mba Myr, sejak Maret kami pun ga keluar dari pakidulan. Ingat saja saat itu Maret tadinya kami mau ke Jakarta sekaligus Fahmi ulang tahun. Eh bertepatan sama diumumkannya kasus 1 dan 2 oleh presiden. Udah deh ga kemana-mana lagi. Kecuali ke tegangga kecamatan di kidul ini. Karena di sini masih zona hijau.
    Belajar di rumah kami juga ada. Kalau tatap muka karena kami zona hijau, anak ke sekolah gikigan, seminggu jadi tiga kali aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setidaknya masih ada masuk sekolahnya ya, Teh

      Hapus
  26. Wah jadi pengen langganan Kelas Pintar juga nih Mbak. Aku keteteran dengan bahasa Arab, Jawa dan Matematika. Akhirnya Nailah panggil guru les privat di rumah khusus Math..

    BalasHapus
  27. Semangat Nai... Semoga impiannya tercapai ya meski sekarang belajarnya secara online...

    BalasHapus
  28. Jangankan pelajaran SMP dan SMA, katanya SD kelas atas juga udah bikin puyeng haha. Ada kalanya ortu mungkin bisa tapi gak semua punya keterampilan ngajar krn itu yawes gpp lha pakai bantuan bimbel online jg haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau waktu SD, saya masih sanggup ngajarin sendiri. Tetapi, setuju apa kata April. Kalau gak sanggup dan ada dananya mendingan dikasih pelajaran tambahan

      Hapus
  29. Si Najwa juga banyak dramanya selama PJJ ini. Dasar anaknya susah fokus, belajar online makin ak fokus, apalagi metode ngajarnya enggak banget. Pas banget saya lagi nyari bimbel online, kali aja dengan kelas Pintar ini Najwa bisa lebih mudah memahami pelajarannya. Sukses juga buat Nai, semoga lancar memasuki sekolah impiannya. Amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau guru di sekolah masih banyak yang harus beradaptasi banget dengan belajar online. Sedangkan bimbel lebih cepat beradaptasi

      Hapus
  30. Iya pelajaran SMP dan SMA sekarang susah ya, enggak kayak anak-anakku dulu.
    Kalo memang anak-anak butuh bimbingan belajar online, keputusan yang lebih baik sih mbak. Apalagi masih dalam kondisi pndemi, dan juga PJJ ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah banget makanya anak-anak saya pada bimbel hehehe

      Hapus
  31. Bagus juga ya ada fitur reportnya.

    Semoga anak-anak bisa kembali ke sekolah dan belajar seperti biasanya

    BalasHapus
  32. Kalau metode pengajarannya dunia anak banget dengan menyertakan kartun atau karikatur biasanya memang lebih masuk dan mengena bagi anak-anak.

    BalasHapus
  33. wah memang semua harus bisa online melakukan berbagai kegiatan ya termasuk sekolah. meskipun pjj juga bukan metode efektif sebenarnya tapi alhamdulillah jadi merasa lebih tenang

    BalasHapus
  34. Pengen banegt cobain untuk anakku.
    Siapa tau cocok, hehehe...karena kalau ikut belajar online..banyak ilmu yang bisa digali lagi selain dari sekolah.

    BalasHapus
  35. Aku aja yang ndampingi 1 anak masih kelas 1 SD PTS langsung puyeng mbak. Tiba-tiba jadi linglung, sering lupa. Apalagi mbak yang kudu ndampingi anak SMP ya?

    Kelas Pintar ini materinya ada yang buat anak kelas 1 SD juga gak mbak? Materi pelajaran anak SD jaman sekarang huwow banget, udah susah-susah aja sedangkan kemampuan komunikasi mereka masih kurang. Tantangan banget buat orangtua ngajarin materi susah dengan bahasa yang mudah dimengerti sesuai usia anak. Lumayan kalau ada bimbingan online yang bisa membantu beban orangtua.

    BalasHapus
  36. rasanya 7 bulan ini perjuangan untuk ikut sekolah dan menemani mereka belajar. Pasti butuh bantuan agar bisa menerima pelajaran dengan lebih baik lagi

    BalasHapus
  37. Eh, menarik ini. Kelas Pintar ini bimbel untuk jenjang apa aja, Mbak? Anakku SMP dan aku nyerah lihat materi pelajarannya, terutama yang MIPA.

    BalasHapus
  38. Pas banget aku juga lagi cari bimbingan belajar buat anakku yang kelas 8, Mbak Chi. Mau cek cek kelas pintar ah. Siapa tahu ada yang sesuai sama cara belajar dia.

    BalasHapus
  39. MasyaAllah semangat terus dd Naiii <3
    Keponakan aku juga udah stres katanya belajar di rumaaaah terus sampe kasihan lihatnya. Mudah-mudahan pandemi segera berakhir

    BalasHapus
  40. Jangankan pelajaran SMP dan SMA, untuk mendampingi anakku yang SD aja rasanya udah mulai sulit-sulit pelajarannya. Perlu nih ikutan di kelaspintar agar dapat tambahan wawasan dalam pelajaran. Maklum ya PJJ nih kontak dengan guru kelas ya sebatas gitu doang, harus mencari tambahan ilmu sendiri di luar sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pelajaran zaman sekarang banyak yang susah

      Hapus
  41. Sekarang bimbingan belajar juga ikut berbasis online ya. Semangat ya nai belajarnya biar bisa masuk kesekolah impiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi, bimbel banyak yang cepat beradaptasi dengan pelajaran online

      Hapus
  42. Kakak naik Sekolah di mana Mbak kalau hujan Pakai submit gitu kalau anak kok difoto terus dikirim via wa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seingat saya pakai Google Meet. Udah gak pernah pakai WA karena katanya bikin hp jadi full

      Hapus
  43. Wah kayaknya perlu juga nih ceki2 ke Kelas Pintar...Solusi saat anak2 ada kesulitan pelajaran ya...Semoga dimudahkan untuk masuk sekolah yang diinginkan ya untuk ananda...Begitu pun untuk ana2ku..

    BalasHapus
  44. Duh anak itu lain2 ya, aku pengen anakku ke SMA Negeri secara SMAN terfavorit di Cimahi deket banget tinggal jalan kaki, eh anaknya pengen mesantren...ya sudah mending diturutin daripada nanti dia nyalahin..hehe... btw Kelas pintar ini bisa jadi solusi banget ya Mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Setiap anak punya keinginan yang berbeda

      Hapus
  45. Saya merasakan sendiri sih, pendidikan formal sekarang sangat boring (karena kami tinggal di daerah dengan kualitas guru yang seadanya). Anak tipe pembelajar visual langsung menguap kalau diminta belajar/mengerjakan tugas.
    Kelas Pintar bisa jadi solusi banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Harusnya guru juga mulai bisa beradaptasi

      Hapus
  46. Emang banyak sekali drama sekolah PJJ ini, apalagi di daerah yang sinyal internet masih Kurang stabil sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya internet juga menjadi kendala saat PJJ

      Hapus
  47. Semoga Nai bisa masuk sekolah yang diinginkan ya..Aamiin
    Sama, saat PTS anak sulungku yang SMA 2 matpel gagal submit. Ternyata masalahnya di browser yang dipakai. Jadi hanya bisa via Chrome bukan yang lain. Memang penuh drama PJJ ini yaaa

    BalasHapus
  48. Dengan adanya bimbingan belajar kelas pintar, orangtua yang mendampingi anaknya belajar jadi dimudahkan

    BalasHapus
  49. banyak banget yah jaman skg, pilihan-pilihan bimbingan belajar buat buah hati di rumah. Tugas kita sebagai ortu, memilih yang terbaik dan pas untuk kebutuhan anak

    BalasHapus
  50. kadang dari sekolah aja kurang, ya. jadi inget dulu sekolah saya juga banyak ikut les. semoga aja anak-anak tetap bisa fokus sekolah meski di rumah aja. dan tetap bisa membanggakan kedua orangtuanya. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Gak cukup kalau mengandalkan sekolah

      Hapus
  51. Ada kelas pintar bisa membantu anak-anak untuk memahami pelajaran ya, karena disampaikan dengan mudah dan dengan bantuan multimedia

    BalasHapus
  52. aku sudah akses kelas ini mba dan fiturnya juga sangat membantu orang tua

    BalasHapus
  53. kayanya ini bakal membantu orangtua yang anak- anaknya daring ya. tapi ku ttp berdoa semoga bisa segera sekolah tatap muka. jadi anak2 juga bisa bergaul dgn teman sebayanya

    BalasHapus
  54. Pelajaran anak sekolah sekarang emang berat2 gk seperti zaman saya dulu. Untung ada bimbingan belajar yg bs membantu

    BalasHapus
  55. Semoga kelas pintar benar2 dapat membantu anak-anak, dan anak2 jg dapat semangat selama belajar di rumah. Penting kiranya program ini terus ada, meski pandemi berakhir.

    BalasHapus
  56. sekarang makin banyak bimbingan online ya. membantu sekali di masa pandemi ini. semoga Nai terbantu dan dapat masuk SMA negeri seperti kakaknya ya mbak.

    BalasHapus
  57. Ada aja drama saat kelas online, ya. Dengan adanya aplikasi Kelas Pintar ini bisa membantu anak memahami pelajaran. Apalagi cara penyampaian materinya pun menyenangkan. Tetap semangat, ya, Nai!

    BalasHapus
  58. Sebenarnya menarik ya kalau bisa bimbingan belajar secara online seperti di kelas Pintar gini, orang tua pun bisa sambil memantau dan mendampingi

    BalasHapus
  59. Semakin banyak ya situs2 belajar online begini.. pastinya membantu para emak yang mulai riweh dengan daring. Sayangnya buat anakku belum bisa nih, soalnya mapel sekolahnya beda dengan sekolah kebanyakan hehe... jadi memang emaknya kudu turun tangan sendiri. Ya sudah lah yaa hitung2 belajar terus sampai akhir hayat... wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu anak-anak saya masih SD pun belum merasa butuh bimbel. Memang sebaiknya semua dipilih berdasarkan kebutuhan :)

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)