Kamis, 17 November 2016

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 

Ketika camping di manapun, termasuk ketika naik gunung, suami saya selalu membawa biji kopi dan perlengkapannya yaitu coffee grinder yang berukuran kecil dan moka express. Ribet?

Buat saya sih, iya. Kenapa gak bawa kopi sachet aja, sih? Gak menuh-menuhin tas. Lebih praktis. Tapi, buat suami yang penggemar kopi, kenikmatan dari rasa kopi lah yang dicari. Makanya tetap membawa barang-barang tersebut.

Ketika sedang menginap di hotel, suami selalu ke coffee shop atau lounge di hotel untuk menikmati secangkir kopi. Mahal?

Buat saya sih, iya. Harga 1 sachet kopi tentu aja lebih murah dibanding secangkir kopi di lounge. Apalagi kalau nginep di hotel kan selalu dikasih teh celup dan kopi sachet. Ngapain juga harus ke coffee shop lagi kalau bisa gratisan? Mahal *prinsip ibu-ibu banget hahaha.* Tapi (lagi-lagi) ada rasa nikmat yang tentu saja berbeda.

 
Demi kenikmatan, suami saya rela bawa biji kopi, moka express, dan coffee grinder kemanapun 😂

Dan, urusan kenikmatan kopi, saya gak mau debat dengan suami. Dia yang lebih ngerti. Saya kadang-kadang aja ngopinya. Itupun masih mau sama kopi instan mau walaupun gak nolak banget kalau diajak nongkrong cantik di coffee shop hehehe.

Bagaimana kalau di rumah? Ya, kalau lagi jalan-jalan aja suami dengan sukarela agak ribet dan mengeluarkan uang lebih demi secangkir kopi, maka di rumah pun sama. Lebih suka giling kopi sendiri dan menyeduhnya. Kadang beli kopi yang udah digiling, tapi tetap bukan kopi instan. Kecuali kalau persediaan di rumah lagi habis tapi pengen ngopi. Baru, deh cari kopi instan di minimarket dekat rumah.

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 
Kalau bikin black coffee Coffesso, gak perlu khawatir bubuknya bakal naik lagi, ya. Karena aman di dalam kantong 😂

Kalau pakai kopi bubuk, biasanya butuh waktu agar kopinya mengendap baru bisa diminum. Sebetulnya sama aja kayak kopi instan, sih. Walaupun kopinya larut tapi gak mungkin masih panas banget langsung disruput, kan? Pasti tetap butuh waktu. Beberapa kali kejadian ketika bubuk kopi sudah mulai mengendap, diaduk lagi sama Nai hahahaha.

Saya juga jarang bikinin kopi buat suami. Dia mah punya takaran dan aturan sendiri. Sementara saya pecinta kepraktisan *alasan banget buat gak bikinin kopi 😜* Tapi saya pun lebih senang dengan pilihan suami. Karena ampasnya bisa saya pakai untuk scrub atau luluran hehehe. Okeeehh, diskip aja bahasan tentang lulur atau scrub kopi. Lain lagi itu bahasannya.

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 
Ini bubuk kopi Coffesso yang saya buka dari kantungnya setelah dipakai. Butirannya masih kasar. Tetep bisa lah saya pake buat scrub.Dan menuktikan kalau kopinya memang dari biji kopi asli tanpa campuran apapun.
Yang satu suka kenikmatan, yang satu suka kepraktisan. Bagaimana menyatukannya? Antara travelling, kopi, dan kita, ada kopi celup Coffesso yang jadi jawabannya.
Kopi celup? Nah, sekarang udah bukan teh aja yang dicelup. Kopi juga dicelup. Masih terdengar asing, ya? Karena kopi celup ini sesuatu yang baru. Dan baru Coffesso Indonesia yang punya produk kopi celup. Saya pun baru tau produk ini ketika datang ke SIAL Interfood 2016. Sebuah pameran berbagai produk yang berhubungan dengan makanan dan minuman yang diselenggarakan di JIExpo Kemayoran, Jakarta.

Dalam satu kantong kopi terdiri dari campuran Arabika, Robusta, dan Liberica. Jadi, rasanya komplit. Karena setiap varian kopi kan punya kelebihan. Tapi, ada kalanya pengen menyatu di dalam satu cangkir. Kalau harus menakar sendiri mah ribet. Kalau ada kopi house blend begini kan asik jadinya.

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso

Ketiga varian di dalam satu kantung kopi Coffesso ini adalah tanaman kopi yang paling banyak terdapat di Asia. Ada perpaduan rasa kopi asia dalam sekantong Coffesso. Proses pembuatannya juga masih tradisional ala Asian Roast. Biji kopi disangrai di wajan yang besar dan wangi kopinya pun original. Diberi butter untuk meningkatkan rasa. Ketika saya mencium aroma coffee bag Coffesso, sekilas mengingatkan dengan kopi robusta Vietnam pemberian papah saya beberapa waktu lalu. Wangi karamel yang aromanya terasa manis tapi ada smoky-nya. Suka ... suka ... suka ... Saya memang bukan coffee addict seperti suami, tapi saya sungguh menikmati aroma kopi yang enak.

Besoknya harinya, saya langsung tunjukkan kopi Coffesso ke suami.

Suami: "Dalam satu kemasan, isinya 1 coffee bag?"
Saya  : "Iya, dikemas di kantong alumunium. Kenapa memangnya?"
Suami: "Bagus, dong. Jadi wangi kopinya tetap terjaga. Ayah bawa ke kantor, ya."
Saya  : "Iya, tapi jangan semua. Sisain buat difoto."

*Teteuuuuppp ... Blogger mah gitu hahaha*

Weekend lalu ...

Saya   : "Yaaa ... Ayah minum Coffesso-nya, ya?"
Suami : "Iya, kenapa gitu?"
Saya   : "Masih ada, gak?"
Suami : "Masih, kok."
Saya   : "Enak, gak?"

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 
Kalau ini Coffesso yang pod. Untuk coffee machine. 

*Sebetulnya di pameran Interfood 2016, saya sudah mencoba kopinya. Bahkan saat saya ke kantor PT. David Roy Indonesia beberapa bulan lalu juga sempat mencicipi segelas Coffesso. Tapi, yang dari mesin kopi. Dan, waktu itu saya ke sana untuk acara Teh Dilmah😀. Kali ini, saya pengen tau penilaian suami saya yang memang penggemar kopi.

[Silakan baca: Funtastea Cooking with Peter Kuruvita dan Dilmah Indonesia]

Suami : "Enak ... enak ... kopinya. Bunda mau bikin kopi juga? Kok, pakai susu kental manis, sih? Emang enak?"
Saya   : "Nyobain aja, Yah. Bikin kopi kekinian. Ala Vietnam drip hehehe."

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso

Suami saya penggemar kopi hitam. Kalaupun dicampur dengan bahan lain lebih memilih creamer, kayu manis, dan sedikit brown sugar untuk rasa manisnya. Saya pun gak begitu suka Vietnam drip. Memang gak terlalu suka rasa yang manis, sih.

Menyeduh kopi celup Coffesso ini gampang banget. Kalau Sahabat Jalan-Jalan KeNai pernah bikin teh celup, pasti bisa bikin kopi celup. Siapkan secangkir air panas atau mendidih (170 ml) kemudian masukkan kopi celup. Dan angkat-celup beberapa kali seperti membuat teh celup. Mudah banget, kan? Ukuran coffee bag Coffesso lebih besar daripada teh celup. Kantong kopinya terbuat dari serat nanas. Aman lah kalau dari serat nanas.

Karena saya mau bikin kopi ala vietnam drip, maka yang pertama kali saya masukkan adalah 1 sachet susu kental manis. Setelah itu air mendidih, kemudian kopi celup. Perbedaannya adalah kalau pakai kopi celup jelas irit waktu karena gak harus menunggu setetes demi setetes kopinya turun dari filter.

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 
Kalau pake kopi Coffesso, alat filter Vietnam dripnya disimpan aja dulu hehehe

Saya    : "Mau cobain, gak? Enak juga dikasih susu kental manis. Rasa kopinya masih berasa kuat tapi rasa manisnya ada. Biasanya kalau dikasih susu kental manis kan suka 'kalah' rasa kopinya"

Suami pun ikut menyeruput sedikit. Dan, menurutnya itu karena kopinya memang beneran bagus makanya gak rasanya gak 'kalah'. Tapi, kami tetep lebih suka pakai brown sugar bila ingin ada rasa manis. Ah, apapun campurannya yang penting kopinya tetap yang berkualitas. Setuju?

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso 
Sahabat Jalan-Jalan KeNai sudah pernah nyobain kopi dikasih creamer dan marshmallow, belum? Cobain, deh :)

Beberapa coffee bag Coffesso yang tersisa dibawa lagi ma suami ke kantor. Saya cuma kebagian 1 coffee bag aja hihihi. Saya yang suka kepraktisan, suami yang suka kenikmatan jadi bisa klop karena kopi celup Coffesso.
Cari di mana ya kalau pengen stok Coffesso? Sahabat Jalan-Jalan KeNai bisa membelinya di Drishop. PT. David Roy Indonesia itu supplier online drishop.co.id. Gak cuma Coffesso aja yang dijual. Teh Dilmah serta beberapa produk lain pun ada. Semuanya sudah pasti berkualitas.

Di webnya sih tertulis Hotel, Restaurant, and Supplier. Tapi, mudah-mudah ada juga kemasan untuk personal, ya. Yang sekotak isi 20-30 gitu. Lumayan buat stok bulanan di rumah.
Apalagi Desember udah masuk musim liburan, nih. Belum ada rencana apapun. Tapi, karena kopi adalah salah barang yang wajib dibawa ma suami pastinya bakal asik kalau ada kopi Coffesso. Praktis, murah, dan nikmat :D

Ada pertanyaan, untuk 1 kantong Coffesso bisa untuk berapa gelas? Kalau kata saya sih, mau lebih dari 1 gelas juga bisa. Sama aja kayak bikin teh celup. Kadang 1 kantong bisa buat banyak gelas, kan?Hayo ngaku, siapa yang suka kayak gitu? Hihihi

Pertanyaan sekarang, mau nikmat atau mau irit? Kalau mau nikmat, berarti 1 coffee bag untuk 1 gelas hehehe. Lagipula harganya cuma Rp3.000,00 per coffee bag, kok. Masih jauh lebih murah lah dibanding ke coffee shop tapi rasanya sama nikmat. Masa' mau diirit lagi 😄

Oiya, selamat untuk PT. David Roy Indonesia yang sudah mendapatkan penghargaan Best Stand Design di SIAL Interfood 2016! 😊

Antara Travelling, Kopi, dan Kita, Ada Kopi Celup Coffesso

31 komentar:

  1. Ok baru tau ada produk kopi celup. Patut dicoba nich plus yang dicampur sama marsmallow, idenya kreatif :) mba myra

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru pertama di Indonesia, Bang. Kalau udah dikasih marshmallow, jangan dikasih gula lagi :)

      Hapus
  2. Wah bisa buat scrub dan lulur juga ya. Mau dunk caranya Mak.

    BalasHapus
  3. Wah,,ternyata ada kopi celup juga sekarang ya,,trus itu kayaknya enak banget pake marsmellow 😍.

    BalasHapus
  4. wehhh lucune kopi celup. belinya dimana mba

    BalasHapus
  5. Wah cucok nih buat suami saya yg pecinta kopi. Nice sharing mba

    BalasHapus
  6. Penasaraaan mbaaaa ;). Baru tau ada kopi celup.. Tp belinya hrs online yaa.. Blm ada dijual bebas ?

    Aku biasanya minun coklat pake marshmallow.. Kalo kopi blm pernh cobain :D. Ntr deh yaaa..kyknya menarik tuh

    BalasHapus
  7. Kreatif ya mbak idenya. Klo teh celup kan udah lama ada.. Ini kopi celup.
    Aku biasanya kopi instan juga soalnya... Tinggal nambah air doang☺

    BalasHapus
  8. coffee grinder yang berukuran kecil dan moka express.
    baiklah, saya akan beli coffee grinder!

    BalasHapus
  9. Saya belum pernah menikmati kopi celup nih. Layak dicoba.
    Jika berpergian saya usahakan membawa kopi sachet dan kompor listrik, takut kalau di tempat menginap nggak ada kompornya. Maklum, saya pagi2 harus minum kopi sebelum mengawali aneka kegiatan.
    Terima kasih reviewnya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  10. Dulu sempet mikir kenapa gda kopi celup hahaha. Sekarang ada nih assekk

    BalasHapus
  11. praktis banget ya, tinggal dicelup aja gitu

    BalasHapus
  12. Waah praktis banget ya Mbak ada Coffesso sachet celup ini. Buat pengemar kopi yang gak mau kopi sachetan kayak suaminya Mbak Myra membantu banget nih. Nggak perlu bawa gilingan kopi kemana-mana.

    BalasHapus
  13. Kpi kemasan celup ini inovasi yang keren & cocok buat yg ngga mau repot :D Btw itu bisa dipake sampe berapa kali celup mba?

    BalasHapus
  14. Saya dan suami bukan penggemar kopi... Tp ayah saya doyan bgt, kasih tau ah...

    BalasHapus
  15. Minum kopi pake brown sugar, mbak? Brown sugar itu gula jawa, ya? atau beda?

    BalasHapus
  16. Itu kopi dikasih marshmallow rasanya kayak apa, Mbak? Nggak bikin eneg gitu?

    BalasHapus
  17. bapak kayanya senang nih minum kopi ini, itu masih ada butiran bijinya jadi asli ya mbak

    BalasHapus
  18. saya juga termasuk penikmat kopi, tapi gak maniak banget sih terus juga gak gitu doyan kopi item..sukanya yang campuran dan tanpa ampas hehe. sekarang ini lagi trend banget ya mbak cofeeshop kaya gitu.. pengen juga si ngopi-ngopi ganteng kaya gitu. btw sy br tahu lo kopi celup..biasaya suka minum teh celup aja ^^

    BalasHapus
  19. unik ya ada kopi celup, aku gak ngopi sih, tapi suami suka banget kopi
    btw mug-nya lucu lho ^^

    BalasHapus
  20. Wuihh unik kopi celup, kalau suami mak yang penggemar kopi sejati rekomendasiin berarti terpercaya nii kopi enaak penasaran pengen coba

    BalasHapus
  21. itu marshmallow :)...pecinta kopi memang akan selalu menikmatinya di mana pun berada ya mba

    BalasHapus
  22. Wah keren ya... sayang saya paling ga kuat minum kopi...langsung kena lambung deh hehe..

    BalasHapus
  23. Ya ampuuun, beneran bawa peralatan itu buat kopi Mbak? Wuuiih, pencinta kopi sejati ...

    BalasHapus
  24. suamiku jg suka ngopi, kayaknya berita bagus jg nih ada kopi celup hihihi...

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...