Featured Post

Piknik Lagi di RRREC Fest In The Valley 2017 - Hari Kedua

Piknik Lagi di RRREC Fest In The Valley 2017 - Hari Kedua

Rabu, 17 Januari 2018

Nuansa China Klasik di Fook Yew Gandaria City

Fook Yew Gandaria City
Nuansa China Klasik di Fook Yew Gandaria City

Bulan Ramadhan tahun lalu papah ngajak kami semua untuk kumpul berbuka puasa bersama. Sehari sebelumnya, Papah saya berulang tahun. Saya dan suami biasanya paling males buka puasa di resto. Kalaupun ada undangan berbuka puasa, biasanya lihat dulu siapa dan di mana undangannya. Kalau di resto dan sekiranya resto/mall tersebut ramai, biasanya kami menolak undangan tersebut dengan halus. Tapi karena kali ini papah yang ngundang, kami pun gak bisa menolak.

Papah termasuk tipe yang loyal kalau urusan milih resto. Paling cuma beberapa resto aja yang selalu papah datangi. Biasanya tuh Jun Njan, Bandar Djakarta, atau Penang Bistro. Paling sering di Jun Njan Grand Indonesia (GI). Makanya sempet bingung aja, tumben-tumbenan ngajaknya ke Fook Yew Gandaria City (Gancit). Apalagi setahu saya, Fook Yew juga ada di GI.

Kata Adhi, pilihan jatuh ke Gancit karena udah beberapa hari jalanan menuju GI tuh macet parah. Gak tau kenapa tapi untuk sementara jadi malas ke GI. Dan karena papah penggemar berat Chinese food tapi di Gancit gak ada Njun Njan, maka Fook Yew yang dipilih.
Di dalam resto tersebut ada keterangan kalau dalam bahasa China, 'Fook' berarti keberuntungan. Sedangkan 'Yew' berarti pertemanan.
Bukan berarti jalan menuju Gancit lancar jaya. Kami sekeluarga terkena macet. Udah gitu cari parkirnya juga susah. Akhirnya kami baru sampai Fook Yew beberapa saat setelah berbuka puasa. Enaknya sih gak harus berlama-lama duduk di resto sambil menunggu waktu berbuka. Nyebelinnya kalau bukber di resto kan gitu. Buka buasanya jam berapa tapi udah duduk di resto dari jam berapa. Makanya kami suka males bukber di luar hehehe. Tapi gak enaknya, gak bisa ikut memilih makanan karena terlambat datang. πŸ˜… Kalau lagi kumpul keluarga gitu kan memang enaknya makan tengah. Percaya aja sih kalau pilihan papah biasanya enak.

Fook Yew Gandaria City

Fook Yew Gandaria City

Karena terlambat pula, saya jadi gak bisa fotoin makanannya. Lha, semuanya udah pada mulai makan saat kami datang. Ya gak mungkin juga lah melarang untuk jangan makan dulu sebelum kami datang, kan? Bahkan fotoin suasana di resto aja udah gak kepikiran. Rasa makanan yang semuanya enak dan lapar juga turut membuat semangat untuk foto-foto agak menguap. Untuk harga, saya gak juga tau karena udah gak buka buku menu lagi. Begitu datang langsung makan lah pokoknya.

Dari semua makanan, ada salah satu yang paling saya suka. Gak tau namanya apa tapi kayak ayam ditim gitu. Ayam yang ditim memang kesukaan papah. Kalau pesan Chinese food di manapun pasti menu ini yang selalu dipilih duluan sama papah. Tapi biasanya rasanya agak hambar. Nah yang di Fook Yew ini lebih berasa dan lebih enak. 

Fook Yew Gandaria City

Suasana di Fook Yew termasuk photoable. Biasanya resto Chinese food yang pernah saya datangi suasananya formal. Meja bundar makan dengan kursi yang tinggi. Kalau di Fook Yew suasananya mengingatkan saya dengan nuansa China klasik. Kayak kedai makanan yang ada di film-film kungfu. Tapi ada sentuhan modern juga karena warna-warnanya yang eye catching. Saya malah pernah foto-foto di depan resto Fook Yew GI padahal makannya di tempat lain. Abis dari luar aja udah terlihat photoable, sih! πŸ˜„

Beberapa kali lihat Fook Yew yang di GI, selalu ramai. Di Gancit juga sama ramainya. Selain di GI dan Gancit, Fook Yew juga ada di beberapa mall lain tapi saya gak tau apakah sama ramainya atau tidak.

Fook Yew Gandaria City
Kalau lihat kemasannya, es shanghai-nya kayak yang banyak, ya? Tapi sebetulnya gak banyak juga. Gak sampai dasar kotak esnya.

Fook Yew Gandaria City

Selesai makan, para krucil dipesenin dessert es shanghai. Pastinya pada kesenengan, lah. Es shanghainya juga enak. Bakal balik lagi? Boleh juga apalagi kalau dibayarin lagi 😜

Selesai makan, belanja sebentar di LOTTE mart. Trus, agak lama muter-muter mall. Lupa mobil parkir di mana! Baguslah, anggap aja bakar kalori setelah makan enak di Fook Yew πŸ˜‚

Fook Yew Gandaria City
Udah males beberes meja dulu sebelum foto. Wajah-wajah kekenyangan πŸ˜‚

Fook Yew, Gandaria City Mall





57 komentar:

  1. wah bokap lu selera nya sama dah ama gua. resto2 fave nya penang bistro, bandar djakarta sama njun njan itu juga resto2 yang gua suka. hahaha.

    BalasHapus
  2. Jadi kapan kita nongki2 di Gancit Chiii..Gpp kita nge es shanghai ajah, pasti ga ada cireng di sana mah..

    Eh, sabtu ke kuningan donk, kita kopdaaar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sayangnya gak ada cireng hahaha

      Hapus
  3. Es shanghai nya menggoda bangeeeet *glek. Gambar di dindingnya lucu-lucu serem ya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serem tapi lucu kayak apa, ya? hahaha

      Hapus
  4. Penting banget bilang wajah kekenyangan ya..hahahaha, kalo laper wajah jadi kuyu n..susah ditangkap lensa ya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. penting, menandakan kalau jadinya males beberes huahaha

      Hapus
  5. Siang2 kek gini baca postingan kuliner jadi bergoyang nech cacing hehehehhe semuanya bikin usap iler.

    BalasHapus
  6. Duh makanannya, jadi kangen masakan China
    Dulu tiap hari masak, mikir menu hmmm ... kangen.

    BalasHapus
  7. Aku juga suka bandar jakarta, lumayan murah untuk ukuran sea food :D

    BalasHapus
  8. Fook Yew termasuk oke rasa makanannya. Saya gak nyobain yg di sini sih, tp yg di Grand Indo... Itu es shanghai kemasannya seru banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di GI, pasti bakal pilihnya Njun Njan :D

      Hapus
  9. Paling demen aku baca info kuliner. Berasa diajak makan enak jugaaa hihi *mureeeh

    Belom pernah ke semua restonya. Bookmark dulu, ntar pas ke Jkt lagi lau cobaiiin

    BalasHapus
  10. Mejanya dari ubin? Iya ya kek street food di film-film tapi yang ini dalam mall

    BalasHapus
  11. resto chinesee emang terkenal enak2 sajian kulinernya. pagi2 jadi ngileeer laper liat makanan yummy ini..wkkki

    BalasHapus
  12. Aku senang deh kalau ke resto yang kesannya klasik dan agak kesan kuno kuno gitu. Kayak terkenang masa lalu. Eaaa. Hhehe. Mba, untuk harga gimana? Agak lumayan level ke atas ya? Selera papa oke juga ya. Doa selalu untuk kesehatan papa :). Aamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya gak tau harganya karena waktu itu terlambat datang dan malas lihat buku menu lagi :D

      Hapus
  13. Selalu tergiur masuk ke sini tapi sampe skarang justru belum pernah coba. Aku seringnya ke Tokyo Belly kalo di Klp Gading restonya satu area sama Fook Yew padahal hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum pernah ke Tokyo Belly :D

      Hapus
  14. Nuansa China nya kental banget ya mba, ya iyalah chiness food. Pasti enak nih makanannya.

    BalasHapus
  15. Hmmm kalo chinese food gini, halal ga mbak myr?
    Aku blom pernah ke resto2 itu, seafood mentok2 di seafood pangandaran klapa gading. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada logo halal MUI, hanya tulisan no pork. Kalau ragu sebaiknya tanya dulu ke pelayannya, Mbak

      Hapus
  16. Nuansa chinese bangettt
    Emang susah kalau makan bukan sama yg hobi foto. Gak lucu jg pas mereka makan kita interupsi lalu moto, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya keluarga saya gak keberatan kalau saya foto-foto. Mereka udah paham tapi waktu itu memang udah terlambat. Gak enak kalau saya minta tungguin cuma buat difoto mana lagi jam buka puasa :)

      Hapus
  17. Lagi nyari review tentang Fook Yew eh Mba Mira akhirnya nulis juga, haha... Asyik ini ditraktir Papah ya, di resto yg keren. Si Papah seleranya high class ya, haha.. Iyalah untuk memanjakan anak cucu ya :D Nice, Mba Mira.

    BalasHapus
  18. Senangnyaa.. bisa buka puasa bareng keluarga besar.
    Itu es shanghainya menggoda banget😊

    BalasHapus
  19. Es shanghainya kenapa manggil-manggil duh >.<

    BalasHapus
  20. Makanannya terlihat enak, es shanghainya pun segar, trus interiornya kekinian banget tanpa meninggalkan identitas restonya. Oh ya, Fook Yew ini no pork kan ya, Mbak?

    BalasHapus
  21. aku suka sekali dg pernak pernik yg berhubungan dg negeri cina, selalu warnanya terang

    BalasHapus
  22. Filosofi namanya bagus yaa, keberuntungan dan pertemanan. Daan, sama kayak komentator di atasku, aku terpanggil oleh es shanghai. Haha

    BalasHapus
  23. Penasaran dgn rasa es shanghai nya..
    Kelihatannya yummy banget ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak, Mbak. Ada berbagai pilihan rasa

      Hapus
  24. Aku dulu ke resto ini yang di GI.. tertarik karena dekorasinya lucuuu. Makanannya juga oke :)

    BalasHapus
  25. Noted nih bisa daijadiin referensi tempat nongkrong. Thanks for sharing mbak

    BalasHapus
  26. Wah senengnya keluarga besar kumpul2 makan2 bareng mbak. Aduh itu es Shanghainya menggoda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Saya suka kalau kumpul keluarga begini

      Hapus
  27. Deket rumah nih.sering lewat kalo mau ke lotte..lihat es shanghai jadi ngiler :p~

    BalasHapus
    Balasan
    1. pada tertarik ma es shanghai, ya :D

      Hapus
  28. Gancit doang ya, di Supermal ada gak yaaaa .. untung ada Dim Sum itu, jadi kebayar dikit rasa pengenan makan es shanghai serut

    BalasHapus
  29. Aku pernah makan di sini dua kali dan dibayarin hahaha... Paling suka ceker pedasnya sih hihihihi

    BalasHapus
  30. nah kalo ini aku kemarin pas ke gandaria gak keliatan :D

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...