Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris 

Setelah check in dan beristirahat sejenak di kamar hotel, kami memutuskan untuk makan siang. Tujuan utama kami jalan-jalan ke Cirebon memang untuk wisata kuliner. Dan salah satu tujuan wisata kuliner adalah ingin mencicipi nasi jamblang.

Sebetulnya kami masih bingung mau coba nasi jamblang yang mana. Kalau cari info lewat Google, ada 2 tempat makan yang direkomendasikan, yaitu Nasi Jamblang Mang Dul dan Nasi Jamblang Bu Nur. Pilih mana, ya? Sempat bingung juga.

Akhirnya, kami memutuskan memilih Nasi Jamblang Mang Dul. Alasannya, paling dekat dengan hotel. Yang Bu Nur juga gak jauh lokasinya, tapi tetap yang terdekat itu Mang Dul. Dari usia rumah makan, warung nasi Mang Dul ini sudah lebih dulu ada. Kaatanya sih sejak tahun 1970-an. Sedangkan yang Bu Nur sejak tahun 2000-an. Jadi kami pilih yang lebih senior dulu aja, lah 😂

[Silakan baca: Batiqa Hotel, Penginapan Sangat Strategis di Cirebon]

Kalau lihat Google Maps, jarak dari hotel ke Nasi Jamblang Mang Dul cuma sekitar 25 menit berjalan kaki. Cukup dekat, kan? Tapi begini deh kalau yang membaca peta bukan ahlinya. Saya salah baca peta!

Dari hotel, kami berjalan ke arah kanan. Udah gitu, suami nurut aja lagi. Biasanya kan dia juga bantuin baca peta. Setelah berjalan sekian lama dan merasa maps nya re-routing melulu, saya pun mulai curiga. Setelah dilihat ma suami baru ketahuan kalau seharusnya dari hotel ke arah kiri. 😂

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Anak-anak udah mutung gak mau jalan kaki lagi hahaha. Kami pun memutuskan lanjut naik angkot aja. Emang beneran deket. Kalau dari hotel kami tinggal jalan ke arah kiri dan lurus terus tanpa ada belokan sekalipun. Nanti juga ketemu rumah makannya.

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Sesampainya di sana, antrean lumayan panjang. Hampir semua kursi terisi penuh. Begitu giliran kami sampai barisan depan, nasinya habis. Jadi kami agak menunggu sebentar sampai nasi datang. Sayangnya nasi yang datang adalah nasi putih biasa yang ditaruh di tempat nasi. Padahal ciri khas nasi jamblang kan nasinya dibungkus dengan daun jati sehingga membuat rasa dan wanginya khas. Begitu kata beberapa review yang pernah saya baca tentang nasi yang dibungkus daun jati.

Saya perhatikan beberapa pengunjung yang sedang makan nasinya juga dibungkus dengan kertas coklat kayak kita beli nasi uduk atau nasi kuning. Saya agak kecewa, sih. Masih masuk jam makan siang tapi stok nasi sudah habis dan membuat kami agak menunggu sampai nasi datang. Beberapa lauk juga terlihat mulai habis. Padahal katanya rumah makan ini buka hingga lewat tengah malam. Tapi yang paling bikin saya kecewa karena gagal merasakan nasi yang dibungkus dengan daun jati. Padahal saya penasaran banget ma rasa dan wnaginya karena belum pernah coba. Apa udah susah mencari daun jati?

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Setelah memilih lauk masing-masing, kami pun menghampiri seorang bapak yang berdiri di bawah tanggal untuk dihitung. Kemudian kami naik ke atas. Ini juga bikin saya heran. Yang antre duduk di area bawah itu lumayan banyak. Sedangkan di lantai atas gak rame malah ada beberapa meja kosong. Di lantai atas juga lebih bersih dan ber-AC pula. Jadi lebih nyaman makannya. Tapi kok kayaknya banyak pengunjung yang lebih memilih antre di bawah. Entah mereka gak tau atau ada alasan lain?

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris 

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Untuk rasa makanannya menurut kami biasa aja. Enak tapi bukan sesuatu yang bikin kami harus kembali karena kangen dengan rasanya. Mungkin karena makanan yang kami pilih memang citarasa rumahan dan lumayan sering bikin di rumah. Rasanya pun mirip-mirip, lah. Dari semuanya yang jadi favorit saya dan Keke adalah kerang yang ditaro di pincuk.

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris Harga makanan per porsi paling mahal IDR38K. Yang IDR6K dan IDR21K seingat saya itu harga kerupuk kulit dan minuman

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Untuk harga pastinya murah banget. Lihat kan foto kertas yang di atas? Menurut kami harga segitu termasuk murah, lah. Pilihan lauknya banyak dna perut pun kenyang. Di sekitar rumah makan Mang Dul juga banyak pilihan kuliner lain. Ada resto, kaki lima pun banyak. Kami sempat makan es duren dulu. Mau beli tahu gejrot, perut udah kekenyangan.

Selesai makan, kami memilih naik becak. Jarang banget kan kami naik becak. Lagipula tujuan kami selanjutnya adalah goa Sunyaragi. Jalan kaki ke Sunyaragi kayaknya gak sanggup, deh. Mending naik becak. Perut kenyang trus kena angin rasanya bikin ngantuk hehehe. Kapan-kapan saya cerita tentang goa Sunyaragi, ya 😊

Nasi Jamblang Mang Dul Yang Legendaris

Nasi Jamblang Mang Dul





46 komentar:

  1. aduh bikin ngiler nasi jamblang nya :D

    BalasHapus
  2. saya setahun sekali pasti lewat cirebon pas mudik lebaran. mungkin nanti mau nyobain lah. itu Naima maem pun sambil lihatin gadget ya ..hahaha...

    BalasHapus
  3. Wah asyik ya mbak ya nyobain kuliner yang sudah legendaris ini?,,,, bisa bikin aku iri, soalnya saya juga penyuka kuliner yang tergolong tradisional,,, :-) Mantabe' bener

    BalasHapus
  4. Ini emang nggak ada yang pake daun jati atau emang udah habis mbak?

    BalasHapus
  5. Weisshhh...foto-fotonya cakep mbak Myra, itu pasti kameranya mantap banget ya heheh..

    Iya sih ya kalau kita sudah sampai di suatu tempat dan ingin kulineran yang khas, pasti agak kecewa ternyata ada hal yang mengganjal, misalnya yang nasi tanpa dibungkus daun jati tadi..

    Tapi yang namanya jalan-jalan selalu mengasyikkan kan yaa.. :)

    BalasHapus
  6. daun jati itu yg kayak apa ya mbak?
    Apakah yg sama dari pohon jati itu, atau yg dibuat teh jati?nggak kebayang buat saya. Justru disitu itu bikin penasaran ya mbak

    BalasHapus
  7. Aku belum kesampaian nih makan nasi jambal pas di Cirebon. PAdahal pengen juga nyoba skali skali. makasih referensinya mba :)

    BalasHapus
  8. Kuliner di Cirebon emang banyak banget ya. Kudu nyicip tiap ke sana.

    BalasHapus
  9. Aku udah lama banget nggak ke Cirebon dan ngincipi nasi jamblang. Dulu aku beli masih kayak warung gitu mbak, dan masih dibungkus pakai daun jati. Rasanya mantap, sedep nasinya jadi wangi aroma daun. Lauknya karena jaman dulu masih belum ada angkringan atau resto yang kekinian, ya menurutku enak-enak sih, banyak macamnya.

    BalasHapus
  10. Selaim nasi jamblang yg di pelabuhan nasi jamblang mang dul ini juga favorit aku mak

    BalasHapus
  11. Krn aku blm prnh nyicipin yg mang dul, jd ga bisa komen dulu ngebandingin rasanya ama bu nur :D. Ntr ya mbak kalo aku k cirebon lg, aku cicip yg ini deh biar bs tau enak yg mana :)

    BalasHapus
  12. Pernah pas ke Cirebon mampir ke kedai nasi jamblang tapi gak jadi beli. Malah pindah ke warung sebelah yang jual lalapan.Jadi masih penasaran sama.rasa nasi Jamblang

    BalasHapus
  13. Ini yg di seberang Grage Mal itu ya mba? Klo iya aku pernah jg makan di sana tp pas ke sana lg gak rame.. Lauknya jg banyak yg udah abis gitu.. Laria bgt ya berarti.. Sayang bgt ya mba gak dpt nasi bungkus daun jati, keunikannya memang di situ ya dan rasa nasinya perasaanku jd lebih sedap gitu..

    BalasHapus
  14. wah gak bilang 2 mau ke cirebon mbak, tahu gitu kita bisa ketemuan ya

    BalasHapus
  15. Judulnya harusnya bukan nasi jamblang lagi ya mbak? Hehe, kayaknya kapan hari aku liat temenku update path makan nasi jamblang masih dibungkus daun jati, gak tau dia makan di mana :D

    BalasHapus
  16. Wajib nyicip nasi jamblang klo ke cirebon ya mba.. Buat referensi nih, siapa tau kapan2 nyampe cirebon

    BalasHapus
  17. Waaah ngiler liatnya, pengen deeeh..
    Pernah makan nasi jamblangnya di Bandung nih mbak :D
    Kudu deh ini ke Cirebon lalu mampir

    BalasHapus
  18. perlu di coba nih kalau jalan-jalan ke Cirebon

    BalasHapus
  19. Sayang, ya. Padahal (menurutku), unik dan khasnya nasi jamblang itu karena dibungkus daun jati. Apa karena udah susah nemuin daun jati, ya? Bersyukuuuuur....banget dulu sempet ngerasain yang masih dibungkus dau jati. :)

    BalasHapus
  20. Duh lihatnya laper mba..Maret saya mau ke Cirebon ini jadi wishlistku hehehe

    BalasHapus
  21. Aku belum pernah makan nasi jamblang.. hihihi terlihat enak :D

    BalasHapus
  22. Mbak Chi, baca ini jadi mengingatkanku mau short getaway sama suami ke Cirebon udah direncanakan dari tahun 2015 nggak jadi juga, hiks. Padahal udah membayangkan nasi jamblang mang dul, empal gentong, pedesan ayam, duh...duh...duh. Sementara ini baca dulu deh dari blog Mbak Chi.

    BalasHapus
  23. aiss.. dari kapan waktu mau main ke cirebon masih belum kesampaian. Padahal kan kelihatan seru banget ya mba destinasi di sana. Apalagi kulinernya.... hmm bila main ke cireon boleh banget nyobain nasi jamblang yg ini,.,.

    Banyak yang milih bawah kali biar ada angin seger ya mba, soalnya di atas meski ac tapi ruangan tertutup.

    BalasHapus
  24. Seru jalan-jalan sama makan-makannya. Ahhh kebayang nikmatnya nasi jamblang, belum pernah nyoba ih. Enyak dan murmer yaaaa.

    BalasHapus
  25. Ternyata nasi jamblang itu mirip nasi warteg ya mba.. Tapi antriannya.. Ckck kayak ngantri sembako ^.^

    BalasHapus
  26. aduuuh aku kangeeen nasi jambalng dan Cirebon..itu kampung kakekku mbaa

    BalasHapus
  27. Lauknya banyak dan kayanya tempatnya juga rame ya maaaak. Seru juga ya sepertinya ngebolang di cirebon. Ditunggu cerita selanjutnya ya maaaak :D

    BalasHapus
  28. aku juga merasa nasi jamblang kok gitu aja ya..
    apa karena kurang lama dibungkus daun jati ?

    BalasHapus
  29. Aku kayaknya belum pernah makan nasi jamblang :')))

    BalasHapus
  30. malam2 baca ini langsung laper akut,.. hiks.. :(

    BalasHapus
  31. Biasanya kalau udah legendaris begitu, rasanya udah sampai mulut ke mulut ya ...

    wah anaknya udah jago pegang kamera DSLR aja nih hehe

    BalasHapus
  32. Jual rumah makan nasi jamblang yang disebutkan diatas memang sudah favorit warga pendatang. Tak aneh kalau datang ke sana nanti aja pasti panjang sekali. Tapi lumayan mengobati rindu terhadap nasi jamblang khas Cirebon ini ya Mbak Myr :)

    BalasHapus
  33. Saya juga pernah ke sini, waktu itu tempatnya udah penuuh. Banyak sekali peminatnya ya...
    Tapi memang enaak ya...mendadak ingin ke sana lagi...hihihi

    BalasHapus
  34. paling suka sama nasi jamblang itu karena sambalnya unik cabe yang diiris, bisa nambah aku itu mbak

    BalasHapus
  35. Nasi jamblang memeang enak ya mba, pernah ke tempat ini sekali sama suami

    BalasHapus
  36. Banyak yang ngereview nasi jamblang dan katanya memang enak :D jadi penasaran hehehe

    BalasHapus
  37. Selalu suka pergi ke tempat yang jual makanan kayak gini..
    Penasaran banget dengan rasa nasi jamblangnya :) apalagi mbaknya sampai kecewa nasi yang dibungkus dengan daun jati habis :) Penasaran.

    BalasHapus
  38. memang sekarang kebanyakan nasi jamblang itu pakai daun jati lalu dilapisi kertas bungkus nasi, jadi pakai daun jatinya hanya satu lembar, biasanya kalau lagi musim kemarau karena sulit cari daun jati karena pada meranggas, tapi kalau musim hujan sih dibungkus dg dua lapis daun jati

    BalasHapus
  39. Belum pernah makan Nasi Jamblang mbak, di Jogja ga ada kayaknya.

    BalasHapus
  40. Blm pernah makan nasi jamblang. Di daerah saya blm terkenal

    BalasHapus
  41. Bikin ngiler ih. Padahal blm pernah makan

    BalasHapus
  42. Kalau tipe lapar mata, semua makanan yang tersedia pingin dicoba.Enaknya kalau rombongan bisa bareng-bareng. Banyak yang diicip-icip.

    BalasHapus
  43. Berhasil bikin ngiler mbak :D

    BalasHapus
  44. Aku udah pernah coba nasi jamblang yg ini. Tapi dulu bgt tahun 2005 bareng komunitas JS.

    BalasHapus
  45. berkali-kali ke Cirebon belum pernah sekalipun nyobain nasi jamblang, hehe
    Duuh, kapan lagi ya bisa ke Cirebon?

    BalasHapus
  46. belum pernah tau dan coba jenis makanan ini, keren ya Indonesia, beda daerah beda lagi kulinernya.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Saat ini blog Jalan-Jalan KeNai sedang diperbaiki tampilannya. Mohon maaf bila terlihat kurang nyaman selama masa perbaikan.