Featured Post

Universal Studio Singapore vs Imbiah Lookout

Universal Studio Singapore vs Imbiah Lookout

Rabu, 20 September 2017

Cerita Sebelum Berangkat ke Singapore

Cerita Sebelum Berangkat ke Singapore

Di salah satu Mall di Jakarta, menjelang akhir tahun 2016

Adhi: "Teh, Adhi pengen ajak Keke dan Nai ke Singapore."
Saya: "Kapan?"
Adhi: "Sekitar akhir Februari, lah."
Saya: "Anak-anak doang? Emak sama bapaknya gak diajak?"
Adhi: "Ayo aja, tapi bayar sendiri kalau emak bapaknya, ya hehehe."
Saya: "Yaaaa kirain dibayarin juga."
Adhi: "Hehehe ..."
Saya: "Emangnya kamu bisa jaga anak-anak?"
Adhi: "Kan, Adhi ajak Femy. Mama sama Papah juga Adhi ajak, kok. Jadi bisa, lah."

Adik bungsu saya ini memang udah sejak lama berniat traktir orang tua dan keponakannya kalau udah diterima kerja. Rencana awalnya bukan ke Singapore tapi (kalau gak salah inget) makan bersama di salah satu restoran. Cuma ya gitu deh berkali-kali rencananya gagal. Dari makan di restoran, ngajak berenang di Go!Wet, dan entah rencana ngajak kemana lagi. Selalu aja gagal karena kami gak pernah ketemu waktu yang klop. Hingga akhirnya adik saya ini mengajak ke Singapore.

[Silakan baca: Let's Go!Wet and Get Fun]

Setelah ngobrol ma suami, ternyata dia malas kalau ikut jalan-jalan ke Singapore. Kalau saya sih ikut suami aja. Lagipula anak-anak juga pernah diajak jalan-jalan sama om serta kakek neneknya selama beberapa hari ke Bali. Jadi gak apa-apa lah mereka pergi tanpa ayah dan bundanya. Malah saya seneng aja karena jadi bisa berduaan ma suami. Momen yang jarang kan, tuh 😂

Tumben-tumbenan kali ini Nai gak mau ikut kalau tanpa orang tua. Dia sebetulnya pengen banget ke Singapore tapi kalau gak sama ayah bunda, dia memilih gak ikut. Melihat putrinya yang sedih karena terancam batal ke Singapore, suami pun luluh dan bersedia ikut jalan-jalan. Yeaaayyy!

Beberapa hari kemudian ...

Saya: "Dhi, kira-kira tanggal berapa perginya?"
Adhi: "Emang kenapa?"
Saya: "Teteh mau cari tiket."
Adhi: "Yaelah ntar aja lagi kalau udah deket tanggalnya."
Saya: "Ya kamu sih banyak duitnya. Teteh harus berhitung, nih!"
Adhi: "Rencananya tanggal 25 Februari. Tapi kalau memang ada tiket murah, Teteh beliin dulu buat semua, ya. Nanti Adhi ganti."
Saya: "Siap!"

Sebetulnya suami juga pendapatnya sama kayak Adhi. Nanti aja beli tiketnya menjelang keberangkatan. Tapi yang namanya ibu-ibu kan berhitung, ya. Kali aja kalau belinya gak mepet bisa dapat harga yang lebih murah 😄

Kami gak langsung beli tiket hari itu juga. Malah akhirnya keburu liburan tahun baru, belum ada selembar tiket pun yang dibeli. Hingga kemudian adik Chi nge-WA saat kami sedang di Tanakita.

Adhi: "Teh, ada tiket pulang pergi segitu harganya. Setuju, gak?"

Adik Chi upload screenshot harga tiket dan itinerary yang udah dia buat.

Cerita Sebelum Berangkat ke Singapore 

Saya: "Ambil aja kalau segitu."
Adhi: "Kalau itinerarynya setuju? Kalau setuju, Adhi mau sekalian beli e-ticketnya."
Saya: "Teteh mah ikut aja, kecuali yang ke Universal Studio. Kak Arie gak mau ke sana. Jadi gak usah beliin tiket USS buat Kak Arie dan Teteh."
Adhi: "Trus nanti Teteh ngapain sama Kak Arie?"
Saya: "Gampanglah. Paling muter-muter di sekitar sana."

Udah yakin banget kami akan berangkat ke Singapore karena adik saya udah mau beli tiketnya. Eh gak lama kemudian dia nge-WA lagi.

Adhi: "Teh, belum bisa beli tiketnya. Fabian kan belum punya passport. Tunggu dia punya dulu."

Yaaaaa ... batal lagi beli tiketnya. Fabian itu salah seorang keponakan kami yang juga diajak ke sana. Keke dan Nai juga belum punya passport.

[Silakan baca: Tanakita Rain Forest Festival, Hari ke-3 dan 4]

Tanggal 2 Januari 2017 kami ke imigrasi untuk membuat passport. Prosesnya cepat dan tertib, yang lama itu nunggu jadinya. Kayaknya lebih dari 2 minggu karena katanya sih sistemnya sedang gak bisa online gitu, deh.

Saya: "Dhi, kayaknya gak bisa deh pergi ke Singapore tanggal 25."
Adhi: "Kenapa?"
Saya: "Katanya di tanggal segitu Lia nikah. Pasti keluarga besar pada ke sana, lah. Masa kita malah jalan-jalan ke tempat lain."
Adhi: "Lia? Yang di Gombong itu, kan? Bukannya masih muda banget? Kok, mendadak sih beritanya?"
Saya: "Iya yang di Gombong. Ta'aruf gitu lah, Dhi.  Prosesnya memang cepat banget. Dari kenal, lamaran, hingga nikah kayaknya cuma 2 apa 3 bulan gitu, deh. Trus gimana?"
Adhi: "Ya Adhi sih terserah aja. Tapi kalau harus mundur lagi paling 1 minggu setelah dari Gombong. Kalau gak bisa juga, ya nunggu 1-2 tahun lagi. Abisnya setelah ini, setiap hari Sabtu Adhi mau kuliah lagi. Gak bisa kemana-mana kalau udah kuliah."
Saya: "Oh gitu. Ya udah lah diundur seminggu lagi.

Adhi memang adik yang paling rajin belajar. 😂 Sebetulnya ada hikmahnya juga kami gak langsung buru-buru dapat tiket karena ternyata masih dimundurin juga rencananya. Etapi gak taunya beberapa hari kemudian, Adhi malah udah beli tiket duluan. Cuma saya dan suami yang belum dibeliin.

Saya: "Lha? Bukannya dibeliin dulu."
Adhi: "Ya Adhi kan lagi lihat harga tiket trus begitu ada yang cocok langsung aja beli. Teteh ma Kak Arie belum Adhi beliin karena gak tau nomor passportnya."
Saya: "Ya udah, kamu pakai maskapai apa? Berapaan, Dhi?"

Cerita Sebelum Berangkat ke Singapore

Adik saya menyebutkan harga tiket dan maskapainya. Duh, kok Lion sih! Padahal kalau aja waktu tahun baru itu jadi beli tiket, maskapainya bukan Lion. Sebetulnya, saya belum pernah naik maskapai berlogo singa merah ini. Tapi karena banyak cerita tentang Lion *ya tau kan cerita apaan 😁* saya jadi ikutan terpengaruh.

Meskipun gak sreg ma maskapainya, tapi saya maunya naik pesawat yang sama biar bisa pergi dan pulang bareng anak-anak. Saya pun mengecek beberapa situs tiket online. Wah, kalau diitung-itung harga per tiket pulang-pergi bisa selisih 300 ribuan. Dikali 2 jadi jadi 600 ribuan lebih mahal. Saya yang punya niatan berburu tiket murah, malah adek yang dapat 😅

Suami tetap menyarankan beli tiket menjelang hari H aja. Ya kali aja dapat tiket murah meskipun maskapai dan jam keberangkatannnya berbeda. Tapi saya gak mau. Pengennya 1 pesawat ma anak-anak. Jadi suami harus booking saat itu. Dan suami pun mengalah dengan paksaan istrinya 😂

Tiket sudah dibooking. Selang beberapa hari kemudian, suami dapat sms kalau untuk jadwal pulang mengalami delay selama 1 jam. Saya agak ngomel dikit. Hadeuuuhhh beneran maskapai delay, nih! Etapi setelah di sana, saya malah bersyukur pesawatnya delay. Malah sempat berharap agak sedikit lebih laman delaynya 😂

Di postingan berikutnya saya ceritain kenapa malah berharap delay, ya. Dan juga keseruan selama di sana.

23 komentar:

  1. Wah asik banget pergi rame rame ya... Walaupun susah dpt waktu yg klop buat semua tapi akhirnya terlaksana juga ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah kalau pergi rombongan. Susah cari waktu yang klop

      Hapus
  2. Wuah asyiknya, akhirnya bisa jalan-jalan juga ya ke Singapore. Nunggu cerita selanjutnya :)

    BalasHapus
  3. #aku tau teh ceritanya aku tau ttg si singa merah :-p
    Nunggu kelanjutan ceritanya dulu pas delay ngapain

    BalasHapus
  4. Ke Singapore lbh mudah dari ke Raja Ampat. Senang jln sekeluarga kl liburan. Ditunggu cerita lanjutannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Raja Ampatnya yang gak mudah. Mahal ongkosnya

      Hapus
  5. Aku malah ga prnh beli tiket mau deket jadwal terbang :p. Udh dipastikan gila2an harganya hihihi.. Kita beda dikit mba.. Kalo aku justru sering terbang pisah2 ama suami dan anak. Kayak yg hongkong january nanti, itu suami ama anak pergi duluan, aku naik pesawat lain besoknya ama temen :D. Yg ptg sih hrg ttp murah :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya gak bisa deh terbang pisah-pisah gitu. Kalau suami mikirnya, beli tiket dekat waktu karena kemungkinan besar traveling jadi. :D

      Hapus
  6. Waah adiknya baik banget. Traktir banyak orang ke Singapura .

    BalasHapus
  7. aaaah Singaporeee :)
    aku juga punya rencana buat bawa keluarga kesini. Sighseeing doang hahhaa

    BalasHapus
  8. soon mba, sebentar lagi. mungkin bulan depan kalau udah empet banget sama drama kehidupa *assek

    BalasHapus
  9. Meski rencananya panjang dan meski kepending nikahan...yang penting endingnya tetep berangkat ya mba

    BalasHapus
  10. singapur jadi tempat yang paling pepwe yah buat anak kecil untuk halan-halan. transportasi ke mana-mana gampang. urusan makan pun terbilang mudah juga. mustafa centre lah pokoknyaa. lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kotanya tertib jadi nyaman jalan sama anak-anak :)

      Hapus
  11. wah jadi recommended nih mba naik LION? terus terang aku agak takut hehehe apalagi kalo delay sampai 3 jam-an huhuhu ya meskipun kalo delay di changi airport nggak akan boring bisa shopping

    BalasHapus
    Balasan
    1. recommended sih belum. Tapi setidaknya pengalaman kami saat naik Lion gak mengecewakan selain counter check in :)

      Hapus
  12. Saya juga masih punya niat nih, si kecil pgn ke Lego Land, rencananya pgn bawa keluarga sekalian... baca postingan ini jadi makin semangat buat nabung hahaha

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...