gunung padang, situs megalitikum
Canggihnya orang-orang zaman dulu. Tanpa ada peralatan modern seperti sekarang. Bagaimana batu segini banyak bisa berada di Gunung Padang yang bukitnya lumayan curam setinggi 95m. Hebat, ya :)


Udah lumayan lama ada rencana mau jalan-jalan ke Gunung Padang sekeluarga. Tapi, bingung mau naik apa ke sana? Dengar dan baca info sana-sini, banyak yang gak menyarankan ke Gunung Padang naik sedan. Masalahnya mobil kami kan sedan. Pinjam mobil? Atau naik kendaraan umum?

Setelah beberapa kali diskusi sama suami, kami pun memutuskan untuk naik kereta. Di akhir postingan saya yang berjudul “Jalan-Jalan KeNai Gagal Naik Commuter Line”, saya bercerita kalau kami berencana akan naik kereta lagi. Tapi, belum mau disebutkan kemananya, khawatir gak jadi. Nah, rencananya naik kereta lagi yang saya maksud itu ke Gunung Padang.


Ke Gunung Padangnya sih jadi. Tapi, naik keretanya yang gak jadi. Suami bilang, kemungkinan dapet pinjaman mobil kantor. Menjelang keberangkatan, suami cerita lagi kalau mobil kantornya lagi dipake buat kegiatan. Haiyaah! Berubah lagi rencananya hehehe.Trus, naik apa kalau perubahannya mendadak begitu?

Suami bilang naik mobil sendiri aja. Saya langsung nyecer dengan pertanyaan, “Emang bisa?” Saya gak mau kejadian kayak ke Nita's Resort, dimana jalan kesananya lumayan jelek. Hasilnya, knalpot mobil sebagian copot dan harus diikat pakai tali sepatu! Beberapa kali berhenti untuk mengencangkan ikatan. Pulangnya cari bengkel terdekat dulu. Bener-bener pengalaman gak terlupakan hahaha!

Suami dapat informasi dari temennya kalau jalan ke Gunung Padang udah bagus. Aman buat sedan sekalipun. Ya sudah, berbekal info dari temannya itu, kami pun akhirnya pakai kendaraan sendiri. Paling nanti tinggal getok temennya ajah kalau infonya salah :p

Berangkat dari rumah pukul 7 pagi, jalan tol lumayan lengang. Mungkin karena masih hari kerja, sekolah juga belum libur. Kami memang mencuri start liburan, sih. Kirain bakal lengang sampe Gunung Padang, gak taunya ke luar dari tol macet banget! Trus tiap mau lewat pasar juga lumayan macet. Ya udahlah makan siang dulu di warung sate Shinta.

Abis makan, mampir sebentar di minimarket buat beli minyak kayu putih, obat mabuk perjalanan, sama marshmallow. Keke kelihatan kurang enak badan. Kalau Marshmallow sih pesenan Nai yang rebut melulu minta dibeliin. Lanjut deh perjalanan ke Gunung Padang. Lumayan lancar perjalanannya.

Lewat Cianjur, kami ketemu papan petunjuk yang mengarah ke Gunung Padang. Kirain setelah ada papan petunjuk, udah deket. Ternyata, masih sekitar 17km lagi. Butuh sekitar 45 menitan sampe ke Gunung Padang. Jalannya juga kelak-kelok. Kendaraan kami juga cukup pelan jalannya karena Keke yang tadinya udah anteng, malah jadi rewel banget dan mulai mau nangis karena mabuk perjalanan. Kondisi badannya memang lagi agak kurang fit.

Sekitar 1/3 perjalanan, ketemu petunjuk stasiun lampegan. Kurang lebih 1km jaraknya. Kalau saya perhatiin, rasanya sepanjang perjalanan gak melihat satupun angkot. Kemungkinan dari stasiun ke Situs Gunung Padang harus lanjut dengan naik ojeg. Kalau jalan kaki kayaknya lumayan gempor karena jaraknya sekitar 7km :D



Sampe juga kami diparkiran Gunung Padang, hampir pukul 3 sore. Hehehe, ada anak yang sakit plus lumayan macet bikin perjalanan lumayan lama. Di area parker, terpasang tenda yang entah untuk apa. Kami langsung aja beli tiket masuk. Tiketnya murah banget, sodara-sodaraaa! Cuma Rp2.000,00/orang.

Di dekat lokat ada kantor pusat informasi. Sempet kepikiran mau tanya tentang guide. Tapi, melihat langit udah lumayan gelap, saya pun mengurungkan niat. Yang penting sampe dulu deh ke Gunung Padang.

Dari pintu masuk, ada 2 tangga naik. Yang satu, tangga lama dengan batu alami jumlah sekitar 376 anak tangga. Satunya lagi, tangga baru yang lebih tertata dengan jumlah anak tangga lebih banyak (lebih dari 500 kalau menurut infonya, sih). Tangga lama memang lebih sedikit tapi kemiringannya sekitar 40 derajat.

Kami memilih naik melalui tangga lama. Seperti biasa, kalau udah urusan jalan-jalan begini, saya yang paling ngos-ngosan. Ketinggalan lumayan jauh sama suami dan anak-anak yang sesekali nyemangatin saya sambil ngeledekin hehehe. Butuh sekitar 20 menitan bagi saya untuk ke ujung tangga paling atas.


Karena gemeter, lutut lemes, dan takut ngegelinding, pegangan tangan saya kencang sekali di tangga ini hehe


Selain karena ngos-ngosan, saya juga banyak brenti karena gemeteran. Lagian iseng banget pengen lihat ke belakang yang ternyata tinggi ajah dan berasa curam.

Pemandangannya bagus banget, tapi juga bikin saya gemeteran dan lemes karena curamnya. Naiknya jadi semakin lama hehehe. Begitu sampe ujung tangga, saya bener-bener ngerangkak untuk sampe ke puncak. Sukses diketawain sama suami dan anak-anak hahaha *tutup muka pake panci

Pegangan tangganya udah gak ada. Sisanya, saya merangkak sampe puncak yang datar hahaha.


Di puncak, areanya datar jadi gemetaran saya pun hilang malah kumat lagi narsisnya hehe. Puluhan bahkan mungkin ratusan batu yang diperkirakan berusia 4000-9000 SM berserakan disana. Menurut web Indonesia Travel, situs megalitik Gunung Padang diperkirakan sezaman dengan pembangunan piramida pertama di Mesir. Berarti usianya lebih tua dari Candi Borobudur, bahkan situs megalitik Machu Pichu di Peru.



Ada sebuah bangunan terbuka di area puncak. Saya dan anak-anak pun naik untuk melihat situs gunung Padang dari ketinggian. Sayangnya di bangunan itu banyak sampah, uy! Tempat sampah yang ada memang sudah terlihat penuh. Tapi, rasanya gak bisa jadi alasan untuk buang sampah seenaknya, deh! Untung aja itu plastik-plastik camilan gak pada berjatuhan ke situs gunung padang. Situsnya sendiri sih relatif bersih, walopun saya sempat melihat 1 botol minum kemasan yang tergeletak begitu aja.

gunung padang, situs megalitikum

Di Gunung Padang, kami hanya melihat-lihat dan berfoto-foto. Walopun katanya ada batu gamelan yang bisa menimbulkan suara bila dipukul, kami tidak berani memukulnya. Selain tidak tau mana batu gamelan yang dimaksud, di beberapa area juga ada beberapa rambu larangan. Salah satunya adalah larangan memukul batu. Jadi, kalau kita datang tanpa guide, sebaiknya memang jangan sok tau memukul sembarang batu. Patuhi rambu-rambunya.

Hampir 1 jam kami berada di situs Gunung Padang. Untuk turunnya kami menggunakan tangga baru. Rasanya, saya gak akan sanggup kalau harus turun lewat tangga lama. Lagipula memang ada papan larangan untuk turun melalui tangga lama. Tapi, saya lihat ada segelintir pengunjung yang turun lewat tangga lama.


Tangga baru lebih landai dan memutari bukit. Pemandangannya juga lebih tertutup. Tapi setidaknya gak bikin saya gemeteran :D


Jalur tangga baru jauh lebih landai. Gak bikin saya kecapean apalagi sampe gemetaran. Saya juga gak panik melihat anak-anak agak berlari kecil ketika turun tangga. Ditengah perjalanan, kami sempat bertegur sapa dengan seorang bapak tua yang naik. Katanya sih beliau mau ziarah di Gunung Padang.

Sampe area parkir, udah penuh sama mobil dan motor. Saya baru tau kalau tenda yang terpasang itu untuk rombongan gathering yang baru datang. Karena di tenda itu sudah terpasang sound system dan alat musik.

Kapan-kapan deh ke Gunung Padang lagi. Walopun jam kunjungan wisatanya dari pukul 07.00 s/d 17.00 wib tapi siapa tau juga bisa ngerasain sunset atau sunrise di sana. Bahkan menurut web Indonesia Travel, datang ke situs megalitik Gunung Padang di malah hari itu bagus banget. Terutama di bulan Juli saat langit cerah. Karena milyaran bintang bertaburan di langit. Ugh! Baru ngebayangin aja kayaknya udah bagus.

Di sekitar area parkir ada beberapa kamar-kamar yang bisa disewakan. Saya sempat tanya, kisaran harganya Rp200.000,00 s/d 300.000,00. Tapi, saya gak lihat seperti apa kamarnya. Kalau mau lebih murah lagi, tidur di warung lesehan. Cukup bawa sleeping bag dan digelar setelah warungnya tutup.

Saya: “Kalau baca info-info dari internet, katanya jalannya jelek banget smape gak bisa pake sedan. Gak taunya kita bisa nih, ke gunung padang naik sedan. Jalannya bagus.”

Suami: “Mungkin jalannya bagus baru-baru aja. Setelah didatengin presiden.”

Hmmm… bisa jadi bener juga, nih. Pak SBY beserta rombongan kan kalau gak salah sekitar bulan Februari 2014 ke Gunung Padang. Saat itu beliau masih menjadi presiden. Bisa jadi jalanannya jadi bagus karena mau ada presiden. Ya, apapun itu, beruntunglah kami jadi bisa ke Gunung Padang naik sedan hehehe.

Ada rute yang bisa ditempuh kalau ingin ke Gunung Padang. Melalui Cianjur atau Sukabumi. Ketika datang, kami melalui Cianjur. Pulangnya kami melalui rute Sukabumi karena ingin lanjut camping di Tanakita.

Tapi, gak terlalu jauh kami berjalan, langsung puter balik. Jalanannya jelek banget. Gak sanggup deh kalau pake sedan. Apa Pak Jokowi juga harus ke Gunung Padang dulu biar jalannya bagus? Lewat rute Sukabumi ya, Pak. Soalnya yang rute Cianjur udah bagus jalannya ;)

Alhamdulillah, setelah dari Gunung Padang, kondisi Keke mulai fit. Udah gak rewel lagi walopun jalanan berkelok-kelok. Indah banget pemandangannya. Lewat perkebunan teh juga. Tapi, sesekali harus hati-hati terutama di sekitar pemukiman. Suka ada aja anak-anak dibawah umur mengendarai motor. Udah masih anak-anak, gak pake helm, ngebut pula.


Situs Megalitik Gunung Padang


Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur