Blue Bird, Taxi, Everest, Jaket Gunung
Ketinggalan barang di Blue Bird? Jangan panik, ikuti cara ini untuk menemukannya.


Bip ... bip ...

Handphone saya berbunyi. Seneng banget karena itu notifikasi whatsapp dari suami. Maklum lagi kangen berat *lebay akut, padahal baru ditinggal beberapa jam hehehe*. Katanya, saat itu suami lagi transit di Malaysia dalam perjalanannya menuju Nepal untuk mendaki Everest. Yang awalnya saya pikir akan kangen-kangenan gak taunya saya malah dibikin panik. Suami bilang kalau jaketnya ketinggalan di taxi.

Saya panik karena jaket pasti sangat dibutuhkan ketika sudah mulai pendakian. Duh, gimana kalau dia sampe gak bawa jaket? Apa iya bakal kuat tanpa pakai jaket? Kayaknya gak mungkin, deh. Masa' harus beli dulu di sana? *Mendadak jadi istri perhitungan :p*

Suami bilang kalau jaket gunung yang ketinggalan hanyalah yang dia pegang pas masuk taxi. Sisa jaket lainnya udah aman di tas yang saat ini ada di bagasi pesawat. Saat turun dari taxi, dia gak cek lagi. Makanya jaketnya ketinggalan.

Untuk jaket selama di sana bisa dibilang aman, lah. Jadi saya diminta gak usah khawatir. Saya cuma dimintain tolong coba cek ke Blue Bird. Siapa tau jaketnya masih bisa balik. Kan, lumayan banget kalau masih bisa balik. Masalahnya suami gak inget nomor taxinya.

Seusai whatsapan, saya langsung telpon ke call center Blue Bird. Saya ceritakan kalau suami ketinggalan jaketnya di taxi saat menuju bandara. Karena gak tau nomor taxinya, saya bilang kalau order taxi atas nama suami *Pastinya disebutin dong nama suami saya* untuk dijemput pagi *disebutin juga jam penjemputannya*. Saya sebutkan juga nomor telpon rumah.

Saya diminta menunggu sejenak, katanya operator akan melacak dulu. Tidak lama kemudian operator mengatakan kalau sudah menghubungi supir taxi yang mengantarkan suami saya ke bandara. Dan benar kalau ada 1 jaket gunung yang tertinggal di taxinya. Karena supir tersebut masih beroperasi, jaket belum bisa diantar saat itu juga.

Buat saya gak masalah, yang penting jaket udah ketemu. Saya cuma minta info akan diantar ke poll mana. Nanti setelah suami pulang dari Everest, jaket akan diambil di pool yang bersangkutan. Saya lalu diberi nomor telpon pool tempat jaket akan dititipkan.

Sore harinya saya mendapatkan telpon dari pool taxi Blue Bird. Yang mengejutkan adalah saya ditanyakan jam berapa ada di rumah karena jaket mau diantar. Waaa ... Udahlah pihak kami yang lalai, tapi Blue Bird malah sampe mau mengantarkan jaketnya ke rumah. Udah gitu gak ada charge apapun! Saya lalu minta diantar 2 hari lagi karena kebetulan lagi ada di luar kota saat itu. Bener aja, sesuai waktu yang disepakati jaket gunung suami saya pun sampai diantar ke rumah dalam keadaan baik. Terima kasih banyak, Blue Bird.

Walopun suami gak ingat nama supir dan nomor taxinya tapi jaketnya bisa balik karena order taxi by phone. Cukup dengan menyebutkan nomor telpon kan sudah bisa melacak data karena kami memang pelanggan setia Blue Bird. Tapi saya pernah ngalamin waktu itu naik Blue Bird juga cuma dari jalan. Begitu turun dari taxi baru sadar kalau sehelai kain bali yang dibawa tertinggal. Karena naik taxinya cegat dari jalan, susah juga kali ya ngelacaknya. Kecuali kalau saya hapal nomor taxinya. Ya, kalau udah gitu pasrah aja, deh. Emang saya juga yang lalai. Lain kali mengingat nomor taxi memang penting. Apalagi biat yang pelupa kayak kami hehehe.