Jumat, 20 Februari 2015

14 Persiapan Menuju Everest

everest, persiapan menuju everest, pendakian everest,
 Sepanjang perjalanan menuju Everest, gak seluruhnya bersalju

Setahun lalu, tepatnya akhir Maret 2014, suami saya pergi ke Everest bersama seorang temannya. Gak sampe puncak, sih. Cukup mendekati basecamp, saja. Tapi, segitupun udah tinggi, sekitar 5300 meteran. Dan, (buat saya) juga cukup lama perginya. Sekitar 2 minggu lebih. Kalau sampe puncak, trus kapan suami saya pulang? Dia kan harus ngantor Hehehe. Berikut, berdasarkan hasil wawancara suami *sama suami aja pake wawancara hihihi* ada 14 persiapan menuju Everet yang suami lakukan.

1. Tiket Pesawat Jakarta - Kathmandu pp

Pasti lah, ya. Abis mau naik apa lagi. Kapal laut mah kayaknya bakal lama aja, tuh hehehe. Suami dan temannya naik Air Asia. Beli tikep PP, Jakarta-Kathmandu. Transit di Malaysia. Waktu itu masih ada tiket murah. Kalau sekarang masih ada gak, ya? *hmmm...*

2. Mengurus Surat Izin Pendakian

Berdasarkan rencana, suami sampai di Nepal hari Jum'at malam. Sedangkan, hari Sabtu kantor pemerintahan libur. Jadi, suami minta tolong travel agen di sana untuk mengurus surat izin pendakian sekaligus urusan tiket pesawat menuju Lukla. Komunikasi dengan travel agen melalu email. Biaya untuk mengurus surat izin, sekitar $10-20 *lupa pastinya berapa*

3. Tiket Pesawat Menuju Lukla

Bisa, sih pake transportasi lain tapi perjalanannya lebih lama. Nanti, saya akan tulis di postingan lain tentang bandara di Lukla.

4. Jaket

everest, persiapan menuju everest, pendakian everest,

Suami bawa 5 jaket tebal, tapi yang 1 ketinggalan di taxi pas menuju Bandara. Jaketnya bisa balik, sih. Karena 1 ketinggalan, jadi yang dibawa cuma 4 jaket.

5. Outfit lainnya

Bawa pakaian yang nyaman. Bawa juga long john. Celana juga jangan pake jeans, tapi celana bahan buat trekking. Sarung tangan yang tebal, kaos kaki tebal, sarung, dan lainnya. Sepatu juga pakai yang buat trekking. *Buat yang perempuan, jangan pake sepatu high heels di sana, ya :p* Setau saya, gak banyak pakaian yang dibawa suami untuk perjalanan lebih dari 2 minggu. Karena di sana, kan, dingin. Jadi, gak keringetan, katanya :D

6. Duffle Bag

everest, persiapan menuju everest, pendakian everest,
Tas, jaket, dan segala perlengkapannya komplit, Kakaaak! Dibeli ... dibeli ...! :D

Suami membawa 1 duffle bag berukuran besar. Naik gunung, kok, bawa duffle bag? Eits, jangan salah, yang bawa koper aja ada hehehe. Suami memang sudah berniat beli ransel berukuran besar di sana. Banyak, kok, yang jual ransel di sana. Dari yang mulai barang baru sampe bekas. Ketika mulai pendakian, duffle bag gak dibawa. Tapi dititip ke hotel di Kathmandu yang bakal dipake menginap sebelum pulang ke Jakarta.

7. Tas Pinggang Kecil

Untuk menyimpan surat, dokumen, atau barang berharga lainnya. Obat-obatan pribadi juga sebaiknya masukin ke tas pinggang kecil.

8. Botol Minum

Suami bawa botol minum berukuran kecil. Merk Nalgene

Iihh, pake disebut merknya! Iya, gak apa-apa, soalnya kami jualan botol merk ituuuh *modus* :p

9. Trekking Pole (Walking Stick)

Beli di sana juga. Walking stick ini, katanya membantu buat jalan.

10. Sleeping bag

Suami sebetulnya udah bawa sleeping bag dari rumah, tapi kurang bisa menahan dingin. Beli lagi, deh, di sana.  Jadi, untuk yang bawa sleeping bag dari rumah, pastikan yang khusus untuk tempat dingin bersalju seperti di Nepal, ya.

11. Kacamata Hitam

Biar gak silau. Terutama di tempat yang dimana-mana salju.

12. Smartphone dan laptop

Ini mau trekking apa mau ke mall? Kok, masih bawa gadget? Hehehe. Laptop diperlukan suami apabila lagi ada di hotel, kali aja ada kerjaan yang bisa dikerjakan saat di sana *liburan tetep mikir kerja hihihi*

Smartphone juga masih berguna untuk saling kontak. Sampe di ketinggian tertentu kami masih bisa saling kontak. Ya, gak setiap saat, sih. Karena dia kan setiap hari harus terus berjalan. Irit-irit battere juga. Tapi, lumayan banget bisa menjawab rasa kangen ketika saling kontak *tsaaahh! :p*

Trus, di sekitar hari ke-4 apa ke-5 gitu, deh, baru hilang kontak sama sekali. Selama lebih kurang 1 minggu. Sempet bingung dan sedih banget karena gak nyangka bakal saling gak kontakan selama 1 mingguan. Ternyata, memang selama semingguan itu gak ada sinyal sama sekali.

13. Trangia

everest, persiapan menuju everest, pendakian everest,Ngopi-ngopi dulu? :)

Sempet bawa trangia dari rumah, tapi gak kepake sama sekali. Makannya di penginapan, katanya. Di setiap tempat yang dikunjungi banyak penginapan. Baik itu hostel maupun rumah penduduk.

14. Dompet

Iya, lah. Ini, sih, wajib dibawa. Dengan catatan ada isinya (baca: uang)

Itulah 14 barang yang yang disiapkan suami ketika menuju Everest. Nanti, kalau ada lagi saya tambahin. Suami lagi di kantor. Jadi, wawancara terputus sesaat. Di postingan berikutnya, semoga saya juga bisa menceritakan pengalaman suami selama di sana, ya :)

Selain 14 persiapan tadi, tentu aja kondisi fisik harus dijaga. Gak enak, kan, jalan-jalan dengan kondisi fisik yang gak fit. Apalagi jalan-jalan seperti ini membutuhkan banyak tenaga. Perlengkapan pribadi juga jangan sampe lupa. Termasuk, cream untuk kulit untuk mencegah iritasi. Walopun di sana dingin, tapi pulang dari sana suami makin hitam aja kulitnya hahaha.

58 komentar:

  1. Mak, Trangia itu apah? Long John itu spt apah? *penasaran
    Seru ya mempersiapkan perjalanan itu? Exciting bgt pastinya si Papanya KeNai yaaa?
    Menanti postingan selanjutnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya betul itu Mak Chi, tiap barang dikasih potretnya dooonngg... Sini Mak Al kupinjami long john buat anget2 hihihiiii...
      Mak Chi klo liat Everest pasti inget Vertical Limit, ngeri ngebayangin yg kecelakaan di salju itu :(
      Ayo upload foto2 K'Aie yg banyak dooonnkkk.... keren banget deh udah nyampe sana.

      Hapus
    2. mbak Al, Mbak Uniek, kapan-kapan kali, ya. Atau cari aja dulu di Google? Hihihi

      Hapus
  2. starbucknya kok lingk nya kyk di kampungku mbak sepi gitu ya hehehheee ini kan di india bener gag

    BalasHapus
  3. Long john check.. jaket tebel check...
    Tinggal ngunpulin keberanian dan duit yg banyak untuk bisa kesana mak :p

    BalasHapus
  4. kira2 butuh biaya berapa ya buat pass masuk ke base camp everest?
    *bocoran dong mbak :)

    siapa tahu, bisa ke sana
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya buat biaya perijinan, kan? Kayaknya di nomor 2 sudah saya tulis :)

      Hapus
  5. Waahh ada Starbuck? Ckxkck. Btw, Trangia apa mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari aja dulu di Google tentang trangia, ya hehe

      Hapus
  6. Keren abessss...udh pegi ke mounteverest aja nih siami mak chi. Daku mlah baru ke ce'mounr2 :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. cemounr2 itu apa? kayaknya Mak Inda banyak typonya, nih :)

      Hapus
  7. Dua minggu untuk mencapai puncak everest? wow lamanyaaaaa......
    Hahaha...keren wawancara sama suami pasti banyak ketawanya ya Mba? :))
    Itu pemandangan basecamp keren ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe pos 1, Mbak. Kalau sampe puncak kayaknya lebih lama lagi hehe

      Kalau sama suami pake mesra segala wawancaranya haha

      Hapus
  8. dicatet...dicatet..dicatet.. siapa tau cita2 kesana kesampean dalam waktu dekat ini :)

    BalasHapus
  9. Keren dah ampe sana aja, kapan ya saya bisa ampe everest...

    BalasHapus
  10. Persiapan naik Gunung everest sama naik gunung Jayawijaya sama ga ya Mba ? belum pernah sih kalau ke sana. Paling ke Rinjani. Bedanya di everst ada salju ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin pada dasarnya sama. Tapi, nanti saya tanya lebih detil ke suami, ya

      Hapus
  11. mantep... tinggal berdoa nih spy saya bisa nyusul suami mak myra ke sana :D

    BalasHapus
  12. aku kuper banget gak tau long jhon hehehe, kemarin baca di blog mak fita juga dia bawa waktu ke europe :)

    BalasHapus
  13. wah keren si mas nya sudah mendaki everest. kirain mbak myra ikut jg kesana.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak. Saya bagian jagain anak-anak aja :D

      Hapus
  14. Saya malah penasaran, kok mak Chi kagak ikut, hahaa

    BalasHapus
  15. Sebenarnya hampir sama kaya bawaam org naik gunung di Indonesia ya, Mak. Hanya bedanya, di kelengkapan dokumen sm bbrpa outfit yg khusus buat daerah bersalju :)

    BalasHapus
  16. Salah satu impian gw nich, btw kece yaa ada starcuck juga heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi tetep bisa ngopi-ngopi di sana hihi. Semoga bisa kesana, ya

      Hapus
    2. aku juga pngn nih kesana :D

      Hapus
  17. Semoga suatu hari saya juga bisa hiking ke everest. aamiin

    BalasHapus
  18. persiapannya mantaaap...belum sampai niiih ke everest..sepertinya penting juga yaaa buat plan yang baik, dari sekaraaang :)

    BalasHapus
  19. iiriiii baca ini..Udh lama aku pgn ke Nepal...Eh mba, knpa ga sekalian ke Tibet suamimu? Baru2 ini kakanya bosku baru balik dari Tibet, dan dia cerita bgsnya alam Tibet.. Awal berangkat jg dari Nepal.. Di Nepalnya sendiri katanya murah2 yaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cutinya nanti kelamaan, Mak hehehe. Iya, banyak yang murah-murah :D

      Hapus
  20. wah keren mak ke Everest...:)

    BalasHapus
  21. perlu ditulis dalam buku pengalamannya

    BalasHapus
  22. wah, starbucks aja sampai ada disana ya. :) berarti benar2 populer pendakian everest ini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari dulu memang populer kayaknya

      Hapus
    2. emang bener, gunung everst dari dlu udh terkenal :D

      Hapus
  23. woww udah sampe everest ya mak bojo..keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, dia udah sampe kesana :D

      Hapus
  24. Terus ada nggak alat yg dibawa yg kalau kalau buat persiapan terkena sesak napas di ketinggian (apa tuh namanya hipertomia?) kayak tabung oksigen? Atau apa gitu tips menghindari penyakit gunung itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya ada. Nanti syaa coba tanya suami dulu, ya :)

      Hapus
  25. Kerennya papanya dah nyampe everest, btw mbak Myra ga pengen ikutan kesana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku dari dulu pngn banget ke everst.. tpi kyk.e nunggu 2 tahun lagi

      Hapus
  26. Wiii keren everest.. keke sama nai ngga diajak maak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pngn ke everest.. tp gk ada temannya.. :(

      Hapus
  27. Everest ini surganya para pendaki ya, mak. Seneng kalo udah bisa sampe sana. Kayaknya seru jelajah India juga :D

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...