Sarapan di Bubur Ayam Bejo Kosambi, Bandung

Sarapan di Bubur Ayam Bejo Kosambi, Bandung - Awal Januari lalu, saya bersama suami dan mamah pergi ke Bandung. Bukan untuk liburan. Tetapi, tante saya alias adik mamah wafat.  
 
bubur ayam spesial bejo pasar kosambi bandung
 
Tante memang sudah lama terkena kanker serviks. Sempat sembuh dan sehat. Tetapi, sel kankernya mulai aktif lagi sejak pandemi.

Sedihnya lagi, terakhir ketemu tante saya di akhir tahun 2019. Kami sekeluarga bersama mamah tahun baruan di Bandung. Setelah itu gak ke Bandung lagi karena pandemi. 
 
Berat sebetulnya, terutama untuk mamah. Tetapi, kami kan juga harus jaga kondisi. Apalagi mamah udah lansia. Saat itu vaksin pun belum ada. Bahkan sempat terjadi gelombang kedua. Makanya mamah, orangtua satu-satunya, kami jaga banget. 
 
topping bubur ayam bejo bandung
 
Kami berangkat usai sholat Subuh. Kondisi jalanan sepi dan lancar banget. Gak sampai 3 jam sudah tiba di pemakaman keluarga. Kami bahkan sudah tiba sebelum rombongan jenazah datang. Proses pemakaman pun berjalan lancar. Alhamdulillah.

Usai pemakaman, Saya dan suami lanjut cari oleh-oleh di Pasar Kosambi. Lagi pada suka tempe goreng. Makanya mumpung di Bandung, sekalian mampir, deh. 

Banyak penjual oleh-oleh di Pasar Kosambi. Almarhumah tante punya satu penjual favorit. Maunya hanya beli di toko itu. Lokasinya ada di area depan pasar. 
 
Tetapi, karena kami malas parkir di dalam pasar kosambi, jadi milih beli yang lokasinya di sebelahnya. Kebetulan parkirannya terlihat kosong. Jadi gak pake ribet. 
 
harga bubur ayam bejo pasar kosambi bandung
 
Setelah belanja oleh-oleh, saya pengen sarapan. Di perjalanan ke Bandung udah isi perut pakai roti. Tapi, kayaknya kurang kenyang, ya. Perut masih menuntut minta diisi hehehe. 

Suami ngajakin ke Bubur Ayam Bejo. Hmmm ... Jadi inget sama almarhum papah. Setiap kali ke Bandung, pasti deh wajib banget makan bubur ini. 
 
Biasanya pagi-pagi papah udah jalan ke pasar buat sarapan. Terkadang jalan sendiri. Tapi, sesekali ditemenin juga sama mamah, cucu, atau yang lain. 
 
bubur ayam bejo bubur ayam legendaris di bandung
Bubur ayam porsi ati ampla (atas), IDR15K
Bubur ayam porsi biasa, IDR12K

 

Bubur Ayam Bejo sudah ada sejak tahun 1978. Buka 24 jam. Pas banget nih kalau Sahabat KeNai kelaparan tengah malam dan pengen kulineran. 
 
Seingat saya dulu lokasinya tepat di seberang Pasar Kosambi. Tetapi, waktu itu kami agak bergeser sedikit beberapa meter. Masih tetap di sana, di jalan yang sama. Entahlah apa ada 2 Bubur Ayam Bejo atau memang udah sedikit bergeser lokasinya. Saya memang sangat jarang nemenin papah makan angsung di lokasi. Makanya agak lupa juga.

Tempatnya gak luas. Kebersihannya terjaga. Saat itu sepi mungkin karena kami datang di jam nanggung, ya. Saat orang udah selesai sarapan dan belum masuk jam makan siang. 
 
bubur ayam bejo bandung buka 24 jam
 
Kami ke sana sekitar pukul 10 pagi. Saat itu hanya ada sepasang pelanggan yang sedang makan. Jadi kami masih bisa leluasa memilih tempat duduk.

Saya pesan 1 porsi bubur biasa. Sedangkan suami pilih ditambah ati ampla. Biasanya saya juga suka kalau bubur pakai ati ampla. Tapi, kayaknya udah kenyang duluan icip-icip berbagai kripik saat beli oleh-oleh hehehe.

Seporsi bubur ayam bejo gak terlihat banyak. Dalam satu mangkok gak terlihat sampai menggunung sehingga sulit untuk diaduk. Memang terlihat kayak sedikit, apalagi buburnya. Lebih banyak toppingnya. Tapi, untuk saya pribadi porsinya memang pas. Gak sampai bikin kekenyangan.

Tekstur buburnya gak kental. Agak-agak encer gitu. Toppingnya terdiri dari  ayam dan cakwe. Kalau untuk suami ditambah dengan ati ampla. Potongan daun bawang sudah disajikan di meja. Jadi, Sahabat KeNai gak bakal ribet misahin kalau gak suka daun bawang.

Suwiran ayamnya gede-gede. Persis kayak saya kalau bikin bubur ayam sendiri. Suka gede-gede suwirannya. Abisnya suka gak sabaran kalau terlalu halus hahaha!
 
Saya suka bubur seperti ini. Bumbunya minimalis dengan rasa yang gurih. Gak dikasih kuah apapun. Tapi, yang terpenting adalah gak ada taburan kacang kedelai dan seledri. Jadi saya gak perlu riweuh misahin 2 item ini hehehe.

Saat kami sedang makan, datang sekitar 6 orang anak muda. Kalau mendengar obrolannya sepertinya dari Jakarta. Sedang liburan di Bandung. Sebagian dari mereka pesan bubur spesial. Tetapi, telurnya katanya habis. Jadi pesanannya pun diubah.  
 
pembayaran bubur ayam bejo bandung
 
Hmmm ... Bubur Ayam Bejo memang buka selama 24 jam. Tetapi, rupanya gak setiap saat stoknya komplit, ya. Atau mungkin saja pas kami ke sana, telurnya sedang habis. 
 
Pembayaran di Bubur Ayam Bejo Bandung menggunakan uang tunai. Saat mau bayar, saya langsung menghampiri meja bertuliskan 'kasir'.  Eh, ternyata bayarnya bukan di situ. Tapi, langsung di penjualnya hehehe.

Kalau Sahabat KeNai senang dengan bubur ayam dengan rasa minimalis, bubur ayam bejo ini recommended! 
 


Bubur Ayam Bejo


Jl. Baranang Siang No.41
Bandung, Jawa Barat 40112

Post a Comment

64 Comments

  1. Bikin ngiler nih deskripsi nya... Auto lapar deh. Saya kalo malam-malam kelaparan, cukup makan mie instant kak...

    ReplyDelete
  2. duh udah beberapa kali saya ngelewat tapi gak sempat ngebubur ayam Bejo

    padahal saya suka banget buryam

    kayanya harus menyengaja makan bubur di sini

    ReplyDelete
  3. Sudah sejak 1978 dan bertahan hingga sekarang itu luar biasa banget. Apalagi cita rasanya masih terjaga. Kayaknya sangat terkenal di Bandung ini. Mmm, kalau main jadi mau icip-icip juga bubur ayam Bejo ini.

    ReplyDelete
  4. Saya orang Bandung baru tahu bubur enak ini. Kapan-kapan bawa keluarga ke Bubur Ayam Bejo ah!

    ReplyDelete
  5. kesukaan saya nih bubur ayam. moga lesampaian nantinkl ke Bandung cobain Sarapan di Bubur Ayam Bejo Kosambi, Bandung

    ReplyDelete
  6. Harganya lumayan terjangkau yaa, Mba. Porsinya lumayan bikin kenyang nih di perutku, hehehe. Tapi bagi laki-laki porsinya mungkin akan terasa kurang yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mbak. Tapi, buat suami saya cukup aja. Meskipun gak lama setelahnya dia lapar lagi hehehe

      Delete
  7. Bubur ayam dari Bandung emang terkenal enak apalagi kalau makannya di Bandung beneran ya. Pasti makin nikmat.

    ReplyDelete
  8. Sejak 1978 dan buka 24 jam? Wah luar biasa energinya. Fenomenal. Dan itu sudah puluhan tahun. Pasti tak gampang mempertahankan bisnis selama itu. Kapan-kapan ah pas main ke pasar Kosambi bersengaja makan disini.

    ReplyDelete
  9. Serunya makan bubur itu adalah ketika di lokasi mana bertemu dengan kedai bubur punya ciri khas masing-masing

    ReplyDelete
  10. Saya klo makan bubur rasanya pas sakit aja, krna emang dsaranin makan yg lembut2. Baru deh ketemu bubur. Klo gak , bubur jd pilihan makanan yg kesekian klo lg jalan2 mba. Bubur bejo, yg makannya juga bejo ya Mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga sebetulnya begitu. Sama cocoknya untuk sarapan. Tapi, lama-lama untuk makan malam pun terkadang cari bubur :D

      Delete
  11. Bubur favorite Tian nih, enak. Dan deket dari rumah. The best emang, buburnya gurih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kapan-kapan bisa kopdar di sana kita, ya :D

      Delete
  12. wahhhh buryam tuh salah satu menu sarapan favorit kalo dulu pas masa-masa masih ngantor, enak aja diperut anget2, kalo aku tim bubur diaduk mba btw, kalo mba gmn?

    ReplyDelete
  13. Wahhh paling enak kalau Nemu tempat makan bubur yang buka 24 jam. Kalau lagi pengen malem malem tinggal meluncur.aku kalau lagi pengen buryam biasanya via ojol mbak. Karena di Jember ga banyak tau juga tempat yang jualan offline

    ReplyDelete
  14. Turut berduka buat tantenya ya kak. Duh buryam ama ampelanya menggoda banget tuh. Eh tapi harganya ya ngga beda2 jauh ama di Jakarta yak. Semoga rasanya juga selezat harganya. Murah tapi meriah dan mewah. Pastinya enak donk.

    ReplyDelete
  15. Aiiih noted banget ini kudu ditandain!
    Aku mau ke Bandung dan emang kemaren cari bubur ayam enak rekomendasi di mana gitu yang enak.. bubur ayam Bejo ya!

    ReplyDelete
  16. keliatannya enak! sayangnya jauh ya dari bekasi, tempat tinggal saya. Ngiler euy

    ReplyDelete
  17. Indonesia kayak dengan varian bubur. Seperti di Bandung ini menggunakan topping cakwe dan telur. Ada juga bubur manado, mengunakan labu, ikan asin.
    Kalau waktu kecil (saya tinggal di Kal-Sel waktu kecil) makan bubur itu hanya waktu sakit. Toppingnya sup ayam. Atau juga sayur bayam dengan lauk ikan gabus goreng. Dulu sih di Kalimantan Selatan, pagi-pagi tidak ada orang jualan bubur. Sekarang sudah banyak. Budaya berubah karena ada pendatang.
    Oh ya ada bubur AsySyura biasanya hanya setahun sekali. Campurannha berbagai rempah- rempah dan lauk. Duh jadi kangen. Saya sudah lama tidak pulang pas orang-orang memperingati hari Assyura.

    ReplyDelete
  18. Ih, keren ada penjual bubur yang buka 24 jam. Bahkan sudah jualan sejak tahun 1978. Mantep-mantep, bikin penasaran sama rasanya. Walau gak setiap saat komplit, tapi mau bubur ayam kapan aja masih ada yang jual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. Setidaknya kalau tengah malam lapar bisa ke Bubur Bejo kalau lokasinya deket :D

      Delete
  19. Ya ampuun pas baca ini pas banget kangen Bandung dan bubur ayamnya. Pengin banget ke Bandung lagi tapi nunggu pandemi reda dulu biar aman dan nyaman.

    ReplyDelete
  20. wew buka 24 jam yah bubur ayamnya. Eh tapi makan bubur memang bisa setiap saat. Berhubung kenal buryam itu waktu di Bandung jadi kayak kurang afdhol gitu enggak sarapan buryam saat main ke Bandung. Ya semacam makan nasi uduk di Jakarta.

    ReplyDelete
  21. potongan daging ayamnya besar-besar sekai yah mba, seneng banget liatnya jadi puas deh kalau makan harganya pun cukup terjangkau yah untuk semangkuk bubur dan bisa pesan setengah porsi juga lagi cocok untuk anak-anak

    ReplyDelete
  22. Boleh juga nanti dicoba saat main ke Bandung buat cobain bubur ayam Bejo. Suka sama bubur yang suwiran ayamnya nggak pelit, hehehe. Selain itu, jadi kangen jajan di Pasar Kosambi, Bandung.

    ReplyDelete
  23. akkk pagi-pagi sarapan bubur emang mantap! aku tim bubur ga diaduk sama ga pake kecap hihi, tapi di sini bisa tep request pake kacang sama seledri ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya saya gak melihat ada kacang sama seledri. Hanya disediakan daun bawang. Kecap juga terpisah

      Delete
  24. Bubur ayamnya murah juga ya, cuma 12K saja. Hmm, jadi ngiler nih pengen makan bubur ayam

    ReplyDelete
  25. Saya kok gak bisa ya menikmati Bubur Ayam. Menurut saya rasanya aneh, bubur kok gurih walopun pakai ayam, soalnya di Jawa bubur itu rasanya manis, hehe

    Cuman saya suka dengan tampilan Bubur Ayam Jakarta, tampak meriah dengan kondimen bermacam-macam. Dan saya termasuk tim bubur tidak diaduk, hehe

    ReplyDelete
  26. Penggemar bubur ayam di rumah saya harus mencoba bubur ayam Bejo Kosambi ini saat berkunjung ke Bandung nih. Jadi mereka nggak perlu order nggak pakai kacang. Sepertinya saya belum ketemu buryam yg nggak pakai kacang. Unik.

    ReplyDelete
  27. Aku kalau makan bubur ayam sukanya bubur ayam yg buburnya gurih gak ada kuahnya. Kalau terlalu ada kuah suka kurang suka. Kalau makan bubur kudu sama sate usus ahaha

    ReplyDelete
  28. Wow bubur ayam ati anpyitu favorit kami juga. Cukup terjangkau ya harganya. Hampir sama dengan bubur ayam Cianjur Sampurna yang sudah melegenda tiga generasi

    ReplyDelete
  29. Kakak ipar yang di Bandung pernah cerita bubur ayam Bejo di Kosambi. Tapi setiap kali ke Bandung belum juga mampir. Jadi penasaran pengen nyobain ntar kalau ke Bandung lagi.

    ReplyDelete
  30. sudah lama saya tidak makan bubur ayam dari abang-abang bubur mbak, karena pandemi, biasanya ada tukang bubur yang lewat sekarang enggak ada sama sekali. Baca cerita tentang bubur ayam, jadi inget suka bikin bubur ayam sendiri jadinya. tapi kayak bubur manado, dicampur sama sayuran heuheu

    ReplyDelete
  31. Wah pilihan porsinya banyaaak, bisa pilih sesuai kebutuhan :D
    Aku bukan penggemar bubur ayam tapi suamu dan anak2ku suka banget makanan yang satu ini :D
    Wow banget buka 24 jam jd kalau mau sarapan pagi banget jam 6-an gtu udah bisa langsung nongkrong di sana tuh mbak hehe

    ReplyDelete
  32. Aku dulu kerja di Ahmad Yani. Pantesan temen kerja selalu nawarin mau beli bubur kosambi, ga? Aku ga pernah cobain karena ga suka bubur.

    Tapi setelah punya anak, mau ga mau hrs makan bubur. Jadi sekarang uda mulai suka. Mau cobain bubur ini ahh 😍

    ReplyDelete
  33. Wah jadi lapar lagi baca postingan ini. Saya penyuka bubur. Termasuk tim bubur diaduk dan tidak tergantung mood. Hehe. Sepertinya ini enak banget ya. Jadi kangen Bandung

    ReplyDelete
  34. Bubur Ayam Bejo melayani pesan online gak yaa..?
    Aku suka banget sarapan bubur. Rasanya hangat di badan. Apalagi suiran ayamnya besar, karena aku tim bubur ayam tidak diaduk.

    ReplyDelete
  35. Sudah lama juga ya bubur Ayam Bejo ini. Kalau di kota saua sini jarang2 nemu penjual bubur ayam yang buka 24 jam. Biasanya di pagi hari aja.. btw jadi penasaran dengan rasa bubur ayam Bejo yang minimalis. Kalau ada kesempatan ke sana pengen juga mampir di warung bubur ayam ini

    ReplyDelete
  36. sarapan bubur ayam, pagi-pagi pas banget untuk mengganjal perut yaa, nanti siang baru cari makan siang lagi

    ReplyDelete
  37. Terkenal deh bubur ayam Bejo Kosambi ini. Aku sendiri belom pernah nyicip., Hehehe, abisnya belom pernah ke sana lagi nih sekarang2 ini. Untuk bubur, untungnya Soreang juga punya bubur yang enak. Namanya bubur Mang Ence. Adanya tiap sore. Penuh terus walo cuma di gerobak dan tak punya kios. Harganya juga segituan kayak Bubur Bejo ini. Enaaak walopun cuma buburnya aja tanpa toping :D

    ReplyDelete
  38. Bubur Ayam Bejo ini emang terkenal banget, aku pernah nganter tante2 yang dari Jakarta ke Bandung pengennya makan bubur Bejo.
    Nah, bener Chi suwiran ayamnya itu loh yang gede2, yummy...

    ReplyDelete
  39. Duh jadi ngiler deh pengen cobain bubur Bejo nya, nanti klu ada rejeki ke Bandung mau mampir ah

    ReplyDelete
  40. Waktu tinggal di Bandung saya belum pernah icip bubur Bejo ini, cuman taunya bubur mang Oyo, makanan di Bandung memang enak2 ya mba

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)