Sabtu (21/11), saya hadir di acara Teh Javana Candi ke Candi 10K di mall FX, Jakarta Selatan. Rencananya pagi itu mau minta dianterin suami dan anak-anak. Tapi rencana tinggal rencana. 2 hari sebelum acara, selembar surat dari sekolah Keke saya terima. Surat yang isinya kalau Keke harus ikut Try Out di sekolahnya hari Sabtu pagi.

Rencana sedikit berubah. Saya yang tadinya minta dianterin jadi memilih naik taxi. Kondisi badan yang akhir-akhir kurang fit, ditambah kondisi cuaca juga membuat saya ragu untuk naik ojek online. Udahlah naik taxi aja biar kondisi badan aman, begitu pikir saya. Gak mungkin juga naik bus karena yakin bakal terlambat kalau naik bus. Pagi-pagi masih harus membantu Keke belajar untuk persiapan Try Out.

Alhamdulillah 30 menit sebelum acara dimulai, saya sudah sampai di lokasi. Acara pun berlangsung lancar. Giliran pulangnya, nih. Lagi-lagi rencana berubah. Tadinya, saya mau pulang naik Trans Jakarta ke rumah mertua karena rencananya suami dan anak-anak akan ke sana. Gak taunya sampe acara selesai, mereka masih di rumah. Ya sudahlah saya pulang ke rumah naik bus.

Udara yang lumayan bikin gerah dan berkeringat, membuat saya langsung ganti pakaian tidur begitu sampe rumah. Sempat ketiduran sebentar sampe dibangunin suami kalau udah mau berangkat. Karena saya pikir cuma mau ke rumah mertua kayaknya gak usah ganti baju lagi. Pakai baju tidur aja (kaos dan celana pendek) aja udah cukup. Lagian saya ngantuk berat. Boro-boro kepikiran ganti baju. Langsung masuk mobil aja, lah. Lagipula semua barang bawaan untuk menginap semalam kan udah disiapkan. Tinggal angkut aja.

Mendekati rumah mertua, saya baru sadar kalau ada sesuatu yang ketinggalan. Saya gak bawa bawahan untuk bepergian! Tadinya kan karena rencananya abis acara mau langsung ke rumah mertua, saya gak perlu bawa ganti celana. Biasanya saya selalu bawa baju cadangan tapi minggu ini rasanya malas sekali. Saya malah berpikir, celana jeans kan bisa dipakai berkali-kali tanpa harus dicuci dulu. Jadi celana yang saya pakai di hari Sabtu bisa saya pakai lagi di hari Minggu. Eh, gak taunya karena rencana berubah, celana saya malah ketinggalan di rumah.

Duh, gimana ini? Nyobain celana panjang Keke ternyata gak muat. Dia memang udah sedikit lebih tinggi dari saya, tapi tetep aja lingkar perut kan gedean ibunya wkwkkw. Cuma bisa masuk sampe kaki aja hehehe/ Pinjam celana panjang suami juga gak bisa. Suami kalau jalan-jalan sekarang lebih sering pake celana pendek.

Mulai deh tuh rada panik karena hari Minggu saya mau datang ke acara Sunday Sharing. Alasan apa yang harus saya buat kalau sampe gak datang? Apa iya, kalau saya bilang yang sebenarnya akan dimengerti? Atau jangan-jangan, Salman sang ketua kelas, malah ngetawain alasan saya? Hehehe.

Saya: "Yah, Bunda gak bawa celana panjang."
Suami: "Emangnya kenapa?"
Saya: "Ya, kan besok Bunda ada acara blog. Pake apa, dong?"
Suami: "Kok, bisa gak bawa? Oh, tadi Bunda ganti baju, sih."
Saya: "Iya. Gimana ini, Yah?"
Suami: "Ya, udah beli aja sekarang di mall."
Saya: "Beli pake apa, Ayaaah?"
Suami: "Beli pake duit, lah."
Saya: "Bukan itu maksud, Bunda. Tapi Bunda kan gak bawa celana panjang. Masa' ke mall Bunda pake baju tidur? Mana celana pendek begini."
Suami: "Oh iya, ya."

Suami pun langsung mengajak saya mengubek-ubek isi lemari orang tuanya. Yang jelas gak mungkin pake pakaian punya mamah mertua. Badannya kecil mungil, tingginya juga cuma sedada saya. Gak mungkin muat, lah. Harapan saya hanyalah celana papah mertua!

Setelah pilih sana-sini, akhinya di dapatlah celana panjang hitam yang lumayan cocok dengan atasan yang saya bawa. Agak ngatung sebetulnya, tapi gak apa-apalah. Yang penting lingkar pinggang muat wkwkkw. Walopun longgar dikit *yang penting juga gak melorot :p* Huff! Untung ajah atasan dan pashmina gak ketinggalan. Kalau ketinggalan beneran gak bisa datang.

Sore harinya, suami bilang kalau ayah dari temannya wafat. Suami mau ngelayat, masalahnya dia kan juga gak bawa celana panjang. Jadilah seharian itu sepotong celana panjang hitam papah kami pakai bergantian hahaha. Kami pun ketawa-tawa terus jadinya. Apalagi kalau dipake sama suami lebih ngatung lagi. Tapi setidaknya itu celana panjang udah jadi penyelamat kami berdua di hari yang sama.

Ngomong-ngomong, Sahabat Jalan-Jalan KeNai yang kemarin datang ke acara Sunday Sharing gak merasakan ada yang aneh dengan outfit saya, kan? Semoga gak ada, ya hahaha. Alhamdulillah itu celana juga membawa rezeki karena saya dapet hadiah dari BlogDetik karena menang live tweet di acara itu :)

Pas mau pulang ...

Suami: "Bun, Ayah gak dibawain baju tidur, ya?"

Eyaampuuunn, ada apa wiken kemaren antara saya dengan packing? Rasanya berantakan banget. Bawa atasan buat pergi, gak bawa bawahannya tapi baju tidur lengkap. Giliran suami dibawain baju pergi lengkap tapi untuk baju tidur cuma bawa bawahannya. Wiken kemaren kayaknya emang lagi males berat buat packing hahaha.

Sahabat Jalan-Jalan KeNai pernah mengalami cerita serupa? Tentang kisah celana panjang atau malah ada pengalaman yang lebih aneh lagi? Hihihi ...