Permainan Tradisional Lompat Karet 

2 Alasan Kenapa Menyukai Permainan Tradisional Lompat Karet - Lompat karet, engklek, galasin, ular naga, petak umpet, dan masih banyak lagi. Semua permainan tradisional itu mewarnai masa kecil saya. Setiap hari bermain permainan tradisional. Terutama di sekolah.

Masa SD adalah masa dimana saya paling puas bermain permainan tradisional. SD saya tidak terlalu besar tapi jadi kebersamaannya sangat terasa. Misalnya, ketika sedang bermain ular naga. Awalnya, cuma diikuti oleh 6-8 anak. Lalu satu per satu ada anak lain yang ingin bergabung. Lama-lama jadi semakin panjang naganya. Udah gitu, gak ada yang namanya nge-genk kalau udah main permainan tradisional, 1 angkatan bisa bermain semua berbarengan. Bahkan kakak atau adik kelas juga suka ada yang ikut.


Semua permainan tradisional itu sangat berkesan buat saya. Tapi, kalau disuruh memilih, saya akan memilih lompat karet saja sebagai permainan terfavorit. Lompat karet sendiri ada 2. Pertama, yang seperti gambar diatas. Karet diputar oleh 2 orang anak. Kedua, tali direnggangkan, pemain diminta melompat dengan ketinggian tertentu, Favorit saya adalah lompat tali yang pertama.


Jago Main Lompat Karet


Menurut saya, permainan ini paling mudah karena tinggal loncat aja. Meloncat-loncat seperti kelinci. Meloncat mengikuti ritme putaran. Senangnya, saya jarang kalah hehehe. Kalau main lompat karet yang satunya, saya sering kali kalah. Apalagi kalau karetnya udah diketinggian tertentu. Sering ngiri sama teman yang jago koprol. Setiap kali diketinggian tertentu, dia pasti koprol. Dan, saya pasti menyerah hehehe.


Makin Tebal Makin Mantap


Permainan Tradisional Lompat Karet 
Nai asik merangkai karet buat main lompat karet di sekolah. Sebetulnya kurang tebal jalinannya. Tapi setidaknya berhasil bikin dia anteng untuk beberapa saat :D


Untuk main karet tentunya harus ada alat bantu, yaitu karet gelang. Itu, lho, karet yang suka dipakai buat bungkus gado-gado atau belanja di pasar :D Saya paling senang menganyam karet gelang ini. Dan semakin tebal itu semakin mantap buat dimainin. Sama satu lagi, berasa keren aja kalau punya karet yang tebal. Mungkin kalau zaman sekarang ibaratnya punya gadget tercanggih *oke, agak lebay memang perumpamannya :p* Tapi saat itu yang suka bawa karet buat main lompat karet juga gak banyak. Jadi tetep aja saya berasa keren hahaha *langsung ditimpuk massa*


--------------------

Itu adalah 2 alasan kenapa saya suka permainan lompat karet. Walaupun permainan tradisional (katanya) sudah mulai langka di zaman sekarang. Tapi, anak-anak saya masih mengenalnya, tuh. Saya berusaha mengenalkan kepada mereka beberapa permainan tradisional. Tidak hanya mengenalkan dalam bentuk cerita kalau bundanya waktu kebil main ini dan itu. Tapi, benar-benar memperkenalkan mereka dengan cara bermain. Salah satunya permainan karet ini.

Untuk permainan karet, Nai pernah minta dibuatkan. Guru di sekolahnya mengizinkan murid-murid membawa mainan asalkan permainan tradisional. Tentu aja saya senang membuatkannya. Bahkan mengajak dia ke pasar buat beli seplastik besar karet gelang.

Tapi, kalau sekarang saya diajak main lompat karet, rasanya menyerah. Badan udah berat untuk loncat-loncatan, uy! Kalau sekarang, mending main petak umpet aja, ya :D


Permainan Tradisional Lompat Karet
Permainan Tradisional Lompat Karet 
Gara-gara pernah menulis di blog tentang pengalaman kegiatan permainan tradisional di sekolah Keke dan Nai, jadi aja ada tabloid yang membaca dan ingin melakukan wawancara. Beberapa tahun kemudian ada project non profit yang peduli terhadap permainan tradisional, megundang ke acara peluncuran buku ensiklopedia permainan tradisional. 

Permainan tradisional gak akan pernah punah kalau kita masih ada yang peduli. Saya peduli, kalau Sahabat KeNai bagaimana? :)