Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon 

Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawangabang Cirebon - Huff! Akhirnya kami merebahkan badan juga di kamar hotel. Setelah check in, kami hanya beristirahat sejenak di kamar. Kemudian lanjut makan siang di Nasi Jamblang Mang Dul. Setelah bersantap siang, kami pun bermain ke Gua Sunyaragi. Untuk jalan-jalan ke gua memang rencana mendadak.

Untung saja cuaca Cirebon di hari itu sangat bersahabat. Tidak hujan sama sekali tapi juga tidak panas. Adem banget. Padahal Chi baca banyak status teman di social media kalau hujan deras merata di mana-mana. Hampir sepanjang tol pun kami sempat merasakan hujan yang turun dengan deras.

Belum juga ada satu jam kami bersantai di kamar, perut udah merasa lapar. Ampun, deh pada kemana makanan yang masuk saat makan siang, ya? 😂 Kami sempat mencoba menahan lapar. Tanggung, sebentar lagi makan malam. Nanti malah gak makan malam padahal udah ada rencana mau makan di salah satu tempat.

Perut lapar memang bikin gak bisa istirahat, ya. Udah coba merem kali aja bisa tidur sejenak, ternyata gak bisa. Mau cari makan tapi bingung di mana. Coba lihat dari jendela kamar hotel, kali aja ada warung makan dan ternyata gak ada.

Karena gak juga bisa istirahat, perut juga (kayaknya) tambah lapar, kami pun memutuskan cari makan. Hanya Keke yang memilih tetap di hotel. Dia udah mager banget. Pengennya order makanan hotel. Selain Keke, kami masih semangat cari makan di luar 😁

Gak tau mau makan apa dan di mana, kami putuskan cari makan ke arah rumah makan Nasi Jamblang Mang Dul. Di sekitar sana ada banyak tempat makan dari mulai resto hingga makanan kaki lima. Bahkan mal Grage pun ada di sebrangnya. Kalau di mall pasti ada resto, dong.

Kami pun memilih berjalan kaki. Bahkan kami belum pada ganti baju sejak berangkat dari rumah. Biarin lah mumpung lagi adem, baju gak terlalu berkeringat hahahaha.


tahu gejrot, lawang abang, cirebon

Baru juga berjalan kaki 5 menit, kami melihat sebuah tempat yang menarik. Bangunan putih dan merah yang eye catching. Kalau dari seberang jalan kayak cafe tapi kami gak yakin makanya memutuskan untuk menyebrang. Lawangabang, nama tempatnya. Dugaan kami pun gak salah, Lawangabang adalah sebuah resto sekaligus galeri seni.

Lawang (pintu) abang (merah). Gerbangnya yang berwarna merah cabe memang terlihat menarik perhatian. Kontras dengan bangunannya yang berwarna putih.
 
tahu gejrot, lawang abang, cirebon

Sahabat KeNai bisa memilih bersantap di area luar atau dalam. Kami memilih di luar saja mumpung lagi adem. Apalagi banyak pohon besar. Di area luar juga berderet penjual makanan khas Cirebon, bikin saya sempat bingung mau makan apa. Kelihatannya enak semua 😋

tahu gejrot, lawang abang, cirebon 
Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon

Lain lagi bila memilih makan di area dalam. Lebih mirip seperti cafe. Saya tidak tahu apakah makanan yang ditawarkan sama dengan yang di luar. Sepertinya sih sama. Di area dalam juga ada galeri seni yang menjual berbagai kerajinan tangan dan juga oleh-oleh khas Cirebon.

Saya: "Dek, kenapa order tahu gejrot, sih? Kalau tahu gejrot kan Bunda juga suka bikin."

Tapi memang Nai suka dengan tahu gejrot jadi dia tetap order makanan favoritnya itu. Sebetulnya kami sekeluarga suka dengan tahu gejrot. Saya memilih bakso kuah. Sebetulnya saya lupa nama makanannya pokoknya mirip kayak bakwan malang gitu, deh.


Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon, mie koclok 
Mie koclok
Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon 
Lupa ini namanya apa. Untuk makan yang gak terlalu berat, ini cocok. Rasanya juga enak. Sayangnya saya lupa bilang supaya jangan pake seledri *gak suka banget ma seledri*


Kuliner yang baru saya lihat dan rasakan adalah mie koclok pilihan suami. Mie koclok adalah mie dengan kuah kaldu dan santan yang dikentalkan maizena. Pelengkapnya ada suwiran ayam, toge, dan telur.

Menurut suami, rasa mie kocloknya lumayan lezat. Saya hanya mencicipi sedikit saja dan memang terasa lezat. Pastinya sih gurih karena mengandung santan. Saya gak berani nyicip banyak *nyicipin kok banyak? 😂* karena dari tampilannya aja udah keliahatan mengenyangkan. Sedangkan saya masih niat mau makan malam di suatu tempat. Postingan berikutnya saya kasih tau makan di mana, ya.


Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon

Sebelum pulang, kami order empal asem dulu buat Keke. Tahu gejrot juga kami order lagi. Empal asem juga termasuk salah satu kuliner khas Cirebon. Berbeda dengan empal gentong yang menggunakan santan, kalau empal asem kuahnya bening. Mirip seperti sop daging sapi tapi ada rasa asem segar.

Sampe kamar hotel, kami baru ingat kalau gak ada peralatan makan. Akhirnya, kuah empal asem kami masukkan ke cangkir yang buat minum kopi/teh. Sedangkan dagingnya dicampur ke nasi yang dibungkus kertas nasi berwarna coklat. Menikmati kuahnya dengan cara diminum hehehe.

Karena rada ribet, empal asemnya gak kami foto. Pada gak keingetan. Padahal suami dan anak-anak udah mulai kena pengaruh saya. Motret dulu sebelum makan 😆

Keesokan harinya ...

Dalam perjalanan pulang kami sempatkan mampir dulu ke Lawangabang. Mumpung lewat. Lagi-lagi kami memesan tahu gejrot untuk makan di sana dan dibawa pulang. Sampe bapak penjualnya senyum-senyum karena kami bolak-balik pesan. Memang pada doyan, Paaaakk! 😂


Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon 
Empal gentong


Cuma suami yang pesannya beda. Pilihannya empal gentong. Sayangnya rasa empal gentongnya kurang gurih. Malah rada mirip kayak soto.

Sebetulnya rasa tahu gejrot di Lawangabang sama aja dengan penjual tahu gejrot dimanapun, termasuk kalau bikin sendiri. Karena bumbu tahu gejrot kan sangat sederhana. Kenapa sampe berkali-kali makan di sana karena tempat dan lokasinya. Tempatnya memang nyaman buat nongkrong. Parkirannya juga cukup luas.


Wajib Makan Tahu Gejrot di Lawang Abang Cirebon

Hotel Batiqa, tempat kami menginap dekat sekali dengan Lawangabang. Hanya selisih satu bangunan saja. Lokasinya juga strategis. Dekat dengan pintu tol. Selain itu di Lawang Abang juga menjual berbagai kuliner khas cirebon. Jadi cukup datang ke satu tempat aja udah bisa mencicipi berbagai kuliner kas kota udang tersebut.

Untuk harga makanan, hampir semuanya saya lupa. Kecuali harga tahu gejrot, IDR10K *pastinya inget karena ordernya berkali-kali hehehe*. Tapi seingat saya biasa aja sih harganya. 

Sahabat KeNai suka tahu gejrot juga?


Lawangabang