Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Entri yang Diunggulkan

Tips Aman Memilih Perlengkapan Naik Gunung Khusus Wanita

Seiring semakin berkembangnya zaman, kegiatan pendakian gunung tidak hanya dinikmati oleh kaum pria saja. Tapi, wanita pun sudah mulai banya...

Drama Menuju Ngunduh Mantu di Malaysia

Awal Oktober 2018, keluarga besar kami ada acara ngunduh mantu di Malaysia. Setelah 2 minggu sebelumnya akad dan resepsi pernikahan berlangsung di BSD City.

Mengatur pernikahan antar negara lumayan ribet juga mencari waktu yang tepat. Apalagi antara September-Oktober itu lagi musim ujian tengah semester di 2 negara. Malah 3 negara ding sama Singapore karena beberapa keluarga bersar dari pihak pengantin pria juga ada yang tinggal di Singapore.

ngunduh mantu di malaysia

Ngunduh Mantu di Malaysia


Setelah dapat tanggal pun, keluarga besar sepupu saya dari pihak ayahnya pada gak bisa datang ke acara ngunduh mantu. Hanpir semua berprofesi sebagai guru. Di awal Oktober, mayoritas sekolah sedang mengadakan UTS. Tentunya sebagai guru harus ada di sekolah. Gak kayak Keke dan Nai yang minta izin untuk gak ikut UTS 😄

Drama lainnya adalah paspor yang kerendem. Gak tau alasannya apa, salah seorang bibi saya bawa paspor sekeluarga ke acara pernikahan di BSD. Jangan-jangan karena mampir dulu ke Bekasi (rumah orang tua saya), makanya bawa paspor hahaha.

Setelah acara pernikahan selesai, makanan yang tersisa masih lumayan banyak. Sampai rumah, makanan dibagi-bagi untuk dibawa pulang, termasuk sama bibi saya. 

Lah ternyata dendeng balado yang dibawa, plastiknya bocor dan bikin kotor tas. Makanya begitu sampai rumah, tasnya langsung direndam selama beberapa hari. Bibi saya lupa kalau di dalam tas ada paspor. Baru ingatnya setelah saya minta paspor untuk difotocopy. Udah keburu rusak deh itu paspor sekeluarga.

Besoknya, mereka segera mengurus paspor ke kantor imigrasi. Tetapi, prosesnya tentu gak semudah membuat atau memperpanjang paspor baru. Bahkan ada kemungkinan ditangguhkan selama 6 bulan hingga 2 tahun karena ada unsur kelalaian/kecerobohan yang membuat paspor jadi rusak. Jadi, batal deh sekeluarga ke Malaysia. Hiks!

[Silakan baca: Table Service di McDonald's Bukit Bintang, Malaysia]

Berangkat Naik Air Asia


pengalaman naik air asia, ngunduh mantu di malaysia

"Teteh, kita harus berangkat bareng, ya! Soalnya tempat resepsi Hadi dan Ghea itu dekat sama tempat papah waktu berobat di Malaysia. Setahu papah, gak ada transportasi umum di sana. Harus naik taxi."

Papah beberapa kali mengingatkan saya supaya berangkat bareng. Kami berangkat tanggal 28 September 2018, kalau gak salah penerbangan pukul 8 atau 9 pagi. Kami semua naik Air Asia.

Ini juga sempat ada sedikit drama. Waktu saya sekeluarga mau pesan tiket, ternyata paspor suami udah kurang dari 6 bulan. Setahu kami, kalau ke Malaysia, minimal usia paspor 6 bulan. Jangan sampai kurang.

Jadi, saya dan anak-anak pesan tiket duluan. Kata suami, daripada tunggu-tungguan nanti malah kehabisan tiket. Saya sempat agak kesal karena ada kemungkinan gak bisa bareng sama suami kalau sampai gak dapat tiket. Alhamdulillah, cepet juga proses perpanjangannya. Jadi kami bisa berangkat dan pulang bareng meskipun beli tiketnya gak barengan.

Pulang Naik KLM


pengalaman naik klm, traveling ke malaysia

"Yaaaa, Teteh kok naik KLM. Papah kan juga mau kalau gitu."

Kami memang pesan tiket tidak berbarengan. Papah dan sebagian keluarga besar udah beli tiket duluan. Sedangkan saya karena tadinya sempat maju mundur mau beli tiket karena ngotot mau barengan ma suami, jadinya baru beli tiket belakangan. Eh, gak taunya lagi ada promo KLM. Ya udahlah beli meskipun jam kepulangannya jadi selisih 1 jam dan gak satu pesawat.

Saya sempat merasa gak enak hati. Tapi, ya kapan lagi merasakan penerbangan dengan pesawat seperti KLM dapat harga promo. Kan belum tentu saya sering ke Malaysia hehehe. *Maaf, Pah hehehe

5 hari di Malaysia ternyata gak cukup, ya. Padahal tadinya mau ke Melaka segala. Tetapi, semua rencana bubar jalan, deh. Berada di Kuala Lumpur aja masih berasa kurang lama. Mudah-mudahan suatu saat bisa balik ke sana lagi. Aamiin.

Sebelum berangkat ke Malaysia, saya dan suami sempat berdiskusi mau naik apa ke bandara. Sebetulnya pengen nyobain naik kereta bandara. Tetapi, kalau berangkat subuh kayaknya ribet.

Jadilah kami memutuskan naik Blue Bird. Pulangnya pun kami kembali memilih taxi. Tapi, lumayan ngepas di dalam karena sedan dan bawaan kami lumayan banyak.

[Silakan baca: Ketinggalan Barang di Blue Bird? Jangan Panik, Ikuti Cara Ini untuk Menemukannya]

Lain kali, mau cobain naik Golden Bird yang memang masih jadi bagian dari Blue Bird Group. Cari tiket Golden Bird Jakarta lewat Traveloka biar lebih mudah. Selain pelayanan 24 jam, Golden Bird memungkin pengguna untuk memilih mobil sesuai kebutuhan. Dari mulai Toyota Avanza hingga Mercedez Benz E-Class. Nah, cocok banget kan sama keluarga kami kalau jalan-jalan. Kendaraan nyaman, ada sopir, udah berasa kayak naik mobil pribadi hehehe.

Golden Bird gak hanya di Jakarta aja, kok. Ada di beberapa kota lain di Indonesia. Saat menulis ini, saya jadi pengen jalan-jalan lagi. Hmmm ... enaknya ke mana, ya? 

*Btw, cerita resepsi ngunduh mantunya nanti saya ulas juga, ya

67 komentar:

  1. Sepertinya ada sambungannya ya? Itu cerita ngunduh mantu sama foto-fotonya mana? Pengen tahu pengantin eh resepsi di Malaysia kaya gimana?
    Hehehe kepooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, Nanti ya cerita selanjutnya. Kumpulin energi dulu buat menulis hehehe

      Hapus
    2. Siap ditunggu Bunda KeNai
      Penasaran adat dan tradisi di negara sana seperti gimana hehehe

      Makan yg banyak biar kuat ya
      #eh

      Hapus
  2. Aku blm tahu golden bird sudah ada ngga ya di semarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah ada, kok. Coba cek website Traveloka, ya

      Hapus
  3. Ngunduh mantu sekalian kumpul keluarga yg bisa hadir ya, mba. Transportasi menuju dan selama perjalanan juga tak ada kendala. Alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, transportasi aman. Cuma pas berangkat aja ada beberapa drama hehehe

      Hapus
  4. Emang rada rempong yak yg menyamakan jadwal antara dua keluarga, apalagi klo udah beda negara. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan satu negara aja bisa rempong, ya. Apalagi melibatkan beberapa negara hehehe

      Hapus
  5. Ceritanya seru. Meski banyak drama ternyata bisa juga nyampe Malaysia ya mbak...jadi ngebayangin betapa ribetnya saat ngurus pasport. Tapi memang bepergian ke tempat lain, apalagi ke LN tidak cukup hanya beberapa hari saja...butuh waktu ekstra agar bisa mengeksplor tempat wisata disana....mungkin kalau kita tidak memanfaatkan aplikasi Traveloka biayanya pasti besar. Beruntunglah ada Traveloka yang menawarkan kemudahan dan memberikan harga lebih murah....pergi ke Malaysia pun makin seru pastinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Kayaknya harus beberapa minggu. Tapi, kasihan yang kerja dan sekolah. Kelamaan gak masuknya :D

      Hapus
  6. Asik banget dapat tiket promo dari KLM, aku juga udah lama buat perencanaan ke Malaysia mbak. Nanti aku check lagi tiket promonya. Tapi kalau enggak satu pesawat sama suami dan anak2 kurang seru ya mbak hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah kenapa saya sempat menunda beli tiket. Biar bisa barengan ma suami

      Hapus
  7. Ceritanya seru, Mba. Walau ribet tapi kayaknya semua enjoy yaa soalnya kan jarang-jarang bisa ngumpul bareng keluarga besar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkumpul dengan keluarga memang selalu menyenangkan, Mbak

      Hapus
  8. Acara ngunduh mantu di Indonesia & Malaysia apakah sama saja atau berbeda jauh ya? Jadi penasaran nih..

    BalasHapus
  9. Memang lebih enak pesan tiket secara online sih kita juga bebas pilih waktu dan jenis mobil. Btw pengen donk foto-foto serunya ngunduh mantu di Malaysia 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak perlu menunggu lama juga. Cerita ngunduh mantunya nanti saya tulis

      Hapus
  10. Alhamdulillah,
    ending ceritanya semua keluarga bisa hadir...meskipun banyak drama mewarnai dari mulai pasport yang terendam sampai masa berlaku yang tinggal dikit lagi.
    Setiap perjalanan membawa hikmahnya masing-masing yaa, kak Myr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Keseruannya karena ada dramanya juga hahaha

      Hapus
  11. Saya juga pensaran sama Golden Bird
    Belum pernag coba dan ternyata kata teman jauh lebih murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan lebih nyaman. Mobilnya juga bisa pilih

      Hapus
  12. Waah kalau mau jalan sekeluarga kadang ada ya cerita unik plus drama-drama dikit hihi. Tapi seru banget bisa pergi sekeluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keseruannya juga karena ada drama hihihi

      Hapus
  13. hahah seru banget drama perjalanannya maak, aku berasa ikut jadi rombongan ngunduh mantunya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw ... Jalan-jalan ma Mbak Diah kan memang selalu rame :D

      Hapus
  14. Wah ternyata ya ngurus paspor yang rusak gitu bisa sampe 6 bulanan jadi peringatan buat aku nih biar paspor nggak kececer, berhubung mondar mandir jakarta medan butuh paspor heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Kalau terbukti karena kelalaian, minimal 6 bulan ditangguhkan. Gara-gara tiket mahal, ya. Jadi, harus piknik dulu ke negara tetangga hehehe

      Hapus
  15. Ya ampun banyak rintangan dan hambatan ya, tapi alhamdulillah terselesaikan dengan baik antar keluarga ya mbak:)

    BalasHapus
  16. Wah kebalikan aku nih kemarin perginya naik KLM, eh pulangnya anak2 ketagihan padahal gak naik pesawat itu lagi :)
    Enak ya sekarang dari Bandara gak usah antri taksi lagi kalau udah bisa pesan dari traveloka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Kalau ada layanan full service yang promo mendingan ambil aja hahaha.

      Praktis kalau pesan lewat Traveloka

      Hapus
  17. Wah drama banget ..Ada aja cara Allah utk tidak mengizinkan sesuatu terjadi..ga kebayang kan pasport direndem..huhu..

    BalasHapus
  18. Astagaaa nggak kebayang ribetnya koordinasi keluarga besar antar negara gitu ya Mbak.... Aku juga shock pas baca bagian paspor kerendem, duuuhhh ada-ada aja, pasti makin panik dan rame ya.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heboh dan sempat sedih banget tuh bibi saya. Tapi, sekarang mah udah ketawa lagi

      Hapus
  19. Judulnya bikin penasaran.. ini berlanjut ya mba, penasaran banget sama acara-acaranya, soalnya belum pernah lihat atau baca tentang unduh matu beda negara nih.. ditunggu postingan selanjutnya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, ya. Ini baru perjalanan menuju ngunduh mantu

      Hapus
  20. seru amaat acara ngunduh mantunya di Malaysia mba..aku jadi inget udah lama ngga ke acara kawinan, pasti ngga sempet atau lagi ngga di Jakarta hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun mulai jarang dapat undangan kawinan hehehe

      Hapus
  21. Di Semarang belum nemu nih yang Golden Bird. Masih mengandalkan trans Semarang untuk keluar dari bandara. Semoga aja segera ada ya agar nyaman perjalanan keluar dari bandara.

    BalasHapus
  22. Photo-photo ngunduh mantunya mana Mbak Say?

    Saya pernah di bandara bawa pasport tinggal 2 bulan. Saya gak ngeh, tahunya pas mau melintasi pintu sama petugasnya dibilangin. Harusnya udah gak bisa terbang, tapi Alhamdulillah akhirnya bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu baru satu yang paling atas. Nanti saya share lagi.

      Untung bisa terbang dan diterima di negara tujuan ya, Mbak. Tetapi, memang sebaiknya jangan sampai terjadi lagi. Pernah ada kasus kan dilolosin di sini, begitu sampai di negara tujuan ditolak. Mending kalau langsung disuruh pulang, ini kalau saya gak salah inget sempat menginap di kantorimigrasi dulu buat diinterogasi

      Hapus
  23. Mohon maaf bu,mau tanya,passpor saya juga sempet terendam,,, ibu waktu ngurus paspor rusak itu selesai berapa hari/minggu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu. Begitu tau ancaman ditangguhkannya 6 bulan sampai 2 tahun, keluarga mamang saya belum juga mengurus passpornya sampai sekarang. Padahal mah harusnya diurus, ya. Siapa tau gak butuh lama masa penangguhannya

      Hapus
  24. Menjawab pertanyaan di akhir pos... enaknya ke Ende saja, Kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau banget itu saya sekeluarga ke Ende. Insya Allah, ada jalannya. Aamiin

      Hapus
  25. Hadewwww..udah konsen baca serius ngunduh mantu di Malaysia eh kok ga nemu kisahnya xixixi. Tapi kubaca tuntas nih, rempong juga ya klo keluarga besar mau ngunduh mantu..rempong persiapan perjalanannya

    BalasHapus
  26. Ternyata ribet-ribet gampang ya mengatur pernikahan beda negara

    BalasHapus
  27. Jujur, aku gregetan pas drama paspor kerendem itu. Aku yang cowok petakilan aja pasti cek seluruh isi tas sebelum dicuci, make sure nggak ada barang apa pun di dalam, even ke area yang jarang diisi barang juga.

    Ketentuan minimal 6 bulan itu nggak cuma buat ke Malaysia kok, tapi buat semuanya. Mau ke mana pun, baru mau apply visa sekali pun, tetep harus minimal 6 bulan sebelum kadaluwarsa. Kalo traveling karena ada urusan mah, apalagi sama keluarga, emang harus legowo karena pasti banyak yang ke-skip. Gpp, yang penting urusannya selesai mbak, nanti ke sana lagi khusus buat traveling.

    Btw mbak, aku baru enjoy nikmatin ceritanya eh udah kelar aja tulisannya :((
    Mungkin harusnya judulnya, "Drama Perjalanan Ngunduh Mantu ke Malaysia" :D
    Aku tunggu cerita ngunduh mantu benerannya ya

    BalasHapus
  28. Ya Allah kak, itu bibi ke Bekasi dulu yah sampek bawa passpor hehe ngakak akutuh bacanyaa wkwk.

    Btw, iyaah yaa kak agak ribet ngurus semuanyaa. Tapi semangat yaah kak

    BalasHapus
  29. Wow beergian sama keluarga besar buat traveling aja ribet, apalagi ini ditambah 'ngunduh mantu' ulalala nggak kebayang itu gimana drama nya >.< eeeh segala passport kerendem ya Allah

    warbiasyah banget ceritanya

    BalasHapus
  30. Mbaaaak aku masih penasaran sama acara ngunduh mantunya nih
    Lanjutin dooooong
    Btw itu yang pasport kerendem kok aku yang sedih ya
    Sayang banget huhuhu

    BalasHapus
  31. hahahaha... harusnya gak papa tuh pasportnya.. jarang2 ada pasport rendang...

    BalasHapus
  32. bener-bener drama yang paspor kerendem. Kalo aku pasti dah panik attack

    BalasHapus
  33. OMG ! Paspor kerendem akibat rembesan dendeng baladooo. Ngurusnya ribet deh.

    BalasHapus
  34. Itu epic banget, ada paspor terendam. Kukira tadinya terendam sambal balado. Tasnya segeda apa ya Bibinya? Duh...sayang banget yah engga jadi berangkat. Btw...baladonya enak ga?

    BalasHapus
  35. Aku ngakak baca ceritanya Mak, ya ampun paspor kok bisa kena dendeng, terus tercuci padahal paspor itu sakral ya ngurusnya ribet soalnya hihi..

    BalasHapus
  36. Ya Allah dramanya bakalan berepisod panjang ini. Nunggu2 foto ngunduh mantunya belom ada hihihi. Kudu teliti berarti ya tiap mau merendam pakaian ngeri ada dokumen penting kayak paspor ini hihihi. Asik juga naik KLM ya? Mantap.

    BalasHapus
  37. Ngundu mntu sambil liburan sekaliannya mbak judulnya. Kalau bw makanan memang agak risky musti ditaro tas khusus wrap kenceng. Soalnya aku pernh bawa kecap eh tumpah uhuhuhu.

    BalasHapus
  38. koordinasi susah juga ya mengatur keluarga di 3 negara, mengatur waktu supaya keluarga yg datang bisa banyakan...., apa daya UTS lebih penting
    ditambah drama paspor kena dendeng , ada2 aja

    BalasHapus
  39. Promo KLM nya kudu dipantengin terus hehehe jarang2 soalnya ada promo

    BalasHapus
  40. Traveloka ini emang fiturnya makin hari makin komplit. Sekarang mau berangkat super pagi ke bandara juga tenang aja pake fitur-fiturnya Traveloka yaaa.
    Btw, ceritain soal paspor yang kerendem dengan lebih detail dong mbak, pasporku juga kena bocor nih.

    BalasHapus
  41. Wah, seru banget bisa naik KLM. Saya juga dari dulu pengen nyobain maskapai Belanda yang satu itu tapi belum sempat :)

    BalasHapus
  42. Sambungannya please..hahhaa

    Sepertinya drama demi dramanya lumayan bikin dada sesak ya mbak. Paspor kerendam, paspor kurang dari 6 bulan, hingga naik KLM. What a story. Hehe

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Saat ini blog Jalan-Jalan KeNai sedang diperbaiki tampilannya. Mohon maaf bila terlihat kurang nyaman selama masa perbaikan.