Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Kuliner Seafood ala Kaki Lima di Bos Kepiting, Rawamangun

"Yah, Bunda pengen makan seafood."
"Waduh! Malam-malam gini cari di mana?"
"Wkwkwkw! Ya gak malam ini juga. Cuma pengen aja makan seafood. Udah lama juga 'kan gak makan seafood."

Waktu memang sudah menunjukkan pukul 1 dinihari. Ya gak mungkin juga kami cari makan malam pukul segitu hehehe.

bos kepiting rawamangun

"Kayaknya di Balai Pustaka ada warung seafood kaki lima baru, deh. Kalau Ayah lewat sana, suka rame terus."
"Cara makannya gimana? Kayak yang lagi kekinian gitu, gak?"
"Maksudnya?"
"Itu lho yang makanannya kalau udah matang ditaro aja gitu di meja. Gak pakai piring atau mangkok. Bunda gak mau ah kalau makannya kayak gitu. Gak suka lihatnya."

Meskipun penggemar kuliner seafood, saya kurang tertarik dengan penyajian yang seperti itu. Masih ada resto atau warung yang penyajiannya pakai wadah.

[Silakan baca: Jun Njan, Chinese Seafood Restaurant Favorit Keluarga]

kuliner seafood di rawamangun
seafood lada hitam, kuliner seafood rawamangun

Karena suami bilang kalau di sana pakai mangkok, saya pun bersedia. Kami sekeluarga berangkat setelah Isya. Bener aja kata suami. Suasananya rame! Apalagi kami ke sana malam minggu. Pelanggan yang pesan melalui ojek online pun cukup banyak.

Setelah menunggu agak lama, kami pun dapat tempat duduk. Sebelum dapat tempat duduk, kami pesan makanannya dulu. Di sini sistemnya tuh pesan di kasir, bayar, lalu makanan datang.

[Silakan baca: Seafood City by Bandar Djakarta - Syukuran Ulang Tahun Mamah]

harga bos kepiting rawamangun

Kami pesan paket Bos Komplit saus padang dan lada hitam. Tingkat kepedasan karyawan (slow) supaya Fabian bisa makan. Sayang cuminya udah habis. Padahal rasanya belum terlalu malam. Mungkin saking banyak yang beli.

bos kepiting balai pustaka rawamangun

Penyajiannya memang menggunakan mangkok. Tetapi, cangkang kepiting dan kerang digeletakkan gitu aja di meja yang sudah dialas plastik. Bila alasnya sudah kepenuhan, kami bisa minta ganti yang baru.

Buat saya kalau seperti itu gak apa-apa. Asalkan jangan kebalikannya. Makanan matang dituang ke meja yang sudah dialas plastik.


Semua saus di sini diberi telur yang diorak-arik. Jadi tekstur sausnya agak kental. Kalau buat saya jadinya cepat bikin kenyang. Tetapi, suami dan anak-anak suka. Mereka sampai nambah porsi Bos Komplit. Bahkan sampai sekarang masih suka ajak ke sana lagi.

Kami juga lebih suka makan seafood tanpa nasi. Kecuali kalau pesan ikan bakar. Mungkin itu juga yang bikin anak-anak pengen nambah lagi nambah lagi hehehe. Pas banget jam makan malam.


Bos Kepiting ini berlokasi di jalan Balai Pustaka, Rawamangun. Satu area dengan martabak Favorite dan makanan kaki lima lainnya. Mulai bukanya sekitar pukul 6 sore. Kalau pagi sampai sore, dipakai untuk bengkel. Malamnya, baru deh aneka jajanan kaki lima ada di sana, di area parkirnya.

Bos Kepiting


Jl. Balai Pustaka No.23
Rawamangun, Jakarta Timur

Open Hours: 18.00 s/d 24.00 wib

IG: @boskepiting_

38 komentar:

  1. saya juga udah makan disini. lupa pesan apa. pokoknya yg aneka seafood dimasak bareng2 sama jagung. rasanya lumayan untuk harga yg reasonable.

    BalasHapus
  2. Memang ada ya, resto seafood yang menghidangkan makanan tanpa wadah? Aku kok baru tau

    BalasHapus
  3. Duh ngiler kepitingnya nih. Aku udah lama gak makan kerang, jadi pingin cari nih. Padahal dulu bapakku sering banget ngajak makan kerang gitu di luar. Enak ya ada tempat makan seafood dekat rumah

    BalasHapus
  4. Wah kalau makan kepiting dan temen2 seafood sebangsanya saya suka kalap nih, enak banget ya kalau ada resto yang harganya terjangkau dan udah gitu porsinya banyak lagi

    BalasHapus
  5. Wuah kepitiiing!
    Aku belum pernah coba nih makan kepiting yang tanpa wadah.
    Kepiting itu enak tapi makannya lamaa, enak kalau tinggal hap hap nggak usah kupas2 cangkang haha.

    BalasHapus
  6. Saya mencoba membayangkan saus padang dan lada hitam ... Sepertinya saya bakal suka sausnya 😍

    BalasHapus
  7. Waah...sedeep beneeer tampaknya..jadi pengen nyicip juga nih. Wah iya, aku juga kurang suka kalau makan yg dituang langsung di meja gitu. Kesannya kok gimanaaa..gitu ya. Kecuali klo makan bareng alas daun pisang rame2 kok ya masih suka klo yg gini..

    BalasHapus
  8. Auto lapar lihat kepiting dan aneka seafood yang menggoda ini.
    Btw aku suka dengan sistem resto yang pesan-bayar-baru makan. Jadi nggak berasa punya utang apa lagi makan, hehehe

    BalasHapus
  9. Aku pernah lihat seafood yang taruh di meja, tapi alas daun kalau gak salah. Jika langsung plastik, agak gimana memang. Aku jarang beli seafood matang. Biasanya beli mentah lalu diolah sendiri. Maklum anak pesisir

    BalasHapus
  10. aku alergi kepiting jadi belum pernah makan kepiting. dulu pernah sekali kemakan gara gara nggak tau dan akibatnya jadi serasa tercekik mendadak karena tenggorokanku melebar dan bikin kerongkongan nggak bisa masuk udara.

    BalasHapus
  11. Saya juga kurang sreg dengan tempat makan seafood yang cara penyajiannya di atas meja gitu tanpa alas. Rasanya gimanaa, gitu!
    Keluarga saya juga suka makan seafood terutama kepiting dan cumi, sedap, ya ...

    BalasHapus
  12. Boss kepiting rawamangun bikin ngiler selera makan karena harga terjangkau di kantong dan terjaga kebersihan nya

    BalasHapus
  13. Kepitingnya gede banget ya. Aku belum pernah makan kepiting makan udang aja udah langsung merah merah mbak hadeuh

    BalasHapus
  14. Warung kaki lima serasa restoran ya mba. Sajiannya makanan serba seafood hmmm.....bikin lapar nih pagi2. Apalagi lihat saus nya duh berasa ngebayangin makan kepiting/cumi saus Padang yang yummy banget nih mba.....pasti ramai nih warungnya kalau makanan yang dijualnya aneka macam dan bercita rasa nikmat.

    BalasHapus
  15. kalau seafood, saya lebih suka ikan dan udang ama cumi juga deng, apalagi kalau dimasak kuah hitam gitu. kalau kepitingnya paling kalau udah jadi sup asparagus, malas buka2 dari cangkangnya sih, hihihih.
    tapi itu kepiting saosnya looks menggoda banget deh Mbak, nyaamm nyaamm..

    BalasHapus
  16. Makan seafood malem2 emang sensasi tersendiri hehehe...wahh ntr aku infoin nih ke temenku yg doyan seafood bisa mampir ke Rawamangun

    BalasHapus
  17. Sudah lama gak makan kepiting, liat postingan Mbak ini beneran langsung bikin ngiler deh berasa langsung pengen cus ke warung yang jual makanan seafood tersebut.

    BalasHapus
  18. Waaaah bund Kenai, langsung ngileeeerrr...
    Udah lama gak makan seafood hahaha
    Deket pula di Rawamangun, harga juga terjangkau.

    Masuk ke list aaaahh...
    Mau cobain yang lada hitam level bos hihi

    BalasHapus
  19. Wah aku lihat kepiting ini langsung ngiler banget mbak. Apalagi dibuat kayak kuah kari gitu ya ampun pengen segera makan seafood.

    BalasHapus
  20. Waduuuh itu menggiurkan sekali Mba Myra
    Kalau seafood mah aku sendirian aja yang habisin kalau di rumah
    Kepiting, udang, cumi aaah jadi laper busui lihatnya

    BalasHapus
  21. Ya ampun seru banget Mba, makan nasi anget pake kepiting curah-curah begituuu.. Endeus!

    BalasHapus
  22. wah deket rumah! mesti cobain nih!

    BalasHapus
  23. Aku tu ya mba, paling seneng makan seafood ya di pinggiran kaki lima gini dibanding di resto. Lebih mantap aja gitu rasa dan sensasi gerahnya. Hihi

    BalasHapus
  24. Ini yang namanya makan sebenarnya hahaha. Puas kali ya kak. Ngilerrrrr

    BalasHapus
  25. aduh pengsan itu paket bos komplitnya terjangkau sekali jadi ingin deh

    BalasHapus
  26. Wahh kayake enak. Aku blm pernah makan kepiting di resto seafood tendaan kayak gini. Paling yang di ruko2 gitu.
    Dan paling enak makan ginian bareng2 temen atau keluarga ya.

    BalasHapus
  27. Eh bujuk piringnya gede banget ya hehehe. Ini baru ya mbak, dulu aku kos deket situ blom ada. Krn deket kantor kapan2 mampir ah.

    BalasHapus
  28. Wahhh seruu nih. Kepitingnya gede bangett...
    Langsung ngiler jadi laperr... Ngeliat fotonya aja udah kebayang gimana rasanya...

    BalasHapus
  29. Aku juga suka makan kepiting, biasa sih beli di daerah duren sawit krn suami kerja di daerah sana. Kapan2 mo nyoba juga ahhh yg di Bos kepiting Rawamangun ini.

    BalasHapus
  30. Wah, saya paling suka kepiting! Tapi nggak suka pedas. Itu level karyawan seberapa pedasnya, ya? Ada level nggak pedas, nggak?

    BalasHapus
  31. Saya sih tidak makan seafood jadi nggak bisa ngiler. Ahahaha

    Iya, kadang bingung sama cara penyajian seafood yang langsung ditaruh di atas meja tanpa wadah piring, udah gitu harganya mahal pula dan ramai 😂

    BalasHapus
  32. Maksudnya ditaroh di meja tuh gimana? Pake alas kertas gitu ya?

    Karena menurutku rasanya setrong, aku harus makan seafood pake nasi. Aku juga kayaknya suka kalo sambalnya dicampur telur orak-arik.

    BalasHapus
  33. Wahhhh seafood dooong makanan favorit nih apalagi lobster nya hehehe

    BalasHapus
  34. Aku baru tau mbak kl ada kekinian yg tanpa wadah langsung, jadi bayangin, tapi ogah juga, wkwk. Uu, menggiurkan ini, jd auto pengen seafood sihh 😍

    BalasHapus
  35. Waaah kepitingnya menggodaaaaaa
    Kalau suamiku pasti suka niih. Kalau aku gak begitu suka mbak. Bingung cara makannya. Hihihi...

    BalasHapus
  36. Saya rutin sebulan sekali kadang dua kali makan seafood bersama keluarga. Kami memang para penggemar seafood sekeluarga. Bisa di resto atau warung makan biasa. Paling suka dengan olahan rajungan atau kepiting.

    BalasHapus
  37. Bisa delivery gak ini? Mau deh,tapi lumayan jauh juga ya,ada cabangnya yang di Depok gak kak? Hehe.

    BalasHapus
  38. Wualaaah rajungan menggoda sekali sajiannya. Saat ketauan punya alergi ini salah satu makanan yg aku sukai.
    Rawamangun memang banyak kuliner yang menggugah selera, mungkin aku bisa rekomendasi kan ke saudaraku

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)