Sabtu, 28 November 2015

Ketinggalan Barang di Blue Bird? Jangan Panik, Ikuti Cara Ini Untuk Menemukannya.

Blue Bird, Taxi, Everest, Jaket Gunung
Sahabat Jalan-Jalan KeNai pernah ketinggalan barang di Blue Bird? Jangan panik, ikuti cara ini untuk menemukannya.

Bip ... bip ...

Handphone saya berbunyi. Seneng banget karena itu notifikasi whatsapp dari suami. Maklum lagi kangen berat *lebay akut, padahal baru ditinggal beberapa jam hehehe*. Katanya, saat itu suami lagi transit di Malaysia dalam perjalanannya menuju Nepal untuk mendaki Everest. Yang awalnya saya pikir akan kangen-kangenan gak taunya saya malah dibikin panik. Suami bilang kalau jaketnya ketinggalan di taxi.

Saya panik karena jaket pasti sangat dibutuhkan ketika sudah mulai pendakian. Duh, gimana kalau dia sampe gak bawa jaket? Apa iya bakal kuat tanpa pakai jaket? Kayaknya gak mungkin, deh. Masa' harus beli dulu di sana? *Mendadak jadi istri perhitungan :p*

Suami bilang kalau jaket gunung yang ketinggalan hanyalah yang dia pegang pas masuk taxi. Sisa jaket lainnya udah aman di tas yang saat ini ada di bagasi pesawat. Saat turun dari taxi, dia gak cek lagi. Makanya jaketnya ketinggalan.

Untuk jaket selama di sana bisa dibilang aman, lah. Jadi saya diminta gak usah khawatir. Saya cuma dimintain tolong coba cek ke Blue Bird. Siapa tau jaketnya masih bisa balik. Kan, lumayan banget kalau masih bisa balik. Masalahnya suami gak inget nomor taxinya.

Seusai whatsapan, saya langsung telpon ke call center Blue Bird. Saya ceritakan kalau suami ketinggalan jaketnya di taxi saat menuju bandara. Karena gak tau nomor taxinya, saya bilang kalau order taxi atas nama suami *Pastinya disebutin dong nama suami saya* untuk dijemput pagi *disebutin juga jam penjemputannya*. Saya sebutkan juga nomor telpon rumah.

Saya diminta menunggu sejenak, katanya operator akan melacak dulu. Tidak lama kemudian operator mengatakan kalau sudah menghubungi supir taxi yang mengantarkan suami saya ke bandara. Dan benar kalau ada 1 jaket gunung yang tertinggal di taxinya. Karena supir tersebut masih beroperasi, jaket belum bisa diantar saat itu juga.

Buat saya gak masalah, yang penting jaket udah ketemu. Saya cuma minta info akan diantar ke poll mana. Nanti setelah suami pulang dari Everest, jaket akan diambil di pool yang bersangkutan. Saya lalu diberi nomor telpon pool tempat jaket akan dititipkan.

Sore harinya saya mendapatkan telpon dari pool taxi Blue Bird. Yang mengejutkan adalah saya ditanyakan jam berapa ada di rumah karena jaket mau diantar. Waaa ... Udahlah pihak kami yang lalai, tapi Blue Bird malah sampe mau mengantarkan jaketnya ke rumah. Udah gitu gak ada charge apapun! Saya lalu minta diantar 2 hari lagi karena kebetulan lagi ada di luar kota saat itu. Bener aja, sesuai waktu yang disepakati jaket gunung suami saya pun sampai diantar ke rumah dalam keadaan baik. Terima kasih banyak, Blue Bird.

Walopun suami gak ingat nama supir dan nomor taxinya tapi jaketnya bisa balik karena order taxi by phone. Cukup dengan menyebutkan nomor telpon kan sudah bisa melacak data karena kami memang pelanggan setia Blue Bird. Tapi saya pernah ngalamin waktu itu naik Blue Bird juga cuma dari jalan. Begitu turun dari taxi baru sadar kalau sehelai kain bali yang dibawa tertinggal. Karena naik taxinya cegat dari jalan, susah juga kali ya ngelacaknya. Kecuali kalau saya hapal nomor taxinya. Ya, kalau udah gitu pasrah aja, deh. Emang saya juga yang lalai. Lain kali mengingat nomor taxi memang penting. Apalagi biat yang pelupa kayak kami hehehe.

22 komentar:

  1. Saya juga pernah, Mak. Malahan dulu cuma nyegat dari jalan. Saya juga bukan langganan Blue Bird. Waktu itu nekad aja, sy telp 108 dulu (nyari no.telp Blue Bird). Trus bilang kalo naiknya dari Jaksel turun di Cikarang (hehe...jauh banget waktu itu). Trus ya udah, barangnya ketemu. Alhamdulillah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata bisa, ya. Lain kali saya coba, ah. Etapi sebaiknya jangan, ding. Maksudnya jangan sampe adakejadian ketinggalan lagi hehe

      Hapus
  2. kalo suami saya dulu ketinggalan segepok undangan pernikahan yg mau dibagiin ke sanak saudara di bis hehehe... asli bikin panik. mana acara nikahan sebentar lagi, masa mau pesen undangan lagi.. gak keburu... untung pihak bisnya punya itikad baik, undangannya dianterin sampai rumah... leganya luar biasa..

    BalasHapus
  3. Wah berguna banget infonya nih buat aku yg sering naik taksi. Tapi sejauh ini emang blue bird sih yang selalu kasih pelayanan paling bagus.

    BalasHapus
  4. Sopir yang baik akan melaporkan kepada menejemen perusahaanya jika ada barang yang ketinggalan di kabin taksi.
    Alhamdulillah sy belum pernah ketinggalan barang di transum.
    Terima kasih tipnya.
    Salam hangat dari Surabaya.

    BalasHapus
  5. saya pelupa orangnya mba, apa2 kadang selalu lupa dan ketinggalan makanya antisipasinya saya suka cek ricek semuanya meski kadang teuteup ajh ada yg lupa hehe, sy pernah ketinggalan barang bukan di taxi tp di kendaraan umum lain saat mudik dulu dan juga waktu gadis pernah ketinggalan barang di mobil sodara waktu pulang bareng hehe duuhh kalo udah lupa gitu deh :)

    BalasHapus
  6. Asyik ya... buat saya yang pelupa ini penting banget nih. Suami jarang ngebiarin saya pergi sendiri karena memang pelupa, jangan2 nanti malah anak yang ketinggalan di taksi katanya... hihi...

    BalasHapus
  7. Ternyata memang harus menghafal ya, mbak. Baik itu nomoer HPnya atau nomor taxi-nya.
    Tapi, menarik jika memang sopir taxinya bertanggung jawab.

    Salam habgat dari Bondowoso..

    BalasHapus
  8. Masih rejeki ini namanya, nggak hilang. Kan bisa juga ditemukan penumpang lain setelah suaminya turun. Mana di bandara gitu, banyak lah penumpang. Semua yg hari itu connect dg taxi kebetulan aja orangnya baik, jadi nggak ilang :)

    BalasHapus
  9. Waah keren juga ya pelayanan Blue Bird. Saya jarang naik Blue Bird. Seringnya pakai taxi putih yang pakai tarif bawah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blue Bird argonya juga sama kok dengan taksi lain :)
      Coba deh bu naik Blue Bird

      Hapus
    2. Terima kasih banyak untuk jawabannya, Mbak Wulan :)

      Hapus
  10. Itulah yg bikin aku ga pernh pindah hati pake taxi lain mba ;).. mw yg lebih murah kek, ttp aja mnding milih bluebird ;).. Secara pulang pergi kantor aku memang slalu naik taxi, kec kalo kebetulan schedule kantor searah ama suami, baru deh nebeng dia... yg aku suka dr bluebird, mobilnya slalu bersih , wangi dan ac dingin :D.. penting bgt itu

    BalasHapus
  11. Berarti memang pelayanan yang oke. Terima kasih. Artikel ini secara tidak langsung telah memberi referensi taxi yang sip untuk saya.

    BalasHapus
  12. bener, suami sudah sering pakai blue bird, jadi tinggal disebutkan nomer telepon langsung...oh dengan bapak *** ya? . Waaah bersyukur sekali ya layanan blue bird, sampai nganterin ke rumah pula. Coba bis atau TJ begitu. Indahnyaaa

    BalasHapus
  13. selama ini saya naik taxi paling nyaman ya pakai blue bird. selain sopirnya anteng nggak pecicilan juga nggak was2 karena tarifnya nggak perlu tawar menawar. makasih tipsnya mbak...

    BalasHapus
  14. Wah bagus nih servisnya, soalnya sempat dengar beberapa cerita tentang servis taxi yang kurang memuaskan..

    BalasHapus
  15. Berarti benar-benar terpercaya ya mbak, membuat pelanggan merasa aman dan nyaman

    BalasHapus
  16. bagus banget yah pelayanannya blue bird, aku jarang naksi kalo di Bogorm tapi kalo lagi ada acara di Jakarta dan kudu naksi, akupun sukanya naik blue bird :D

    BalasHapus
  17. :) jarang ada yg seperti ini.,biasnya barang yang ketinggalan atau hilang tidak ditanggung perusahaan.. tapi ini beda...
    hehe

    nice post. :)

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. Sudah hubungi pihak Blue Birdnya dnegan memberikan informasi detil? Kalau sudah, alasannya apa?

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...