Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Sate Maranggi Cibungur

Sate maranggi cibungur

Sate Maranggi Cibungur

Sate maranggi, sambal irisan tomat dan rawit merah yang diulek kasar, ditambah nasi putih hangat yang dibungkus daun, memang perpaduan yang nikmat banget!

Wiken kemarin, kami sekeluarga ke Bandung. Kami gak kemana-mana saat di Bandung. Hanya di rumah, kecuali suami yang memang ada acara. Sebelum pulang, suami mengajak kami mampir dulu ke Sate Maranggi Cibungur.

Saya: "Udah jam 1/2 3, nih. Emang keburu ya makan disana?"
Suami: "Keburu, lah."

Sebetulnya, saya agak gak yakin kalau kami bisa makan di sana. Pukul 14.30wib baru jalan dari Bandung. Kalau lancar mungkin sekitar pukul 16.30 wib baru sampe Cibungur. Iya kalau lancar, kalau enggak? Saya sudah membayangkan lebih baik menikmati sate yang ada di dekat rumah aja. Daripada kecewa saat ke sana gak taunya udah tutup.

Alhamdulillah, sepanjang perjalanan lumayan lancar. Setelah masuk tol Cipularang, kami keluar di tol Cikampek. Setelah bertahun-tahun gak keluar tol Cikampek, saya merasakan pemandangan yang cukup berubah. Dulu, keluar tol cikampek itu teduh karena pemandangan kiri kanan adalah hutan jati. Sekarang terang-benderang. Tidak ada lagi terlihat hutan jati. Hanya tanah kosong dengan peralatan berat yang saya gak tau persis akan ada pembangunan apa.

[Silakan baca: Nikmatnya Sate Afrika H. Ismail Coulibaly di La Piazza, Kelapa Gading, Jakarta]

sate maranggi cibungur

Kami sempet kebingungan, perasaan seingat kami gak terlalu jauh dari pintu tol Cikampek. Pokoknya, keluar tol trus belok kanan, lurus sedikit, udah sampe. Ya, mungkin karena suasananya udah berubah gitu jadi kami jalannya pelan-pelan, khawatir kelewat. Untungnya tidak. Seneng banget karena rumah makan yang kami datangi itu masih buka.

Dulu, makan di sini semacam wajib bagi kami setiap kali mau atau dari Bandung. Dulu kan belum ada tol Cipularang. Jadi kalau ke Bandung lewat tol Cikampek, rumah makan ini pasti dilewati. Kami memang lebih suka lewat jalur Cikampek daripada puncak bila mau ke Bandung.

Rumah makannya sederhana. Berada di pinggir hutan jati. Suasana rumah makannya agak sedikit gelap, karena kurang pencahayaan. Tapi, gak bikin kegerahan karena atapnya yang tinggi dan tidak ada dinding. Rasa sate marangginya memang juara banget. Beberapa kali saya cobain makan sate maranggi ditempat lain, belum ada yang bisa mengalahkan rasa sate maranggi cibungur.

Oiya, sate maranggi ini beda dengan sate lainnya. Kalau sate biasa kan daging dipotong kecil-kecil, dikasih tusuk sate, trus dibakar. Kalau sate maranggi, dagingnya dibumbuin dulu. Jadi, tanpa ada perlu tambahan saus kacang atau kecap lagi, daging satenya memang udah berasa enak.

Ketika tol Cipularang diresmikan (sekitar 9-10 tahun lalu), kami berhenti makan disini. Rasanya sejak ada tol Cipularang, Pengennya bablas langsung ke Bandung atau sebaliknya. Males mampir-mampir. Makanya, saya sempet mikir, jangan-jangan rumah makan favorit kami ini menjadi 'mati' karena siapapun yang ingin ke Bandung langsung masuk tol Cipularang. Tidak lagi keluar di Cikampek.

[Silakan baca: Menyantap Sate Kelinci, Berani?]

Sate maranggi cibungur

Ternyata, saya salah. Rumah makannya tetep rame banget! Malah rumah makannya semakin besar dan sekarang ada toko souvenir pula. Berarti rasa sate maranggi disini memang banyak yang mengakui kalau enak banget! Udah semakin besar begini aja yang beli bisa antrea banget, lho. Gimana kalau masih kecil rumah makannya kayak dulu, ya.

Sate maranggi cibungur

Selain bertambah besar, juga ada sedikit perubahan. Dulu sate maranggi hanya dari daging kambing. Kalau sekarang ada juga yang sapi. Saya ingat kalau dulu cuma kambing karena mamah saya gak suka daging kambing. Jadi mamah selalu pesan ayam bakakak kalau makan disana. Akhirnya mamah sekarang bisa juga menikmati sate maranggi. Dapurnya menjadi terlihat lebih terang. Seingat saya, dulu agak gelap.

Di sini gak hanya ada sate maranggi. Ada banyak pilihan makanan di sana. Jadi bisa pilih yang lain kalau gak suka sate maranggi. Tapi yang jadi andalan memang sate maranggi dan es kelapa mudanya.

Sate maranggi cibungur

Waktu itu kami order 60 tusuk sate maranggi (kambing), 2 gelas es kelapa muda, 1 ekor ayam bakakak, 4 porsi nasi putih, 1 porsi sop kambing, dan 1 porsi colenak. Totalnya Rp366.000,00. Kalau teh pahit kayaknya gak dihitung alias gratis. Tentu aja kami gak makan semuanya sekaligus. Sebagian dibawa pulang.

Setelah 9-10 tahun gak mampir kesini, rasa makanannya gak berubah sama sekali. Saya sih berani ngerekomendasiin tempat ini. Karena memang enak banget makanannya.😋

[Silakan baca: Berlemak di Warung Sate Shinta]

Sate Maranggi Cibungur


Jl. Raya Cibungur, Purwakarta
Jawa Barat

Telp 0264-351077

Open hours: 07.00 - 21.00 wib

 

16 komentar:

  1. Balasan
    1. bukan sepertinya lagi, tapi memang beneran maknyuss :)

      Hapus
  2. Wuuiihh... sukses ngiler aku mak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi, syaa gak disuruh tanggung jawab, kan? hihihi

      Hapus
  3. Pasti enak itu ya mbak sate, terlihat dari foto yang menggambarkan suasana tempat sate nya yang rame, rame tapi nyaman tempat nya ku liat. hehehe

    BalasHapus
  4. Rame bangeeet berapa omsetnya itu perhari ya, *malah nanyain omset hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi kyknya saya harus kesana lagi buat nanya :D

      Hapus
  5. Waduuuh, Mak aku kok jadi kepingin banget ya makan disana?
    Huhuhuhuhu, ngilerrr. Tapi jauh banget ya dari Jember :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba pas Pritt ke Jakarta, mampir kesini :)

      Hapus
  6. Saya belum pernah makan sate maranggi. Recommended ini!

    BalasHapus
  7. jadi kangen pengen kesana lagi...tapi malas macetnya di gerbang cikopp

    BalasHapus
  8. wah saya juga udah lama ga mampir ke sate maranggi cibungur

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)