Ticker

6/recent/ticker-posts

Warung Nasi Merenah yang Cocok di Lidah

Setahun yang lalu, kami sekeluarga bersama keluarga kakak-kakak suami berziarah bersama ke makam orang tua. Usai berziarah, salah seorang kakak ipar mengajak makan siang dulu. Lebih tepatnya brunch. Karena belum waktunya makan siang, tetapi sejak pagi juga belum sarapan.

warung nasi merenah yang cocok di lidah

Warung Nasi Merenah yang Cocok di Lidah


 
Kakak ipar bilang di dekat makam keluarga, ada warung nasi yang enak. Ya udahlah kami ikut aja. Daripada cari-cari resto lagi.

Warung Nasi Merenah namanya. Merenah adalah bahasa Sunda yang artinya cocok. Kira-kira bakal cocok gak nih rasanya di lidah kami? 
 

persiapan traveling agar perjalanan aman dan menyenangkan
 
Konsep warungnya kayak warteg. Tetapi, kami ambil sendiri. Dari mulai nasi, lauk-pauk, hingga minum. Tidak dilayani sama sekali. Harus ambil sendiri.

makan siang di warung nasi merenah
 
Bangunan warung nasi Merenah ini rumah yang dijadikan rumah makan. Terasa sederhana, tetapi cukup nyaman karena bersih. Begitupun dengan toiletnya. Ada lahan kosong di samping warung nasi. Sehingga gak begitu sulit kalau cari parkir..

sop kacang merah warung nasi merenah
 
Rasa makanannya bener-bener cocok di lidah. Sambalnya mantap pedasnya. Saya sekeluarga memilih lauk yang beragam. Semuanya enak dan pas. 
 
Kalau kata suami, sop kacang merahnya mirip kayak buatan saya. Pastinya saya merasa senang karena suami penggemar sop kacang merah dan paling suka buatan istrinya hehehe.
 

warteg merenah di soreang
 
Pembayaran di sini dilakukan terakhir. Setelah selesai makan, kami ke kasir dan menyebutkan menu apa aja yang dimakan. Berarti pelanggan harus jujur, nih. Kasihan nanti pemilik warung nasinya kalau dibohongin. Makanan yang kita makan juga jadi gak berkah, lah.
 
warung nasi merenah soreang
Sepupu suami berinisiatif mengambilkan nasi untuk semua keluarga
 
Saya gak ingat berapa pastinya biaya yang dikeluarkan. Salah seorang kakak ipar yang bayarin. Tapi, memang sepertinya sih beneran murah meriah. Saya sempat denger aja beberapa item disebutkan harganya saat kasir sedang menghitung.

Gak banyak yang bisa diceritakan di postingan kali ini. Tetapi, yang pasti menunya beneran enak. Kalau Sahabat KeNai sedang ada di sekitaran Soreang dan mencari rumah makan yang enak, salah satunya ada di Warung Nasi Merenah. 
 
Tetapi, jangan cari makan malam di sini, ya. Soalnya pukul 6 udah tutup. Hari Minggu juga tutup.

warung nasi merenah
Kalau ada jeroan begini, udah pasti pilihan saya hehehe



Warung Nasi Merenah


Jl. Cagak, RT.001/RW.5
Sekarwangi, Soreang
Bandung, West Java 40922
 
 Telp: +622285870509

Open hours (Hari Minggu Tutup): 08.00 s/d 18.00 wib
 

Posting Komentar

64 Komentar

  1. Warung makannya keliatan sederhana. Tapi menunya banyak dan cukup bikin ngiler juga.

    BalasHapus
  2. Halo mba Kenai, salam kenal.

    Wah, itu ada nasi merah dan kacang merah ya sajiannya. Menu rumahan banget. Menu kayak gini bisa jadi biasa aja kalo kita masak dan santap sendiri di rumah, tapi jadi kangen berkesan gt kalo makan di luar tuh ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga. Terima kasih banyak sudah membaca postingan ini, ya

      Betul banget. Suasananya yang berbeda. Makanya tetap aja menyenangkan bisa makan di luar :)

      Hapus
  3. pastinya enak ya mbak, disini nggak hanya makanan sunda aja kan ya?

    BalasHapus
  4. Wah sesuai namanya ini Merenah artinya cocok...menu beraneka rasa cocok di lidah kita. Bener, mesti jujur, biar berkah makanan yang kita makan ya..
    Cuma kendalanya karena ambil itu ini takut lupa kita ...
    Seneng dengan konsep restonya, sederhana. Bisa disinggahi jika ke daerah Soreang nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Apalagi kalau ambilnya macam-macam. Harus diingat banget udah makan apa aja hehehe

      Hapus
  5. Hihihi aku ngikik bacanya, ga banyak yang bisa diceritakan di postingan kali ini! Hwaadeeeh .. segini komplitnya tulisan masih kurang yak!

    Aku juga suka sop kacang merah loh tapi hanya kalo budeku yang masak! Nah kemaren sempet diundang Prof. Bambang salah satu guru besar ITB dan disuguhi ini, bahagiaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena biasanya tulisan saya panjang hihihi. Sop kacang memang kadang-kadang ada yang enak. Tapi, ada juga yang biasa aja

      Hapus
  6. Catet dulu. Aku slalu sukaaaa Ama makanan khas Sunda gini. Apalagi lalapan dan sambaaaal, duuuh itu menu paling wajib :D. Baru kemudian lauk proteinnya :D. Dan yg aku suka, biasanya rumah makan rumahan begini selalu murah tp enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Masakan ala rumahan begini biasanya emmang enak. Di sini sambalnya juga mantep

      Hapus
  7. Berarti bisa pilih nasi putih atau merah ya Mbak? Wah, kreatif nih. Apalagi jaman now banyak yang suka nasi merah begini karena katanya lebih rendah GI. Btw, kalau ada resep masakan Sup Kacang Merah boleh deh minta link-nya, hehe. Pas banget saya pengin belajar masak sup kacang merah buat nak-kanak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa mau nasi merah atau putih. Nanti kapan-kapan saya share resep sop kacang merah, ya

      Hapus
  8. Biasanya yang murah, enak dan menu rumahan ini mesti laris manis ya Mbak Myra? Aku penasaran juga dong. Pas siang-siang pula aku bacanya.

    BalasHapus
  9. Di BDG tuh banyaaakkk resto2 kekinian, tapi aku lebih demen yg warung sederhana gini Mba
    Biasanya rasa masakan lebih mantaabbbb, dan yg pasti ga bikin dompet sakaratul maut wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Kalau rasa memang resto yang seperti ini suka banyak yang enak

      Hapus
  10. Tadinya saat baca link, saya salah baca, mengira cerita tentang nasi warung merah. Ternyata endingnya nasi merah juga. Hihihi
    Enak kalau ketemu warung sederhana yang merenah alias cocok gini

    BalasHapus
  11. Berasa makan di rumah dan ga ragu buat nambah deh klo kayak gini
    Itu sambel sm lalapnya menggoda banget

    BalasHapus
  12. Masakan sunda emang juarak deh. Seger dengan sayuran hijau dan sambelnya tuh mantap banget. Warung ini pun konsepnya swalayan dan seperti kantin kejujuran gitu ya. Sip lah..

    BalasHapus
  13. Huwaaa, melihat penampakan etalalasenya menggiurkan banget, Mbak. Langsung ngences aku. Hahaha. Aku yakin banget, pasti cocok di lidahku ni. Makasih sharingnya, Mbak.

    BalasHapus
  14. Wsh iya, klo lihat banyaknya menu dan bentuk warungnya, memang mirip warteg ya mbak sepintas

    BalasHapus
  15. Duh duh menu rumahan begini bikin habis nasi ya endeus, murah dan sedaap...apalagi pakai sambal terasi hihihi

    BalasHapus
  16. Merenah banget yaa..
    Menunya dan suasananya yang hangat.
    Aku baru sekali ke Soreang.

    BalasHapus
  17. merenah euy...deuu, jd kangen sajian sunda. Di warung Sunda memang umum ada nasi merah ya. Juga full dedaunan. Sehaaat pokoknya :)

    BalasHapus
  18. jadi bs pilih sendiri lauknya sesuka hati, takaran nasinya juga. iya kudu jujur dan gak lupa udah ambil apa ajah, hehe. tapi enak jd lega bs pilah pilih sesuai selera kan, mana harganya jg terjangkau

    BalasHapus
  19. Self service gini enak sih, bebas milih dan ambil lauk sendiri. Eh, tetep harus jujur ya

    BalasHapus
  20. Salfok sama sambelnya, ukhhh keliatan enak banget, dari fotonya aja udah mengunggah selera

    BalasHapus
  21. makin penasaran deh mba buat nyobain semua menu makanan di warung nasi merenah

    BalasHapus
  22. Menu rumahan tapi sedep ya kayanya, varian lauknya juga banyak. liat fotonya jam segini aku jadi lapar hahaha

    BalasHapus
  23. Saya suka konsep resto seperti ini dengan aneka makanan. Kelihatannya bakal cocok juga dengan lidah saya.

    BalasHapus
  24. Nasi merah dan sambal ya sungguh menggoda. Kebetulan bulan depan ada event di Soreang, next diusahakan mampir ke sana

    BalasHapus
  25. Hidangan sunda memang menbangkitkan selera. Apalagi pepesnya. Bisa bikin nambah berkali-kali. Kalau konsepnya ambil sendiri gini sampai antre2 tidak ngambilnya? Suka males kl makan dan pakai antre lama..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu kami ke sana, hanya ada kami sekeluarga :D

      Hapus
  26. Yg tradisional gini yg kudoyan..enaknya melebihi makanan resto yg mahal. Bikin ngiler aja

    BalasHapus
  27. Cara bayarnya menantang pelanggan untuk jujur nih. Termasuk porsi. Atau mungkin seberapa banyak pun yang pelanggannya ambil, dipukul rata kali ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu yang saya gak tau. Pokoknya murah meriah aja

      Hapus
  28. Warung nasi merenah yang menyediakan nasi merah. Jarang lho yang gini. Saya kurang akrab dengan nasi merah. Ternyata enak juga. Adiknya suami, harus nasi merah. Jadi dia tidak sembarang masuk warung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak nasi merah, Mbak. Tetapi, memang suka ada yang gak cocok karena kurang pulen, ya

      Hapus
  29. Wah di Soreang ya dekat dengan rumah ortu nih... sederhana tapi bersih dan hommy banget nih kelihatannya kayaknya asyik juga dicoba...

    BalasHapus
  30. Di Jalan Cagak Soreang? Ya ampun, deket rumah aku atuh. Gak 5 menit dari rumah aku. Di mana ya? Kok aku gak tahu. Wkwkwkwk. Gak gaul memang nih orang Soreang yang satu ini. Tar nyari ah, malu sama Makchi :D

    BalasHapus
  31. Itu yang nasi pake jeroan nasi merah apa nasi goreng ya? Kalau nasi merah tumben ya ada warung nasi yang jual 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasi merah, Mbak. Biasanya di warung makan Sunda masih ada yang jual

      Hapus
  32. Menunya pasti cocok sih, soalnya kayak menu di rumah juga. Tapi itu ada nasi merahnya ya, cocok nih buat tambahan serat.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)