Ticker

6/recent/ticker-posts

Pengalaman Naik Kereta Api Taksaka Malam ke Jogja

Pengalaman Naik Kereta Api Taksaka Malam ke Jogja - Kereta api merupakan salah satu transportasi umum yang paling saya suka. Rasanya saya belum pernah merasa kecewa atau kesal selama menggunakan transportasi ini. Meskipun pernah beberapa kali ada drama. Salah satunya adalah saat AC bocor ketika naik kereta ke Cisaat, Sukabumi. Tetapi, kami masih ketawa-tawa aja menyikapinya.

pengalaman naik kereta api ke jogja
 
Ini cerita pengalaman saya lebih dari 1 tahun lalu. Sekitar bulan September 2019. Saya diajak adik ke Jogja untuk membantu mengurus pernikahannya.

Sebetulnya adik saya dan pasangannya sudah menggunakan jasa wedding organizer. Tetapi, tetap aja kita gak boleh lepas tangan. Harus tau seperti apa proses pernikahan akan dijalankan.

Itu pun selama ini adik saya dan pasangannya yang berkoordinasi dengan WO. Tetapi, di hari H kan gak mungkin dia atau pun calon istrinya itu riweuh ngurusin. Oleh karenanya adik mengajak saya sebagai satu-satunya perwakilan keluarga.

Sebetulnya saya agak enggan untuk berangkat. Bukan karena gak mau ngebantuin adik. Tetapi, karena hati masih belum sepenuhnya move on karena ditinggal papah wafat. 

Saya membayangkan seandainya papah masih ada, mungkin saat itu kami akan pergi bersama-sama. Papah, mamah, saya, dan adik. Orang tua diajak tentunya karena sekalian ketemu dengan keluarga besar dari pihak perempuan.

Meskipun merasa sedih, tentunya saya gak bisa menolak. Di keluarga besar, hanya saya dan suami yang udah beberapa kali berpengalaman menjadi wedding organizer. Ya kali saya setega itu menolak ajakan adik.


Begadang di Kereta


pengalaman naik kereta api taksaka malam ke jogja
 
Kami ke Jogja berempat. Saya, adik, calon istrinya, dan calon ibu mertua. Naik kereta api Taksaka malam. Berangkat sekitar pukul 20.45 wib.

Saya pikir bagus juga deh berangkat malam. Biar gak terlalu berasa bapernya. Setelah makan malam langsung tidur dan bangun-bangun udah di Jogja.

Rencana idealnya seperti itu. Tetapi, kenyataannya saya gak bisa tidur sama sekali. Bahkan begadang sampai subuh di mana kereta pun tiba di Jogja.

Penyebabnya ada serombongan ibu-ibu yang sepanjang malam ngobrol. Padahal malam itu kan suasananya senyap. Suara sepelan apa pun biasanya akan kedengeran ya, kan.

Saya dan penumpang lain memang tidak ada yang menegur mereka. Berharap aja pada paham kalau di gerbong itu isinya gak hanya mereka. Rupanya sampai dinihari masih juga ngobrol.
 
Bagi saya yang sensitif sama suara di saat tidur, jelas jadi terganggu. Kalau ruangan terang, saya masih bisa tidur nyenyak. Tetapi, ada suara sepelan apa pun, saya seringkali terbangun dan susah tidur lagi. Alhasil meskipun saat dinihari sudah mulai senyap, giliran saya yang gak tidur semalaman. Eeerrgghh!
 
Jadi enakan jalan pagi atau siang. Kalau pun gak bisa tidur, setidaknya bisa melihat pemandangan. Gak kayak waktu itu, semalaman saya isi dengan melamun. Mau nonton film di hp, tapi lupa bawa earphone. Buku pun lupa dibawa. Ya begitu lah kalau agak baper pas mau perginya. Jadi ada barang yang ketinggalan.

Rombongan ibu-ibu itu rupanya orang tua yang menemani para siswa di salah satu sekolah field trip ke Jogja. Adik saya yang cerita ketika dia sholat di mushola kereta. Menuju mushola harus melewati beberapa gerbong.

Ada gerbong-gerbong yang isinya anak sekolahan mau field trip. Kata adik saya, gerbong-gerbong tersebut sangat bising. Padahal terdengar beberapa orang yang mungkin guru sudah mengingatkan untuk gak berisik. Tetapi, tetap aja gak pada diam.


Laporkan Bila Keberisikan di Kereta


begadang di kereta api malam
 
Beberapa hari setelah pulang dari Jogja, saya nyetatus di FB. Menceritakan pengalaman yang kurang nyaman karena gak bisa istrihat semalaman di kereta.

Banyak teman yang memberi berkomentar. Beberapa menyarankan untuk melaporkan ke kondektur kereta api bila sebagai penumpang enggan menegur langsung. Cara melapornya bisa melalui smartphone. Biasanya nomor telponnya tertera di dinding kereta api.

Menurut beberapa teman yang pernah punya pengalaman begini, nanti kondektur akan bergerak cepat untuk menertibkan. Tetapi, ada juga yang cerita udah lapor, tetapi gak ada hasil. Penyebabnya karena penumpangnya yang bandel. 

Diamnya saat ditertibkan aja. Setelah kondektur gak ada kenbali ribut. Nah penumpang bandel begini biasanya yang pergi rombongan. Bukan bermaksud mengeneralisir lho, ya.

Bepergian naik kereta api memang menyenangkan. Tetapi, menurut saya, kalau jalan-jalannya rombongan mendingan naik kendaraan pribadi atau sewa bis aja, lah. Kalau kereta api bisa dibooking gerbongnya ya dibooking. Jangan bercampur dengan penumpang lainnya. Kecuali kitanya sudah sadar diri untuk tidak mengganggu kenyamanan orang lain. Gak perlu menunggu diingatkan kondektur dulu baru mau tertib.

Kayaknya saya lumayan kapok naik kereta api malam. Khawatir mengalami kejadian yang sama. Kalau pun suatu hari nanti harus naik kereta api malam, harus bawa sumpel telinga, nih.

stasiun kereta api jogjakarta
 
Menjelang subuh, kami tiba di Jogja. Stasiun masih terlihat sangat sepi. Masih banyak bangku kosong dan belum ada penjual makanan / minuman yang buka. Tetapi,  keriuhan anak-anak sekolah itu memecah kesunyian.

Saya udah gak mau ambil pusing. Pengen cepat-cepat sampai di rumah pakde adik ipar. Begitu sampai rumah, hal pertama yang saya lakukan itu bebersih badan. Kemudian lanjut sarapan. Setelahnya saya tidur sampai mendekati waktu makan siang. Membayar jam tidur malam yang terlewatkan hahaha.

Posting Komentar

38 Komentar

  1. Wah beberapa kali saya naik kereta api malam, belum pernah sih mendapati gerbong kereta yang sangat ramai hingga tidak bisa bikin tidur karena faktor manusianya terutama. Mungkin kakak sedang kurang beruntung saja. Semoga bisa mendapatkan pengalaman baik lainnya ketika naik kereta api malam.
    Btw kak, jika berminat untuk membagikan tulisan di website lain silahkan kunjungi web kami ya, di https://yoexplore.co.id/menulis-artikel/
    kami sangat senang bisa menerima artikel dari kakak tentunya.... kami tunggu kabar baiknya ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sepertinya begitu. Karena seharusnya naik kereta menjadi pengalaman menyenangkan

      Hapus
  2. Hahhaaa, balas dendam tidur yaa, ternikmat ituuu..
    Selalu seru ya Chi cerita naik KA tuh, aku suka dua2nya pergi siang ato malam, sayang sih kalo dipake tidur hahahaa, biasanya ngobrol, nongki ngopi di restorasinya .

    Etapi, aku pernah kesyel juga tuh sama yang berisik dan pernah diposisi yang ngeberisikin juga sih, wakkakaka ampooon. Didatengin kondektur tuh sesuatu, apalagi kalo muda ganteng, sengaja deh berisiknya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. moduuuus hehehe.

      Kalau saya gak tega, Teh. Karena penumpang kan beda-beda. Siapa tau ada yang lagi LDRan dan hanya bisa pulang saat akhir pekan. Jadi sepanjang jalan mau dipakai tidur. Biar sampai rumah bisa lebih puas kangen-kangenannya dengan keluarga

      Hapus
  3. wah wah waaah.. enak ga enak ternyata ya naik kereta malam!
    Alhamdulillah belum pernah naik kereta malam, kalo naik bus pernah, dan itu lumayan tenang - bangun tidur - makan berkali kali dan tau tau sampe Yogya jelang subuh, dijemput adik di pasar.

    semoga tulisan ini bisa membantu banyak orang ya mommy Chi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga semakin berkurang yang berisik hehehe

      Hapus
  4. Naik kereta memang men yenangkan sekali, Mbak. Terakhir kapan aku ya, tiga tahun lalu mungkin ya, mencoba kereta ekonomi lewat jalur selatan ke Cilacap. Dan mengambil waktu malam hari juga. Memang sich agak agak susah untuk yang ingin tidur dan punya gaya tidur yang enggak bisa berisik, spt aku. Waktu itu, suami dan anak-anak bisa tidur, tapi aku agak kesulitan. Satu mungkin karena ada gangguan dari penumpang lainnya dan satunya dari kebiasaan tidurku yang enggak bisa enggak di kasur. Tapi anehnya, menjelang sampai malah saya tertidur, kan jadi gimana gitu ya, enak enak mimpi dibangunin. Lalu kata suami, kalau naik kereta sepertinya lebih menyenangkan pagi hari, jadi bisa menikmati pemandangan yang enggak pernah kita lihat saat menggunakan kendaraan roda empat. Apalagi daerah selatan itu kan, Maasya Allah berkelok kelok juga jalan keretanya, pasti indah banget. Em, aku malah berpikir, apa enggak spot jantung ya? malam hari juga kerasa sekali tanjakan dan kelokannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang lebih enak naik kereta saat terang. Apalagi buat kita yang suka susah tidur

      Hapus
  5. Memang gitu sih dari dulu...langganan pulang naik kereta ke Kediri. Saat pulkam libur sekolah, biasa cuma bertiga sama anak-anak, berisik sekali meski kereta eksekutif. hihihi. Tapi kalau yang sudah biasa molor ya ngorok aja. Kalau aku sih tipe Mbak Myra yang susah tidur kalau ada yang ngomong..kalau anak-anakku sih ya pulez...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mbak. Beda-beda ya setiap orang hehehe. Adik saya, calon istrinya, dan ibunya saat itu juga pules aja :D

      Hapus
  6. naaah aku belum pernah nih mba ke Jogjakarta naik kereta api.. baru coba ke Bandung, Cirebon dan Palembang ajaa so far

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya saya seneng banget naik kereta. Apalagi jarak jauh. Asalkan jangan ada gangguan kayak gitu

      Hapus
  7. Wah jadi kangen naik kereta nih mbak hiks... Pernah naik taksaka juga, dan bersyukur waktu itu nggak ada yang berisik jadi bisa istirahat 😀

    BalasHapus
  8. Aku baru tau kalo ada penumpang yg berisik bisa dilaporkan ke petugas,
    Selama ini aku negor langsung soalnya :)) wakakak., Krn aku orangnya vocal sih.
    Tapi kalo soal wkt, aku malah lebih suka brgkt malem sih, supaya bs tidur semalaman :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memilih gak mau menegur langsung karena gak mau ambil risiko jadi ribut. Gak semua orang bakal terima kalau ditegur. Makanya harusnya memang dilaporkan

      Hapus
  9. Duh duh nggak berperasaan juga ya masa malam-malam tetap pada ngobrol kan ganggu banget penumpang lain...mana ibu-ibu mestinya ngerti ya kok cuek gitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena merasa jalan ma temen-temennya. Jadinya asik ngobrol terus

      Hapus
  10. Barengan ama rombonga anak sekolah udah pasti berisiiikkk bgt Mak.
    Daku juga pernah beberapa naik KA, dan barengan ama bocah2 SMP/SMA. ada gurunya siik, tapi masa remaja emang identik dgn keberisikan nan HQQ sih ya.

    Btw, KA ternyata ada musholla-nya? Aku baru tauuuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada mushollanya.

      Anak-anak sekolah memang suka seru. Makanya saya menyarankan untuk sewa bis aja. Biar keseruan mereka gak mengganggu penumpang lain

      Hapus
  11. Saya kangen naik kereta apalagi ke Jogja
    Sudah berapa tahun ya
    Terakhir malah naik bus karena ketinggalan kereta
    Baca ini jadi semangat berdoa supaya Covid cepat berlalu

    BalasHapus
  12. Saya juga paling senang melakukan perjalanan dengan kereta api. Moda transportasi yang paling nyaman kalau menurut saya. Etapii kalau ada rombongan yang berisik sepanjang malam mah, memang mengganggu sekali ya, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, padahal seharusnya naik kereta itu menjadi pengalaman yang menyenangkan. Saya suka naik kereta

      Hapus
  13. wah pasti ga enak banget ya mba jadi terbangun sepanjang malam. Trims nih mba infonya, lain waktu kalau naik kereta malam dan ketemu kasus begini bakal lapor kondektur deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun bakal laporin aja kalau ada yang berisik

      Hapus
  14. Jadi kangen banget naik kereta api. Apalagi yang jalur lewat Bandung duh pemandangan nya kece banget. Jalur ke Jakarta juga ga papalah yang penting bisa naik kereta lagi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyenangkan ya kalau perjalanannya masih terang hehehe

      Hapus
  15. Oh..bisa dilaporkan yaa..kalau ribut di Kereta Api.
    Aku tapi kalo uda di KA jarang ngobrol juga siih...suamiku gampang banget lelap.
    Aku sendiri sama anak-anak keruntelan.

    BalasHapus
  16. Kalau aku sih ada suara atau enggak biasanya tetap tidur aja kalau ngantuk hehehee... Biasanya ga bisa tidur itu karena faktor cemas aja berada di tempat yang kurang familier.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya termasuk yang suka susah tidur kalau masih ada suara hehehe

      Hapus
  17. saya juga pernah nih, udah capek seharian menyelesaikan banyak pekerjaan, sengaja pilih naik kereta malam. Niatnya mau tidur nyaman di perjalanan. Eh, ternyata satu gerbong sama rombongan. Dan mereka ramai banget di kereta, ketawa-ketawa, nyanyi-nyanyi.

    BalasHapus
  18. Jadi kangen berkereta ya mba, semoga pandemi usai dan kita bisa naik kereta lagi menuju kotaku ya. Oiya kereta taksaka termasuk kereta dengan Ac yg dingin hahahaha

    BalasHapus
  19. Asik juga ya bund, aku malah sampai sekarang belum pernah naik kereta, pengin si cuma belum ada tujuan nya gitu :D

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)