Jalan-Jalan KeNai

Makan Malam di Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie Pasar Rawamangun

Makan Malam di Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie Pasar Rawamangun - Setelah kencan berdua ma suami di Nasi Uduk OK, kami jadi kepengen cari-cari nasi uduk lagi. Hmmm ... Bisa-bisa kembali ke kebiasaan masa lalu, nih! Godaan bangeeet!
 
nasi uduk ayam goreng betawie rawamangun

Kami berdua kan seneng banget sama nasi uduk dan nasi padang. Saya sering minta dibawain salah satu dari 2 kuliner ini kalau suami pulang kantor. Dulu, suami sampai rumah paling cepat sekitar pukul 11 malam. Beneran nikmat banget makan naspad atau nasduk tengah malam. Tapi, lama-lama timbangan semakin ke kanan jarumnya hahaha!

Udah ah berhenti kebiasaannya. Secara perlahan, saya pun berhasil menurunkan berat badan. Selain lebih mengatur pola makan, ditambah olahraga juga. Etapi, setahun setelah pandemi mulai nganan lagi jarum timbangannya. Gawaaaat! ๐Ÿ˜‚
 

Mulai lagi cari nasi uduk malem-malem. Ya meskipun gak kayak dulu yang dalam seminggu paling gak bisa 2-3x jajan nasi uduk atau naspad. Tapi, ya udahlah sekarang lagi rada pasrah ma timbangan. Mari jalan-jalan kulineran nasduk!
 
suasana di nasi uduk ayam goreng betawie

Kami lihat di sekitaran Rawamangun ada beberapa penjual nasi uduk yang menarik untuk dikunjungi. Memang sengaja cari di area yang sama dulu buat sekalian ngebandingin. Nah, tujuan kami berikutnya adalah nasi uduk ayam goreng Betawie. Jangan tanya saya kenapa betawie-nya pakai huruf 'e' dibelakang, ya! Hehehe.

Kalau lihat dari tempatnya, saya lebih suka Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie daripada Nasi Uduk OK. Tendanya lebih besar. Pembeli gak harus makan ngemper di parkiran. Mejanya juga lebih bersih karena pelayannya sigap ngebersihin meja.

aneka menu pelengkap nasi uduk

Di sini, pembeli antre mengambil menu apa aja yang akan dimakan. Ya, mirip Sahabat KeNai makan di Hokben gitu sistemnya. Setelah ambil langsung diserahin ke penjual untuk digoreng sambil sekalian pesan minuman. Hanya ada menu yang digoreng. Kalau di Nasi Uduk OK kan ada yang dibakar.

nasi uduk legendaris dan enak di jakarta timur

Walaupun tempatnya lebih luas, tapi malam itu lumayan rame juga. Kami harus sebentar menunggu sampai dapat meja kosong. Gak berapa lama kemudian pesanan kami pun diantar.

Menurut kami, rasa makanan di Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie ini lebih enak, kecuali nasinya. Di Nasi Uduk OK rasa gurihnya lebih berasa. Selain itu, kami suka dengan nasi yang agak ngeprul. Jadi gak pulen banget alias agak pera.

rasa nasi uduk ayam goreng betawie
Sambal kacang disajikan di atas piring makan bersama nasi uduk, Sedangkan sambal goreng dipisah. 1 wadah kecil sambal goreng untuk saya dan suami.


Tapi, untuk ayam dan lauk lainnya lebih enak di sini. Rasanya gurih berasa sampai ke bagian daging bahkan tulang. Pakai ayam kampung yang kalau digigit tuh berasa lembut teksturnya. 
 
Karena pakai ayam kampung, ukurannya jadi kecil. Apalagi kalau pilih bagian paha. Buat saya kurang sih kalau cuma sepotong. Saya memilih paru goreng sebagai tambahan. Sedangkan suami memilih sate ati ampela dan tahu. Untuk lalapan disediakan timun dan kemangi. Tetapi, malam itu kami hanya memilih timun.
 
ciri khas nasi uduk betawi
Postingan di akun IG @bapak2ID

 

Ketika membuat tulisan ini, saya baca postingan IG @Bapak2ID. Langsung ngakak pas baca tulisan di fotonya hehehe. Tenaaang ... tenaaaaang! Di sini sambalnya dikasih 2 macam. Salah satunya sambal kacang. 
 
Rasanya juga lebih enak. Gak hanya berasa pedas dan asin. 
Sayangnya gak disediakan sambal di meja, ya. Kayaknya kalau minta sambal tambahan akan kena charge. Pernah lihat di salah satu artikel tentang nasi uduk ini. Ada harga tambahan untuk ekstra sambal.

semur jengkol nasi uduk betawi
Semur jengkol, IDR18K
Ngeblur banget fotonya, ya. Kami cuma bawa hp. Motretnya pun saat itu jeprat-jepret aja. Kurang nyaman buat motret kalau suasananya lagi ramai


Salah seorang netizen komen di postingan @Bapak2ID tentang jengkol. Pokoknya dianggap 'lampu merah' kalau nasi uduk betawi tanpa ada jengkol hahaha!

Berarti lolos seleksi nih di Nasi Uduk Ayam Betawie karena ada semur jengkolnya. Tapi, kami gak tau rasanya, ya. Karena gak makan menu ini.

harga nasi uduk ayam goreng betawie
Ayam goreng paha/dada, IDR22K
Tahu, IDR9K
Sate Ati Ampela Usus, IDR9K / tusuk
Paru Goreng, IDR18K
lokasi nasi uduk ayam goreng betawie
Es Teh Manis, IDR7K
Teh Tawar, IDR5K


Setelah selesai makan, baru deh ke kasir. Sebutin aja makanan dan minuman yang dipesan. Pembayaran hanya menerima cash.
 
Kalau dibanding Nasi Uduk OK, memang sedikit lebih mahal yang di sini. Tapi, saya dan suami puas lah karena rasanya memang enak. 

Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie berlokasi di parkiran Pasar Rawamangun. Ya, karena lokasinya di parkiran pasar tradisional, bukanya baru malam hari. Kalau lihat di Google maps, sih, bukanya dari pukul 5 sore sampai 1 dinihari. Tapi, mendingan abis Maghrib aja, karena kalau sore, penjualnya masih siap mendirikan tenda dan lain sebagainya.

Meskipun tutupnya sampai pukul 1 dinihari, tapi saya pernah lihat penjualnya udah siap-siap tutup sekitar pukul 9 malam. Waktu kami ke sana pun udah gak begitu banyak stok makanannya. Padahal masih sekitar pukul 8 malam.

Katanya sih Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie ini udah ada sekitar 30 tahunan. Hmmmm ... lama juga, ya. Berarti termasuk kuliner legendaris di Rawamangun, nih! Tapi, kami baru pertama kali ke sana beberapa bulan lalu saat pandemi. 
 
Jadi sebetulnya kami gak tau juga, apa waktu stoknya dikurangi karena pandemi atau memang sedang banyak pembeli. Ya mudah-mudahan aja bisa lebih malam. Kan, enak tuh kalau kelaparan di tengah malam jadi bisa beli nasi uduk dan lauknya yang rasanya memang enak.

Next, cobain nasi uduk mana lagi, ya?


Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie


Pasar Rawamangun
Jl. Pegambiran, RT.9/RW.8, 
Rawamangun, Jakarta Timur
 
Open hours: 17.00 s/d 01.00 WIB 


Post a Comment

42 Comments

  1. wah baru tahu kalau nasi uduk dan ayam goreng bisa dipadankan sama sambal kacang. Jadi pengen nyobain juga nih mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak lho dikasih sambal kacang. Tapi, bukan yang bumbu gado-gado atau pecel, ya

      Delete
  2. waduh nikmat banget ini makan nasi uduk ayam goreng di pinggir jalan dengan sambal yang menggoda, bisa-bisa nambah lauk

    ReplyDelete
  3. Wuiiih, enaknyaaa malam 2 makan nasi uduk ayam goreng Betawie. Harganya murah ya tapi rasanya menggelora :D Itu jengkolnya kelihatan nikmat banget. Kira2 bisa habis berapa kancing ya wkwkwkwk :D Ayam gorengnya, paru goreng, hati dan ampel biasanya klop banget nemenin nasi uduknya. Sambal kacangnya juga donk kudu pedas :D

    ReplyDelete
  4. Kayaknya sih aku tahu tempat ini, walo agak ragu ๐Ÿคฃ. Makluuum mba, sejak pandemi jaraaaang keluar lagi, apalagi daerah Rawamangun, padahal rumahku kan ga jauh dr sini ๐Ÿ˜‚. Kayak gitu memang, yg Deket malah terlupakan. Tapi ntr kalo iseng kluar malam, mau deh nyobain nasi uduk Betawie nya. Yg nasduk OK aku juga belum coba nih ๐Ÿ˜„.

    Biasanya kalo makan nasduk malam, aku suka di warung tenda Sunter Ama di nasduk kota intan. Tuuuh kaaan jauh2 semua, padahal yg Deket ada wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah paling gampang patokannya Pasar Rawangun atau terminal, Mbak hehehe. Nasduk Kota Intan lagi fyp tuh di TikTok karena rebutan hak milik :D

      Delete
  5. Duh duh, nasi uduk, saym goreng plus sambal memang gak pernah ada matinya. saya di Semarang aja sering makan ke warung nasi uduk dengan nama Nasi Uduk jakarta, tampilannya mirip seperti itu.

    ReplyDelete
  6. Wah kesukaanku banget nih nasi uduk. Harus nyobain dong ya kalau ke Rawamangun. Tapi aku ngga pernah nyobain sambal kacang, duh jadi tambah pengen nih mb nyobain Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie.

    ReplyDelete
  7. Wah pagi-pagi liat nasi uduk jadi auto pengen pesen apalagi ada sate hati ayam dan sate ususnya haha duh mba jadu bikin laper

    ReplyDelete
  8. Saya dulu nyobain nasi uduk justru ketika tinggal di Riau hihi. Saya suka sama rasanya .... jadi penasaran dengan Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie Rawamangun ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasi uduk di Riau pakai sambal kacang gak, Mbak? Saya jadi pengen cobain hehehe

      Delete
  9. Aku auto "gleekk" pas bagian sajian sambal. Aku suka banget sama sambel terutama disajikan bareng nasi uduk dan gak tau kalau biasanya harus ada banget sambel kacang dan jengki.
    Hehhe...emang makanan betawi di warten begini gak ada lawan lah..

    Di Bandung kalo cari makan warten begini, di depan Telkom, Lengkong (deket pasbar) atau beberapa tempat yang memang uda legend, kaya di daerah Cilaki, Citarum.

    Tapi memang kudu siap cash ya..
    Apa di Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie uda bisa bayar pakai OVO atau QRIS?

    ReplyDelete
  10. Ngakak baca poster buatan bapak2ID, tapi kata suamiku yang pernah merasakan nasi uduk di Jakarta beda banget dengan adanya sambel kacang. Lebih enak dan mantull dibanding yang dijajakan di Semarang sini. Suamiku dulu selama 3 tahun tuh tiap pagi sarapannya nasduk, sampai kangen waktu balik Semarang lagi

    ReplyDelete
  11. Hahaha....nasi uduk sama sambal kacang emang jodoh banget yaa mbak. Menggugah selera banget list nasi uduk plus ayamnya, apalagi lengkap sambel kacang Dan gorengnya

    ReplyDelete
  12. Aku pun doyan nasi Padang dan nasi uduk mbak. Kalau disuruh milih lebih suka yang mana, aku gak akan pilih, karena suka keduanya hahaha. Zaman hamil anakku yang kedua, tiap hari pengen makan nasi Padang wkwk. Zaman hamil Alief, pengennya nasi uduk teruuuusss

    Ya ampun aku pun ngakak liat poster protes sambal kacang.

    Mau dong diajakin makan nasi uduk Betawie :))
    Keliatannya menggoda sekali, lauknya jugaa

    ReplyDelete
  13. Sudah lama nggak makan nasi uduk dengan sambal kacang seperti itu
    Kalau di Surabaya, jarang yang jual nasi uduk pakai sambal kacang
    Kebanyakan pakai sambal penyetan gitu mbak

    ReplyDelete
  14. Biasanya kuliner yang legend memang nikmat meskipun lokasinya "hanya" tenda pinggir jalan. Tapi kalau aku pribadi sih selama rasa makanannya pas dan enak di lidah, tempatnya gimana juga gak masalah. Mantap nih warung nasduk Rawamangun, tapi kalau ku mau coba terlalu jauh dari Depok

    ReplyDelete
  15. Ya ampun ini enak sekali...apalagi dah lolos kualifikasi nih Nasi uduk Betawie, ada sambal kacang dan semur jengkol kwkwk

    ReplyDelete
  16. Duuuhhhh... bikin ngiler ih ini, lama banget aku gak makan nasi uduk tendaan gini. Dulu biasanya setiap pulang kerja sama pak suami pasti wajib mampir makan nasi uduk ayam goreng tendaan gini deh.

    ReplyDelete
  17. senangnya makan di warung tenda kayak gini tuuh murah meriah tapi rasa bisa diadu yaa.

    ReplyDelete
  18. Kesukaan kita samanya di nasi padang. Godaan banget, apalagi di kantor, tanya makan siang apa, seraya kompak jawab " Nasi Padang."

    Nah, aau nasi uduk saya jarsng nih. Mungkin menu nasi uduk di sini biasa banget jali ya. Hanya telur dadar, kaca goreng, biun dan tempe.

    Coba kalau ada lauk lainnya, bisa deh milih nasi uduk.

    Btw, saya bum pernah nyobain nasi uduk sambal kacang. Unik juga keknya.

    ReplyDelete
  19. Oooo memang harus ada jengkolnya ya kalau nasi uduk khas betawi gitu hehehee... baru tau nih. Unik juga yaa... Kalau di Semrang nasi uduk adanya cuma pagi. Jam 9an gitu biasanya udah pada habis.

    ReplyDelete
  20. ya ampuuun Mak Chieee..aku jadi ngiler berat dan kangeen berat sama tempat ini, dekat banget dari rumah aku di Belanak. kalau lagi makan inget2 kami yaaa hehe

    ReplyDelete
  21. wah saya juga suka nasi uduk, mbak. penasaran juga nih sama nasi uduk betawi soalnya ada sambal kacangnya yaa ternyata

    ReplyDelete
  22. Suka banget sama nasi uduk. Betawi emang paling jago soal nasduk. Di rawa belong ada favorit ku nasduk bang Udin mantap suratap

    ReplyDelete
  23. Aku baru tahu kalau nasi uduk betawi itu identik dengan sambal kacang. Hehe. Kaget juga lihat harga semur jengkol 18K ya. Tapi kalau enak tentu oke2 aja

    ReplyDelete
  24. Saya pernah juga makan di Nasi Uduk itu Mba, deket terminal Rawamangun kan ya.........

    ReplyDelete
  25. jadi laper bangetttttt liat nasi uduk sama ayam goreng di pagi hari gini jadi kepikiran malem nanti mau beli nasi uduk ah sama lauk jengkol disiram kuahnya. Oya kalau k rawamangun, boleh nih aku mampir kesini

    ReplyDelete
  26. Ah jadi Nasi Uduk Ayam Goreng Betawie ini pakai sambal kacang ya. Aku jarang makan nasi uduk, tapi suka yang pera. Kayanya kudu coba ya

    ReplyDelete
  27. Kuliner malam itu memang selalu yahuudd..
    Di Bandung suka ada juga kuliner yang memang semakin malam, semakin ramai. Paling seru kalau pas hamil, ngidam mau makan sesuatu, langsung cuuss.. jalan.

    Nasi uduk dengan menu lauk yang lengkap begini selalu jadi godaan terberat saat timbangan mulai stabil. SEBEL juga nih.. hihii~

    ReplyDelete
  28. Kalau didekat rumah daku selain menyiapkan sambal kacang nasi uduknya, disiapin juga sambal goreng terasi dan gak kena charge sih

    ReplyDelete
  29. Wah aku pernah nih makan di tempat ini! Dulu aku sempat mengajar di area Rawamangun dan kalau malam belum dijemput dan perut mulai protes, pasti mampir ke nasi uduk betawi ini. Emang enak! Duh jadi mau ke sana lagi.

    ReplyDelete
  30. Aku tim nasi uduk aga pera juga, ntah kenapa lebih nikmat makannya kebanding nasi pulen. Tapi kalau sambel kacang aku kurang setuju, lebih suka dipadupadankan dengan sambel terasi atau sambel tomat. Balik lagi ke selera sih ya

    ReplyDelete
  31. Yang bikin kangen nasi uduk di Jakarta juga kondimennya yang beragam. Aku pernah minta sate usus buat temen makan, abis dua karena enak banget dicolek ke sambel

    ReplyDelete
  32. Waaah, mantap nih tempatnya udah 30 tahun ya Mba.. Kalo rumahku deket sana langsung pingin aku sampein ehehe.. Rawamangun bukan daerah jajahanku mba.. hihi.. Makan nasi uduk malam tuh emang nikmat ya mbaaa.. Kalo gak pake saus kacang iya sih pasti ada yg kurang ahaha setuju banget sama postingan bapak2id :D Untung di sana lengkap ya nasi uduknya sampe ada jengkol juga.. Mantap!

    ReplyDelete
  33. Bahaya banget makan nasi uduk dan nasi padang malam-malam, wahaha...
    Aku belum pernah kulineran ke Pasar Rawamangun. Ini yang dekat terminal? Kalau rame gini makannya jadi buru-buru ga si? Kayak ditunggui pengunjung yang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pas di seberang terminal. Kalau terburu-buru sih enggak. Makan dengan santai aja biar gak kesedak hehehe.

      Tapi, kalau ramai, biasanya abis makan langsung meninggalkan tempat. Gak pakai ngobrol dulu, apalagi sampai lama. Kasihan orang lain pada menunggu

      Delete
  34. Saya juga suka nasi uduk, tapi sebagai sarapan atau maksimal makan siang. Terus minumnya kopi hitam panas hehe. Makasih buat 2 rekomendasinya, mbak. Bisa dijadiin thread di twitter nih.

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)