Monas Week 2019 Menggelar Sejarah Jakarta Dalam Ilustrasi Hologram

Monas Week 2019 Menggelar Sejarah Jakarta Dalam Ilustrasi Hologram - Sudah ada rencana ke mana akhir pekan ini? Ayo ke Monas! Dalam rangka Monas Week 2019, Pemprov DKI Jakarta menggelar sejarah Jakarta dalam Ilustrasi Hologram.

Oke, sebelum saya cerita tentang seperti apa ilustrasi hologram yang akan ditampilkan, saya mau tanya dulu. Pernah ngantuk saat belajar sejarah di kelas? Saya termasuk yang suka ngantuk hehehe.

Bosan aja gitu mendengar penjelasan guru saat belajar sejarah. Buku pelajarannya juga hanya berisi banyak tulisan dengan sesekali foto berwarna hitam putih. Kurang menarik buat saya. Apalagi, saya memang kurang suka pelajaran menghapal.

Bukan berarti saya gak suka pelajaran sejarah, ya. Saya bisa betah berlama nonton film dokumentasi sejarah yang keren, masih bisa menikmati jalan-jalan ke museum atau tempat bersejarah lainnya, bahkan membaca buku pun saya masih suka kalau dikemas dengan menarik. Belajar sejarah memang sebetulnya menyenangkan.


monas week 2019, pertunjukan ilustrasi hologram, sejarah jakarta


Kala Jakarta dalam Ilustrasi Hologram


Kala Jakarta adalah tema ilustrasi hologram pada Monas Week 2019. Kala Jakarta menceritakan sejarah Jakarta dari masa ke masa. Pertunjukan ilustrasi hologram yang berlangsung 25 menit untuk setiap sesi dibagi menjadi 3 periode yaitu masa pra kolonial, kolonial, dan kemerdekaan (hingga sekarang).

Jakarta memang memiliki sejarah yang sangat panjang. Bahkan Jakarta pernah berganti nama sebanyak 13 kali. Makanya Jakarta juga dijuluki sebagai "Kota 1001 Nama".

Sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia, tentunya Jakarta memiliki lebih banyak cerita dibandingkan kota lain. Tidak hanya tentang propinsinya itu sendiri. Tetapi, segala urusan pemerintahan pusat hingga perhatian masyarakatnya juga banyak yang ke Jakarta.

Apakah Sahabat KeNai tau kalau Jakarta pada masa lampau pernah punya transportasi umum bernama Tramway? Itu transportasi umum kereta yang berjalan di rel besi, tetapi ditarik oleh 4 ekor kuda. Saya baru tau, saat menonton tayangan ilustrasi hologram kemarin.


monas week 2019, ayo ke monas, belajar sejarah jakarta

Adi Panuntun, sang kreator, dalam konferensi pers pada hari Senin (22/7) di Monumen Nasional, mengatakan kalau ilustrasi hologram adalah cara kekinian untuk belajar sejarah. Belajar sejarah dengan cara lama dianggap kurang mengena bagi generasi milenial.

Perlu medium baru agar anak muda zaman sekarang merasa dekat dengan sejarah. Jangan sampai generasi millenial taunya hanya LRT, MRT, dan Commuter Line saja untuk sejarah transportasi Jakarta. Atau hanya tau kemegahan kota Jakarta saat ini. Tetapi, tidak lagi mengetahui perjalanan panjang Jakarta hingga menjadi kota modern seperti sekarang.

[Silakan baca: Begini Caranya Naik LRT]

Dalam mengerjakan proyek ini, Adi memiliki banyak tim, termasuk anak-anak SMK. Adi mengatakan, anak-anak SMK ini terlihat sangat antusias saat mengerjakannya karena memang sesuai dengan masanya mereka.


Tata Tertib dan Jadwal Menonton Ilustrasi Hologram Monas Week 2019


jadwal pameran hologram, monas week 2019

Monas Week 2019 akan digelar dari tanggal 23 s/d 31 Juli 2019. Buka setiap hari, kecuali Senin.

Selama pertunjukkan berlangsung, pengunjung diminta mematikan suara handphone dan tidak boleh berisik. Bener-bener harus tertib, ya.

Tidak ada harga tiket masuk khusus untuk menonton ilustrasi hologram. Pengunjung hanya dikenakan tiket masuk Monas. Lokasinya ada di dalam museum.


Note: Hologram yang ditampilkan memang hanya selebar seperti yang di foto ini. Jadi, seperti kita menonton tayangan sejarah melalui layar. Hanya saja ini teknologinya hologram.

Menurut Adi Panuntun, memang akan lebih keren kalau hologramnya bisa mengelilinya area dalam museum. Saya pun membayangkan dan setuju dengan pendapat sang kreator.

Meskipun demikian, saya tetap apresiasi pameran ini karena idenya kekinian. Apalagi ini melibatkan banyak tim berusia muda. Sekarang, memang baru seluas itu. Tetapi, siapa tau ke depannya nanti bisa mengelilingi museum bahkan lebih canggih lagi.
 
Baidewei, Sahabat KeNai sudah pernah naik ke atas Monas? Saya pernah waktu masih kecil. Beberapa tahun lalu, pengen ajak anak-anak naik ke atas Monas, tetapi langsung putar balik. Serem aja lihat antreannya yang sangat panjang hehehe.

Tetapi, sekarang udah gak gitu lagi. Sahabat KeNai tinggal ambil nomor dan registrasi. Nanti akan tertulis pukul berapa bisa naik. Jadi bisa  sekaligus, nih. Sambil menunggu waktu naik ke atas, nonton sejarah Jakarta dalam ilustrasi hologram.

Pertunjukkan ilustrasi hologram ini merupakan 1 dari 3 rangkaian Monas Week yang akan digelar. Rencananya akan ada lightning show di bulan Agustus dan video mapping di akhir tahun.

Saya jadi inget pertunjukkan video mapping di Monas dalam rangka Asian Games 2018. Saking antusiasnya saya sampai 2x datang hahaha. Rasanya gak hanya saya yang antusias pada saat itu. Antusias masyarakat untuk melihat video mapping juga tinggi. Oleh karena itu, bapak Eddy Junaedi, Kepala Dinas dan Pariwisata Kebudayaan DKI Jakarta, berharap adanya Monas Week 2019 ini akan meningkatkan kunjungan wisatawan domestik maupun mancanegara.

[Silakan baca: Video Mapping di Monas untuk Menyemarakkan Asian Games 2018]

Ayo ke Monas!


Monas


Gambir, Jakarta Pusat


Post a Comment

95 Comments

  1. Wuaah, di Monas ada kek gini...aku baru tau.. keren bgt!
    Cara belajar sejarah kekinian banget ya.
    Yampuun aku udah lama bgt jg gak ke Monas..

    ReplyDelete
  2. Keren, keren, kereeennn!
    Dan aku mendadak nyesel kenapa pas Lebaran lalu kok ya ngga ajak anakku ke Monas :D
    Padahal buanyak aktivitas yg bs dilakoni ya Mak
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti kalau ke Jakarta lagi, wajib main ke Monas

      Delete
  3. Aku belom pernah naik ke atas monas. Sekarang makin keren aja ya ada tayangan hologram

    ReplyDelete
  4. Monas memang mempunyai daya tarik kunjungan wisata dan budaya. Hiburan murah meriah nih pertunjukan hologram di monas

    ReplyDelete
  5. Aku langsung action, Chi.
    Ketik tramway Jakarta dan pilih video.

    ... lalu latah lihat tramway de Merseille, Paris, bahahaha

    Pernah dengar juga istilah hologram.
    Yang sering sih pas nonton film genre futuristik

    Pas baca ini, jadi kepo dan ketik lagi deh di browser.
    Menarik dan banyak banget manfaat teknologi hologram ini


    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Indonesia teknologi hologram memang belum beredar luas, tapi diklaim pasti akan segera meluas.

      Keren banget ini memang!
      Objek bisa ikut bergerak ketika kita bergerak.

      Delete
    2. sayangnya gak banyak yang tau kalau di Jakarta pernah ada tramway

      Delete
    3. Semoga akan semakin banyak yang seperti ini

      Delete
  6. Duh kak akutu seneng banget deh ngeliat penayangan ulang sejarah gitu, apalagi ini ditampilkan dalam bentuk hologram. Pasti kece abis deh ya, seandainya ku tinggal di Jakarta huhuu :((

    ReplyDelete
  7. Saya nih pas pelajaran sejarah suka ngantuk karena mungkin penjelasan sejarahnya gak sesuai bayangan hehe, tapi kalau pake hologram gini anak2 pasti suka ya mba :)

    ReplyDelete
  8. Seharusnya pelajaran sejarah memang disampaikan dengan cara yang menarik kayak gini ya.. Sebagai penggemar pelajaran sejarah, aku sering kesel, kenapa pelajaran sejarah di sekolah itu justru bikin ngantuk, apalagi buku pelajarannya yang full tulisan dengan gambar hitam putih.. Sayang banget

    ReplyDelete
  9. Penasaran juga nih seperti apa sih pertunjukan ilustrasi hologram. Untuk menarik minat anak muda memang harus ada kemasan yang menarik ya agar mereka mau juga belajar sejarah.

    ReplyDelete
  10. Saya suka sama sejarah, menarik banget kali ini penyajiannya dengan hologram. Nah, kayaknya cocok juga buat anak-anak yang Masih sekolah, kadang sama media kayak gini lebih paham buat mereka.

    ReplyDelete
  11. Belum pernah ke Monas sih Mbak, injak Jakarta aja belum. Hiks. Pastinya seru sekali ya bisa menghadiri acara Monas Week 2019 ini. Btw saya jadi penasaran juga seperti apa tayangan ilustrasi hologram itu?

    ReplyDelete
  12. TRamway? Baru tahu baget ini aku mba. Aku juga senang bicara dan bahas sodara. Kegiatan seperti ini harus dilakukan biar sejarah tak terlupakan ya mba

    ReplyDelete
  13. Kereeen banget nih mba acaranya yaa.. aku jadi pengen ajak anak - anak ke sini deeeh

    ReplyDelete
  14. Wuih seru banget nih. Belajar sejarah dengan cara kekinian yang menarik. Anak-anak sekolah pasti suka. Huhu, kapan ya aku bisa ke Monas lagi. Kalo bisa sambil lihat pameran hologram ini pasti lebih asyik. Sayang cuma sampe 31 Juli ya

    ReplyDelete
  15. Wah sampe 13 nama? Saya juga baru tau. Itu nama resmi atau sekedar julukan?

    Tapi emang yaa kalau ga pakai yg kekinian atau cara menyenangkan, belajar sejarah tuh bikin ngantuk. Saya termasuk salah satunya juga ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  16. belum pernah euy naik sampe ke atasnya monas.. seru juga nih ke monas sambil nambah pengetahuan tentang sejarah Jakarta.. lewat media hologram semakin penasaran jadinya

    ReplyDelete
  17. wah padahal 23-24 kemarin saya lagi di Jakarta, duh sayang banget telat dapatin informasinya.

    Saya dulu jaman SMP seneng pelajaran sejarah, karena gurunya pandai bercerita, ngajar nggak pernah bawa buku. Pas SMA mulai nggak suka pelajaran sejarah, karena gurunya ngajar text book banget

    ReplyDelete
  18. Huaa kece banget nih ada acara hologram gini jadi pengan ajak anak-anak ke Monas euy.

    ReplyDelete
  19. sayaaang banget pas acara ini aku di luar kota.. hiks hiks...

    memang bener, ilustrasi hologram adalah cara kekinian untuk belajar sejarah bagi generasi milenial.

    senang banget kalo Chi yang nulis selalu KAYAAAAA PENGALAMAN

    ReplyDelete
  20. Wah kebetulan akhir Juli besok mau ke Jakarta. Bisa sekalian mampir ke Monas ya...
    Event keren yang tidak boleh dilewatkan nih. Kapan lagi bisa menyaksikan acara menarik ini...

    ReplyDelete
  21. keren banget yaaa... jadi pengen kesana juga

    ReplyDelete
  22. Adik sepupuku kemarin main di Monas, tapi kayaknya doi ngga lihat jadwal hologram, jadinya nyeseeell engga kebagian show ini
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  23. Tinggal di Jakarta 12 tahun sudah naik ke Monas 2 kali..tapi pengin lagi nih karena anakku yang kecil ga ngerasa dan lupa sudah ke sana katanya. Momennya pas nih kalau ngajakin anak, biar sekalian lihat Monas Week 2019

    ReplyDelete
  24. Wah sayang berakhir nya 31 Juli ya..padahal awal Agustus aku ke jkt lho...coba aja samaan waktunya mampir deh.. pengen banget liat padahal..

    ReplyDelete
  25. Iya tuh bapakku suka cerita kalau dulu di Jakarta ada Trem loh. Jadi sebenernya JAkarta juga udah mau dulu ya.
    Terakhir ke monas kayanya 3 tahun lalu waktu itu Alvin ngerengek ke sana tapi momennya gak pas, waktu tahun baru jadi antrinya panjang banget untuk naik

    ReplyDelete
  26. Sampai 31 juli ya mbak.. noted semoga bisa ajak keluarga kesini juga.. dari depok ngga jauh ko, tinggal naik kereta.. pasti bakalan seru dan menarik ini lihat perkembangan teknologi ilustrasi hologram

    ReplyDelete
  27. Harus ke Monas lagi kayanya nih ada yang baru ya. Ada Hologram Monas jadi makin banyak yang ngunjungi nih supaya bisa belajar sejarah Jakarta juga

    ReplyDelete
  28. Aku pikir akan banyak lampu trus jadwal hanya malam, ternayta kuingat2 lagi oh ya hologram ya haha. Menarik nih kyknya kalau ke Monas wiken ini liat pameran ilustrasi hologramnya :D

    ReplyDelete
  29. Nonton sejarah dalam bentuk hologram pasti menarik nih. Kesannya jadi lebih hidup gitu ya mba?

    Kayak di Shanghai ada juga pertunjukan hologram, lihat di YouTube bikin mupeng nonton langsung

    ReplyDelete
  30. Oh...di dalam Monas itu ada ruang yang bisa digunakan untuk Pameran begini?
    MashaAllah~
    Aku pikir hanya menara dan ada teropong-teropongnya gitu...

    ReplyDelete
  31. Kekinian banget belajar sejarah pakai hologram. Aku juga aslinya suka sejarah, tapi dalam bentuk visual. Meski masih jarang liat film dokumenter, tapi buat mengingat tuh lebih gampang dari apa yang dilihat

    ReplyDelete
  32. Berkali ke Jakarta, kenapa aku tidak ke Monas ya? Duh...ndeso tenan aku. Keknya kalo ke Jakarta lagi kudu disempatin nih.

    ReplyDelete
  33. Sudah 7th aku ga pernah ke Jakarta lagi
    Makin banyak perubahan
    Setahun aja sudah gimana pembangunannya

    ReplyDelete
  34. Betul itu pakai hologram metode belajar sejarah yang lebih kekininan. Biar ga bosen liat sejarah. Dan aku baru tau soal tramway. Coba masih ada ya kan bisa nyobain naik itu.

    ReplyDelete
  35. Wab jauuh... btw mbak itu mba Myra fotoinnya dari luar ya, apa ga bisa ya masuk ke dalam dan foto2 di dalam? Sebetulnya penasaran juga sih dengan detail kontennya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu saya di dalam Monas. Hologramnya ya seperti di foto itu. Hologramnya memang hanya sebesar itu. Adi Panuntun bilang juga memang bakal lebih keren kalau hologramnya mengelilingi area dalam Monas. Meskipun begitu, menurut saya ini patut diapresiasi banget karena ada cara baru untuk belajar sejarah.

      Delete
  36. Waw keren teh, hologram gitu lho. Bagus banget ini ngajakin anak-anak kita ke sana ya. Jadi anak bisa belajar sejarah dengan cara menyenangkan dan nggak kerasa mereka sedang belajar

    ReplyDelete
  37. Terakhir saya ke Jakarta pas kondangan tempat sodara, cuma lewat aja ga lihat di pinggir jalan tingginya monas. blm sempat masuk... smg bs main ke monas....

    ReplyDelete
  38. Akhir-akhir ini banyak baca tentang Jakarta. Ughh, jadi semakin rindu kota itu. Dulu ke Monas pas weekend juga, pagi buat lari, malamnya lihat air mancur menari. Hiburan gitu aja dulu aku udah bahagia banget. Hahaha

    Dan sekarang, lagi ada Monas Week 2019 sampai 31 Juli 2019. Jadi pengen nonton dan mencari tahu tentang sejarah Jakarta. Terlebih saya juga hanya tahu kalau Jakarta berubah nama 3 kali, eh jebule 13 kali. Ya, bener, kota 1001 nama. Saking seringnya ganti-ganti nama.

    ReplyDelete
  39. Wah bener banget tuh mba jaman dulu paling males kalo liat antrian yang pada pengen naik ke Monas huhuhu langsung viut nyalinya hehehe. Sukurlah skrg jaman lebih maju, teknologi juga lebih lengkap.

    ReplyDelete
  40. Keren ya yang bikin ternyata anak SMK, wah jadi penasaran pengen nonton kalo akhir tahun nanti pas di Jakarta

    ReplyDelete
  41. Coba dari dulu belajar sejarah udah semenyenangkan ini haha. Btw setiap ke Jakarta gak pernah nyampai puncak Monas, ya bener karena ngeri liat antrean. Tapi kalau udah bisa ambil antrean jadi enak ya tau jadwalnya kapan bisa naik

    ReplyDelete
  42. Monas, saya pernah sekali waktu masih kecil dulu. Terakhir ke Jakarta bareng anak saya, saya malah belum ngajakin kesana, cm lewat aja. musti diagendakan kesana ni kalo ke jkt lagi...

    ReplyDelete
  43. Lha tram itu ditarik sama hewan? Aku pikir pakai mesin hehe
    Wah wiken ini asyik kali ya ke sana, bisa siang bisa malam tapi kyknya lbh asyik liat hologram saat malam hari. Rame pastinya ya monas hari ini

    ReplyDelete
  44. Terobosan yang bagus banget untuk memperkenalkan sejarah kepada milenial. Sekarang ini, para milenial memang lebih mudah meangkap dengan visual, dan jika gelaean hologram ini bagus, rasanya kota-kota lain perlu megikuti jejak ini :)

    ReplyDelete
  45. unik banget ya sejarah Jakarta dikreasikan dalam format ilustrasi hologram seperti ini.. kebetulan banget aku memang tertarik banget dengan sejarah kota2 besar di Indonesia..

    ReplyDelete
  46. Keren nih, dengan ilustrasi hologram kita bisa mengetahui sejarah Jakarta dengan cara yang asyik dan gak ngebosenin ya..

    ReplyDelete
  47. Hal-hal yang berbau sejarah, selalu berhasil bikin aku penasaran buat ngulik dan mencari buktinya. Monas Week 2019 udah kelar kali ya mba...

    ReplyDelete
  48. coba pelajaran sejarah pas aku sekolah dulu pake hologram gini ya, pasti aku bakal beta banget belajar sejarah, ga pake acara tidur di kelas

    ReplyDelete
  49. Mumpung masih sampai tanggal 31 Juli masih bisa kesana nih, penasaran sih dengan ilustrasi hologramnya ini.

    ReplyDelete
  50. Wah seminggu ya berarti nih pameran ilustrasi hologramnya. Wiken ini gak sempet moga wiken depan bisa ke monas nonton hologram. Penasaran jg sama sejarah ibu kota ini :D

    ReplyDelete
  51. Bagus iiih, jadi bikin orang lain suka belajar sejarah dengan cara yg baru anti membosankan

    ReplyDelete
  52. Kayanya enak mampir kesana kalo weekday ya. Kalo weekend mah selesai sudah hehehe.

    ReplyDelete
  53. Nah iya, coba ya pelajaran sejarah di sekolah bisa dengan cara beginj. Anak-anak pasti suka. Minta terus bisa-bisa. :D

    ReplyDelete
  54. Kenal istilah hologram dulu karena acaranya Agnes Monica
    Sekarang Jakarta sudah sangat berkembang. Makin maju dan ada selalu bangunan yang berbeda

    ReplyDelete
  55. Makin keren saja Jakartaku nih, jadi penasaran mau nonton hologram

    ReplyDelete
  56. Kok keren ya ilustrasi hologramnya, jadi penasaran pengen liat juga. Semoga sebelum tgl.31 juli bisa lihat juga

    ReplyDelete
  57. Wiwin | pratiwanggini.netJuly 28, 2019 at 4:27 AM

    Hahaha... Saya jujur, mbaa.. beberapa kali ke Jakarta saya belum pernah mampir ke Monas, cuma mengaguminya dari stasiun Gambir. Btw duluuuu Saya juga males banget dengan pelajaran sejarah, mbosenin, bikin ngantuk. Andai pelajarannya dikemas seperti yang mba Myra ceritakan ini, pasti bikin semangat belajar..

    ReplyDelete
  58. Waktu SMA saya suka sekali pelajaran sejarah karena cara bertutur gurunya asik. Kek ngedongeng. Padahal saya lemah di pelajaran hapalan apalagi matematika, kimia dan fisika. ๐Ÿ˜‚

    Faktor guru dan cara mengajar ternyata emamg pengaruh banget.

    Eh makasih untuk ulasan sejarah jakarta dalam ikustrasi hologramnya. Pengen banget liat. Apalagi sejarah Jakarta itu menarik banget.

    ReplyDelete
  59. Kok aku belum kebayang yah hologramnya sebesar apa? Sepertinya seru yah?
    Aku paling susah ngafalin tahun² kejadian tuh. Biasanya kejadian perang² apa gitu...

    ReplyDelete
  60. Yaapp idenya bener bener kekinian, Ala ala anak muda y mom. To be honest belum pernah menyaksikan pertunjukan hologram. Wah masih ada waktu berkunjung nih

    ReplyDelete
  61. Trem yang pernah beroperasi di Jakarta nggak cuma trem tradisional yang ditarik kuda, mbak. Namun juga trem listrik. Akun Instagram @transportforjakarta pernah membagikan sejarah trem Jakarta ini.

    Anyway, generasi milenial bisa paham MRT, LRT, dan CL juga udah bagus banget lho. Masih banyak orang Jakarta sendiri yang nggak pernah naik, bahkan nggak tau, tentang ketiga transportasi di atas. Bahkan busway pun.

    Nah, bagus nih kalo saat registrasi di Monas ada keterangan bisa naik jam berapa. Pas aku ke sana tahun 2016 lalu, aku harus ngantri berdiri panas-panasan berjam-jam. Kasian turis-turis internasional itu, terus jadi memberi kesan buruk aja sih :(

    Seru ya kalo belajar sejarah dengan hologram. Kreatif dan modern!

    ReplyDelete
  62. Wahhh seru banget ini. Fresh banget nih kayaknya di indonesia ilustrasi hologram, gak kebayang pasti bakalan keren banget.

    ReplyDelete
  63. Jujur ya, seumur-umur belum pernah masuk Monas. Norak emang nih. Hologram ini inovasi banget sih buat mengenal sejarah kota Jakarta.

    ReplyDelete
  64. Waaah baru tau nih ada pertunjukan hologram seperti ini. Sampai 31 Juli aja ya. Yaah..udah kelewat dong weekendnya. Nggak sempat nonton deh baru tau...gak mungkin lihat sama anak anak pas weekday.

    ReplyDelete
  65. Kalau sikon mendukung, waktu itu aku juga berada di sini dan ketemu mbak Myra lagi dkk hehehe :) Btw ternyata Jakarta sudah 13 kali berubah namanya ya banyak juga hihihi. Udah lama juga ga ke Monas pdhal enak dari halte TJ Ragunan cuma sekali meluncur. Mau ah kalau udah fit aku lihat hologram ini. Ajak anak2 biar tau sejarah bangsa.

    ReplyDelete
  66. Waaaa aku belum ke sini euy
    Udah mau 31 Juli sebentar lagi huhuhu
    Pengen banget bisa lihat sejarah Jakarta dalam bentuk hologram
    Pasti menarik banget

    ReplyDelete
  67. Kalo mau ke Monas parkirnya mana sih, mbak? Bisa di sekitar situ ya? Anak baru Jakarta pengen ke Monas juga haha.. Tapi sayang cuma sampe 31 Juli aja ya, jadi ga bisa liat pertunjukan hologramnya deh

    ReplyDelete
  68. Saya malah belum pernah masuk ke dlm monas. Baru ke pelatarannya saja sih

    ReplyDelete
  69. Semoga bisa ke Jakarta lagi soalnya anak saya pulang-pulang dari Monas ngambek gegara nggak naik ke atas. Kalau saya kasih tahu ada pertunjukkan hologram wah bakal tambah ngedumel.

    ReplyDelete
  70. Aihh Monas jadi cantik dan keren banget yaa kak karena ada hologramnya hehe.
    Yah belum sempet banget kesini :(

    ReplyDelete
  71. Kalau oelajaran sejarah, dikemas dg kskinian (seperti hologram) kita jd semangat belajarnya hehhehe

    ReplyDelete
  72. Mbak Chi, ada video tentang hologram di Monas ini kah? Kalau di gambar artikel ini, kesan saya cuma lihat mural doang.. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau untuk video, saya share di IGS, Mbak. Saya rasa bukan mural, tetapi lebih mirip seperti menonton tayangan dari layar aja. Kalau dari foto, terlihat dari sorot lampu dan pantulan di langit-langit. Makanya, di bagian akhir tulisan ini juga saya tulis kalau lihat dari foto memang seperti menonton di layar biasa aja.

      Delete
  73. Yah, ga sempet nonton. Pas gak di Jakarta sampe akhir masa tayang.
    Nice info Mba, semoga ada beginian nanti di semua kota-kota besar ya. :)
    Sejarah jadi menyenangkan!

    ReplyDelete
  74. aku suka banget kalau jalan jalan ke tempat yang bersejarah, jadi ga cuma main-main aja tapi ada faedahnya karna dapet ilmu dan aku udah berkali kali ke monas, cuma ya hanya pajangan biasa dan video.. sekarang udah dalam bentuk hologram, jadi pengen kesana lagi

    ReplyDelete
  75. Baru tau ada acara keren kayak gini, pengen ke sini tapi syaang sibuk bgt karena uas di akhir juli.

    ReplyDelete
  76. ah sayang banget aq baru tahu informasinya ini dan besok udah hari terakhir, gak sempat lihat, tadinya aq pikir di luar monas ini mbak ilustrasi hologramnya, di dindingnya gitu ternyata di dalam monasnya yah

    ReplyDelete
  77. Aku pun berharap nantinya hologram ini bakal lebih berkembang mba.. Lebih besar dan sampai 360 derajat. Wih, pasti keren banget itu ya, Kita jadi lebih masuk ke dalam sejarahnya.. Semoga acara kayak gini lebih sering lagi digelar sama dinas pariwisata.. :)

    ReplyDelete
  78. Kebetulan lagi baca buku Jakarta 1950-1970.Tram ini menjadi salah satu transportasi andalan di tahun-tahun tersebut tapi sayang harus dihilangkan. Oiya, makasih untuk infonya mbak!

    ReplyDelete
  79. Waah ternyata bisa ngambil antrian yah disana, tapi ga online kan Mba. Okeh jika demikian adanya aku akan memberanikan diri ke Monas. Hehehe

    ReplyDelete
  80. Eeehhhh ada ya dulu kereta yang jalannya diatas rel tapi ditarik kuda? Minim banget nih pengetahuan sejaran aku.
    Klo naik ke lantai atas monas, aku udah pernah ajak krucils mba. Waktu itu pas liburan, jadi penuh umpel2an.

    ReplyDelete
  81. durasinya selama 25 menit ya, sebenernya sih kurang puas, haha. Jadi bisa dipuas-puaskan berlama lama di sana yak

    ReplyDelete
  82. Owalah saya ko ketinggalan info menarik ini. Rupanya sempat ada pertunjukan hologram di Monas apalagi ini mengungkap kilas balik sejarah Jakarta. Terakhir ke sana waktu lebaran Betawi..

    ReplyDelete
  83. keren banget!!! dan aku kelewatan... hicks. Banyak momen juli kemarin yang aku terlewat sepertinya. aku termasuk yang lebih suka belajar sejarah sekarang daripada saat sekolah dulu.

    ReplyDelete
  84. Yeay! Saya juga sudah nonton tampilan hologram ini! Emang keren. Apalagi, penjelasannya netral dan tidak terasa menitikberatkan pada golongan tertentu. Kalau bisa sih, pertunjukan ini lebih sering diputar di tempat lain.

    ReplyDelete
  85. Wuaaah seruuu bgt, aku save jadwal nya yaa mba soon akan nonton sm bocil

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)