Ngemil Manis di The Sugarush, Bandung

Apa yang akan langsung Sahabat KeNai ingat kalau membaca atau mendengar kata Sugarush?

Kalau saya, akan langsung teringat aneka makanan atau minuman yang manis. Istilah yang tepat sebetulnya sugar rush. Menggambarkan suatu kondisi di mana kadar gula darah meningkat dengan cepat akibat mengkonsumsi makanan atau minuman yang berkadar gula tinggi. Kadar gula darah yang meningkat ini mengakibatkan energi yang berlebih. Sehingga seseorang yang mengalami sugar rush sulit untuk fokus.

the sugarush bandung

Ngemil Manis di The Sugarush, Bandung



Kira-kira seperti itulah gambaran dasar tentang seseorang yang mengalami sugar rush. Tetapi, di artikel ini memang tidak akan bercerita lebih dalam tentang hal tersebut. Saya ingin menceritakan salah satu pengalaman kulineran di hari kedua Lebaran tahun lalu.

Usai kumpul dengan keluarga besar suami di resto Ponyo, saya masih ingin melanjutkan jalan-jalan. Kami bertiga, minus Keke  karena dia udah janjian mau ketemuan dengan temannya.

Saya ingin sekali ngopi di Kopi Toko Djawa yang saat itu sedang trend. Kirain di hari kedua Lebaran gak terlalu ramai. Ternyata mengular panjang banget sampai ke trotoar jalan Braga. Saya udah males banget deh kalau terlalu ramai begini. Tapi, sayang banget dong kalau langsung pulang.

Nai ngajakin ke The Sugarush yang lokasinya persis berada di sebelah Toko Kopi Djawa. Saya lihat di sini gak ramai. Memang terlihat penuh, hanya menyisakan bebererapa bangku kosong. Tetapi, setidaknya masih langsung dapat tempat duduk, lah.



the sugarush braga bandung

Seperti pertanyaan saya diawal, ketika membaca tulisan "The Sugarush" yang langsung di benak saya adalah cafe ini menyediakan berbagai macam hidangan manis. Meskipun namanya The Sugarush, gak akan bikin Sahabat KeNai mengalami sugar rush selama dimakan secukupnya, kok. Saya rasa namanya seperti itu sekadar menunjukkan kalau yang dijual di sana adalah berbagai macam makanan yang manis.

Tetapi, di sana juga hidangan utama (main course). Malah lumayan banyak pilihannya. Termasuk komplit dari hidangan pembuka sampai penutup.

Kami tidak memilih hidangan utama karena perut masih kenyang. Baru aja makan di acara silaturahmi keluarga besar. Lagipula waktunya masih sore hari. Nanggung banget kalau makan berat lagi.

Mungkin karena hari pertama Lebaran, desserts yang dijual banyak yang habis. Beberapa menu yang kami pilih, tidak tersedia. Etalase yang seharusnya penuh kue pun terlihat agak kosong. Jadi, kami order apa yang ada aja.

suasana di the sugarush bandung
Suka dengan berbagai toples yang diisi berbagai macam bahan makanan di sini
the sugarush braga bandung

Suasana di The Sugarush berasa tenang dan nyaman. Suasana ramai di jalan Braga, langsung berasa senyap saat masuk ke dalam resto ini. Boleh lah kalau untuk suasana. Mau ajak keluarga atau teman, bisa asik nongkrong di sini.

aneka minuman di the sugarush bandung
Vanilla milkshake, IDR25K
Affogato, IDR22K
Lemon Mojito, IDR25K
pancake the sugarush bandung
Pancake Rocky Road Choco, IDR34K
macaroons the sugarush bandung
Macaroons, IDR8K each

Kalau untuk rasa makanannya menurut saya biasa aja. Dominan rasa manis dan tidak ada rasa spesial lainnya. Entah ya kalau kami cobain menu lainnya. Karena sebetulnya di sini banyak pilihannya. Hanya saja saat itu, banyak yang kosong.

Macaroons di The Sugarush ada lebih dari 10 pilihan rasa. Tetapi, saat itu tinggal 3 rasa ini aja yang tersisa. Kalau untuk pancake, ukurannya cukup besar. Saya makan berdua dengan suami juga masih bisa bikin kenyang. 

[Silakan baca: Kuliner Klasik dan Sepenggal Sejarah di Braga Permai]

Back to Content ⇧


Sepanjang Jalan Braga


suasana jalan braga

Jalan Braga termasuk salah satu lokasi di Bandung yang saya suka. Saat masih SMA, jalan ini masih berasa sepi. Saya suka foto-foto di sini dengan beberapa sahabat.

Sekarang udah jauh berbeda situasinya. Braga udah rame banget. Tetapi, sejak dulu memang selalu jadi kawasan yang menarik untuk foto-foto.

Braga yang sekarang banyak tempat untuk wisata kulinernya. Dari yang jadul banget kayak Braga Permai, hingga yang kekinian. Dari yang rame hingga yang sepi. Tetapi, rata-rata lumayan rame, sih. Udah pas juga deh kalau mau kulineran di sini.

[Silakan baca: Sepanjang Jalan Braga]

Back to Content ⇧


Akan Jalan-Jalan Kemana Setelah Pandemi COVID-19 Berakhir?


rencana traveling setelah pandemi berakhir

Cung! Siapa yang udah kangen banget jalan-jalan?

Jelas saya termasuk yang akan mengacungkan tangan paling tinggi. Udah kangen banget pengen segera traveling ke mana gituuuu. 3 bulan berada di rumah aja gara-gara pandemi COVID-19 tuh bikin gregetan banget.

Ya sebetulnya sih saya seneng aja di rumah. Bisa kumpul terus sama suami dan anak-anak dalam keadaan aman dan nyaman. Tetapi, pastinya kita semua juga rindu kebebasan, dong? Sejujurnya, saya belum tau seperti apa kehidupan 'new normal' yang katanya berdamai dengan corona. Saya sangat merindukan kembali bisa beraktivitas seperti semula tanpa rasa was-was berlebihan.

Kadang-kadang, saya suka mengkhayal mau ke mana nanti setelah pandemi berakhir. Rasanya bisa keliling Jakarta sambil naik LRT, MRT, Commuter Line, atau TransJakarta aja udah seneng banget. Atau sekalian aja staycation di salah satu hotel di Jakarta. Ugh! Ngebayanginnya aja rasanya udah pengen langsung berangkaaaat! *sabaaar ... sabaaaar ...

Tetapi, saya juga kangen dengan Bandung. Menulis pengalaman kulineran di The Sugarush ini aja udah bikin saya agak baper. Teringat dengan Lebaran tahun lalu.  Baper karena tahun ini gak bisa mudik.

Sepertinya kalau pandemi berahir, saya maunya-jalan ke Bandung dulu, deh. Staycation di salah satu hotel di Bandung. Kemudian puas-puasin kulineran selama berada di kota ini. Khususnya di Jalan Braga karena sejak dulu saya senang dengan kawasan ini. Kulineran lagi di The Sugarush juga saya mau.

[Silakan baca: Wiki Koffie, Kongkow Hemat dan Asik di Sudut Braga]

Keinginan traveling saya usai pandemi memang gak jauh-jauh. Ingin menikmati kota Jakarta, tempat saya tinggal. Serta ke Bandung, di mana keluarga besar saya banyak berkumpul di sini. Papah saya juga dimakamkan di sini.

Yup! Karena Lebaran tahun ini gak mudik, kayaknya saya mau ke Bandung dulu usai pandemi. Nyekar ke makam papah, silaturahmi dengan keluarga, baru deh jalan-jalan. Cari penginapan di RedDoorz juga.

Kenapa saya memilih RedDoorz?

Setelah saya googling hotel murah di Bandung, penawaran dari RedDoorz tuh menarik. Berbagai hotel yang berada di dalam manajemen RedDoorz, rate-nya masih bersahabat alias ramah di kantong.  Pilihan hotelnya juga banyak dan proses bookingnya gak ribet.

Hmmm ... Kira-kira kapan ya pandemi ini segera berakhir? Mudah-mudahan segera, ya. Udah kangen banget nih jalan-jalan.

Back to Content ⇧


The Sugarush Bandung


Jl. Braga No.83
Braga, Kec. Sumur Bandung
Bandung, Jawa Barat 40111

Ph:  (022) 4236618

Open Hours: 10.00 s/d 22.00 wib

IG: @thesugarush

You Might Also Like

34 comments

  1. Mbaaaak baca gini aku jadi kangen jalan-jalan dan wisata kuliner lagi. Ini aku pengen makan bakso aja belinya takut gimana mau keluar wisata kulineran. Hehe Semoga pandemi berakhir ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sekarang serba was-was. Insya Allah sebentar lagi bisa jalan-jalan lagi

      Hapus
  2. Saya orang Bandung, dan selalu melewati jalam Braga pas masih tinggal di Bandung, tapi belum pernah mampir ke The Sugarush. Aduh, ini mah mesti ke sana kalau mudik hehehe...

    BalasHapus
  3. Jujur pengen banget aku ke Bandung mbak, apalagi setelah pandemi bisa jalan kemari pasti menyenangkan banget ya mbak. Makanan macaronsnya ini asik banget dan warnanya menarik. Saya juga pernah nginap di RedDoorz mbak e.

    BalasHapus
  4. Macaron nya menggoda banget Mba. Pas banget disajikan sama affogato. Memang suasana sugar Rush ngademin banget ya, jadi hilang suasana hectic di jalan Braga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gak berasa keriweuhan jalan Braga kalau udah di dalam

      Hapus
  5. Wah bandung g ada matinya klo soal nongkrong ya...
    Tempatnya feel like home banget itu ya

    BalasHapus
  6. Oh, Sugar Rush ini di Braga. Saya yang orang Bandung kayanya sering lewat tapi belum pernah ke sini. Menarik juga, ya, tempatnya. Jadi pengen ke sini juga setelah pandemi berakhir

    BalasHapus
  7. MakChi ini, bikin malu deh sama aku yang asli Bandung. Aku malah gak tahu dengan The Sugarush ini. Kalo Kopi Toko Djawa sih tahu. Kudu mampir ke sana deh biar gak malu sama Mak Chi. Hehehe. Btw, nyaman juga ya tempatnya. Gak modern kekinian, tapi hangat dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah lokasinya persis di sebelah kopi toko djawa :D

      Hapus
  8. Aku suka suasana cafenya, terlihat nyaman dan unik, cakep buat foto foto. Ah jadi kangen dine in di cafe ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Di sini selain nyaman juga instagramable

      Hapus
  9. Saat jalan-jalan ke Braga akhir tahun lalu aku belum tahu Sugarush ini, tahu gitu mampir ya, asyik banget kelihatannya. Itu lampu-lampunya banyak banget gitu ya jadi terlihat makin meriah suasana di dalamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetapi, gak terkesan kayak di toko lampu kan ya :D

      Hapus
  10. Akuuu kangen jalan jalan huhu. Aku sering dengar istilah sugar rush tapi baru tahu artinya hehe. Penasaran sama macaroon euy

    BalasHapus
  11. Duh Braga. Saya pertama kali ke Bandung -- kalo study tour nggak usah dihitung jalan jalan ya -- langsung terpukau sama kawasan ini. Paling senang menunggu senja di antara ramainya Braga.

    Berarti kalau di Sugarush sampai menjelang habis gitu, mungkin memang enak, buat menu menu yang udah habis duluan tadi itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, apalagi kalau Lebaran biasanya cari kue juga kan, ya

      Hapus
  12. Kalau lihat dari tempatnya, nampak cozy ya mbak... suka deh lihatnya, mau mampir aah kalau nanti sudah bebas jalan2 lagi

    BalasHapus
  13. Jadi kangen jalan-jalan juga nih, aku sering ke Braga tapi justru belum pernah ke The Sugarush ini, suasananya lumayan klasik ya. Mudah-mudahan pandemi segera berlalu biar bisa main lagi..

    BalasHapus
  14. Aq juga mauu mba ke bandung mau mapir juga ksni tempat yang menarik yah. Cusss corona pergi yg cepet yah kami butuh piknik nih hahahaha

    BalasHapus
  15. kalau saya lihat tampilan cafe sugarush ini agak jadul ya, mbak. saya jadi ingat nih beberapa tahun lalu pernah juga jalan-jalan sebentar di Braga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gedung-gedung di sana memang pada jadul. Cuma banyak yang interiornya dikonsep modern

      Hapus
  16. ternyata di sugarrush ada menu utama juga. di sini lampu hiasnya yg menggantung cantik sekali ya, suasananya jd nyaman buat makan sm ortu juga nih. pengen ke sana...semoga terwujud

    BalasHapus
  17. Huah kangen banget daku main ke Bandung mba semoga ntar bisa normal lagi

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)