Selasa, 19 Januari 2016

Hiroya Japanese Restaurant - Ada Karena Rindu Masakan Ibu

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun
Hiroya Japanese Restaurant ini Ada Karena Rindu Masakan Ibu. Begitulah kesan yang saya tangkap saat membuka lembaran awal menu Hiroya.

Masakan spesial apa yang pernah ibu Sahabat Jalan-Jalan KeNai buat dan terus melekat dalam ingatan? Masakan spesial gak harus sesuatu yang dibuat dengan ribet. Telur ceplok dengan nasi hangat buatan ibu bisa menjadi spesial kalau ada cerita spesial di baliknya. Kalau mamah saya memang pintar memasak. Setiap masakan yang dibuatnya hampir semua saya suka.

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun
"Ofokuro no aji" atau rasa masakan ibu, kata-kata yang sangat akrab di telinga orang Jepang. Kata yang menunjukkan penghargaan kepada betapa enaknya masakan ibu kita yang kemanapun kita pergi tak pernah terlupakan dan selalu kangen untuk merasakannya kembali.
Itulah kenapa ketika saya berada di Indonesia ingin selalu makan makanan yang selalu dimasak ibu saya. Dari situ, lah, semua berawal sampai akhirnya lahir Hiroya.

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun

Restaurant yang berlokasi di Rawamangun ini tidaklah terlalu besar. Di dalam satu ruangan sepertinya ada 2 restaurant yang bergabung. Satu lagi masakan Indonesia, khususnya masakan Jawa. Saya tidak tau apakah resto yang menjual masakan Indonesia ini masih ada atau tidak. Karena malam itu, saya tidak melihat satupun tamu yang sedang makan masakan Indonesia di sana. Para pelayan yang menyambut kami saat itu, semuanya berhijab warna maroon. Hanya papan nama dan ornamen bernuansa Indonesia saja yang terlihat. Makanya, saya tau kalau di sana ada 2 resto yang bergabung.

Setelah memilih tempat duduk, kami langsung memesan makanan. Menu yang kami pilih sudah pasti sushi. Kalau Sahabat Jalan-Jalan KeNai baca postingan sebelumnya pasti sudah tau kenapa memilih sushi yang malah berakhir dengan makan shabu-shabu hehehe (baca: Shabu Tako - Warung Shabu Murmer di Daerah Rawamangun).

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Ocha Panas, IDR7K
Ocha Dingin, IDR8K

Kami order 6 macam menu karena Keke dan ayahnya masing-masing order 2 menu. Nai order California Roll. Keke order Salmon Sushi dan Salmon Skin Roll. Saya order Prikitiw. Suami order Ebitemaki dan Beef Butter Shoyu. Untuk minumnya, saya dan Nai memilih ocha dingin. Sedangkan Keke dan ayahnya memilih ocha panas. Untuk ocha bisa direfill tanpa tambahan biaya. Sebagai penutup, kami order Gari (acar jahe) dan es krim strawberry.

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
 California Roll, IDR40K

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Salmon Skin Roll, IDR25K

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Beef Butter Shoyu, IDR55K

Untuk Sahabat Jalan-Jalan KeNai yang kurang atau tidak menyukai sushi gak perlu khawatir. Ada berbagai menu makanan Jepang lainnya yang bisa dipilih,. Bahkan masakan Italia seperti fettucini, spaghetti, dan rissoto juga ada meskipun hanya sedikit pilihannya. Saya tidak tahu kenapa ada menu Italia juga di sana.

Citarasa sushinya, saya rasa sudah menyesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Apalagi yang namanya Prikitiw, menu yang saya order. Dari namanya aja udah Indonesia banget, ya. Mengingatkan saya dengan Sule yang selalu mengucapkan kata itu hahaha *Jangan-jangan pemberian namanya memang terinspirasi dari Sule? :D*

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Prikitiw, IDR28K

Prikitiw itu bola nasi yang di dalamnya ada cabai rawit yang sudah diulek kasar. Saat order, ditanya dulu sama pelayannya, "Mau yang sedang atau pedas?" Saya pilih pedas, tapi setelah dirasain ternyata gak terlalu pedas juga. Gak sampe bikin saya berkeringat dan heboh minum karena kepedasan. Bagian atas nasinya ditaburi dengan kremesan tempura, saus berwarna coklat yang rasanya agak manis, dan mayo. Enak ... Enak ... Enak ... Dari semua menu yang kami order, saya paling suka prikitiw. Teteuuupp lidah Indonesia hahaha ...

Eits! Tapi semua makanan yang kami order saat itu enak semua, kok. Cuma 1 yang saya dan anak-anak gak suka, yaitu miso soup. Saya memang gak suka miso soup dari dulu. Sedangkan, Keke dan Nai baru pertama kali cobain miso soup. Setelah cobain langsung bilang gak suka. Cuma suami yang bilang miso soupnya enak. Sama satu lagi, ding. Saya dan anak-anak juga gak suka dengan wasabi. Tapi, suami suka hehehe.

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Ebitemaki, IDR40K

Ukuran sushi di Hiroya itu cukup besar. Biasanya kalau makan sushi, bisa sekali masuk mulut lalu kunyah. Kalau di Hiroya kayaknya gak sanggup, deh. Harus dua kali gigitan. Mungkin itulah kenapa masing-masing dikasih 1 piring kecil. Mungkin untuk meletakkan sushi yang sudah terlanjur digigit.

Menurut beberapa artikel yang pernah saya baca, menyantap sushi sebaiknya sekaligus masuk mulut. Kalau gak bisa, maka sushi yang tersisa tetap dijepit oleh sumpit. Jangan diletakkan kembali di piring sushi karena terkesan tidak sopan. Tapi, ya, mungkin gak semua orang Indonesia yang andal menggunakan sumpit. Apalagi menjepit untuk waktu yang agak lama. Makanya dikasih piring kecil kali, ya. Padahal sebetulnya makan sushi pakai tangan juga boleh :)

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Salmon Sushi, IDR18K dan Gari

Hiroya Japanese Restaurant, Rindu Masakan Ibu, kuliner, rawamangun 
Ice cream, IDR15K per scoop

Gari (acar jahe) juga salah satu favorit kami, kecuali Nai. Dimakan setelah selesai menyantap sushi. Fungsinya untuk menetralkan lidah usah menyantap sushi atau sashimi. Hanya Nai yang memilih ice cream strawberry untuk menetralkan lidahnya. Sebetulnya karena dia juga penggemar ice cream, ding. Jadi memang harus beli ice cream :D

Saya pengen balik lagi ke sana karena masih banyak menu sushi yang belum dicobain. Penasaran juga sama menu lain selain sushi. Sahabat Jalan-Jalan KeNai bisa cek di Zomato untuk menu lengkapnya :)

Hiroya Japanese Restaurant

Jl. Anggrek no. 33, Rawamangun
Jakarta

Open hours: 11.00 - 22.00 wib

42 komentar:

  1. Ice cream-nya menggoda Mba.. Sekarang ini tidak susah ya mencari resto Jepang, di mana2 ada...seperti yg ada di Rawamangun ini menyediakan aneka masakan Jepang yg maknyus ya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sekarang restoran Jepang sudah mulai banyak :)

      Hapus
  2. Bikin lapeerrr mbak 😂😂😂

    BalasHapus
  3. Wah aku sama sekali belum pernah ne makan makanan jepang

    BalasHapus
  4. Tips makan sushi nya juga pernah aku baca Mbak, tapi kadang2 gak masuk semua ke mulut :D

    BalasHapus
  5. nyaaaam, enaknya. harga sushi di sini juga terjangkau kantong banget ya mak hahahaha

    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kita cari yang terjangkau tapi enak rasanya :)

      Hapus
  6. Dulu suka makan sushi di resto hotel di Kuningan itu.
    Sekarang nggak pernah lagi
    Dalam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakde udah lama gak ke Jakarta, sih :)

      Hapus
  7. Okeh bakalan kesini aaah :3
    Deket banget sama rumah soalnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang udah pernah kesini belum, Put?

      Hapus
  8. aku belun pernah makan sushi :(

    BalasHapus
  9. Aku pernah kesini tapi sayang tempatnya panas -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang gak dingin banget ruangannya. Tapi buat kami maish nyaman, lah :)

      Hapus
  10. Sy suka bgt makan sushi terutama yg pke baluran telor salmon ky yg california itu. Tp syg wktu sy masih di jkt dulu nyari resto sushi yg bersertifikat halal MUI masih susah bgt

    BalasHapus
  11. Lapaaarrrrr mak, besok nyushi akhhh :)))

    BalasHapus
  12. Halal ya mak? Aku rada hati2 kalo mo makan sushi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya saya gak bertanya, sih :)

      Hapus
  13. Gari + wasabi kesenengan Mr. Suami. kalo gw sukanya tempura en sashimi salmon. WAkks, jadi laper gini. BTW, harganya nampak bersahabat. Kalo sampe diulas dirimu, artinya worth to try donk yaaa

    BalasHapus
  14. Kami suka banget sushi sashimi :))

    BalasHapus
  15. Mbak2nya berjilbab maroon. Halalkah mbak berarti?

    BalasHapus
  16. salmonnya mentah y mba??saya blm pernah makan ikan mentah2... :D

    BalasHapus
  17. aku sama kaya Nai, gak suka acar jahe. hahahaha

    BalasHapus
  18. waaaah menggoda banget makanan jepangnya mbak. Widya pernah coba ebitemaki dan memang terbukti enak :D

    BalasHapus
  19. Enak kyknya, saya sendiri blm pernah makan sushi hehe
    kdng yg bikin ragu masuk resto jepang halal apa gaknya...

    BalasHapus
  20. baru tau rawamangun skr bnyk bgt resto jepang ya... tapiiii, jujurnya aku lbh suka masakan jepang yg blm dimodifikasi ke lidah org indonesia :D.. makanya fusion sushi, aku kurang begitu suka... tp ttp yg rawamangun ini bikin penasaran sih :D..

    BalasHapus
  21. liat foto menunya jadi bikin lapeer nih

    BalasHapus
  22. Kalau ikan Salmon sih pernah satu kali coba. Itupun saat hadir di acara konferensi Di JW Marriot Jakarta sekitar tahun 2010 yang lalu sudah lama memang. Sekarang sudah tidak lagi atau belum ada kesempatan icipicip lagi hiehiheiheihee

    BalasHapus
  23. lucu banget sih naanya prikitiw hehehe

    BalasHapus
  24. Hmmm.. Bikin perutku kruyuk2 mbak.. Rasanya selalu bikin mata mellek kalo lihat makanan gituh

    BalasHapus
  25. Semua menunya bikin aku ngiler, jd penasaran ama rasanya prikitiw :D

    BalasHapus
  26. Hiroya ini punya temenku, ibu2 Lions Club yang baik hati. Dia buka juga di Depok lho, PSJ UI.

    BalasHapus
  27. Aku juga nggak suka Miso. Entah mengapa rasanya sedikit hambar. Sedangkan wasabi rasanya mirip odol. :D

    BalasHapus
  28. uwoooo aku jadi pengen nyoba, segitu habis semua kah mbak makannya? kayanya bakalan kenyang banget nih

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...