Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Nikmatnya Nasi Bancakan Abah Barna

Nasi Bancakan Abah Barna

Nikmatnya Nasi Bancakan Abah Barna


bancak, bancakan/ban·cak, ban·cak·an/ n 1 selamatan; kenduri; 2 hidangan yang disediakan dalam selamatan; 3 selamatan bagi anak-anak dalam merayakan ulang tahun atau memperingati hari kelahiran disertai pembagian makanan atau kue-kue

Sejujurnya, saya gak tau persis arti bancakan. Walaupun orang sunda tapi kemampuan berbahasa sunda saya pas-pasan. Dan saya gak pernah bertanya pula ke orang tua ataupun keluarga lainnya tentang arti bancakan. Dengan sok taunya, saya menyimpulkan kalau bancakan artinya makan bersama 馃榿.

Di Bandung, tepatnya di jalan Trunojoyo ada rumah makan bernama Nasi Bancakan Abah Barna. Tapi biasanya kalau bilang makan di Bancakan juga udah tau, kok. Saya udah tau warung nasi ini lumayan lama dan langsung jatuh cinta dengan rasa masakannya.

Nasi Bancakan Abah Barna

Warung nasi Bancakan memiliki berbagai menu rumahan tradisional dengan suasana warung nasi yang terasa sederhana. Peralatan makan dan minumnya pun terbuat dari enamel. Terkesan jadul, kan?

Nasi Bancakan Abah Barna

Masakannya disajikan prasmanan. Rasanya pengen cobain semua, deh. Bener-bener menggiurkan, euy. Tapi biasanya saya pilih jeroan. *Gak usah inget kolesterol dulu deh kalau lagi menikmati jeroan 馃槣*, sambal, dan juga lalapan.

Nasi Bancakan Abah Barna
Nasi Bancakan Abah Barna
Nasi Bancakan Abah Barna

Ada juga makanan yang harus pesan dulu, seperti lotek, karedok, gado-gado, sop buntut, sop gurame, dan beberapa menu lainnya. Cara memasaknya pun masih tradisional. Masih menggunakan hawu alias tungku dengan kayu bakar.

Nasi Bancakan Abah Barna
Nasi Bancakan Abah Barna

Yang juga bikin saya senang adalah di sini ada es cincau hijau. Saya penggemar berat es cincau. Sayangnya, sekarang minuman yang satu ini udah susah dicari. Dulu pernah ada tetangga yang punya pohonnya dan kami bebas memetik daunnya kapanpun. Tapi sekarang tetangganya udah gak tinggal di sana. Pohonnya pun udah gak ada.

[Silakan baca:  Gubug Makan Mang Engking, Kopo, Bandung - Kumpul Keluarga untuk Syukuran Ulang Tahun Papah]

Tidak Bisa Reservasi di Nasi Bancakan


Salah satu bukti kalau kami sekeluarga suka banget dengan menu di warung nasi Bancakan adalah rela antre supaya bisa makan di sini. Kami sekeluarga memang termasuk yang paling malas antre untuk makan. Mending cari rumah makan lain deh daripada antre. Tapi kalau di warung nasi Bancakan berbeda. Kami bersedia antre supaya bisa makan di sana. Bahkan saya pernah lihat saat jam makan, sebagian area parkir juga dijadikan tempat untuk bersantap secara lesehan.

Tips: Kalau malas banget antre, Sahabat KeNai bisa datang bukan di saat jam makan. Paling tidak antreannya jadi lebih pendek

Nasi Bancakan Abah Barna
Nasi Bancakan Abah Barna
Pilih dulu makanan dan minumannya, bawa ke kasir, baru deh setelah itu cari tempat duduk

Kalau Sahabat KeNai datang ke sana dan melihat ada meja yang sudah dikasih tanda, sebetulnya meja tersebut belum ada yang menempati. Tapi kalau mau makan di sana memang harus antre memilih makanan dan minuman dulu. Kemudian bawa makanan dan minumannya ke kasir untuk dibayar. Setelah itu baru deh cari tempat duduk.

Dulu sih di sini memang gak menerima reservasi. Saya tau persis karena keluarga suami pernah berencana mau booking warung nasi Bancakan untuk acara keluarga besar. Setiap tahun, saat hari raya Idul Fitri, keluarga besar suami bergantian menjadi tuan rumah.

Sekitar 6-7 tahun lalu, giliran keluarga suami yang menjadi tuan rumah. Tempat berkumpul diserahkan sepenuhnya ma yang kena giliran. Boleh di rumah makan atau di rumah. Nah, tadinya kami memutuskan untuk berkumpul di Bancakan aja. Yakin deh semua keluarga pasti suka karena hampir semuanya orang Sunda. Dan kumpul keluarganya juga sellau di Bandung. Lagipula kumpul keluarga di rumah makan tuh praktis karena gak perlu masak dan beberes. Paling kendalanya waktu berkumpul jadi lebih terbatas waktunya.

Tapi ternyata warung nasi Bancakan gak terima reservasi. Alasannya kasihan tamu lainnya kalau mau makan di sana. Akhirnya solusi yang kami ambil adalah tetap order masakan dari Bancakan tapi acaranya di rumah. Jadi dari rumah, kami sudah membawa berbagai panci dan wadah yang besar untuk menyimpan masakan.

Alhamdulillah, acara silaturahmi berjalan dengan lancar. Kami gak repot harus memasak. Malah silaturahmi jaid bisa lebih santai dan lama karena diadakan di rumah.

Nasi Bancakan Abah Barna

Udah lama aja kami belum ke Bandung lagi. Kangen dengan suasana Bandung. Kangen juga makan di warung nasi Bancakan. 馃構

[Silakan baca: Ulang Tahun Mamah di Kedai Boboko dan The Valley]

Keterangan:

Semua foto yang ada di sini adalah foto tahun 2014. Berarti udah sekitar 3 tahun kami belum ke sini lagi 馃槉

Nasi Bancakan Abah Barna

Nasi Bancakan


Jl. Trunojoyo no 62
Citarum, Bandung Wetan
Jawa Barat 40115

Telp: 022-4203650

Open hours: 10.00 - 22.00 wib

 

48 komentar:

  1. Liat ini pengen pulang kampung hehe..Biasanya kalau pulkam suka mampir di rumah makan Sunda terus kita pilih makanan baru bayar deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, berasa banget kayak makan di kampung kalau makan di sini :)

      Hapus
  2. Tempat, menu, sampe alat2 makannya tradisional...ala2 jadul banget ya mba..

    BalasHapus
  3. aduh kayak jaman dulu ya, pastinya nikmat makannya, jd inget suasana kampung

    BalasHapus
  4. Oh, ini lokasinya di Bandung wetan nya, Teh. Jadi penasaran hoyong mampir upami ka Bandung duei..he

    Kalau udah bahas makanan jadi pengen deh. Btw, pirin dan gelasnya khas banget ya, jadi ingat yang ada di rumah..hehe

    BalasHapus
  5. Suka banget deh sama makanan tradisional, disajikan di piring tradisional juga. Jadi ingat di rumah alm nenek, dan mertua piring dan gelasnya maaih banyak yg begitu

    BalasHapus
  6. waooo keren, suasananya kuno banget ya mba

    BalasHapus
  7. Lebaran 2014 kami kesitu. Astaghfirullah, antrinya meuni parah gitu Mb. Kabur langsung aku,gak kuat. Akhirnya makan batagor tapi bukan Riri. Abis banyak tempat makan tutup

    BalasHapus
  8. Di bandung yaa.. kok aku gak tau. kwkwkwkwkw... padahal suami dan keluarga suami di bandung semua.

    next liburan di bandung kami mau coba mampir kesini ah.

    makasih ya makk sharingnya

    BalasHapus
  9. Kalo ga bisa reservasi begini, berarti makanannya enak nih. Apalagi sampai banyak yang antre gitu. Penyajiannya juga menarik, apalagi pakai piring jadul begitu ya mba.

    BalasHapus
  10. Aku mauuu mbaaaa... waah jadi ngilee berat! Kebayang enaknyaaa ;)

    BalasHapus
  11. Bancakan kalau ditempatku emang artinya bareng bareng... makan bancakan ya makan bareng bareng hihihi.
    Suka sama makanan tradisonal gini... apalagi kalau tempatnya luas dan nyaman...

    BalasHapus
  12. aku suka piring buat disajikan makanan, buat foto makanan bagus juga haha

    BalasHapus
  13. ih baru tahu mba tempat makan ini sbg orang Cimahi ku malu ga tau yg enak di Bandung hahaha..jadi kepengen lihat piring seng bahasa sunda yang halus berasa banget makan di lembur sorangan :)

    BalasHapus
  14. Kalo ke bandung lg, aku hrs ksana deh mba :) . Yg bikin kangen ama bdg itu, lalapan dan sambelnya, juga keredok yg rasanya nth kenapa paling enak di banding karedok yg dijual di jkt :D. Lauk2 lainnya aku justru biasa aja. Pokoknya kalo udh rm sunda, pasti aneka lalap dan sambel deh yg aku incer :p

    BalasHapus
  15. sunda pisan euy, bancakan sering diadain juga di kantor, seru dengan menu2 sunda

    BalasHapus
  16. Wah, kyknya perlu ajak ortu nih pas pulkam ke Bandung. Nuhun infona

    BalasHapus
  17. Di jogja juga nyebutnya bancakan mba :)
    Aduuh itu menunya bikin ngiler semua. Emang menu masakan sunda paling juara kalo buat dimakan bareng sambil ndlosor. Ga cukup nasi sepiring :))

    BalasHapus
  18. Kebijakan untuk gk terima reservasi keren juga, kasian pegunjung lain ga yg jauh2 dtg eh, udh penuh krn keduluan yg reserv. Kapan kesana lg aja aku mak Myr. Hehe

    BalasHapus
  19. Sebagai orang bandung saya gak tau tempat ini hihihi enang jarang kulineran sih saya mah. Kayaknya patut dicoba nih, enak kayaknya liatin fotonya hehe

    BalasHapus
  20. Kalau keluargaku dari Jakarta paling suka kalau diajak ke nasi bancakan ini. Karena dari alat makan sampai makannya memang masih klasik banget, jadi mereka suka makan disana :)

    BalasHapus
  21. Ya ampunnn aku jadi nglerr dan laparrr... Baru tau saya mba kalau ada nasi Bancakan, tapi setelah lihat2 menunya itu khas tradisional banget yah, unch banyak yang antri pasti enak banget tuhh

    BalasHapus
  22. Ya ampun mba.. Itu menunya mangil-mangil suka dengan tema tempatnya rumahan banget.. Dan bancakan itu artinya makan beramai-ramai itu yang aku tahu

    BalasHapus
  23. Bener sih kalo acara keluarga diadakan di rumah makan itu lebih praktis. Cuma sayang nggak bisa lama karena ada batasan jam, paling enggak 3jam batasnya

    BalasHapus
  24. Duuh ngileerr ... saya penasaran dengan makanan tradisional Sunda, Mbak. Kapan ya bisa ke sini

    BalasHapus
  25. ini tempat makan dan cara makan yang nikmat mbaaaa...soalnya rame-rame dan seruuu!

    BalasHapus
  26. Nasi bancakan itu salah satu makanan khas di kampung saya yang dibagikan sebulan sekali kepada para tetangga terdekat. Piring seng nya mirip sama piring seng yang di rak piringku ternyata.

    BalasHapus
  27. Haduuuh Mbaaa. Salah mulu nih main kemari tengah malam, bahasnya makanan. Besok kudu mainnya siangan pas jamnya makan siang, wkwkwk

    BalasHapus
  28. Kalo buat saya yang tinggal di Lamongan, orang sini kenalnya istilah bancakan tu kayak makanan dari kegiatan syukuran. Btw, itu varian makanannya buanyak banget ya Mbak...

    BalasHapus
  29. Mak Chi aku dapat referensi banyak nih untuk ke Bandung besok tgl 15 Nov. Dapat informasi tempat makan yg enak2 hahahahaha

    BalasHapus
  30. Nasi bancakan kalau saya di sini juga diperoleh dari hajatan, baik itu tema kebahagiaan atau duka. Ada yang diberi menggunakan wadah baskom tapi kebanyakan dus nasi pasa umumnya

    BalasHapus
  31. Wah, ini sih favorit semua orang. Enak dan luamayan terjangkau harganya. Dan ke sini itu sebenernya lebih ke pengen menaklukan panjangnya antrean. Wkwkkwkw... jadi kepengen ke Bancakan deh. :)))

    BalasHapus
  32. Bancakan kaya gini tuh enak banget kalau menikmati bersama keluarga ya, lebih nikmat istilahnya hehe.

    BalasHapus
  33. Walaupun rame tapi ada aja tempat duduk di sana y aMyr. Ini suamiku baru aja ngajakin mau makan di sana lagi katanya. Aku pernah juga rombongan satu bisa makan di sana tetep aja kebagian tempat kok

    BalasHapus
  34. Belum lihat harganya eh ternyata ini pengalaman 3 tahun lalu ya, jadi pasti udah berubah banget harganya

    BalasHapus
  35. Jadi ingat kampung halaman, mbak itu ada jengkol nggak? Tambah komplit pakai jengkol bakar plus sambal nagih deh :D

    BalasHapus
  36. Waduuuh, ini liat lauknya bikin nasi nambah semua. Hommy banget ya mba. Kapan2 ke Bandung nyobain ah

    BalasHapus
  37. Wiu wiu jadi otomatis laper deeeh. Yang menu bgini ini biasanya ya nikmat banget karena khas Indonesia.

    BalasHapus
  38. Ya ampuuun ...piringnya benar-benar the legend wkwkwk. Pengen banget nyobain menunyaaa

    BalasHapus
  39. Sebagai penduduk USA (Urang Sunda Asli) yang lahir dan besar di Bandung, saya familiar banget dengan yang namanya Bancakan. Sayangnya sekarang udah mulai jarang.

    Nah, kalo yang paling hits tempat makan nasi bancakan emang di sini di Abah Barna. Saya sukaaa.

    BalasHapus
  40. Waah....aku belom pernah kemari malahan...
    Bancakan yang beberapa kami datangi di Jl. Dago bawah depan SuperIndo, Dago.

    Enak enak banget...
    Urang Sunda mah...pararinter masak.
    Hihii...

    BalasHapus
  41. Masih ada kan ya tempatnya sekarang?
    Mampir ah liburan akhir tahun! :D

    BalasHapus
  42. Waaaa aku jadi pengin maem nasi bancakan ni, terlihat enak dan mengenang cerita kecil ya mba.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)