Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Penasaran dengan Bakso Rusuk TemanTuli

Minggu pertama, hujan yang ditunggu sekian lama pun turun. Hmmm ... enak nih kayaknya kalau nge-bakso. Etapi, kalau makan bakso kayaknya cuaca apapun tetap nikmat. Kali ini, saya penasaran dengan Bakso Rusuk TemanTuli.

bakso rusuk temantuli, bakso rusuk di rawamangun

Penasaran dengan Bakso Rusuk TemanTuli


Warung bakso ini baru banget dibuka. Saya tertarik ke sini karena ada kata "Teman Tuli". Apakah seluruh pramusajinya adalah teman tuli? Selain itu warung baksonya terlihat bersih dan terang. Parkirannya cukup, lah. Ada toilet yang bersih juga di dalam.

Bila mencari lokasinya melalui Google Maps, ada 2 alamat yaitu jl Pinang Raya dan jl Perserikatan. Keduanya gak salah karena lokasinya di hook. Tetapi untuk semakin memudahkan, cari aja terminal atau pasar Rawamangun. Lokasinya persis di seberang kedua tempat itu.

bakso rusuk teman tuli

Malam minggu lalu, saya bersama suami dan Nai nge-bakso di sana. Suasana lumayan ramai. Untungnya kami masih kebagian tempat duduk. Mungkin karena baru buka juga makanya ramai.

Kami ke sana sesudah Isya, sekitar pukul 19.30 wib. Gak perlu menunggu lama, mas Firdan, owner Bakso Rusuk TemanTuli, menghampiri kami untuk mencatat pesanan. Tentunya sesuai dengan nama warungnya, saya memesan bakso rusuk. Sayangnya kehabisan, uy!


Wah! Padahal belum sampai pukul 8 malam, tetapi sudah habis rusuknya. Katanya sih lagi direbus, tetapi masih lama, antara 30 menit s/d 1 jam untuk membuat rusuknya empuk. Ya kelamaan menunggunya. Pesanan pun diganti menjadi bakso urat, mie yamin original, dan bakso halus.

Es teh manis, IDR5K
Teh tawar, IDR3K

Sekitar 15 menitan lah kami menunggu hingga pesanan kami datang. Ya karena warung baksonya memang sedang ramai. Minuman yang kami pesan datangnya barengan dengan makanan. Saya gak tau apakah peraturannya memang seperti itu atau tidak. Sempat mendengar seorang ibu yang duduk di sebelah saya menanyakan minuman yang belum juga datang. Dan, ternyata berbarengan juga.

[Silakan baca: Bakso Rusuk Sunan Giri Sebagai Obat Kecewa]

Pramusaji TemanTuli


bakso rusuk temantuli rawamangun

Seperti yang ditulis di awal, saya tertarik nge-bakso di sini salah satunya karena ada kata TemanTuli. Tetapi, sebelumnya saya apresiasi dulu karena yang tuli mendapatkan kesempatan sama.

Saya penasaran bagaimana Teman Tuli bekerja melayani para pelanggan. Sayangnya rasa penasaran saya belum terjawab. Saya melihat seperti di warung makan pada umumnya. Owner dan pramusaji melayani pelanggan dengan berbicara seperti biasa. Apakah Teman Tuli memang bisa berkomunikasi seperti itu? Sejujurnya, saya kurang paham tentang hal ini.

Es Jeruk, IDR10K

Sampai rumah, saya browsing tentang Bakso Rusun Teman Tuli dan menemukan 1 video review di YouTube. Di video itu diceritakan ada 2 TemanTuli yang dipekerjakan di sana. 1 untuk pramusaji dan 1 lagi untuk membuat minuman. Mungkin saat kami ke sana, pramusaji Teman Tuli sedang libur. Tetapi, saya tidak memperhatikan karyawan di bagian minuman apakah termasuk Teman Tuli atau Teman Dengar.

warung bakso di rawamangun

Sebetulnya saya pengen tau lebih banyak tentang alasan warung bakso ini dibuka. Tetapi, karena suasana sedang ramai, tentunya saya tidak ingin mengganggu dengan banyak nanya macam-macam. Ya untungnya ketemu video review itu (saya share di bawah videonya, ya). Cukuplah menuntaskan rasa penasaran.

[Silakan baca: Yuk, Kita ke Bakso Kemon!]

Rasa Bakso Rusuk TemanTuli


Seperti biasa, saya menyeruput kuahnya yang masih bening dulu. Rasanya cukup ringan dan tidak terlalu berlemak. Yang saya suka, kuahnya juga dikasih bawang goreng cukup banyak. Tekstur baksonya lumayan lembut.

bakso halus, bakso urat, mie yamin original
Bakso urat, IDR22K
Bakso halus, IDR18K

Sedangkan untuk Mie Yamin Bakso, saya nyaris gak bisa membedakan dengan Mie Ayam. Kebetulan pelanggan di sebelah saya pesan mie ayam. Penampilannya sama-sama polos dan dikasih toping ayam yang cukup banyak. Ya, mungkin karena ini yamin original, jadinya gak dikasih kecap. Bentuk mie-nya berbeda dengan mie bakso. Kalau untuk yamin dan mie ayam bentuknya pipih.

mie yamin bakso rusuk teman tuli
Mie Yamin Bakso, IDR22K
*foto bakso di atas, ya

Saat membayar, saya bertanya ke pramusaji. Ternyata bedanya ada di kuah. Kalau yang yamin kuahnya dipisah. Sedangkan kuah mie ayam disatukan. Nah, Sahabat KeNai ada di tim kuah pisah atau campur? Hehehe.

Pembayarannya masih cash, belum ada cara lain. Mudah-mudahan aja ke depannya bisa pakai debit atau model pembayaran seperti GoPay, OVO, atau semacamnya. Jadi lebih banyak pilihan pembayaran bagi pelanggan.

"Rasanya agak mirip kayak Bakso Rusuk Sunan Giri, Yah. Lebih enak yang ini dikit, lah. Tapi, kayaknya ini lebih murah."

Saya berkata seperti itu ke suami saat perjalanan pulang. Ternyata ingatan saya gak salah. Saat menonton video review tersebut, saya jadi tau kalau Bakso Rusuk Sunan Giri dan TemanTuli ternyata satu owner. Hmmm ... pantesan aja rasanya mirip-mirip.


Bakso Rusuk TemanTuli


Jl. Pinang Raya (seberang Terminal Rawamangun)
Rawamangun, Jakarta 13220

open hours: 09.00 s/d 22.00 wib

56 komentar:

  1. waaahhh, makanan favorit bangettt yg berbahan dasar mi gini. sopasti aku tim kuah di campur hehe

    BalasHapus
  2. Baksooo.. makanan favorit nih, kalau jalan-jalan keluar kota.. pasti nyariin bakso dulu.. Penasaran juga dengan namanya bakso rusuk nih

    BalasHapus
  3. aih maaaak, salah masuk aku mbaaa. Jam sgini udah akan siang jadi laper lagi lihat bakso rusuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha selalu lapar deh saya kalau lihat bakso

      Hapus
  4. Makanan mainstream yang gak pernah bikin bosen. Dari kecil sampe sekarang, gw masih doyan mie bakso, alhamdulillah. Dan senengnya bakso licin yang kecil. Karena rasanya udah kenyang duluan kalo lihat ukuran bakso jumbo haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Dan jangan pula ajak saya makan bakso berenak. Lihatnya aja udha serem hehehe

      Hapus
  5. comfort food nya orang indonesia nih haha. jadi pengen makan bakso nih abis liat fotonya :D

    BalasHapus
  6. siang-siang gini lihat yang beginiann. hemmm jadi pengennnn

    BalasHapus
  7. Bakso itu makanan favorit semua orang deh
    Kayaknya aku belum pernah ketemu orang yang gak doyan bakso
    Trus dia mau dimakan siang atau malam, panas atau hujan asik-asik aja
    Apalagi kalau baksonya menggiurkan kayak gini. Yummy

    BalasHapus
  8. Wahhh kami makin penasaran dengan bakso ini. Bikin ngiler!

    BalasHapus
  9. Oh jadi tidak semua pramusajinya Teman Tuli ya.. Duh lihat baksonya jadi ngiler ni..hehe..

    BalasHapus
  10. Yampun kak tos dulu dong, aku Bakso Lovers loh wkwk. Jadi aku seketika laper loh pengen makan bakso haha. Nama Baksonya keren yaa kak, Teman Tuli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, karena mempekerjakan beberapa karyawan Teman Tuli

      Hapus
  11. pernah nonton liputannya di tv, jadi namanya nggak asing lagi..
    pilihan pas ini ambil lokasi di depan terminal Rawamangun, daerah jajanan semua di situ kan ya

    BalasHapus
  12. Sukses bikin ngiler berat mbak, ya amplop neh kok enak banget makan bakso rusuk pas musim ujan kyk gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makin pengen makan bakso kalau musim hujan

      Hapus
  13. Aku tim yamin. Suka banget kalo mie-nya pipih gitu. Kayak beda aja. Haha...
    Apalagi kalo pakai pangsit. Eh...engga ada ya. Bagus yah konsepnya, temantuli. Semoga berkembang deh gerainya, supaya banyak saudara kita yg tuli bisa gabung.

    BalasHapus
  14. Parkirnya gimana, Mbak, bisa muat berapa mobil?

    BalasHapus
  15. bakso kesukaan suamiku, kadang aku nemani makan bakso walau aku kurang suka

    BalasHapus
  16. Lha Rawamangun tempat tongkronganku tau baru tau ini. Ma kasih sharingnyaaaa. Akan mampir kalo pas ke sana

    BalasHapus
  17. Yah, saya padahal penasaran juga dengan Teman Tuli ini. Saya pikir semua pekerja di sini teman tuli, ternyata ada teman dengar juga ya. Keren banget sih istilah yang mereka pakai :)

    Syukurlah kalau memang rasanya enak, karena tak selamanya mereka bisa "menjual" nama teman tuli saja, rasa pun harus ikut main di dalamnya.

    Terima kasih ya mbak sudah bercerita

    BalasHapus
  18. Aku juga selalu suka hunting bakso ke daerah yg kukunjungi mbakk, nagih krn cita rasanya beda2. Eh ternyata disitu se owner ya bakso yg mbak ceritain, hehe

    BalasHapus
  19. Aku seeing lewat daerah sini tapi kok ga k ngeh yo? Mau nyobain ah ntar. Pengen Bakso rusuknya

    BalasHapus
  20. Duuuh, kesukaanku buangeeed nih baksoooo! Itu mie ayam banyak amat suwiran ayamnya. Sambalnya manna? Hehehehe. Aku kalau makan bakso atau mie ayam ga demen pakai saos tapi pakai sambal uleg doang :) Hebat juga ya satu orang punya dua kedai bakso dengan nama berbeda :)

    BalasHapus
  21. ya ampuuuuun aku kok ga prnh tau ini ya mba.. padahal kan rawamangun hahahah.. kalo bakso rusuk sunan giri aku prnh coba. ntr ah kalo lg belanja ke tiptop akh ajakin suami mampir kesiniii :D. penasaran banget. kalo bakso ato mie ayam sih, aku dan suami suka bangetttt :D

    BalasHapus
  22. Ayam di Yaminnya banyak amat itu HAHAHAHA. Duh ngilerrrr banget. Bener deh ujan2 enakan makan bakso trus tidur sore :)))

    BalasHapus
  23. Duh duh bahagia banget deh makan bakso, sayangnya aku sudah ngga boleh makan daging, tapi sesekali bolehlah cheating..keren nih restonya inklusi..go go...

    BalasHapus
  24. Baksonya keliatan sedap dengan bawang gorengnyayang melimpah itu.
    Kalo untuk mie ayam dan sejenisnya, kuah kadang dicampur, kadang dipisah. Tapi memang lebih suka kuahnya disendirikan, diseruput terpisah, kalau dicampur rasa mie nya jd lain haha.

    BalasHapus
  25. Semoga akan membantu kita untuk peduli anak kebutuhan khusus biar dapat pekerjaan dan mandiri. Bakso rusuk teman tuli memang top

    BalasHapus
  26. Saya pecinta bakso juga nih mba, tapi jauh amatbharus ke jakarta kalau mau nyobain.
    Ngiler dulu ajalah liat gambarnya, hhaa.

    BalasHapus
  27. Branding-nya outstanding nih Mba
    yang jelas, kalo lihat tekstur baksonya, pasti huwenaaaakk itu ya
    dimakan sambil menatap hujan, duh syedaaapppp

    BalasHapus
  28. Berarti belum kesampaian semua ya yg pas denga tema warungnya, yaitu bakso rusuk & teman tulinya? Untunglah menu lainnya tampak lezat juga.

    BalasHapus
  29. Bener banget, makan bakso itu cocok aja di segala cuaca. Sayang sekali bakso rusuknya gak ada ya, Mbak. Tapi dengan bakso urat juga kayaknya udah nikmat.

    Next time ke sana lagi, Mbak. Cobain bakso rusuknya hehehe

    BalasHapus
  30. Meskipun penasaran sama rusuknya. Tapi bakso uratnya kayak nendang di lidah. Bakso-bakso emang makanan favorit.

    BalasHapus
  31. Bakso tu salah atu mkanan favoritku mba. Ke mana aja,yg dicari nonor satu ya bakso haha. Liat penampakan baksonya di postingan ini kok aku jadi ngiler ya.sayang di Jogja kayaknya blm ada ya.. bsk ngebakso tempat lain dulu deh. Thnks reviewnya mba,kali2 ke Jakarta besok aku mampir deh.

    BalasHapus
  32. Aku juga penasaran Chie.. soalnya sering lewat juga kan dan tertarik dengan TemanTuli

    BalasHapus
  33. Nama warungnya pasti bikin orang penasaran ya mbak. Mungkin ini trik owner agar warung baksonya ramai dikunjungi pelanggan, disamping si owner juga menghadirkan cita rasa bakso yang enak. Semoga owner juga buka cabang di Denpasar.... hehehe...ngarep.

    BalasHapus
  34. Kayaknya enak ya yang bakso urat dan minuman disana juga relatif ya. Semoga buka cabang di daerah Bintaro hehe jadi deket kalau mau icip-icip bakso ini.

    BalasHapus
  35. mie yaminnya warnanya pucat atau ini efek kamera ya Myra? karena biasanya mie yamin kan warnanya agak gelap karena rasanya yang manis gurih karena kecap manis. aku fans mie ayam yamin soalnya. hehehe

    BalasHapus
  36. Jadi penasaran seperti apa rasa bakso rusuk apa disajikannya juga sama seperti sate gitu pakai rusuk sapi atau kambing?

    BalasHapus
  37. Saya termasuk tim kuah pisah nih hehe.. karena aku suka mie yamin hehe.. kalo saat itu bisa bertemu langsung dengan pramusaji yang tuli, pasti lebih gimana gitu ya mbak.. nah aku juga team cash less jadi sangat menyambut baik jika kedepannya pembayaran bisa debit atau pembayaran lain dengan gopay, atau ovo ya mbak

    BalasHapus
  38. Baca ini malah kebayang segimana penasarannya dirimu ingin tau cerita di balik Bakso Rusuk TemanTuli ini ;)

    Bakso tuh ya disantap dalam kondisi apapun selalu menyenangkan dan menyegarkan. Apalagi kalau kuahnya bening dan enggak terlalu ngaldu, waaahh favoritku itu.

    BalasHapus
  39. Penasaran aku kalo dengar bakso rusuk. Di Jogja banyaknya bakso urat. Dan aku mupeng sama mie yaminnya.

    BalasHapus
  40. Saya gak terlalu doyan makan bakso sih beda dengan paksu makan favoritnya banget nih apalagi bakso rusuk. Btw nama warung baksonya unik juga ya, gampang diingat pula TemanTuli.

    BalasHapus
  41. Unik yah nama baksonya, aku penasaran sama Ownernya yg mempekerjakan teman tuli jarang2 loh ad resto yg gitu.

    Btw sejak hamil entah kenapa aq gk makan bakso dulu hehe

    BalasHapus
  42. Aku tim Mie Ayam yang di pisah sama kuahnya, kak..
    Soalnya aku paling males kalo mie nya gendut-gendut, secara aku kalo makan lamaaa, hehehe...

    Sukses selalu Bakso Rusuk TemanTuli!

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)

Saat ini blog Jalan-Jalan KeNai sedang diperbaiki tampilannya. Mohon maaf bila terlihat kurang nyaman selama masa perbaikan.