Bakmi Tasik Rawamangun Rasanya Bikin Ketagihan

Satu lagi bakmi yang legend di daerah Jakarta Timur. Namanya Bakmi Tasik di Rawamangun, Jakarta Timur. Kabarnya sudah berdiri sejak tahun 1989.

bakmi tasik rawamangun

Bakmi Tasik Rawamangun Rasanya Bikin Ketagihan


Pertama kali tau Bakmi Tasik waktu ngobrol di WAG dengan sesama blogger. Doel (IG @ceritabangdoel) dan Chichie (IG @akuchichie) yang merekomendasikan Bakmi Tasik. Saya pun langsung googling. Eh, ketemu tulisan kang Aip (ariefpokto.com) tentang resto ini. Oke, kalau gitu saya order!

Karena lagi malas keluar rumah (waktu itu belum ada pandemi), saya memilih order lewat Gofood. Saya pesan mie komplit (pake bakso, pangsit, dan babat). Saya penggemar jeroan. Tetapi, belum pernah cobain mie ayam dikasih babat. Ternyata rasanya memang beneran enak. Langsung bikin ketagihan!

Beberapa bulan setelah itu, saya dan suami ke sekolah Nai. Di sekolahnya sedang ada lomba paskibra antar sekolah se-jabodetabek. Nai jadi salah satu panitia. Makanya kami pengen melihat.

Pulang dari sekolah, kami mencari makan siang. Saya ajakin deh suami ke Bakmi Tasik. Udah kangen juga gak makan bakmi ini.

Bakmi Tasik Rawamangun memang gak buka sampai malam. Bukanya dari menjelang jam makan siang hingga maghrib. Malah kabarnya kalau agak sorean suka habis. Nah, kami tuh seringkali suka malas kulineran siang-siang. Gerah aja hahaha. Makanya jadi jarang banget makan di sini.

Malah pernahnya tuh makan mie kocok yang lokasinya persis di depan Bakmi Tasik. Tapi, ini jualannya kaki lima dan bukanya sampai malam. Kami memang sukanya kulineran malam. Kadang-kadang malam mingguan berdua sama suami hahaha.

Suasana warung Bakmi Tasik Rawamangun siang itu agak ramai. Ya mungkin karena pas dengan jam makan siang. Tapi, kami masih dapat tempat duduk.

bakmi tasik legend di jakarta

Kalau dari luar, gak begitu kelihatan area dalamnya. Apalagi ketutupan spanduk gede berwarna kuning bertuliskan Bakmi Tasik. Saya sempat menyangka kalau di dalamnya tuh sempit dan agak suram. Eh, ternyata tempatnya terang dan bersih. Jarak antar meja juga gak sempit. Membuat pelanggan leluasa untuk bergerak.

Begitu masuk, kami pesan makanan dulu di meja kasir. Saya udah pasti memilih Mie Babat. Kalau suami memilih Mie Baso Yamien Manis. Dia gak suka jeroan dan penggemar yamien manis.


Mie babat
Mie Babat, IDR28K

Gak pakai lama, pesanan kami pun datang. Mienya berwarna putih dengan kekenyalan yang pas. Katanya mi di sini bikin sendiri dan tanpa pengawet. Makanya setiap hari bikin mie.

mie ayam di jakarta
Babatnya lumayan banyak

Buat Sahabat KeNai yang enggak makan jeroan karena bau, dijamin deh babat di sini bersih dan gak ada baunya. Dipotong kecil-kecil dan teksturnya renyah banget. Krenyes-krenyes gitu kalau digigit.

Harga mie ayam di sini bervariasi. Mulai dari IDR20K (mie ayam) hingga IDR38K (mie komplit). Memang agak mahal, apalagi kalau komplit. Tetapi, kalau lihat topping yang banyak, menurut saya sepadan banget sama harganya. Semua mie-nya dikasih topping ayam.

Polosan begini, tanpa dibumbuin lagi udah enak. Kuahnya pakai kaldu ayam. Rasanya udah enak. Paling saya tambahin sambal aja. Dan sambal bawang putihnya ini juga khas. Memang gak bikin sendiri. Tetapi, katanya didatangkan langsung dari Tasikmalaya.

juice jeruk
Juice Jeruk, IDR12K

Untuk minumnya, saya pesan Juice Jeruk. Siang hari yang terik, rasanya segar banget minum jus jeruk. Tetapi, sepertinya saya agak kecewa. Rasanya kurang pas aja buat saya. Agak kemanisan gitu.

es buah
Es Buah

Kalau suami pesan es buah dari penjual mie kocok yang ada di depan. Tentu aja kami tanya dulu boleh atau enggak pesan minuman dari tempat lain. Ini es buahnya yang ala jadul gitu. Bukan yang dikasih susu. Buahnya juga buah lokal seperti pepaya, nanas, dan bengkoang. Dikasih cincau hitam.

Es buahnya dikasih air gula dan buahnya berasa agak mengkal kayak dikasih air kapur. Mengingatkan sama masa kecil saya. Dulu mamah suka bikin es buah begini.

belanja oleh-oleh tasik di jakarta
Bisa beli oleh-oleh Tasik juga di sini

Saya jadi kangen banget ya makan Bakmi Tasik saat menuliskan ini. Tapi, masih agak malas dan khawatir kulineran di saat pandemi begini. Apalagi grafik positif Corona di Jakarta mulai naik lagi akhir-akhir ini. Padahal sebelumnya udah mulai bagus. Sedih, deh. Mulai banyak yang gak tertib, nih! Kayaknya pesan lewat GoFood dulu aja kali ya kalau udah kangen banget.

Bakmi Tasik Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato


Bakmi Tasik Rawamangun


Jl. Paus No.93
RT.1/RW.8, Rawamangun
Jakarta Timur 13220

Phone: +62214712531

Open Hours: 11.00 s/d 18.00 WIB

You Might Also Like

111 comments

  1. Sedaaaappp!
    Sebagai penggemar kuliner bakmi, aku pengiin bangettt cuss ke sini.
    Selama ini blum pernah makan bakmi topping babat. Pengin coba, euy!

    BalasHapus
  2. Wah, mie ayamnya kelihatan menggoda selera. Mulai 20K ya yang basic hehehe. Biasanya aku kalau makan mie ayam pilih yang komplit ada bakso dan pangsitnya. Tempatnya terang ini jadi enak menikmati mie nya. Es buah dan es jeruknya pasti bikin segar tenggorokan hhmmm.... Btw aku ga doyan babat hahaha...pinggirin deh buat suami aja :) TFS mbak Myra.

    BalasHapus
  3. Saya juga kangen kulineran tapi belum berani. Eh sudah ding sekali waktu ke mall. Tapi dengan suasana mall yang sepi gitu jadi nggak enak aja makannya hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, saya juga belum kulineran lagi. Ini cerita tahun lalu hehehe

      Hapus
    2. cerita tahun lalu tapi masih ingeeeet detail rasanya ya mbak. Semoga badai corona sehingga bisa kembali wiskul dengan ceria :)

      Hapus
  4. Aku penyuka babat, duh jadi pengen nih. Di sini nggak ada yang jualan mie pakai babat gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ke Jakarta atau ke Tasik cobain ya, Mbak :)

      Hapus
  5. Bakmi Tasik Rawamangun recommended ya Mbak ... noted ah. Siapa tahu suatu gari nanti bisa ke Jakarta ya. Ketika pandemi berakhir ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. recommended banget, Mbak. Rasanya emmang enak

      Hapus
  6. Wah saya sepertinya belum pernah makan mie dengan topping babat. Tapi kalau bersih babatnya dijamin tenang dan makin mantap dimakan. Enak nih kalau sedia oleh-oleh khas Tasik juga. Pas kangen makan buah tangan dari sana bisa sekalian beli di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang agak jarang ya mie ayam dikasih topping babat

      Hapus
  7. Aaaaaahhhhhhhhh... ini aku jadi kangen banget sama Bakmi Tasik, jaman ngantor sering banget kesini. Kalau sekarang sih solusinya kudu take away ini ya mak Chi, beneran ini bakmi babatnya sih juaraaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyeeess! Terima kasih banyak ya udah rekomendasiin mie ayam yang enak

      Hapus
  8. Ini sih makanan kampungnya Kang Aip banget ya hehehe pantesan rekomendasiin. Aku penasaran pingin nyobain apalagi kuah bakminya ada babat, unik nih. Boleh delivery ke Bekasi ga? :)

    BalasHapus
  9. baru tau bakmi tasik ini, biasanya cuma ke bakmi golek aja. Next kalo pulang aku coba mampir ah ke bakmi tasik ini, padahal dulu sering banget fotokopi di daerah jalan paus situ.

    BalasHapus
  10. Pernah juga baca tentang Mie Tasik ini di blognya Kang Aip. Ternyata emang mie legenda ya. Dan harga mie dan minumannya juga terjangkau. Enaknya datang ke sini, bisa sekalian beli oleh-oleh khas Tasik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jakarta, ini Bakmi Tasik yang melegenda, Mbak

      Hapus
  11. Pas ke ramawangun nggak tahu ada bakmi tasik begini. Enak sih bisa nyobain langsung. Tapi kayaknya harus pendam bentar ya. Atau pesan online ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukanya memang cuma siang. Itu katanya sering udah habis sebelum sore

      Hapus
  12. Babat itu salah satu makanan favorit saya waktu kecil hehe. Heran aja sih soalnya jarang kan ya anak-anak suka jeroan sapi begitu. Nah kalau disajikan dengan bakmi begini auto rakus saya makannya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau suka jeroan memang bakal menikmati, deh

      Hapus
  13. Kirain Mie Babat dicampur. Ternyata pisah ya. Penasaran gimana rasanya. Aku biasanya makan Bakso Babat sih. Kalau Mie, belum pernah coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dipisah, Mbak. Tetapi, tetap aja makannya dicampur hehehe

      Hapus
  14. Kalau sekarang masih buka gak ya bakmi tasik ini? siapa tau lagi keluar ke daerah sana, maksudnya ke rumah Myra :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin udah buka. Saya udah lama juga gak kulineran

      Hapus
  15. aduhhh jadi pengen makan mie.. Mie Tasik berkesan banget nih kayaknya ya.. temen2 blogger udah pada cobain.. aku pengen cobain tapi kok jauh banget yak... hehe

    BalasHapus
  16. Pernah dulu Juga mba.. Aku makan d daerah rawamangun waktu SMA ... Udah lama banget mudah2an bisa nih Cobain mie ayam Tasik mau Cobain yg yg varian Ada babatnya

    BalasHapus
  17. Ini kenapa aku baca tulisan mie ayam pas di tempatku lagi hujan. Kan jadi makin ngiler. Terus itu pakai babat pula. Belum pernah makan mie babat. Kayaknya Yummy banget deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mie ayam memang selalu menggiurkan, ya hehehe

      Hapus
  18. Kalau lihat mie, walau udah malem jadi laper. Hehe.... Kangen kulineran deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya, gak pernah bosan makan mie ayam :)

      Hapus
  19. Tasik terkenal bakso bakmie juga ya mbak?deket sini ada bakso tasik tapi bukan bakmie. Kangen ya kulineran lagi begini

    BalasHapus
  20. wow, es buah using cincau? how about the taste?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cincaunya rasanya adem di tenggorokan

      Hapus
  21. Ngeces aku mba bakminya enak banget aku penyuka m akanan serba mie eheheh
    es cincaunya huooo segernya hmmm

    BalasHapus
  22. Kalo ngomongin bakmi, aku pasti langsung inget dengan almarhum papa, yg dulu rajin banget beli bakmi. Aku jg agak pemilih kalo sama bakmi, sama kayak mie ayam. Penasaran gimana enaknya Bakmi Tasik ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang ada juga yang rasanya kurang pas

      Hapus
  23. unik ya bakminya pake babat. biasanya mi ayam tok. es buahnya kaya yang selalu buat takjil

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, agak jarang yang jual mie ayam dengan topping babat

      Hapus
  24. Waah tambah lagi nih list makanan yang perlu dicoba. Kayaknya enak bangeet ya bakmi tasiknya nih. Jauh banget tapi ke Rawamangun dari Bekasi

    BalasHapus
  25. Wah aku juga suka mi babat nih. Baca ini jadi pengeeen..haha.. Es buah a la jadul gitu juga siip..karena aku kurang suka susu hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya sekarang kebanyakan es buah pakai susu

      Hapus
  26. Wadooohhh saya pencinta bakmi malah belum cobain yang satu ini. Wah gajian bulan ini kudu wajib order sih. Hehehe

    BalasHapus
  27. Kalau buah mengkel itu namanya es koktail. Kalau bahasa betawi. Tadik bukan hanya terkenal payung fantasi tapi juga bakmi tasik. Mpo pesan sama kaya suami mba. Tanpa jeroan.

    BalasHapus
  28. Enak bgt Mbaa
    Bakminy es jerukkny jajan2ny
    Ya Allah jd ngilerrr
    Emng dah kuliner Indonesia endeuzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak pernah bosan ya dengan kuliner Indonesia :)

      Hapus
  29. Tampilan bakmi Tasik ini enak banget mbak, btw aku salfok sama jajanan di steling nya. Jadi pengen cobain mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kangen dengan oleh-oleh Tasik, bis abeli di sini

      Hapus
  30. Aku termasuk yg suka babat, tapi belum pernah nyoba sebagai pasangannya bakmi, jadi penasaran sama bakmi Tasik Rawamangun.
    Penasaran nyicipin rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru menemukan mie ayam pakai babat di sini

      Hapus
  31. Bakmi Tasik aku fokus ke hasilnya mbak soalnya kota kelahiran hahah. Ngomong-ngomong ini bakminya ada kabarnya juga nih unik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di Tasik mah banyak ya yang jual mie ayam begini

      Hapus
  32. Duh mie babatnya bikin mupeng. Aku dulu pernah nyoba soto babat dan ternyata enak banget nah ini ada mie babat

    BalasHapus
  33. Beda yang paling keliatan apa nih Chi antara mie tasik ini dengan mie ayam pada umumnya?
    Unik juga ya kuahnya ada babatnya gitu. Aku biasanya hanya doyan babat yg ada di nasi goreng. Harus nyoba nih yang di kuah mie ayam ya kayak gimana rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang paling kelihatan itu ya karena pakai jeroan. Selain itu, mie ayam ini gak terlalu banyak rempah

      Hapus
  34. Kalau doyan babat di sini memang tempatnya bangeet ya mba. Aku juga sukaaaa

    BalasHapus
  35. Waduududu.....ini enak banget sik...
    Bakmi Tasik dimakan pas jam makan siang.
    Endeeuuss!

    Rawamangun ini daerah perkantoran kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Campur-campur lah, Mbak. Perumahan ada, perkantoran pun ada

      Hapus
  36. Aku kalau ke blog ini, kalau nggak kenyang pengetahuan, kenyang nata juga lihat informasi kuliner
    Kemecer deh jadinya

    BalasHapus
  37. Daerah Rawamangun banyak juga spot kulinernya ya. Saya pernah lewat di Bakmi Tasik ini, cuma belum coba saja. Favorit kami itu makan seafood tenda di depan Terminal Rawamangun. Kapan-kapan perlu dicoba nih. Tapi bener sementara GoFood aja.

    BalasHapus
  38. I do like the food and it’s very unique as well. My only complaint is that it is very hot down there because it has no air conditioner

    BalasHapus
  39. Saya penggemar mie ayam banget, apalagi pas jam-jam makan siang, ajiibbbnb. Minumnya sih saya setia dengan es teh manis jumbo, haha

    Kalau saya suka mie ayamnya ditaburi kulit pangsiy goreng. Sensasi kriuknya mantappp

    Emang beda sih ya kalau mie ayam mienya bikinan sendiri. Lebih enak aja gitu..

    BalasHapus
  40. baca baca review kuliner seperti ini rasanya jadi pengen hunting hunting dan keluar nyobain aneka kuliner lagi

    BalasHapus
  41. Masyaa Allah babatnya itu loh bikin pengin langsung pesen!
    Nambah jajaran kuliner Tasik yang makin beragam dan enak selain Tutug Oncom :)

    BalasHapus
  42. ini mirip mie ayam pada umumnya ya mb, selain ada babat itu ada lagi g yg bedain dengan mie pada umumnya khususnya mie ayam wonogiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya beda-beda. Mie ayam yang biasa abang-abang jualan atau mie ayam bangka aja bisa beda :)

      Hapus
  43. wiiih enaknya Mak Chi...
    Klo bakso tasik akutuh udah hapal dan suka dengan khasnya tapi klo yang bakmi blom pernah tahu dan belum pernah nyoba ...
    looks yummy... mau ah kapan2 nyoba

    BalasHapus
  44. Aku salah satu pecinta Bakmi juga nih mba, tapi tanpa jeroan hehe. Anw ini aku baru tau lho mba, karena jarang ke daerah sana juga kali yah jd nggak tau ada Bakmi Tasik ini. Kapan2 wajib cobain ah ;)

    BalasHapus
  45. Wah makanan enak ini. Udah lama juga gak kesana. bapak yg jualan semoga masih sehat ya. Jadi kepengen Yamin As in Komplitnya deh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin. Kapan main ke Rawamangun lagi, Kang? :)

      Hapus
  46. Aku baca tulisan ini pas magrib dan perut lapar. Aaah kak, jadi kepengen kan aku. :(

    BalasHapus
  47. Ya Allah baca artikel malem-malem bikin mupeng parahh:( sebagai pecinta bakmi aku sangat ingin mencicipi bakmi ini

    BalasHapus
  48. Masih bisa beli secara online ya kalau di kota. Jadi mudah. Kalau di tempat saya, mau ga mau, beli bakso aja kita harus datang langsung. Hehehe...
    Baru denger ada bakmi atau mie ayam, ada campurannya babat

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bakmi tasik kayaknya ciri khasnya memang begini

      Hapus
  49. laperrrrrr..... hehehe
    di Bandung juga banyak mbak Mira, rasanya lekker pisan
    Konon ciri khas mie tasik adalah mie-nya yang home made, bukan beli jadi di pasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena Bandung lebih dekat ma Tasik. Makanya banyak ya, Mbak. Iya ini juga kienya homemade

      Hapus
  50. Wah menggoda sekali itu bakmi dan babatnya, kalau di Tasik nya sendiri apakah buka cabang juga ya ? Atau pusatnya malah di Tasik ? Soalnya aku lebih dekat ke Tasik daripada ke Rawamangun hehe..

    BalasHapus
  51. Huaaah ngomongin Rawamangun jadu ingat kampusku tapi selama ngampus aku lebih sering kulineran yg dessert gitu atau paling mentok warpas haha. Makasiiih rekomendasi nya Mbak Myra.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Warung Pasta yang di Bapus? Di sekitaran sana juga banyak kuliner enak :)

      Hapus
  52. Rame banget ya, pasti enak nih, sebagai pecinta bakmi, kupengen coba jadinya, hihi. Apalagi ini namanya Bakmi Tasik, jadi ngingetin ke Bakmi di Tasik yang emang enak-enak.

    BalasHapus
  53. Wahhh.. Rawamangun banyak opsi kuliner yang nikmat. Bisa jadi refrensi nih kalau lagi ingin menjelajahi area timur Jakarta ini.
    Bakminya cukup khas ya..karena dilengkapi babat yang jarang sekali ada ditempat lain

    BalasHapus
  54. Saya pun bukan penggemar jeroan, tapi kalau lihat fotonya menggoda begini, jadi ikutan penasaran

    Aku sebenarnya lebih suka mie ayam manis sih Teh. Duh ini dimakan siang siang, asik banget ini mah.

    BalasHapus
  55. Wah aku pikir mie ayam mbak soalnya mirip banget mie ayam ketimbang bakmie hehe. Tapi boleh juga nih dicoba apalagi masih di Rawamangun, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. topping ayamnya tetap ada. Tetapi, ini ditambah lagi dengan babat

      Hapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)