Jalan-Jalan Seharian di Kuala Lumpur

Saya agak sedikit pusing mengubah rencana perjalanan ketika akhirnya memutuskan batal jalan-jalan ke Melaka. Rasanya gak mungkin mengajak orang tua untuk jalan-jalan ke sana karena rencana kami kan memang akan seharian jalan. Mereka bisa sangat kecapean. Apalagi sehari sebelumnya baru aja hadir di acara resepsi pernikahan.

jalan-jalan seharian di kuala lumpur malaysia

Jalan-Jalan Seharian di Kuala Lumpur



Saya sudah memutuskan untuk jalan-jalan di Kuala Lumpur saja. Kemana?

Berkali-kali googling, masih saja belum dapat destinasi yang menurut saya menarik. Kebanyakan menulis ke Petronas, KL Tower, Batu Caves, dan beberapa destinasi umum lainnya. Saya tau, menarik atau tidak itu urusan selera. Setiap orang bisa berbeda-beda.

Nah, kalau buat saya Petronas dan KL Tower ini gak ada sama sekali dalam rencana destinasi yang ingin dikunjungi. Begitupun dengan Batu Caves. Tetapi, khusus Batu Caves, saya ada alasan lain yang akan saya ceritakan lain kali. *Ada cerita sedihnya. Mudah-mudahan saya bisa menulisnya.

[Silakan baca: Resepsi Pernikahan di Malaysia]

5 Tempat Wisata Menarik di Kuala Lumpur


destinasi menarik di kuala lumpur
Lokasi: Sentul, Malaysia

Saya terus mencari tempat wisata menarik di KL. Tidak hanya yang ada di page one Google, tetapi sampai page sekian pun saya baca. Saya cari juga di Instagram dengan berbagai hashtag yang berkaitan dengan destinasi wisata Kuala Lumpur.

Saya ingin tempat bernuansa alam. Kalaupun tidak ada, pengennya jalan-jalan ke kota dengan suasana yang unik. Pada saat itu, saya membayangkannya Kuala Lumpur sama seperti kota metropolitan lainnya. Kalau hanya gedung pencakar langit di mana-mana, sama aja dengan Jakarta. Makanya pengen banget ke Melaka. Nai malah pengennya ke Penang.

Back to Content ⇧

KL Forest Eco Park, Hutan Kota yang Rimbun

kl forest eco park, taman eko rimba,

Lot 240, Jalan Raja ChulanKuala
50250 Kuala Lumpur, Malaysia

Saya memang benar-benar gak tertarik main ke KL Tower sebelum menemukan info tentang tempat ini. Saya lupa dapat informasi ini pertama kali dari mana. Tetapi, bila Sahabat KeNai pernah membaca tentang Taman Eko Rimba atau Hutan Simpan Bukit Nanas itu nama lain dari KL Eco Forest Park.

hutan simpan bukit nanas

"Pokoknya wajib ke sini!" ujar saya.

Saya langsung meniatkan banget untuk datang ke tempat ini. Dari homestay, kami naik Grab ke sini. Alhamdulillah, tempatnya memang asyik. Hutan kota yang rimbun di antara gedung pencakar langit. Sayangnya kami kurang lama aja karena masih ada beberapa tempat lain yang ingin dituju.

KL Forest Eco Park ini masih satu area dengan KL Tower. Di area yang sama juga ada Upside Down dan beberapa restoran/cafe. Jadi, lumayan komplit lah wisata di area ini. Tapi, saya gak tau apakah di sana ada toko yang menjual merchandise. Sepertinya saya tidak melihatnya. 

[Silakan baca: KL Forest Eco Park]

Back to Content ⇧

Mencari Sparepart Motor di Sentul

beli spare part motor di sentul malaysia

Dari KL Forest Eco Park, kami lanjut ke Sentul naik Grab. Menempuh perjalanan sekitar 20 menit untuk sampai lokasi yang kedua. Tujuan yang kedua ini keinginan Keke dan ayahnya.

Di Kuala Lumpur, Malaysia, juga ada daerah namanya Sentul. Persamaan dengan di Indonesia adalah sama-sama ada hubungannya dengan dunia otomotif. Kalau di Indonesia, kami lumayan sering ke Sentul untuk menemani Keke pertandingan balap motor. Sedangkan di Sentul, Malaysia, Keke dan ayahnya mencari beberapa sparepart untuk motor balap.

mencari spare part motor di sentul malaysia
Nungguin yang lagi cari sparepart motor

Di Sentul Malaysia, berderet bengkel dan toko yang menjual sparepart kendaraan. Kami datangi beberapa toko sampai dapat barang yang diinginkan. Jangan tanya sparepart apa yang dicari. Saya gak pernah ingat hehehe. Itu 'mainannya' Keke dan ayahnya. Saya hanya ingat, katanya di sini harganya lebih murah dibandingkan beli di Indonesia. Lumayan lah selisih harganya. Makanya mumpung lagi di KL, mereka berdua niatin banget ke sini.

Back to Content ⇧

Merchant's Lane, Hidden Gem Cafe in Chinatown

merchants lane malaysia

150, Jalan Petaling, City Centre
50000 Kuala Lumpur, Malaysia

Setelah mendapatkan sparepart motor yang dicari, kami pun lanjut untuk makan siang. Kembali kami naik Grab menuju lokasi ini.

Cafe yang sedang hits di Kuala Lumpur ini termasuk hidden gem. Saya pernah baca beberapa tulisan yang katanya agak susah dicari. Sebetulnya, lokasinya gak berada di tempat tersembunyi. Ada di depan jalan besar. Tetapi, memang nyaris gak ada tanda keberadaan cafe ini. Malah bisa-bisa disangka toko peralatan tulis. 

Suasana di depan toko pun sepi. Nyaris gak terlihat kendaraan banyak parkir. Begitu masuk ke dalam, baru deh suasana terlihat ramai. Sampai kami pun harus menunggu meja kosong.

hidden gem cahe in chinatown

Saya seneng banget bisa menemukan tempat ini meskipun harus antre karena di dalamnya sedang penuh. Selain suka dengan suasananya, semua makanan yang kami order rasanya enak.

Harga makananya kurang lebih sama lah kayak cafe-cafe di Jakarta. Tetapi, di sini porsinya besar-besar. Seporsi berdua juga masih bikin kenyang.

[Silakan baca: Merchant's Lane, Kafe Tersembunyi di Chinatown, Kuala Lumpur]

Back to Content ⇧

Belanja Oleh-Oleh Coklat di Mydin

belanja coklat di mydin kuala lumpur
Pilihan coklat dan permennya banyaaaakkk!

Kuala Lumpur City Centre
50050 Kuala Lumpur, Malaysia

Saya masih penasaran di mana tempat mencari coklat di Kuala Lumpur. Masih gak puas cari coklat di Tesco, Paradigm Mall, karena pilihannya sedikit. Saya tuh pengennya kayak belanja coklat di Mustafa Centre, Singapore.

Kebanyakan menyarankan mencari coklat di Central Market. Tetapi, ada juga artikel yang menulis kalau mencari oleh-oleh coklat itu di Mydin. Bahkan Mydin ini dibilang kayak Mustafa Centre. Nah, persis seperti yang saya mau.

[Silakan baca: Bermain di Gardens by The Bay dan Mencari Oleh-Oleh di Mustafa Centre]

Mydin adalah salah satu hypermarket di Malaysia. Tokonya ada banyak. Tetapi, kami memilih yang terdekat dari Merchant's Lane. Tinggal jalan kaki sekitar 10 menit.

mydin kuala lumpur malaysia
Harus titip tas dulu kalau mau masuk ke Mydin

Seperti hypermarket pada umumnya, tentu saja yang dijual beragam. Tetapi, begitu masuk ke dalam, saya langsung menuju area coklat dan permen. Seneng banget hampir satu lantai itu isinya beraneka camilan, terutama coklat dan permen. Nah ini yang memang saya mau!

Pilih ini, pilih itu, rasanya banyak yang banget yang ingin dibeli. Tetapi, kami harus kira-kira juga karena masih ada 1 tujuan lagi. Jangan sampai nanti jadi bikin ribet karena kebanyakan belanja. Bahkan kami tidak melihat area lainnya. Tujuan kami memang hanya ingin beli coklat

Saya sudah membandingkan harga coklat di Mydin dengan Tesco, Central Market, dan 2 supermarket yang dekat homestay. Di Mydin selain banyak pilihan, harganya juga paling murah.

Suasananya juga lumayan mirip dengan Mustafa Centre. Suasananya lumayan crowded. Didominasi dengan wajah-wajah India. Toko-toko di sekitarnya juga penjualnya kebanyakan berwajah India. Sepertinya memang di sana tuh daerah little India. Hanya tebakan saya aja, sih. Karena saya juga gak terlalu memperhatikan lebih detil.

Terminal bus ada tepat di depan Mydin. Tetapi, saya gak tau apakah bis yang ada di sana untuk rute dalam atau luar kota. Kami memilih melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki.

[Silakan baca: Siti Homestay Kelana Jaya, Penginapan Nyaman untuk Muslim]

Back to Content ⇧

KLCC Park dan Menara Kembar Petronas

klcc park

Jalan Ampang,
50088 Kuala Lumpur, Malaysia

Lho, katanya gak tertarik ke Menara Petronas? Tetapi, kenapa malah ke sini juga?

Awalnya untuk menyenangkan hati papah yang pengen banget ke sini. Meskipun, saya gak tertarik, tentunya gak boleh egois. Namanya juga jalan bersama-sama.

Tetapi, di hari ketiga itu, kami gak jadi jalan bareng juga. Papah, mamah, para tante, serta om harus silaturahmi dulu ke rumah mertua sepupu saya. Sedangkan rombongan saya memilih jalan duluan sejak pagi.

sore hari di klcc park

Meskipun gak jadi jalan bareng, saya tetap memutuskan ke Menara Petronas. Tetapi, sempat googling lagi. Siapa tau ada sisi yang menarik daripada sekadar foto di depan Twin Tower. Dapat deh info tentang KLCC Park.

Dari Mydin kami memilih jalan kaki. Lumayan deh hampir 3 km jalannya. Kalau berdasarkan prediksi Google Maps, harusnya sekitar 30 menit aja. Tetapi, karena Fabian, keponakan saya, ikut jadinya agak lama. Dia gak biasa jalan jauh. Makanya sempat agak rewel. Mana cuaca saat itu, meskipun udah menjelang sore, masih berasa panas.

[Silakan baca: Nyasar ke Paradigm Mall Gara-Gara Google Maps]

suasana sore di klcc park

Seneng banget begitu sampai KLCC Park yang kami lihat ada tempat untuk minum. Sebetulnya kami selalu bawa botol minum. Tetapi, jalan kaki saat itu lumayan bikin haus. Dan entah karena kami kehausan atau gimana, rasanya air yang kami minum saat itu dingin dan sejuk di tenggorokan hehehe.

taman bermain di klcc park

Fabian yang tadinya rewel dan lemes, langsung full lagi energinya ketika melihat taman bermain. Asiknya taman bermain di sini luas. Tempat bermainnya pun banyak. Meskipun suasana sore itu ramai, tetapi gak terlihat antrean anak bermain di salah satu permainan.

Ketika dia bermain, kami memilih duduk di salah satu bangku. Di setiap mejanya ada papan catur. Kalau Sahabat KeNai mau duduk sambil main catur juga bisa, nih.

Paling enak kalau ke KLCC Park tuh sore hari. Meskipun tempatnya lumayan teduh karena banyak pohon. Tetapi, cuaca sore hari semakin bikin suasana adem. Selain itu, melihat Twin Tower dari KLCC Park ternyata bagus juga.

kolam renang klcc park malaysia
Pool yang luas ini sedang direnovasi

Sebetulnya, tujuan saya ke KLCC Park tuh pengen ajak Fabian main di pool. Makanya dia udah bawa baju ganti. Poolnya juga cukup puas. Sayangnya saat kami ke sana sedang ditutup karena renovasi.

klcc park kuala lumpur malaysia
Pool dengan pemandangan Twin Tower Petronas

Etapi, saya agak lega juga ding pool-nya ditutup. Gara-gara jalan kaki dari Mydin ke KLCC Park, lumayan bikin badan pegel. Udah gak ada tenaga buat nemenin Fabian main air. Apalagi kalau udah ketemu air, suka susah ajak Fabian pulang. Jadi mendingan dia main di tamannya aja sampai puas hehehe.

suria klcc

Setelah puas bermain, kami lanjut ke Suria KLCC. Foto-foto sebentar deh di depan Twin Tower mumpung lewat. Ke mall Suria karena Keke dapat WA dapat salah seorang teman sekelasnya. Nitip beliin beberapa skincare di Watsons. Alasannya di Watsons Indonesia belum ada produk yang diinginkan.

Sore itu suasana lumayan ramai, termasuk yang ingin foto dengan background Twin Tower. Kalau yang ingin foto dengan latar belakang menara kembar ini kebanyakan turis. Dari Indonesia termasuk yang paling banyak, lah.

berfoto di menara petronas

Perlu diperhatikan, motret dan jalan kakinya juga harus tertib. Wisatawan tidak boleh berdiri di area yang berwarna merah. Seingat saya itu jalur untuk sepeda. Akan ada petugas yang mondar-mandir untuk mengingatkan bila ada yang berdiri di area tersebut.

Back to Content ⇧

Mampir ke Central Market, Petaling Street, dan Kasturi Walk


petaling street
kasturi walk
central market kuala lumpur

Sebetulnya masih ada 3 tempat lagi yang kami kunjungi meskipun gak lama yaitu Central Market, Petaling Street, dan Kasturi Walk. Kami memang jarang banget beli oleh-oleh kalau pergi ke manapun. Kecuali beli coklat atau makanan lainnya. Itu juga gak selalu beli.

Makanya saat ke sana pun sekadar lewat. Gak tertarik untuk beli ini itu. Paling sesekali bandingin harga coklat aja. Mau kulineran juga perut masih kenyang banget.

3 tempat ini lokasinya saling berdekatan. Bisa ditempuh dengan jalan kaki. Kalau mau beli oleh-oleh seperti kaos, gantungan kunci, coklat, dll juga bisa di sini. Kulineran pun banyak pilihannya. Tetapi, saya gak tau mana yang paling murah. Saya hanya membandingkan harga coklat.

Back to Content ⇧

Beneran Jalan Kaki di Kuala Lumpur


jalan-jalan sehari di kuala lumpur
Sampai masuk ke dalam pasar tradisional

Penyebab kenapa kami memilih jalan kaki dari Mydin ke KLCC Park karena travel WiFi yang kami sewa pada hari itu gak bisa dipakai. Gak connect sama sekali ke hp mana pun.

Udah malas banget deh untuk googling naik kendaraan apa aja. Kami pun gak nanya-nanya ke warga sekitar. Mendingan mengandalkan google maps aja untuk mengarahkan kami berjalan kaki sampai KLCC Park. Untung kali ini gak dibikin nyasar hehehe.

[Silakan baca: Pengalaman Menggunakan Travel WiFi Wi2Fly Selama di Malaysia]

muzium telekom kuala lumpur malaysia

Kami melewati Muzium Telekom. Kalau dari luar kelihatan bagus. Tetapi, kami memang gak tertarik untuk mampir. Saya pun ngikik saat melewati KL Forest Eco Park. Muter-muter aja kami di situ, ya hehehe.

jembatan pejalan kaki terpanjang di malaysia

Kami gak selalu panas-panasan saat berjalan kaki. Di sana ada jembatan yang lumayan panjang dan ber-AC. Kalau mau dilanjutkan, kami bisa lewat jembatan ini sampai Bukit Bintang. Tetapi, kami memilih turun di KLCC Park.

Jembatannya tidak hanya nyaman bagi pejalan kaki, juga child friendly. Disarankan banget deh kalau memilih jalan kaki bersama anak, apalagi bawa stroller, mending lewat jembatan ini. Biar gak ribet harus menyebrang jalan dan lain sebagainya.

[Silakan baca: Table Service di McDonald's Bukit Bintang, Malaysia]

makan di fuel shack malaysia
menu fuel shack

Setelah jalan-jalan seharian di Kuala Lumpur, kami lanjut ke salah satu stasiun kereta yang terdekat dengan Suria KLCC. Sebelum ke stasiun, kami makan dulu di Fuel Shack. Hot dognya enaaaak! Biar seharian jalan-jalan di Kuala Lumpur dan bikin seluruh badan pegel, tapi saya senang karena ketemu makanan enak terus hehehe.


Saya lupa nama stasiunnya. Tetapi, kami sempat sekali naik kereta semacam MRT sampai di salah satu stasiun yang lumayan luas. Di sana kami janjian untuk ketemu dengan keluarga besar. Kemudian, sama-sama pulang ke flat sepupu saya naik kereta yang berangkat terakhir.

naik lrt di malaysia
Masih ada sedikit semangat untuk foto, meskipun muka udah kucel dan tenaga udah tipis hehehe

Back to Content ⇧

You Might Also Like

74 comments

  1. wah banyak lokasi di KL yang belum saya datangi. Aku catat ah, terutama KL Forest ECO Park, pingin coba kesana

    BalasHapus
  2. Ulasannya lengkap banget, tks kak bisa buat referensi aku kalo kesana ajak anak². Aku kalo kesana puas²in minum teh ping sama kwetiaw goreng, enak n murah :D

    BalasHapus
  3. Asyikkkk ada beberapa tempat yang yelum aku kunjungi, jadi bisa jadi tambahan masuk list

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama. saya pengen ke cafenya. waah porsi makanan besar. bs romantis nih pesan sepiring untuk berdua. tapi harganys mahal gak yaaa

      Hapus
  4. Mba, aku paling tertarik sama hutan kotanya. Keren banget.
    Semoga nanti juga bisa main ke sana aku mba♥️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, keren ya hutan kotanya. Bisa menikmati suasana alam di tengah kota sungguh barang yang langka kalo di sini. Harus deh mampir kalo ke KL.

      Hapus
  5. Seneng banget baca postingan ini, Mbak. Seru banget ya jalan-jalan ke berbagai tempat. Itu seriusan permen lolinya gede banget, ya? Saya jadi galfok. Hehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu di dalamnya ada banyak permen loli hehehe

      Hapus
    2. Hahaha, aku buka postingan ini bareng anak-anak. Mereka kaget dengan loli yang gede banget itu. Ternyata isinya banyak permen loli ya. :D

      Hapus
  6. Mydin....andalanku banget kalau ke KL. Juga Hanifa.

    Btw, udah ke Putrajaya Mbak? Di sana juga banyak objek menarik kayak masjid Putrajaya dan Astana Moroko. Bisa jadi alternatif kalau bosen ama wisata di KL

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belum pernah ke Hanifa. Kalau ke sana lagi mau coba didatangin, deh. Ke Putrajaya juga belum sempat

      Hapus
  7. Penasaran sama hutan kotanya, semacam asriiiii dan sejukkkk yaa. Btw, seru banget mbk bisa ngebolang bareng, suami saya paling seneng ngajakin jalan ala backpackeran gini, dari muali seseruan bareng sampe akhirnya tepar bareng saking kecapekannya, hahaha

    BalasHapus
  8. Kayaknya seru kebetulan aku akan ke KL insyaAllah bulan mei nanti, pengen ah nyobain ke KL eco for

    BalasHapus
  9. Aq baru sekali mBa ke kl dan cm ke petronas aja dannn sempet nyobain juga tuh minum dari keran, hihi iri bgt liat taman bermain anak di klcc bagus dan bersih bgt, ngarep bgt di monas ada yg seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudah hasil revitalisasi Monas nanti bagus, ya

      Hapus
  10. Hutan kotanya bersih ya mbak udah gitu terlihsr sejuk dan asri semoga Jakarta juga punya hutan kota yang bisa di banggakan 😊

    BalasHapus
  11. Seru banget bisa jalan jalan di KL, bisa jadi referensi ide tempat wisata di KL nih .


    Beberapa kali mau main ke saudara yang di KL gak pernah jadi, aku sebenarnya agak takut backpakeran ke luar . Apalagi bawa baby... Kecuali cuma berdua sama palsu, kita mau biasa ngebolang..hehehe

    BalasHapus
  12. Owh jadi MyDin ya Mustafanya di KL. Ini nih yang paling penting infonya. Tempat oleh2 yang murah meriah. Hehehe. Makasih infonya Mbak.

    BalasHapus
  13. seru juga jalan-jalan di malaysia apalagi di kl ecoparknya. penasara. semoga di tahun 2020 ini saya bisa mengunjungi malaysia juga :)

    BalasHapus
  14. Seru sekali mbak...
    Aku pgn bgt ke ecopark ni..

    BalasHapus
  15. Jembatan di KL Forest Eco Park itu dari besi kan mbak ya. Tetep deg degan melihatnya hehe, Hmm, boleh nih langsung ke TKP

    BalasHapus
  16. Seneng banget ya mba bsa jalan2 bareng sekeluarga ke KL banyak spot menarik ya mba liat makanannya jadi psenasaran mau cobain pas ksana

    BalasHapus
  17. Di Kuala Lumpur banyak tempat asyik buat jalan-jalan ya. Dari wisata modern sampe wisata alam. Pantesan banyak orang Indonesia yang traveling ke sana. Aku juga kepengen da :D

    BalasHapus
  18. Seru banget ya mbak kisah jalan-jalan seharian di kuala lumpurnya. Asik aja gitu. Meski capek bin pegel jalan kaki seharian tapi hepi ya mba banyak tempat yang dikunjungi dan menambah wawasan kita

    BalasHapus
  19. Seru ya Mbak selama di KL bisa mengunjungi banyak tempat. Saya belum pernah ke sana tapi kalau ada kesempatan pengen juga mengunjungi tempat2 menarik yang Mbak sebutkan di atas.

    BalasHapus
  20. Ini semua dilakukan dalam sehari, mbak? Kuat banget hahaha. Aku bawa bocah sebiji aja rasanya cuma sanggup ke satu tempat abis itu pengen leyeh-leyeh di kamar hotel ahahaha
    Tapi makasih loh, jadi tau banyak alternative tempat di KL :)

    BalasHapus
  21. Boleh neh di jadiin referensi klo suatu saat aku ke KL. Banyak tempat menarik yang dapat di kunjungi di KL yang Murah meriah tapi menarik

    BalasHapus
  22. Terima kasih mbak sharingnya. Jadi tau tempat2 wisata di KL. Aku baru sampe ke petronas, genting, putrajaya dan istana negaranya

    BalasHapus
  23. Uwuw patut dicoba nih next kalo ke KL lagi. Banyak tempat keche yg blm pernah didatengin ternyata :)

    BalasHapus
  24. Akhirnya jadi ke twin tower juga, ya

    Iya sih kalau jalan-jalan sama keluarga harus adil. Semua dapat yg dimaui.

    Kl ga gitu, bisa kapok diajak jalan lain waktu.

    BalasHapus
  25. aku waktu ke melaka naiknya mobil pribadi gitu, sewa, sama ibu mertua ke sana, emang sih agak jauh ya, ky jakarta bandung, trus pas di KL juga jalan kaki sama nyobain naik MRT deh hehhe

    BalasHapus
  26. Lengkap banget mba ulasannya. Aku di KL aja seringnya. Belum pernah ke Melaca. Anyway beberapa tempat emang lebih cepet jalan kali daripada naik public transportation. Hidden gem cafenya nemu aja mba. Wajib coba someday. Baru mau balik ke sana lagi. Mau main ke Johor tapi ditunda dulu deh. H

    BalasHapus
  27. Aku belum pernah kalo sama suami dan anak2, seru deh baca ceritanya ehm semoga soon bisa ijutan jejak ah sama keluarga

    BalasHapus
  28. Kalau ada rezeki ke Malaysia, ini: Belanja Oleh-Oleh Coklat di My harus jadi prioritas hehehe. Kayak berada di dalam surga coklat, ya.

    BalasHapus
  29. Saya belum pernah jalan-jalan ke KL. Oh, banyak toh ternyata tempat wisatanya. Awalnya KL sy anggap gtu2 aja, ternyata mayan sih ya.

    BalasHapus
  30. Huaaa izin bookmark ya mba. Siapa tau sy ada kesempatan ke malay meski hanya sehari, jd bisa eksplor sebanyak ini :)

    BalasHapus
  31. Wahhh seruuu banget perjalanannya, mbak.
    Ini aku save untuk rekomendasi kalau liburan ke KL :)

    BalasHapus
  32. Pulang dari KL langsung cari tukang urut, kak Myr...
    Ya Allah...kuat banget.
    Mendadak singset aku jalan begituuu...
    Salut sama Keke dan Nai yang ga protes. Sama sepupu-sepupunya yaa...?

    BalasHapus
  33. Euleuh Bun, aku salfok sama hotdognya. Sausnya bukan saus tomat dan saus cabei, ya kayaknya. Mirip saus spaggheti gitu, ya. Beuh, kenyang meureun 1 juga. Gede nampaknya :D

    BalasHapus
  34. Suka dengan jembatan yang berac, walau jalan sepanjang jembatan terasa tidak gerah. Semoga suatu waktu saya bisa jalan-jalan seharian di KL

    BalasHapus
  35. Aku beberapa kali ke KL belum sempat ke atas menara kembarnya..cuman foto2an aja di bawah hehe

    BalasHapus
  36. Wah, ternyata dengan jalan seharian juga bisa menikmati banyak tempat menarik di Kuala Lumpur ya, Mbak. Asal mau aja, jalan-jalan jauh hihihi

    BalasHapus
  37. Wah bisa jadi alternatif nih kalo aku main ke KL lagi dalam satu hari bisa banyak tempat hehe. Btw, hutan kotanya bagus banget yaah kak, rindang dan bersih. aku suka!

    BalasHapus
  38. Lihat foto-fotonya,yang terbayang dalam benak aku aaah ini kotanya bersih banget ya. Adem. Damai.

    Huhuhu kapan ya bisa ke KL? πŸ˜„

    BalasHapus
  39. duh, jadi kangen pingin ke malaysia... lama2 malaysia udah serasa tanah air kedua buatku saking seringnya aku kesana bolak balik... tapi tetep nggak ada bosannya.

    BalasHapus
  40. Pengen deh melancong ke Malaysia. Banyak jalan gapapa deh seneng rasanya bisa menjejakkan kaki traveling gitu ke beberapa tempat. Mudah mudahan bisa sama keluarga kesana. AamiinπŸ™‚

    BalasHapus
  41. Belum sempet menjelajah Malaysia, saya juga kyknya paling jalan2 muterin KL kalau ada kesempatan ke KL lagi sama keluarga. Soalnya lbh suka menghindari lokasi ramai, maunya menemukan lokasi lain yang beda dari yang ada di Jakarta jd bisa buat bahan cerita hehe. Entah kapan bisa ke sana lg, moga virus corona lekas ada obatnya

    BalasHapus
  42. aduh aduh aduk kok mupeng liat destinasinya. tengkyu inpormasinya :*
    nanti aku mampir lagi yaa kalo jadi pergi jalan2 ke kuala lumpur bareng temen2 kuliah (kalo ijin keluar). mudah2an jadi berangkat, aamiin

    BalasHapus
  43. Pas baca konten agak bingung baca nama Sentul,(ingetnya sentul bogor ) bolak balik baca judulnya artikel . Ternyata di malaysia ada daerah namanya Sentul jugabhahha

    BalasHapus
  44. Aku udah explore beberapa tempat2 yang chie kunjungi itu, tapi paling suka di KL Forest, tetep ya hutan yang ditujuuu.
    Kebanyakak makan..makan..makan .. tidur, ngobrol, repeat haududu menikmati suasana ofline sampe lupa poto2 euy, Chi..

    BalasHapus
  45. Aku kalau ke Malaysia lagi mau cari tempat-tempat antimainstream buat dikunjungi mba. Noted buat Mydin yang mirip Mustafa Singapore, ntar beli oleh-olehnya di sana aja deh. Hahaha.

    BalasHapus
  46. Senangnya bisa liburan sekeluarga ke luar negeri, aku pernah ke Hongkong tapi kerja
    kalo liburan gini belum pernah, semoga kelak bisa jaalan2 juga ke KL aamiin
    sseru keluarganya mba kompak banget

    BalasHapus
  47. Wuih lumayan menguras tenaga juga ya Chi seharian 'mengarungi' Kuala Lumpur. Nice info nih, bakalan aku simpen, siapa tau kan suatu saat ada rejeki bisa piknik bareng keluarga ke Malaysia.

    BalasHapus
  48. Makasih sharingnya ah... Bookmark ah, siapa tau kapan-kapan bisa ke kl sama anak-anak, main ke taman sama belanja cokelat, hohoho...

    BalasHapus
  49. Dua kali ke KL dan yang terakhir lumayan mengecewakan .. ya karena itu. ke Batu Caves - ke Petronas, that's it! Yang menarik hanya ke Genting Highland.

    Untung aja waktu perjalanan pertama aku ke Eco Forest, buatku ini jauh lebih worth it daripada ke pasar ga jelas hihihihi ... Mydin ini juga yang nunjukin kakaknya Winda emak gaoel jadi puas banget belanja coklat murah (eh tapi pas di Indo juga ternyata harga tak terpaut jauh sih)

    penasaran ama cerita Batu Caves yang gagal.. meluncuuuurrrrr

    BalasHapus
  50. KL Forest Eco Park seruuuu nih ya.
    Duh, aku juga mauuuk ngeborong cokelat
    Apalagi coklat duren :)) uenaaakkk

    BalasHapus
  51. Dari kesemua ini aku pengen banget mampir ke KL FOrest, beberapa kali main ke KL aku gak pernah kesana loh. Bahkan gak pernah tau kalau ada, wajib ku catat ini biar gak lupa nanti kalau balik lagi ke KL.

    BalasHapus
  52. Beruntungnya bisa baca artikel ini siap tahu ada rezeki dan bisa liburan ke KL bersama anak-anak, jadi udah dapat gambaran buat bikin itinerary. BTW...hutan kotanya keren dan bersih ya mbak, pasti dipelihara dan dijaga kelestarian, soalnya kota juga butuh lho ruang terbuka hijau.

    BalasHapus
  53. Komplit banget..bisa jadi panduan kalau ke KL. Asyik juga jalan kaki aja ya..bisa singgah-singgah dan lebih mudah kemana-mana. DAn itu jembatannya , bgaus ada begini jadi full pejalan kaki bisa nyaman saat di jalan

    BalasHapus
  54. Rasa penasaranku akan tempat yang namanya Sentul juga di KL akhirnya terjawab sudah di artikel ini. Ternyata beneran sama sama ada hubungannya dengan otomotif, seperti di Indonesia.

    BalasHapus
  55. Banyak juga ya tempat yang bisa dikunjungi di KL. Dan aku baru tahu kalau di Malaysia juga ada tempat yang namanya sentul. Sama-sama berkaitan otomotif pula.

    Kayaknya yg bakal rewel bukan Fabian aja deh, jalan 30 menitan emang lumayan menguras tenaga. Kalau aku juga udah pasti ngedumel terus. Hihihi

    BalasHapus
  56. Wah saya baru tau kalau di Malaysia ada daerah bernama Sentul juga. Kayaknya cocok banget kalau Papinya si kecil main kesana mBak, soalnya pasti borong sparepart motor.

    BalasHapus
  57. Dari setiap sudut tempat di Kuala Lumpur yang ada, saya bisa mengambil kesan tempat-tempat di sana bersih, teratur dan keliatan nyaman

    BalasHapus
  58. Aku belum main ke Eco parknya nih. Penasaran sama hutan di tengah kota metropolitan KL. Pasti seru dan bikin takjub

    BalasHapus
  59. Saya juga main ke Suria KLCC, taman bermain di Suria, juga Pasar seni Central Market. Di sana yang saya beli hanya komik Upin Ipin πŸ˜…

    BalasHapus
  60. Belum pernah ke luar negeri dong saiyahhh. Pengen banget tuh sekali-kali ke manaaa gitu, yang paling deket ajalah. Kuala Lumpur misalnya hahah. Dan baca postingan ini jadi tahu banyak tentang KL. Thanks ya mbak.

    BalasHapus
  61. wow, baca ini aku ternganga, itu BENERAN JALAN KAKI SEHARIAN! Trotoar dan cuaca di KL ga seramah Singapore jadi aku masih mikir-mikir kalau full jalan kaki. Palingan mix dengan naik GO KL yang gratis itu atau naik LRT.
    ah jadi kangen Kuala Lumpur, semoga suatu hari bisa ke sini bareng keluarga.

    BalasHapus
  62. Jalan ke banyak tempat gitu seharian mbak? Wooouuu luar biasa tenaganya. Kalau aku udah gempor kali tuh.

    BalasHapus
  63. Saya malah belum pernah naik monorail ataupun MRT di Malaysia. Kebanyakan naik bis dan kadang taksi. Jadi pengen sekali-kali naik monorail.

    BalasHapus
  64. Wah menarik mba, tujuan perjalanan nya ga umum. Tapi saya penasaran ada kisah apa di balik batu caves
    Tempat beli coklat nya bisa jadi rekomendasi nih utk yg hendak bertandang ke Kuala lumpur

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)