Jalan-Jalan KeNai

Blog family traveling tentang adventure, kuliner, hotel, dan tips perjalanan

Segarnya Es Kepal Jadoel Pasar Senggol Summarecon Mal Bekasi

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Segarnya Es Kepal Jadul di Pasar Senggol Summarecon Mal Bekasi


Pasar Senggol hadir kembali! Acara ini merupakan event tahunan dari Summarecon Mal Bekasi. Dan tahun ini sudah memasuki gelaran yang kelima. Konsepnya seperti pasar malam. Ada beraneka permainan seperti di pasar malam dan tentu saja kuliner. Setiap tahun kulinernya berbeda-beda. Kalau tahun ini tentang street food kekinian.

[Silakan baca: The People's Cafe untuk Penggemar Street Food]

Aneka Permainan di Pasar Senggol Summarecon Bekasi


Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Hampir setiap tahun, kami datang ke Pasar Senggol Summarecon Mal Bekasi. Paling gak saya dan Nai yang main ke sana. Kayaknya cuma tahun lalu aja kami gak ke sana. Kalau biasanya Nai semangat naik berbagai permainan, kali ini udah gak mau. Pengennya kulineran aja.

Lagi-lagi hanya saya dan Nai yang ke Pasar Senggol. Keke dan ayahnya lagi touring ke Sawarna. Sekitar pukul 10.30 wib, kami berdua naik taxi Blue Bird ke Summarecon Mall. Pasar Senggol memang baru buka pukul 11.00 wib.

Pasar Senggol berada di area luar Summarecon Mall Bekasi. Memilih datang siang atau malam, masing-masing ada plus minusnya.

Kalau siang hari suasana cenderung lebih sepi, tetapi panas. Sedangkan kalau malam hari sebaliknya. Lebih teduh, tetapi biasanya ramai banget.

Kami pernah mencoba keduanya. Kalau saya lebih suka datang siang hari. Memang panas, makanya mending bawa payung atau topi kalau gak tahan panas. Tapi, senangnya kalau datang siang haru, tuh, gak antre. Saya suka malas kalau mau beli makanan/minuman harus antre panjang.

 Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Kami ada di sana dari siang hingga sore hari. Suasana semakin ramai. Malam hari biasanya lebih ramai lagi. Dan mungkin bisa berdesakan. Kalau malam hari juga biasanya ada hiburan. Sehingga membuat suasana semakin meriah.

Di Pasar Senggol tidak hanya ada kuliner, tapi juga berbagai permainan ala pasar malam. Ada bianglala, carousel, ombak banyu, trampoline, ontang-anting, dan masih banyak lagi. Rata-rata harga permainannnya IDR15K, kecuali hand boat dan water ball. *Foto-foto beraneka permainan di Pasar Senggol bisa cek IG @ke2nai, ya

Saatnya berburu Street Food Kekinian di Pasar Senggol


Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Gak seperti tahun-tahun sebelumnya. Kali ini Nai udah gak mau diajak main beraneka permainan di Pasar Senggol. Dia cuma mau kulineran. Kalau begitu, masa' saya main sendirian? Jadi kami pun mulai kulineran. Ada sekitar 40-an booth, belasan gerobak, dan beberapa food truck untuk kuliner.

Kalau saya gak salah ingat, kayaknya dulu transaksinya menggunakan kupon. Sekarang udah lebih nyaman karena pakai kartu. Di pintu masuk, teman-teman silakan menukar sejumlah uang tunai dengan kartu. Kalau saldonya kurang, nanti bisa di top up. Dan kalau sudah selesai, saldo masih ada di kartu juga bisa direfund.

[Silakan Baca: 7 Tips Membuat Foto Instagenic untuk Instagram Ala Anak Jajan]

Pentol dan Cilok Kuah Pedas
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Gerobak pertama yang kami datangi adalah penjual pentol dan cilok kuah pedas. Tadinya saya mau beli cilok, tapi kata penjualnya belum matang. Baru pentol yang sudah matang.

Kalau baca di papan menu, 1 porsi pentol ini isinya 5. Tapi, saya dikasih 6 pentol. Tadinya saya pikir pentol bakso itu semacam bakso sapi, tapi kandungan dagingnya sedikit dan teksturnya tidak sekenyal bakso. Pentol yang saya makan rasa dan teksturnya lebih mirip ke bakso.

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Pentol (isi 5), IDR25K

Seperti warnanya, rasa kuahnya memang pedas dan mirip seperti kuah Tom Yam. Ada rasa asamnya. Ukuran pentolnya juga besar-besar. Makan 6 pentol aja udah bikin saya kenyang.

Setelah makan pentol, sebetulnya saya tertarik beli Ceker Begal. Saya tergiur dengan kuahnya. Tapi, kemudian saya memutuskan gak jadi beli. Baru juga selesai makan pentol pedas. Kalau dilanjut makan ceker pedas, khawatir perut saya akan protes.

Lungopotatoes
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Tadinya Nai pengen beli dimsum yang dijual di salah satu food truck. Tetapi, ternyata belum pada matang. Ya, begitulah kalau datang saat baru buka. Ada beberapa tenant yang makanannya belum matang.

Nai penggemar berat kuliner kentang. Gak heran kalau salah satu kuliner kekinian yang dibeli pun kentang. Lungopotatoes adalah booth yang menjual kentang goreng dengan berbagai macam pilihan topping.

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Lungopotatoes Cream Cheese Melted, IDR35K

Nai hanya memilih toping cream cheese. Buat dia, kentang dan keju udah jadi perpaduan yang sempurna tanpa perlu tambahan toping apapun, Setelah diberi topping keju, kemudian ditorch sehingga keju menjadi melted. Kalau untuk rasa, menurut saya sama aja seperti kentang goreng pada umumnya. Hanya bentuk kentangnya aja yang unik yaitu panjang dan langsing.

Kopi Es Tak Kie
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Kopi Susu Tak Kie panas/dingin, IDR25K

Ketika Nai membeli kentang goreng, saya memilih minum Kopi Es Tak Kie. Selain buat ngademin lidah yang masih kepedasan karena pentol, saya juga penasaran dengan rasa kopi legendaris ini. Udah lama pengen datang ke Kopi Es Tak Kie di Glodok. Tetapi, malas jalan ke sana. Suami pernah ke sana, ternyata kehabisan. Memang warung kopi yang legendaris.

Pilihan kopinya sederhana aja. Hanya ada kopi hitam atau kopi susu. Mau dingin atau panas. Sebetulnya keduanya bukan kopi favorit saya. Bukan karena sok kekinian, tapi perut saya belum kuat minum kopi hitam. Sedangkan kopi susu, saya khawatir rasanya terlalu manis.

Segelas kopi susu Tak Kie dingin segera disajikan. Saya cobain sedikit dulu ternyata rasanya enak. Gak kemanisan dan masih menyisakan sedikit rasa pahit kopi di lidah.

[Silakan Baca: Gak Ngopi di Kedai Kopi 170, Bandung]

ShlurpDrink
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Kayaknya street food kekinian identik dengan keju, ya? Sekarang ini kuliner kekinian banyak yang pakai keju. Minuman pun menggunakan keju.

Setelah kentang gorengnya habis, nai pun memilih minuman yang ada kejunya. Di ShlurpDrink semua minumannya, kecuali fruit punch diberi keju. Bisa aja, sih, jangan dikasih keju. Tapi, karena Nai juga suka banget keju, jadi dia tetap minta dikasih.

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
ShlurpDrink Mix Twin Cup, IDR45K

Dia pilih gelas umuran twin yang bisa diisi dengan 2 macam minuman. Nai memilih Thai Cheese Tea dan Original Green Tea (tanpa keju). Saya sempat gak bisa membayangkan rasanya. Apalagi saya bukan penggemar thai tea seperti Nai. Ternyata gak aneh juga minuman dikasih keju. Meskipun udahannya bikin perut kenyang banget.

Sesudahnya kami sempat beristirahat lumayan lama. Sekadar mengosongkan perut. Meskipun siang hari cukup terik, tetapi ada beberapa area yang lumayan teduh. Kami memilih duduk di deretan kursi yang di bawah pepohonan supaya gak kepanasan.

Es Serut Jadoel
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Es Serut Jadoel, IDR15K

Meskipun tema Pasar Senggol kali ini adalah Street Food Kekinian, tetapi makanan yang ada di sini gak semua kekinian. Ada juga yang jadul misalnya Kopi Es Tak Kie. Es serut jadoel juga termasuk makanan zaman dulu. Es yang kekinian tuh es kepal Milo, yakan?

Sejak saya kecil, penjual es kepal sebetulnya udah ada. Bedanya kalau dulu se yang dikepal diberi sirup warna-warni. Sedangkan yang kekinian diberi coklat. Saya masih belum tertarik mencoba es kepal Milo. Kalau membaca info tentang bahan-bahannya yaitu Milo dan susu kental manis, ngebayanginnya aja udah ngilu. Apalgi masih diberi berbagai macam topping. Saya memang gak terlalu menyukai makanan/minuman yang manis.

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.

Ada berbagai macam pilihan di Es Serut Jadul. Gak semua esnya dikepal. Ada juga yang hanya diserut, disajikan di mangkok, kemudian diberi aneka sirop dan juga buah-buahan. Saya memilih es serut jadoel yang dikepal dan tanpa topping apapun.

Tetap dikasih mangkok menjaga supaya gak belepotan kemana. Es serut yang kami nikmati ini aja menurut saya masih terlalu manis. Untungnya dikasih mangkok, jadi saya bisa mencacah es nya. Kemudian saya nikmati es nya aja dengan sedikit sirop. Segar banget siang hari terik begini menyeruput es serut.

Eight Fully
Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Es Krim Semar, IDR35K

Kami kembali beristirahat. Perut kami masih kekenyangan. Setelah sejenak duduk santai, Nai mengajak beli es lagi. Kali ini kami ke booth Es Fully. Ada 2 es yang unik di sana namanya Es Krim Petruk dan Es Krim Semar. Ya meskipun katanya Es Fully adalah dessert kekinian dari Jepang, tapi nama kedua es krim ini Indonesia banget.

Tadinya kami cuma mau memilih salah satu. Sisanya nanti aja setelah perut udah gak kekenyangan. Tapi, setelah melihat harganya, beli 2 sekaligus selisihnya bisa sampai IDR20K dibanding kalau beli satu per satu.

Segarnya es kepal jadoel di pasar senggol yang merupakan event tahunan summarecon mal bekasi.
Es Krim Petruk, IDR35K
Kalau beli sekaligus 2, IDR50K

Es krim Semar adalah semangka yang di atasnya dikasih es krim semangka dan magic sprinkles. Sedangkan Es krim Petruk adalah jagung manis yang diberi butter kemudian ditorch, lalu bagian atasnya diberi es krim keju dan cheese sprinkles.

Gak ada yang aneh dengan rasa es krim kejunya. Saya hanya gak suka dengan rasa jagung bakarnya yang asam. Saya pikir, kalau aja rasa jagungnya manis akan seimbang dengan es krim keju. Kalaupun gak manis, dominan rasa asin pada jagung bakar juga masih lebih masuk ke lidah saya.

Agak kurang puas dengan rasa es krim Petruk, tetapi kalau yang Semar kebalikannya. Rasanya segar. Es krimnya lembut dan gak terlalu manis. Dipadu dengan semangka jadinya segar. Cocok, deh, buat dinikmati siang hari.

Udara yang terik membuat kami gak bisa makan es krim ini dengan cantik. Pokoknya gak secantik tampilan es krimnya hehehe. Kami harus menghabiskan es krim ini segera karena dengan cepat meleleh kemana-mana. Sebaiknya bawa tissue basah, deh, kalau mau makan es krim ini. Meskipun disediakan wastafel di are Pasar Senggol, tetapi kalau ada tissue basah lebih cepat bebersihnya.

Kalau dilihat lagi, kulineran kami kebanyakan minuman. Padahal di sana banyak juga makanan berat seperti aneka nasi. Tapi, saat itu kami memang lebih tertarik membeli minuman.

Setelah menghabiskan es krim, kami memutuskan untuk pulang. Semakin sore semakin berasa ramai. Tetapi, langit mulai terlihat mendung juga. Kami putuskan untuk pulang saja. Khawatir sore hari turun hujan.

Akses Menuju Pasar Senggol


Bila Sahabat KeNai tertarik ke Pasar Senggol masih ada sampai tanggal 13 Mei 2018. Saya dan Nai ke Pasar Senggol menggunakan mobil online. Kalau Sahabat KeNai menggunakan kendaraan pribadi dan lewat jalan tol, keluar di Bekasi Barat kemudian ke kiri. Lurus aja sampai ketemu jembatan Summarecon.

Saya tidak tau rute angkot menuju Summarecon Mal Bekasi. Tetapi setahu saya sekarang sudah ada Trans Jakarta hingga Summarecon Mal Bekasi. Pastinya jadi lebih mudah kalau mau ke sana. Cuzz, lah, mumpung eventnya masih berlangsung 1 minggu lagi.

[Silakan baca: Yeaaay! Ada Fish & Co. di Summarecon Mall Bekasi]

Summarecon Mall Bekasi








35 komentar:

  1. Wah bnyak pilihan kulinernya ya mbk. Dan yg es kepal sirop bikin aku inget sm zaman masih bocah dulu. Sygnya es begini udh nggak ada skrg. Makasih share jln2nya sm Nai. Seruuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ada, Mbak. Salah satunya di Pasar Senggol ini. Tapi, saya rasa es kepal jadul bakal ada lagi :)

      Hapus
  2. Saya mau coba Es krim petruknya, saya akan agendakan besok ah ke Pasar Senggolnya

    BalasHapus
  3. Sayang jauuuh hehehe.. paling tertarik mah es semarnya.. keliatan seger dan unik penyajiannya..

    Bener es kepal miloMmeakipinmlagi viral ga tertarik buat coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Es kepal yang lagi viral itu terlalu manis buat saya :)

      Hapus
  4. Festival jajanan emang menggoyangkan lidah. Jadi gak sabar besok mau ke festifal jajajanan blok m square.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memang suka ke berbagai festival jajanan. Selain memang suka jajan, festival begini suka ketemu jajanan unik :)

      Hapus
  5. Duhh sukses bikin ngiler mau makan semuanya nih... Asyik ya ada festival kuliner gtu bisa ajak keluarga

    BalasHapus
  6. Wah kalau jajan jajanan kayak gini emang mantep disantap pas siang bolong ya mbak..
    salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, segar. Salam kenal kembali :)

      Hapus
  7. Uwaaahhh mbaaaaa aku telat banget taunyaaaa :( . Eh tp msh sampe tgl 13 yaaaa.. Berarti minggu depan bisa :D. Yg festival begini aku suka banget. Summarecon bekasi ini srg bgt diceritain ama temenku yg tinggal daerah sana, kalo mallnya asyik, tiap malam tertentu malah ada lagu2 beatles diputar. Secara dia penggemar beatles. Aku nya aja yg blm pernah ksana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo cobain sesekali main ke Summarecon Bekasi. Mallnya memang nyaman :)

      Hapus
  8. Waaa ini ya yang Pasar Senggol itu. Mainan sama jajanan sama banyaknya juga ya, Mba. Abis makan cilok pedes mau makan yang pedes lagi, haha... Yang paling saya suka itu ada es ceplok jadul ya, haha... Es Milo mah lewat ini ketimbang es ceplok jajanan SD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Lebih enak es jadul. Apalagi setelah makan pedas :D

      Hapus
  9. Aku belum pernah ke Summarecon Mall Bekasi. Ternyata tempatnya seru ya! Apalagi pilihan makanannya banyak. Kapan2 mau ke sana ah sama anak2. Tapi anterin ya mbak, biar aku nggak kebingungan. Hehehe.

    BalasHapus
  10. Pas baca judulnya sepintas, saya mikirnya bakal fokus mbahas es kepal milo. Setelah selesai baca sampai akhir, "lha kok nggak mbahas es kepal milo sama sekali". Oh ternyata salah baca judul. Hahaha...

    Iu yang 1 cup thai tea ada dua rasa, unik banget mbak. Seumur-umur baru lihat ini ada cup yang bentuknya double gitu.

    BalasHapus
  11. Wah ada es takkie, itu menggiurkan banget es kepal jadulnya kayak seger bangeet :D

    BalasHapus
  12. waah seruuu yah kulinerannya

    BalasHapus
  13. Lah, kenapa Mbak dan Nai nggak ikut ke Sawarna mbak buat touring? Kalau aku ikut mbak, hehehe... Iya mbak, betul juga kalau beli makanan harus pakai ngantri ya agak sebel gimana gitu. Lebih baik menghindari jam-jam kunjungan ramai ya mbak ya jadi bisa kulineran sepuasnya,,,, Mantabe' lah pokoke.... Puas kulineran, kenyang perutnya :-)

    BalasHapus
  14. Walah mak aku ngiler banget, kapan dong ke tempat ini bareng, ikoooot

    BalasHapus
  15. Ya ampun mba, jajanannya seru2 banget, kangen es kepal jadul

    BalasHapus
  16. Waaah...banyak juga yah wiskulnya disana. Es Cream Petruknya lucu...rasanya pasti nano nano ya kak hehee...

    BalasHapus
  17. Sampai sekarang lidah saya masih belum bisa menerima minuman dikasih keju. Hihihi.. banyak ya pilihan kulinernya. Coba dekat...

    BalasHapus
  18. Aah sejak dulu aku pengen ke Pasar Senggol Summarecon belum kesampean hiks. Lihat-lihat atas jadi ngiler lagi. Es kepal itu ada juga di zamanku. Masih pake sirup pun dan enaaak. Kalo yang kekinian aku malah belum nyoba haha. BTW, aku kok tertarik dengan pentolnya *upz

    BalasHapus
  19. senang kalau jalan-jalan banyak pilihan makanan sama minuman gini hihihi... btw, kalo di Malang pentol itu nama lain dari bakso. Kata Bakso sendiri kalau di Malang berarti pentol dan teman-temannya (tahu, mie dll) yang diberi kuah (bakso)....

    BalasHapus
  20. Ya ampun itu jajanannya enak2 banget ya.
    Pas lihat es serut, langsung ingat jaman waktu sd dulu.
    Sering jajan begituan dan ujung2nya langsung radang tenggorokan, wkwkwk :))

    BalasHapus
  21. aduh esnya bikin segar banget

    BalasHapus
  22. Aduh, padahal dekat mah dari Jakarta. Belum pernah ke Mallnya, ternyata ada pasar senggol yang menyediakan berbagai kuliner yang nikmat.

    BalasHapus
  23. Wah enak2 banget. Aku belum nyicip kepal milo krn aku memang nggak gampang penasaran wkwkwkk.... Tapi emang mengingatkan sama es kepal jadul. Nggak ada yg baru dimuka bumi ini.

    BalasHapus
  24. Bener2 ga ada bahasan es kepal milo nya wkwk
    Itu es kopi susu tak kie ada cabangnya yaa ternyata
    Kalo di Surabaya saya merekomendasikan es kopi susu Jokopi mbak

    BalasHapus
  25. Wah banyak banget yang jualan, mana harganya juga lumyanan nih. Liatin fotonya mbak, bikin saya jadi laper nih apalagi yang es serut tuh, makanan waktu saya kecil. Tapi ini ukurannya lebih besar yah terus banyak warna lagi. Jadi kangen sama jajanan jaman dulu jadinya.

    BalasHapus
  26. Kereeennn banget, tapi kalo siang panas ngga tu ya mbak. lumayan juga kalo panas, bisa meleleh :v

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)