Bakso Gepeng Rawamangun yang Legendaris

Bakso Gepeng Rawamangun yang Legendaris - Sejak pandemi hadir di Indonesia, rasanya saya sekeluarga udah gak pernah jajan di luar. Lebih mikir sayang duitnya, sih. Semakin memisahkan mana kebutuhan dan keinginan. 
 
 bakso gepeng rawamangun yang legendaris

Setiap kali mau jajan di luar, langsung berhitung dulu. Abis itu merasa sayang aja ma duitnya. Kayaknya mending masak sendiri. Dengan sejumlah uang yang sama bisa dapat lebih banyak hihihi.

Saat pertama kali menghadapi Ramadan dalam suasana pandemi, saya masih merasa biasa aja. Dibilang sedih juga enggak. Malah bersyukur karena bisa full berkumpul dengan keluarga. 

Saya juga gak merasa kehilangan momen buka puasa di luar. Saya semakin menjadi anak rumahan banget setiap kali Ramadan. Males bukber di luar, apalagi di tempat ramai. Kalaupun cari tajil, mendingan dibungkus untuk dimakan di rumah.

Ramadan tahun kedua baru, deh, baperan terus. Kapan berakhirnya ini pandemiiii? Kangen atuh lah mudik Lebaran. Pengen ziarah ke makan papah ๐Ÿ˜ญ.

Iya, tau kalau silaturahmi bisa lewat digital saat pandemi. Berdoa pun bisa dari mana aja. Tetapi, kan, tetap aja ada rasa kangen yang memuncak. 
 
[Silakan baca: Yuk, Kita ke Bakso Kemon!

"Ngebakso aja, Bun."

Suami saya selalu nawarin makan bakso, nasi padang, atau nasi uduk setiap kali saya sedih. Dia udah paham banget kalau makanan bisa bikin saya kembali tersenyum. Paling gak sedih atau marahnya bisa mereda sesaat hahaha.

Tetapi, di saat pandemi begini, saya gak langsung mengiyakan. Pastinya yang pertama berhitung dulu. Kemudian, saya masih agak deg-degan dengan protokol kesehatannya. Belum pernah sekalipun makan di luar sejak pandemi. 
 
bakso gepeng gepeng jeko rawamangun

Suami berhasil meyakinkan saya. Sebetulnya kalau hanya ingin ngebakso, kami bisa pakai layanan pesan antar. Tetapi, sudah lama juga gak jalan berdua ma suami. Sejak pandemi, kami memang lebih banyak di rumah. Makanya suami juga ajak saya ke luar supaya sesekali jalan-jalan. Tentu dengan tetap patuh protokol kesehatan.
 
Kami pun jalan-jalan sore cari tukang bakso di sekitaran Rawamangun. Cukup lama juga kami keliling-keliling. Di sana banyak aja yang jual bakso. Ada yang legendaris, ada juga pedagang baru.

Tetapi, sore itu semuanya rame banget. Mungkin karena 1 hari menjelang Ramadan. Suasananya udah kayak normal aja, deh. Kayak bukan pandemi. Jelas aja saya gak berani kalau rame. 
 
 
 lokasi bakso gepeng jeko rawamangun

Setelah muter-muter, kami pun ke bakso Gepeng Rawamangun. Pas banget ada 1 meja yang kosong. Kami langsung duduk. Saya juga mau makan di sana karena tempatnya cukup terbuka. Berlokasi di area parkiran, bukan di dalam ruangan.

Bakso Gepeng Rawamangun yang terletak di jalan Balai Pustaka. Lokasinya satu area dengan parkiran Soes Merdeka. Tetapi, lebih banyak dikenal lokasinya samping Apotik Rini. Bakso Gepeng ini katanya termasuk legendaris. Kabarnya sudah ada sejak akhir tahun 80an. Tetapi, ini pengalaman pertama saya makan di sana. 
 
review bakso gepeng rawamangun

Gak pakai lama, pesanan kami pun datang. Saya langsung menyeruput kuahnya sebelum diberi tambahan saos dan lainnya. Udah jadi kebiasaan aja. Apalagi kalau baru pertama kali mencoba. Pasti deh saya sruput dulu kuah beningnya.

Enaaaaak! Kami berdua sepakat kalau kuahnya aja udah enak. Gak perlu ditambahin saos sambal, kecap, dan bumbu perasa lainnya juga gak apa-apa. Paling kalau suka pedas bisa dikasih sambal.

Suami memilih tetap bening kuahnya karena rasanya memang udah pas. Saya pun sepakat, tetap teteeeuuup akhirnya dikasih kecap, saos cabe, dan sambal rawit juga. Memang jadinya menghilangkan rasa asli dari kuahnya. Tetapi, saya lagi kangen makan bakso dengan kuah yang pekat hehehe.
 
Bakso halusnya memang menjadi ciri khas karena bentuknya gepeng. Kekenyalan baksonya pas. Tetapi, saya justru lebih suka bakso uratnya daripada yang gepeng.

Saya menaruh masker di tas, sesaat sebelum makan. Gak berani diturunkan ke dagu karena katanya kan bisa mencemari bagian dalam masker. Kami duduk berhadap-hadapan tanpa banyak bicara.  
 
bakso gepeng rawamangun balai pustaka
 
Selesai makan, kami langsung bayar dan pulang. Gak pakai istirahat sejenak dulu samhil ngobrol ringan. Selain waktu semakin mendekati maghrib, belum nyaman aja kalau harus berlama-lama makan di ruang publik. Handphone pun hanya saya keluarkan saat mau foto makanan dan suasana. Gak berani buka hp. Khawatir nanti terpapar virus hpnya. Bener-bener ya di masa pandemi ini hehehe.

Saya lupa harga per porsinya. Tetapi, seingat saya 2 porsi bakso, 2 teh botol, dan 1 kerupuk sekitar Rp50ribuan. Kurang lebih segitu, deh. 
 
 
mie ayam fajar balai pustaka
 
Kalau baca review beberapa netizen, mie ayam di sana juga katanya enak. Tetapi, saat kami ke sana, lagi gak jualan. Hanya bakso gepeng. Ya udah lah memang niatannya pengen ngebakso.

Kalau Sahabat KeNai lagi kulineran di sekitaran Rawamangun dan pengen ngebakso, Bakso Gepeng Rawamangun termasuk yang saya rekomendasikan. Kalau bingung lokasinya, cari aja Apotik Rini di Google Maps.


Bakso Gepeng Jeko Rawamangun


Jl. Balai Pustaka Timur 
Jakarta Timur 13220

Post a Comment

46 Comments

  1. Ini langganan rumahku mbaaa:D. Sukaaa banget. Dan suami udh beli bakso ini sejak dia masih kecil :p. Memang enaaaak.

    Tp skr aku LBH srg beli online. Anakku yg doyan banget bakso ini. Samaaa akupun suka kuahnya yg udah pas, tp tetep aja selalu nambahin sambel kecap dan cuka tiap kali makan :p. Kalo sblm pandemi kami rutin makan tiap abis belanja di tiptop. Tapi kalo skr cuma pas lagi bingung mau masak apa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss kita, Mbak. Meskipun kuahnya enak, tapi tetap ditambahin bumbu lagi ma saya.

      Saya juga lebih sering belanja online. Tapi, waktu itu diajakin sesekali keluar ma suami. Kebetulan lagi sepi di Bakso Gepeng jadi saya mau.

      Delete
  2. Wah, baca tulisan Ibu tentang Bakso Gepeng Rawamangun jadi pengin. Saya paling suka kuah bakso yang tanpa tambahan Saos dan kecap sudah enak. Nah, ini cocok dech bakso Rawamangun. Terima kasih sering Bakso Gepenya Bu, semoga saya bisa cicip cicip juga. Salam sehat dan selamat beraktifitas

    ReplyDelete
  3. Banyak kerinduan yang harus dipendam dulu ya kak selama pandmei ini.. Aku pun kangen ke Jogja huhu.. dengan berbagai kulinernya.. ka Jakarta juga... Nah kayaknya perlu nih dicoba bakso gepengnya kalo pas ke Jakarta

    ReplyDelete
  4. Bakso gepeng memang enak apalagi pakai sambal banyak. Pedes dan pakai kerupuk tambah banyak.

    ReplyDelete
  5. wah ada abkso gepeng ya. ada juga bakso kotak. semua berinovasi agar menarik peminat. tapi semua tergantung rasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, Mbak. Menurut saya bakso gepeng bertahan justru karena rasanya. Makanya termasuk bakso legendaris di Rawamangun

      Delete
  6. kalo makan2 di restoran, ya kumpul2 dan kerumunan gak terhindarkan ya mbak? molly biasanya ngebakso via ojek online aja. Jadi makannya di rumah. Ditunggu untuk bakso rawamangun buka cabang di palembang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya gak terhindarkan bagaimana, ya? Kan, di postingan ini diceritakan ma saya sejak pandemi gak pernah makan di luar. Itupun saya gak langsung mengiyakan ajakan suami. Begitu setuju, puter-puter dulu cari tempat makan bakso yang sepi. Prokes tetap jadi pertimbangan utama meskipun makan di luar

      Delete
  7. ya Allah, jadi pingin bakso tiba2. pas pula aku lagi ga nafsu makan dan baca plus lihat foto2 bakso gepeng rawamangun. jadi pingin nih chi. mau beli bakso jugaaa ah

    ReplyDelete
  8. sama mbak, akupun meski bisa pesan antar sesekali tetep keluar berdua suami dengan disiplin prokes, sekedar buat ngimbangin banyak tekanan selama pandemi. dan tujuan kami pun biasanya ngebakso hehehe. penasaran deh gimana rasanya bakso gepeng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali cobain keluar. Tetapi, tentunya jangan sampai abai prokes, ya ^_^

      Delete
  9. Kirain namanya doang bakso gepeng, ternyata bentuknya beneran gepeng ya mbak. Unik juga ya. Duh makan diluar di masa pandemi kerasa kurang santai kayaknya ya, tp lumayan deh bisa ngurangin jenuh ya yg penting tetap prokes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul banget, Mbak. Pilih-pilih banget kalau mau makan di luar

      Delete
  10. Saya awalnya tau bakso gepeng ini dari video food vlogger, unik lihatnya bakso bentuknya gepeng, karena selama ini saya makan bakso yg bentuknya bulat...

    ReplyDelete
  11. Samaaa mbaa. Aku jg klo suntuk langsung deh ditawarin makan apa ๐Ÿ˜† mana sukaannya banyak lagii. Aku jg naspad, kie ayam, pempek, baso, sate padang, seblak eh semua disebutin ๐Ÿ˜…
    Ini pas H-1 ramadhan thn ini ya. Aku jg ngerasa kayak nggak pandemik. Kayak berlebihan jg orang kluar smua hiks. Moga cpt berlalu ya pandemik dan mba chi bisa mudik juga ke makam papa

    ReplyDelete
  12. Begitu lihat judul penasaran dama bakso gepeng kukira sama kayak di Cilacap mbak, disini bakso Gepeng juga legend. Jadi kangen mbakso...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ternyata bakso gepeng di mana-mana legend, ya :D

      Delete
  13. Ya ampun lagi kepengen bakso baca postingan bakso gepeng makin ngiler aja. Aku juga agak deg-degan skr kalau mau keluar apalagi makan di luar. Duh ini bakso gepeng bisa delivery ke Bekasi ga ya hehehe jauh banget ya. Seumuran adekku ini baksonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi makanya legendaris ya, Lid. Coba aja siapa tau bisa sampai Bekasi

      Delete
  14. Namanya lucu yaa.. Bakso gepeng.
    Dan gepengnya mengingatkanku sama pempek.
    Rasanya kalau melihat banyaknya pembeli, pasti banyak yang jatuh cinta sama kaldu dan rasa bakso gepeng yang enduulls~

    ReplyDelete
  15. Ini Aku pernah makan mba pas SMA kan sekolah ku dulu di kayumanis dkt klo k Rawamangun bbrp Kali klo pulang sekolah makan disana emang enak banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantesan legendaris ya, Mbak. Soalnya banyak yang suka

      Delete
  16. Unik juga ya baksonya berbentuk gepeng gitu. Kebetulan aku penggemar bakso halus, kalau yang bakso urat kadang adaaa aja yang nyelip di gigi hehehee...

    ReplyDelete
  17. Sesekali saya juga ngebakso nih. Tepatnya suami mi aya saya bakso. Tapi ga ada bakso gepeng di sini.Lihat teksturnya, kayaknya lembut. Dan kuah beningnya seger banget ya.

    ReplyDelete
  18. Bakso Gepeng bikin kepo dan penasaran pengen nyicip dan selalu suka deh kalau mau makan bakso. Sejak PPKM jarang abnegt makan di luar, Mending dibungkus aja.

    ReplyDelete
  19. pernah denger mbak tapi belum pernah nyobain makan di sana
    kalau bakso gepeng enak sih makannya daripada bulet, wlau biasa dah kalau bulet begitu kan
    huhuhu kapan aku bisa nyobain bakso gepeng begini:")

    ReplyDelete
  20. wah, masih ekonomis tuh mbak, lima puluh ribuan bisa dipake makan berdua. Bakso emang legendaris banget ya, bikin kangen kalau pas gak bisa ketemu bakso yang enak

    ReplyDelete
  21. Jd kangen ngebakso jg nih.

    Selama pandemi bs dibilang msh bs ngebakso keluar. Krn punya langganan bakso yg punya space sepiii. Jd kami sll kesana n Alhamdulillah gak pernah seruangan sm org lain.

    Tp kdg bosan jg pengen ngerasain bakso yg nganu.. Wkwk. Liat bakso ini keliatan bedaa. Keknya enak. Kangen kulineran normal. Smg pandemi cpt berlalu

    ReplyDelete
  22. Unik nama dan bentuk baksonya, biasa bulet atau kotak yang saya tahu, eh ini gepeng dan harganya cukup terjangkau kalau cuma habis segitu mbak

    ReplyDelete
  23. Bakso memang ngangeni. Dulu punya langganan di pasar dekat rumah. Tapi lama ga ke sana, entah masih buka atau tidak. Di Jogja juga ada bakso yang bentuknya kotak..

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungannya. Saya akan usahakan melakukan kunjungan balik. DILARANG menaruh link hidup di kolom komentar. Apabila dilakukan, akan LANGSUNG saya delete. Terima kasih :)